09 December 2011

ummi


Baby Abdullah dalam janin dijangka masih kecik & ringan. Mungkin sebab umminya malas makan.Atau sebab makanan umminya tidak membantu tumbusarannya.

hari-hari baby Abdullah, pusing-pusing rahim.Sampai ummi dia naik tidak sedap baring,tidak sedap duduk,tidak ena berdirri.

itulah baby Abdullah,aktif tidak kira masa.Masa ummi dia solat,dia tujuh-tujung atas perut,sampai mau saja umminya menjerit.Tapi kan mana boleh..tu kan tengah solat.

bila malam,ummi kena bangun kerap..sebab perut tidak selesa.Bagusnya..ummi dapat rasa begitulah yang mak dia rasa masa mengandungkan dia dulu.Sebab itu mak dapat kedudukan mulia.Sampai syurga pun diletak di tapak kaki mak,bukan atas kepala.

Mak tanya ummi,darah ok?,sakit-sakit?.Ummi jawab jujur. Mak cakap "biasalah tu".Ciss..mak bukan tidak tahu,tapi saja tanya-tanya,kemudian jawab "biasalah tu".

ummi selalu juga risau,nanti baby Abdullah lahir,dia sudah makin bertambah banyak kerja.Lagi-lagi dia tidak boleh buat benda ikut suka kepala saja.
Atau sebelum itu..masa lahirkan baby Abdullah,dia sebenarnya menuju syahid kecik.Orang kata melahirkan anak,sakit..pahalanya sampai tahap syahid.Walaupun kecik.Pahala syahid bukan senang-senang mau dapat.

ummi tidak risau,kalau takdir nyawa diambil masa itu,Allah pasti ada mengatur perjalanan hidup mereka yang tinggal jauh lebih baik.Jika itu yang dirisaukan..tiada guna,kerana AJAL datang bukan ikut suka ita,ikut perintah Allah.

tapi..ummi tetap berdoa,moga dapat jadi ummi yang baik.Dikurniakan anak-anak yang mendirikan solat.Anak-anak pengirim doa untuk ummi dan abi nanti.

nota tumit:ummi tulis semua ini..supaya satu hari nanti,boleh jadi peringatan untuk anak-anak ummi dan sesiapa sahaja yang membacanya.Yang ummi pernah menulis.

07 December 2011

yang selekeh-selekeh

semasa sekolah rendah dulu.Saya ada beberapa pasang baju.Yang berwarna putih asalnya,tetapi kemudian bertukar ke warna coklat.itulah warna keseluruhan hidup saya semasa sekolah rendah.
cikgu-cikgu ada yang memandang siring pandang,
ada juga yang menegur.

sebaliknya,abang saya pula berbeza,dia sentiasa kemas dan bersih.
jika dibanding gambar kami berdua,bagai bukan duduk serumah.Jauh sekali adik beradik.

Saya memang tidak kenal erti menjaga kebersihan di hadapan orang ramai.Jangankan ke sekolah,kemana-mana pun saya akan menyarung baju ikut suka.Akibatnya saya terselesa dengan kehendak hati dan jiwa.wahhh..

baju sekolah bukan sahaja tidak bergosok,tetapi juga bercorak-corak taik lalat.Sungguh jijik dilihat.

tapi peliknya,otak saya diwaktu itu tidaklah sehampeh pakaian dan penampilan saya.Saya boleh sahaja menjadi t0p 3 di dalam kelas yang dipenuhi oleh rakan-rakan yang berpakaian kemas dan pembersih.

saya ibarat terbiar.Itu mama saya hanya tahu membebel dengan corak pakaian saya ke sekolah.Dia tiada langsung masuk campur untuk memperelokkan pemakaian saya,kecuali berceramah dan mencubit atas kedegilan saya dalam bertingkah laku.

Sebab itulah,jika saya mahu melihat bagaimana saya mula berdikari dengan hidup,saya hanya perlu mengingat bagaimana saya ke sekolah semasa bersekolah rendah dulu.

sebab itulah,guru kelas saya semasa di darjah 1,apabila bertemu saya dimana-mana,selepas saya menyalam dan mencium tangannya.Ditariknya saya dan dipeluknya.Mungkin kerana sejarah pakaian saya masih terngiang-ngiang di mata beliau.

Sebab itulah,saya terbiasa sakit hati kalau ada orang mengutuk budak-budak yang berhingus,berbau,dan segala macam yang jelek-jelek.Lebih-lebih lagi jika budak-budak itu terhidup disuasana yang memaksa dia tidak malu berktrampilan begitu.

p/s cikgu-cikgu,sediakan minyak wangi,kecip kuku,bedak jika berhadapan dengan pelajar selekeh.Ndak cukup dengan 'mendenda' semata.kurang impak maksima.

29 November 2011

40 hari bapaku


Bapaku sudah 19 hari keluar dari rumah.Tinggallah ibu dan 2 budak kecik 12 tahun di rumah separa siap itu.

Bapaku bercita-cita murni.Mahu ke tanah suci hendaknya.Usianya sudah 70 tahun lebih.Walaupun masih gagah dan perkasa berbanding saya.Dia bercita-cita mahu memijak tanah suci.Murni dan telus jiwanya.Akibatnya..dia terpengaruh untuk ke

luar rumah 40 hari.Melawat masjid dan surau-surau di daerah Tawau.

Di usia begini.Selayaknya bapaku bebas menunaikan apa-apa juga aktivitnya dan keinginanya.Dia mencintai ILMU dan kerana itulah dia suka membaca buku-buku agama.Lantaklah penulis buku itu bercerita tentang hadis dhaif,palsu ataupun sekadar pandangan peribadi penulis yang tidak dikenalinya.Dia rela membaca kuat-kuat sehingga kadang lebih bingit dari kicaun burung tekukur.

mereka bersama biji-biji emas

Semenjak mengenali jemaah yang tinggal dan mengimarahkan masjid Al-Muhajirin di kampung kami bulan puasa lalu.Hatinya sudah berminat untuk berdakwah dan menyeru secara berjemaah.Sehingga dia berani keluar dan membiarkan urusan keluarga dan kebun diserahkan sebulatnya kepada ibu saya yang senang terstress itu.

Diwaktu musim hujan begini.Sudah tentu satu cabaran untuk ibu saya mengendalikan kebun sekangkang kera itu. Sawit yang sudah ditombok oleh orang yang diupah,perlu segera dihantar ke pusat pengumpulan.Tujuannya mengelak buah itu dicuri,ataupun beratnya menjadi kurang.
Oleh itu ibu saya perlu memilih kereta kebal yang boleh melalui jalan kebun yang berlumpur dan berbahaya kepada pemandu amatur.Kesian ibu!.

Bapa pula semakin tidak selesa dengan perjalanannya.Dek kesiankan ibu.Saya menelefon bapa dan menceritakan kesusahan ibu.Bapa juga meluahkan semangatnya meneruskan misi 40 harinya.Bapa sudah merancang bagaimana,tetapi rancanganya tidak sependapat dengan ibu.Itulah punca ibu terpaksa stress sehari dua.Alahai..

Berjalanlah bapaku..lihatlah alam dan seluruh isinya..moga perjalananmu itu adalah saham untuk bank akhiratmu.
Sabarlah ibuku yang baik hati.Moga Allah tetap mencatat kesusahan hati dan tenagamu itu sebagai amalan mulia.

25 November 2011

cerita di TV

Salam.

Banyaknya rancangan TV.Tapi yang saya suka tengok tentulah cerita tentang psikologi.Macam cerita pasal Polis di NY..atau apa-apa yang berkenaan. Bagaimana pelakon menghadapi situasi-situasi.Apa tindakan dan bentuk pemikirannya.

Begitu juga dengan cerita si Spongbob.Beliau yang kadang sengal,tetapi sentiasa berhubungan baik dengan rakannya si Pink tu. Malah sentiasa positif dengan sesiapa sahaja.Termasuk 'sotong jahat' yang merupakan jirannya.

Dan cerita yang paling ralat ditengok tentulah yang melebih-lebih wataknya.Misalnya cerita-cerita senetron dari Indo.

Kata Zauji jangan terlalu tengok cerita,nanti baby effect.Pulok..

Kita ni..asyik kutok-kutok cerita TV,padahal itulah yang ditengok oleh hampir 27juta rakyat Malaysia,terutama yang belum pandai menapis. Tidak kisahlah..dia tu adik orang,atau adik kita. Mau dilarang,dah terjamu tiap masa.

TV pulak siar ikut suka..akhirnya keluarlah iklan-iklah 'cium-kiss',bentuk badan menambah dosa, pergaulan bebas lelaki perempuan..sementara menunggu cerita atau rancangan.Macam nampak ketololan saja si pemilik rankaian Televisyen kan..dan kedunguan kita tertengok pulak iklan menjolok pahala yang kita simpan-simpan.

Sebab suasana begini.Itulah yang merisaukan..sebab itu ilmu agama dan pendinding mesti selalu ada untuk kita dan keluarga kita.Supaya kita sentiasa boleh beza mana buruk,mana bermanfaat.

20 November 2011

mak kita dah rasa

salam.

bila terasa sakit,badan tidak selesa. Itulah semua yang mak-mak kita rasa masa mengandungkan kita ini.

malam asyik terjaga.rasa ngantuk.
itulah semua yang mak-mak kita rasa.

makan sepinggan.muntah dua pinggan.itulah yang mak-mak kita rasa.

alahai..jika inilah kafarah kepada mengenang dosa-dosa kita kepada mak bapa kita.moga kita menjadi MALU dan sedar.

bukan mudah untuk mengandungkan kita,membesarkan kita,melayan kerenah kita.

"anakku sayang,moga dirimu adalah saham kami ke arah cinta&redhanya"


nota tumit:dah masuk minggu ke-31,esok mau masuk ke minggu-32 (8bulan).

09 October 2011

de convo day











Saya tidak memikirkan akan kerjaya.
Mungkin kerana saya sudah tahu,saya akan menjadi seorang cikgu.Menjadi pendidik dalam Pendidikan Khas.Atau bagaimana..semua diserah kepada KPM.
Saya tidak menunggu sangat.

Apatah lagi berharap.

Graduan menganggur?.Mungkin saya tidak sesuai dengan istilah come itu.Kerana saya yang tidak mahu berkerja dan saya meme sedang bekerja juga..aha..walaupun tidak ke 'pejabat'.

Apabila saya telah naik ke pentas untuk menerima pail yang akan diisi Sijik Digree yang sedang dalam perjalanan pos.
Saya tidak terasa apa,kerana saya tahu pail itu kosong.Tetapi saya tahu..bapa,mama,siblings,macik,pacik mempunyai makna yang terlalu besar untuk sebuah majlis pura-pura itu.Konvokesyen adalah besar maknanya untuk mereka yang beranggapan, selepas konvo segalanya mudah.Anak akan menjadi sandaran,mak bapa sudah boleh berehat untuk mencari duit.Mungkin begitu pendapat sesetengah.


Tetapi saya cuba memahamkan lain kepahaman untuk dorang.
Saya belajar untuk tidak menyusahkan orang tua lagi.Itu saja.

Saya memang ada berangan-angan untuk menghentikan bapa berkerja menarik urat-urat semasa menombak.
Mamaku supaya bersenang-lenang saja dengan wang yang diperolehi setiap hujung bulan.Tetapi angan-angan itu hanya dikepala,tidak dikongsikan kepada dorang.


Saya tetap setia berangan-angan dengan angan-angan ini.

Kerana itulah saya berusaha untuk membeli gambar konvo di pentas yang berharga RM40 itu..bukan untuk saya,tetapi dorang.Mereka lebih menghargai gambar itu kelak,daripada saya.

saya masih mahu menaiki tangga untuk ke pentas.Dan dorang menyaksikan dengan 1001 perasaan yang saya tidak pasti bagaimana.


21 September 2011

aduai Mat Sabu

Apabila Mat Sabu mahu dibicarakan.
Saya memikirkan relebenya.

Dan apabila perlukan RM15K untuk diikat jamin.
Maka bertambah-tambah saya memikirkan tentang beliau.

"dia Komunis!"
Cis.
Betulkah dia komunis?.Atau berfahaman komunis?.Atau bagaimana realitinya?
huh.

"dia puji Komunis,dia kata Polis ini tali barut!"
Eh..semakin mendalam sebabnya.

Tentu semua ini berpunca daripada video beliau berceramah di Markas Pakatan Rakyat.Dan isi ceramahnya tentu langsung tiada kena mengena dengan si KOMUNIS sialan itu. (eh..ayat)
Mahu lebih tahu,dengar saja di youtube,cari perkataan Mat Sabu,atau Mat Indera.Semua boleh pakai.

Bila isu itu keluar di medan TV semakin ramai yang membuat laporan polis!Dan ini sebab kenapa beliau harus dibicarakan!.Hanya keran balai polis menerima lebih dari 1000 laporan!.
Seng!.

"Itulah lain kali jangan kutuk-kutuk polis dan mereka yang berjuang untuk merdeka"
pulak.
Bagaimana dengan seorang Prof yang mengatakan Malaysia tidak pernah dijajah?.
Dia professor.Di Malaysia ini,mahu menjadi Professor bukan main dengan Sarjana tu..tapi penulisan ilmiah yang ditulis.Ingat.Mahu membaca betul-betul seketul jurnal sudah boleh memecahkan sel-sel lemak.Inikan pula mahu menulis!.

Dowh..
Bila Prof bebas,dan Mat Sabu mahu dibicarakan.Nampak perundangan kita seperti senget a.k.a miring.

"Mat Sabu pemimpin pembangkang"
Dan Prof Zainal pula intelektual. Apa beliau ada keistimewaan undang-undang. Amik misal masa di sekolah,siapa gagal math berdiri atas meja selama sejam.Tetapi anak cikgu Math yang gagal math pulak boleh duduk dan belajar macam biasa?.Anak cikgu math kebal undang-undang sebab undang-undang dibuat oleh cikgu math?

Nah..
saya masih geram.
Apapun saya mendoakan yang terbaik untuk orang-orang yang benar.
Salam Syabas&Juang Untuk semua peguam yang mahu membela orang-orang benar.

Jika Mat Sabu memang salah.Hukumlah.Dan jangan pula membiarkan orang lain yang melakukan kesalahan sama 'bebas'.

menegakkan diri

"Ko sibuk dengan program,padahal disini kami kehabisan tenaga mahu mengankut sawit."

"inikah namanya Islam,program sana,program sini,balik rumah tanggungjawab tidak dibuat"

Semasa mula-mula berjinak dan beronok-ronok dengan program berbentuk Islamik. Tiada siapa yang tahu program itu berisi apa. Yang dilihat ialah kesanya apa kepada saya.

Dek kerana berada di kampus agak lama berbanding berada di rumah, maka selalu krisis tanggungjawab menjadi masalah.

Masa sebulan, digunakan untuk melaksanakan MISI program,dan selebihnya juga digunakan untuk menunaikan tanggungjawab kepada keluarga.

Bohonglah jika saya katakan saya seorang yang rajin.Lagi-lagi terpaksa memerah tenaga di ladang.

Tetapi kata-kata pedih dari adik beradik saya,selalu membakar semangat.

Selalu memberi problem,tentu saja duit.Tebalnya muka jika terpaksa meminta duit untuk ke program-program.Program mana ada yang free.Kalau free pun,ongkos pengankutan mana ada yang free.Adik beradiklah selalu menjadi mangsa,pinjam sikit,nanti balik kampus mak bapak bagi,baru bayar.

Itulah kenangan yang sehingga kini meninggalkan bekas. Menjadi anak kepada seorang peladang menjadikan kita tahu apa yang diperlukan jika 'ke' sesuatu program. Setakat menabur bakti, mungkin terlalu lekeh alasan itu. Tetapi itulah hakikatnya.

"kamu mengorbankan masa cuti yang terhad untuk program dakwah,bukankah itu bererti kamu mengorbankan sesuatu yang kamu sayang"

Seseorang pernah memberikan kata-kata semangat.

Apa kesinambungan kepada sebuah perjalanan semua ini. Saya mahu lebih ramai menjadi seperti saya, dan kawan-kawan saya. Tetapi..hakikatnya..selalu menjadi masalah.Apabila kekurangan tenaga untuk melaksanakan MISI program.

Itu dahulu.Dan kini masih berlaku.Teorinya mudah,kita terlalu berharap orang menjadi seperti kita.

Saya meninggalkan cerita itu di situ,sebagai gula-gula cerita. Atau pondok rehat.
(seperti saya menghina diri sendiri dengan kenyataan ini..urm).

Kini saya mahu mengorak langkah.Atau masih dalam bayang-bayang perasan mengorak langkah. Mahu menjadi tulang belakang yang terdekat untuknya, juga terus berbakti dalam ruang yang kabur-kabur untuk difahami orang lain.Cukuplah jika saya tahu apa yang diri ini buat,adakah betul masih berada di landasan?saya masih berharap. Moga Allah memandu,memberi taufik dan hidayah agar tiada istilah SYOK SENDIRI dalam diri ini. Nauzubillah..

Saya masih disini.
Ketika tiada siapa yang mahu begini.
Melainkan diri ini yang membiarkan begini.
Semoga ini tidak terus begini.
Kerana biarlah langkah ini mengorak lebih tinggi.



07 September 2011

raya 1432H

salam.Alhamdulillah dah masuk 8 Syawal. Copeknya masa itu. Cam putaran jam juga.

Bagai baru semalam jak hidup.Bagai semalam juga menyambut raya yang selalu disalah tafsir sebagai hari penuh sedih dan duka jika tiada ahli keluarga. Padahal ia adalah hari kemenangan kita,setelah sebulan berpuasa dan melawan nafsu negatif.
TV-TV berabis pulas dengan tayangan raya dan cerita raya yang jauh maksud dengan meraikan raya sebenarnya. Maka tidak hairanlah,raya bagai pesta dan kegagalan minda menilai maksud raya itu.

Semasa menghampiri raya,saya asyik dengan kerja-kerja orang mengada-ngada.Titoq dan menahan sabar dengan hormon-hormon diri yang selalu lemah.Tidak berdaya membuat apa. Kecuali terlanjur belajar membuat ketupat palas yang memang tidak pandai jadi.Penat juga mata melilau mak mentua dan kak Ipaq buat,semuanya tidak menjadi.
Sebelum matahari Ramadhan berakhir,kami menziarahi kubur Abah yang pergi berjumpa khaliqNya.Membaca surah-surah dan Yaasin.Agak ramai juga penziarah yang datang.Ada yang datang untuk menjirus,membersihkan dan ada juga yang membaca surah Yaasin anak beranak.Kesian ahli kubur yang telah pergi dulu.Mesti merasai pemergian Ramadhan itu. Sedangkan kita yang 'ahli' kubur yang masih hidup,tidak sabar-sabar mau berpesta raya.Dengan bunyi-bunyi mercun yang tidak memikirkan perasaan jiran-jiran yang mahu berehat.Dengan pakaian-pakaian baru yang menyeksa pandangan 'bukan mahram'. Segalanya atas dasar "asal aku bahagia".

Indahnya Raya kali ini.Beraya bersama-sama orang yang akan menjadi rakan karib kita.Yang sedia menegur dan memperbaiki kita.Itulah manisnya sebuah perkahwinan.Sama-sama mahu menjadi chek-balance.

Kepada mamaku yang sentiasa 'membebel' apabila persiapan masakan raya mau disiapkan.Sehingga mau 'dibaca'.Moga Tahun depan kita merayakan bersama.Tidak sabar,mau menikmati tadarus bersama.Mesti indah dan manis-manis kan..

24 August 2011

Ijok,Kuala Selangor

sejak duduk Kuala Selangor ni.Rasa bagai hidup di kampung juga.Cuma bezanya orang disini kebanyakan senang sikit.Sebab tu ramai budak-budak umur belasan tahun sudah lincah bawa motor.Ada juga yang buat ala-ala rempit itu.Ishh..

alhamdulillah, duduk di kawasan ni,adala sedikit pengisian-pengisian jiwa, kebanyakan dapat daripada hadir di masjid-masjid.Lagi-lagi bulan ramadhan yang mulia ini.

Sejak Zauji berkawan dengan orang kuat Dr Dzul,ada juga beberapa kali menyertai 'majlis tazkirah' Dr. Cuma sedikit kurang puas hati, bila Dr ni bagi tazkirah guna laras 'lecture' dia.Mesti payah nak dekat dengan hati. Apapun usaha Dr sebagai MP Kuala Selangor,memang jauh beda dengan Datuk Bung Muktar, MP Kinabatangan yang memang saya tidak pernah jumpa menjadi 'pentazkirah'.

Paling lucu.Bila 'menjoin' solat witir di sebuah surau di kawasan perumahan yang terletak di dalam kampung.Rasanya kawasan orang-orang sederhana. Bila saja habis tarawih, semua macik-macik makmum, dalam 10 orang gitu, pakat senyum-senyum salam tangan saya dan memeluk. Tidak lama kemudian sambil-sambil dengan Dr Dzul bagi tazkirah pasa psikologi ramadhan, seorang macik menegur.
"datang dengan YB ka?"
Aduh..indak pasal-pasal.Mungkin sebab saya yang agak muda, kebetulan muka baru,disangka begitu

Keadaaan surau taman itu agak usang,tapi jauh lagi bagus banding dengan Masjid Al-Muhajirin kampung saya yang selalu mengumpul banyak duit sumbangan itu.

Satu ketika, ketika saya memang agak lembik diwaktu petang, zauji mengajak berbuka puasa diluar.Katanya di kampung.YB mahu bagi sumbangan kepada orang kampung agaknya.Saya memang agak malas bersiap dalam keadaan lembek.

Sampai-sampai saja, ingatkan di masjid, tapi rupanya di kawasan pejabat.Siap ada khemah,dan katering. Teringat majlis berbuka puasa yang saban tahun diadakan oleh PERKIM Kebangsaan.

Sudahlah sampai agak lewat.Pulak dijemput duduk dengan 'macik-macik', termasuk isteri Dr.Dzul.Rupanya saya duduk di meja VIP.

Walau baru duduk berhijrah di sini.Rindu kampung sendiri mesti selalu terasa. Walau Baik mana pun wakil rayat di sini.




09 August 2011

si Cute 15 minggu

Tepat pukul 9 kami sampai klinik.
Alahai lamainya mama-mama dan papa-papa.
mesti kena tunggu lama la lagu ni.

paling dikesiankan zauji la.Mesti lewat masuk kerja dia kasi'na.Saya dah poning-poning sebab kurang titoq.Dia pun sama.Tapi atas dasar kerja,dia pun dapat menyiapkan beberapa kerja sambil-sambil menunggu-nunggu saya chek urin&darah.Kira keja jugaklah,walaupun indak masuk opisnya.

Punyalah lama nunggu.Dalam termual-mual.Ada juga rasa mau muntah.Tengok telatah beberapa budak-budak yang belum lurus cakap.Tidak mau ditimbangla.Menangisla.macam-macam dorang ni.

Sampai pukul 11.20 baru nomor dipanggil.Dr mau scan untuk tetapkan due datenya.Maklumlah saya yang tidak ingat tarikh period.Indak pasal-pasal kena scan 3 kali baru tau.InsyaAllah dalam bulan Januari 2012.InsyaAllah.

Comel tengok bila di scan.
Dr cakap tengok tu..pala dia,besaq dari abdomen.
Tu tangan kaki dia,tu tangan dia.
Dr ukur-ukur semuanya berdasarkan gambar-gambar.
dia cakap ikutlah due sama macam yang sebulan lebih lepas.

Zauji pun mesti berbung-bunga hati,macam saya.Walaupun dia terpaksa masuk keja mengalahkan TNC yang kecoh-kecoh di TV tu.

9 masuk klinik.11.35 baru keluar.itu baru urusan bulanan seorang ibu janin.

04 August 2011

Ramadhan Ke 4

petang ini mendung.Hujan sejak tengahari tadi.
patotla rasa enak saja tidor.

sejak mual dan mestinya rasa mau muntah ini.Ubat yang mujarab tetapi tidak sihat tentulah tidurrr.

semalam muntah juga.kemarin pun.dan sebelum-sebelum ini.dengan sahur sambil mengenyit-ngeyit mata makan kurma.tiba disiang hari.muntah tanpa kesian.kesiann diaa..

itulah namanya hidup.Kalau Allah rasa kita mampu.Maka itulah Allah uji.Moga ini hadiah untuk mengubati diri.Aminn.

Setelah Masjid Shah Alam,Masjid Hasanah Bangi,Masjid Kampung. Mau juga terus merasa nikmat berjemaah di masjid itu.

23 July 2011

ana Muslim dan Ambiga Kafir.

Minggu lepas saya gan Zauji ke Masjid Al-Baroqah.Masjid yang dekat dengan tokong. Dua-dua tepi jalan. Jalan Klang-Kuala Selangor.

Selain solat berjemaah.Seronok dengan penyampaian Ilmu dari seorang Ustaz.(mau sebut ceramah,nanti ada orang meluat pula).

Zauji kata,ustaz itu dah bagi khutbah sebelum ni.Kat Kota Damansara.Khutbah beliau terselit juga pasal Bersih 2.0.
Itulah uniknya.

Bukan persoalan ceramah siapa dan apa isi ceramahnya.Cuma saya tertarik bila ustaz itu memberitahu pengalaman beliau dapat mengislamkan 19 orang kafir.Masya Allah hebat!

Berbalik kepada persoalan Ambiga. Saya secara jujur tidak tahu siapa beliau. Cuma tahu beliau terlibat dalam kisah IFC dan beliau memang seorang kafir ataupun non-muslim.
(kadang perkataan kafir ini terlalu keras).

Beliau adalah pengerusi BERSIH 2.0.
Maklumat ini yang saya tahu.

Kenapa saya perlu tahu lebih. Saya turun ke BERSIH 2.0 bukan kerana beliau pun!

Dan saya hampir-hampir menumbuk meja bila membaca komen-komen orang yang mengatakan orang Islam yang turun ke BERSIH 2.0 adalah menyokong Ambiga yang kafir itu (maafkan saya).Ambiga yang bukan Islam itu.

Lagi-lagi boleh bikin sasau bila yang menuturkan itu, adalah seorang yang menggelarkan dirinya ustaz.Tok guru. dan sebagainya.

Apa punya teruklah mereka itu.

Apapun melayan mereka bukan penyelesaian. Persoalannya Si Ambiga Yang Kafir itu (maafkan saya lagi Dato') memang tidak terdedah dengan hukum Islam. Kerana keadaan negara kita sememangnya kurang pendedehan.Melainkan beliau rajin ke kelas-kelas,ceramah-ceramah,atau halaqah ilmu untuk mengatahui berkaitan dengan hukum Islam.
Itu mustahil.
Dan seingat saya, sewaktu IFC kecoh.Kebanyakan yang berkuasa.Macam Pak Menteri.Apatah lagi Menteri Di Jabatan Agama hanya menegur.Tidak pula membetulkan pemahaman beliau dan konco-konco beliau.
jadi,beliau tidak boleh disalahkan 100%.
Salahnya ialah kita..si Orang Islam,hanya tahu melarang,tetapi tidak membetulkan.

Misalnya,bila ada orang Islam memberi salam.
Kita pula mengatakan.."haram memberi salam".Atau kita membalas dengan doa yang jahat
Sedangkan dia si kafir itu sudah memberi kita doa. "Salam sejahtera keatas kamu".Kita pula membalasnya "celakalah kamu".
kan jahat begitu..
Kan Nabi juga pernah menerima salam si orang kafir dan baginda membalasnya "waalaikum".
Bukan pulak menyumpah.

Mungkin kita terlalu takut jika dia mempermain-mainkan agama ad-din kita.
Tetapi cara kita itulah..kadang membuatkankan kita ini bagai merasakan Islam itu hanya hak milik persendirian orang Islam.
Dan yang bukan Islam tidak layak menggunakannya.
padahal,jika diperhatikan.Yang mengikuti ad-din sebagai cara hidup,kebanyakan mereka yang bukan Islam.Lihat saja di Singapura.Tiada sampah yang bebas dibuang merata-rata.Di Kanada misalany,mana ada undi dengan duit.Itukan rasuah.

Bukan apanya..saya risau para-para kafirun yang tidak memusuhi Islam ini,jika kita semua bertemu di mahkamah Allah.Membuatkan amalan baik kita tidak bermakna apa-apa.(itupun jika ada amalan kita yang diterima Allah).

bila Allah bertanya
"kenapa kamu wahai si polan..membuat tuntutan IFC sedangkan ia membawa keburukan kepada orang Islam?"

dan mereka menjawab.
"kami melihat dalam undang-undang Malaysia..ada ruang untuk kami meminta itu ya Allah".

"kamu tahu itu salah?"

"ya kami tahu.Tapi tiada orang Islam pun memberi penerangan mengenai itu..melainkan mereka hanya tahu marah-marah".

Nauzubillah!

21 July 2011

Risau disini

kenapa risau.
Sebab fikir macam-macam.

Bersedia aku dengan kedatanganya.Yang akan mengaggu tidur malamku.
Yang akan merengek tak kira masa.
Yang akan merengut-rengut bajuku ketika emosiku mungkin tidak stabil.

Bagaimana fizikalnya,sesempurna akukah?
atau diuji dengan fizikal yang bagaimana?

Walau aku tahu,dia sudah semakin membesar,organ-organ tangan kaki sudah terbentuk.Dengupan jantungnya sudah dapat dirasai.
Risauku jauh lebih..

betulkah aku menjadi ibu yang semithali Siti Khadijah.Isteri Kesayangan Manusia Hebat Rasulullah SAW.

Bagaimana layananku nanti kepada zaujiku yang sentiasa penat otaknya.

Risauku berganda..bila memikirkan keadaan pendidikan Malaysia.Masyarakat Malaysia.Mau saja dihatiku ini,menjadi guard kepadanya.Biarlah aku tidak berkerja,memberi sepenuh perhatian kepada tumbusarannya kelak.

Tetapi..bagaimana dengan perbelanjaan yang semakin besar.Sedangkan nilai duit yang semakin mengecil.
Bagaimana pula dengan kedua orang tuaku yang sejak dulu,mengharapkan aku akan membantu mereka dan adik-adikku yang kadang aku meluat kerana mereka lebih disayangi..cehh.

jam sudah menunjukkan 10.31 malam.Malam ini Malaysia akan bertarung nasib bertemu Chalsea.Kelab kesayangan abangku..yang separa sengal itu.

zauji,sejak pukul 9 sudah keluar.Mau berhalaqah bersama teman-teman yang ada hati memohon saham akhirat.Mujur itu untuk para pemuda-pemuda harapan ummah.Jika tidak akulah orang pertama ikut bersama.Mau juga membawa dia si cute mendengar halaqah ilmu yang tidak pernah habis.
Mau diharap pada ilmu dan alunan Quran yang tunggang terbalik aku baca,mana cukup!

walaupun dia semakin mengajak-ajak loyaku.Aku semakin berani-berani.Sayangku..ketika aku memuntahkah segala isi perutku..yang aku bayangkan..begitulah bondaku dulu gamaknya..tetiba aku sokong 100% mentaati orang tua,tanpa berbelah bagi..padahal sebelum ini,akulah orang yang selalu culas.

Ramadhan semakin hampir.Sayangku yang cute..moga-moga 'hadirmu' ini,menjadikan aku..bondamu yang kadang lupa bersyukur lebih bersyukur..menghargai semua hamba Allah yang pernah ada di sisi ini.

Aminnn Ya Rabb.

13 July 2011

K.A.M.I BERSIH 2.0 dan biasa-biasa

mula-mula saya ingat.Biasa saja.
Tetapi bila ada kawan-kawan yang sound-sound.Saya pun chek-chek kenapa perlu disound.Emm.

Masa ni berasak-asak nak daki tembok.Sebab gas dah penuhi kawasan hospital Tung Shin. Saya pulak asyik pegang beg yang zauji bawa.
Akibatnya ramai muslimat tidak dapat kemana.Nak tak nak yang muslimin dan lelaki buat rebat. Bagi peluang muslimat lari. Depa baca doa Baca doa wehdah,laung takbir,baca doa yang tidak boleh tahan. Sedih siot!.
Hampit semua yang buat rebat digari dan digertak sehabis baik oleh polis-polis yang tidak memakai nombor anggota pada pakaian.Termasuk zauji saya.
Tapi dorang masih rebat walaupun polis dah depan hidung. Berani..moga semangat ni boleh diteruskan.Aminn.
Ada jugaklah mereka yang berjaya lari pecut.Ala-ala merentasi desa gitu. Saya selamat dari garian,mungkin sebab diorang tidak berani nak gari perempuan..cis!

Kenapa saya ditangkap. Sedangkan saya berpeluang melarikan diri.
1.Sebab saya tidak lari.
2.Saya duduk-duduk depan-depan Polis. (masa ni dok fikir,camana nak balik..beg ada gan zauji).
3.Saya memang berharap dapat follow zauji saya. (bukan dengan follow sambil bergari).

Saya seluk poket,ada coklat.Saya makan.Saya bergegar sebab terkejut dan lapoooo.
Polis-polis itu datang dekat,minta saya bangunNasihat saya macam-macam,kenapa perlu ikut telunjuk orang anti Islam.
Saya minta polis jangan dekat,nanti saya trauma.Iyalah dah lelaki mengelilingi termasuk jurukamera,mana tidak getarnya.
Lagi saya memang tengah sedih,sebab polis tarik zauji saya macam orang tarik upih sambil lari.
Saya minta polis jangan dekat.Nanti saya mual. Cehh..

Selepas bagi amaran kepada depa. Depa pulak ceramah saya macam-macam. Saya diam jak. Sebab saya memang lapooo tahap dewa..Dah masa lunch pun.Sesekali saya sebut Allah dan beristigfar.Sebab terfikir kalau my second mak yang tidak sehat tu tengok gambar saya dan zauji yang kena gari.Huh..mesti parah.

Ada kawan-kawan Jemaah yang kondem.Depa kata tulah..sapa suruh sorang-sorang.Emm.Sorilah kami memang hanya pergi sepasang. Dan kami menjadi jemaah di Jalan Pudu.

Kenapa mesti kena tangkap?
1.Kena kepung (polis main tipu serang depan belakang guna air berasid gan tembak gas).
2.Kena panjat tembok tinggi.
3.Muslimin nak cover muslimat-muslimat yang nak panjat tembok tu/tebing tinggi (mesti take time,pompuan kan)
4.Kami memang layak ditangkap,sebab tidak lari.Sedangkan polis lari macam lipas kudung ke arah kami sambil bawa gari.


Saya berasak-asak sekali.Masa zauji dah digari.Saya sedih sebab beg saya sekali dibawa.

Selepas bangun.Sekawan polis mengiringi saya sambil mulut berceramah.Saya hanya tunduk.Sebab memang malas dengar ceramah skrip TV depa.

Untuk ke Black Maria,saya kena berjalan hampir 100M.Polis wanita yang lawa itu pun sama.Mengiringi saya kemudian memprovok saya.Nak heret sayalah.Saya buat lembeklah.Paling tidak lupa ada makcik cina tua,sound:
"haayya..amoi pun nak tangkap kaa"
Beranilah makcik ni.Saya hanya lambai kat dia.
Tangan saya tidak bergari,sebab diorang dah kehabisan gari.Dan saya awal-awal lagi gitau saya pregnant.

Berpuluh-puluh kamera amik gambar.Saya malas dah nak cover muka.

Sampai depan trak Black Maria.Saya nampak sorang kawan lelaki yang kerja dia cikgu.Dia angguk dan senyum kat saya. Saya dah lega.Tercari-cari mana zauji saya.
Dia ada!.
Dan kami duduk sama-sama.Sambil berborak-borak pasal penangkapan itu.
Ada beberapa pacik-pacik,rasanya BERSIHsian gak,singgah dan bagi kami air yang sejuk lagi damai.Fuh..punyalah sedap.Terima kasih wahai pakcik-pakcik.

Sampailah naik trak,ramai yang lambai-lambai. Sepanjanga jalan. Seronok rasa.Kami dibawa dengan laju.Macam ambulans.Semua bagi laluan.

Sampai Pulapol.Polis gunting gari plastik tu.Pasangan gari saya budak SP berjubah bunga-bunga yang memang tak tahu apa-apa.Penat saya & Zauji menginterviu.

Kami beruntung.Sebab selamat dari dokumentasi.

Sana PULAPOL.Banyak mesin fotostat baru.Layanan polis pun bagus(sepatutnya begini pun).Iyalah kami bukan pesalah pun.Pun belum terbukti ada salah.

Yang lawak.Pakcik-pakcik asyik bertakbir bila sebut nama,masa pemberian IC.
Kalau yang bukan Islam,depa tepuk tangan. Memang meriah lah..macam ada expo pulak.

Polis-polis tu amik masa yang lama nak bagi IC kepada lebih 600 tahanan.Sebab dorang jerit nama satu-satu.Entah-entah masa tu ada yang solat,ada yang gi tandas yang hampeh.

kami untung sebab polis pegang IC sekejap jak.
Dan dapat cepat.

Inilah masalahnya,IC ambil,tapi lambat pulang.Tak pasal-pasal kena tunggu lama.Kesian diorang. Patutnya polis buat kaunter macam kita amik kad matriks dulu-dulu tu.

08 July 2011

Loya tengok

Salam Jumaat.

pagi ni betul-betul tidak bertulang.
pagi-pagi dah terbayang-bayang Teh O yang panas.
terus minta en.Zauji belikan.
tapi dia lupa.
dia beli bihun goreng saja.
terus hati ini mendung semendungnya.
rasa kecewa teramat-amat.
sampai rasa mau nangis.

buka-buka FB penuh dengan kuning.
tapi kuning lagi TEH O yang Zauji beli.
sampai terlewat beliau bergerak pi kerja.

saya tidak akan buka MALAYSIAKINI sampai otak dah ok.
Sebab boleh demam dan naik darah tengok situasi negara sekarang.
Laporan Malaysiakini berlawanan sekali dengan laporan berita TV.
TV oo TV.Stupid Box yang tiada manfaat jika dilihat pada laporan-laporan setiap jam.

ohh..saya ada baju kurung KUNING.Baju rasmi Kelab PERKIM2009 hari itu.

semalam macam gila tengok kereta berbaris sebab roadblock.
tidak pernah-pernah berlaku dijalan.Tiba-tiba sejak BERSIH2.0 sebok dibising-bising di media.
Polis-Polis luar datang bertandang.
Haisssh.
Mujur ada jalan short-cut.Terus U turn.
Dengan loya dan otak yang macam sedikit senget.
ishh..mujurlah terbayang si comel dengan tangan melambai-lambai.

04 July 2011

Demontrasi Jalanan

jika aman yang dimau.
temukan ia disebuah negara berpaksikan demokrasi.

jika syurga yang dimau.
temukan ia disebuah akhirat pasti.

mahalnya harga watan.
dbeli tiada.
dijual mustahil.

pada setitik keringat.
mengalir liur deras di halkum.
memanah nasib di negara sendiri.
seperti memasang jerat dihutan penjajah.

mahu dilawan secara jantan.
tiada kemenangan hanya duduk-duduk berpanas punggung di dewan rakyat.
atau bersilat cergas di media yang tiada memihak kepada watan.

inilah pilihan watan,
berpanas-panas di jalanan
berpedih-pedih melawan FRU,
bersiap-siaga diangkut Black Maria..

kerana demokrasi itu cuma dicanang,
hakikatnya hangus dipoket-poket kroni.

watan tiada salah memilih jalanan,
kerana tiada buluh runcing yang dibawa,
jauh sekali bom motar dan silat ghaib,
hanya bekalan memandu jalan,
juga pengubat pedih mata disembur hina si Polis negara.

akulah watan,
yang selalu mengetap bibir membaca nasib,
yang dilakar ikhlas para sasterawan orginal.

biarlah watan terus menjadi watan..
kerana itulah ketakutan pada kuasa yang Zalim.

~moga Allah sentiasa menjadi keutamaan kita.Aminn ya Rabb~


ya bunayya

masuk hari ini. Hari yang keenam. Selapas pulang dari kampung yang indah dan nyaman. Saya kembali ke rutin biasa. Loya dan mabuk. Semua serba tidak mengena.Dari hendak tidur,berjalan, minum hinggalah ke makan.
Serabai.
masa yang banyak terisi dengan mengajak diri melupakannya dengan tidur.

Paling menyakitkan tentulah ketika tekak membuak-buak dan mengembang-ngembang.
Sesekali juga menangis itu ada.
Dalam kepayahan ini terbayang mungkin begitulah mama dulu semasa aku dikandungnya.

Jauh dari sudut hati. Tentu sesekali tidak mahu kalah dengan kepayahan ini.
kesian zauji.
dialah amah.
membasuh kain.
memasak.
mengemas.
memujuk-mujuk makan.
memujuk-mujuk bersabar.


kadang hilang juga kewarasanya.
bila melihat saya yang terbungkang di tilam.
sedangkan waktu solat semakin habis.
kalaulah solat boleh diabaikan.
saya mungkin akan mengabaikan.
payahnya untuk bangkit ke bilik air.
untuk mengambil wudhu.
terasa mau saja merayap.

jika mengankat takbir.
sedayanya membetulkan setting minda.
supaya isi muntah tidak keluar.

kalaulah ada keringanan makan sewaktu solat.
sayalah yang akan menggunakan sebaiknya.
jika tidur saya jarang lekang dari menghisap kemanisan gula-gula,
di dalam solat juga saya ingin sekali menghisapnya.

sesekali saya ingin juga berharap.
agar 'ya bunayya' ini menjadi anak-anak yang soleh.
namun.
saya takut membayangkan bagaimana menjadikan dia soleh,jika saya masih belum pun layak menjadi anak yang soleh.

tiada yang dimau.
moga generasi ini,menjadi generasi yang mendirikan solat.
aminnnn.

moga kau selamat sayang~Aminnn ya Rabb

06 June 2011

sayangku

Dia sudah hadir.
Walapun belum berjaya memasuki scan doktor puan.
Dia terasa ada.
Membuat umminya tidak senang tidur. Tidak senang makan. Tidak senang minum.

Dia sudah hadir.
Dengan hadirnya,umminya semakin layu.
Umminya sudah mahir, tetapi masih belum kuasa melawan loya.
Belum kuasa melawan lembek.

Dia sudah hadir.
Ummi bersedia. Abi tersenyum.
K.A.M.I perlu saling kuat menguatkan.
itulah cinta yang terlalu mahal.
Terima Kasih Allah.Tuhan yang memiliki jiwa-jiwa ini.


Semakin kerap K.A.M.I berharap.
Moga Dia akan selamat. Aminnn Ya Rabb

11 May 2011

Tamatnya Puasa Nazar itu


Rushing masak.
Daging masak kecap belasah.
Sekejap lagi,sambung...rushing..
Terung goreng kicap belasah.
Sup sayur fish ball belasah.
Timun potong-potong belasah.
sampai Carrot susu pun belasah

Tup-tip...
Zauji kata masih meeting lagi.
aduwaii.

Ingat nak berbuka sama.
sambil dengar citer Zauji pasal tempat kerja beliau.
Iyalah hari pertama keja yang insyaAllah melayakkan beliau mengikuti test Ir nanti.Aminnn.

Dah dekat-dekat maghrib masih meeting lagi..
huh!.
Beliau pun da bagi warning..
kerja sebagai engeneer bukan macam pensyarah.
huh!.

Sambil dengar lagu-lagu rakyat dari radio kapok ni..
boleh meruntun leleh.
muzik yang membuat rindu pada kampungku yang kampungan itu.

Sawah kami yang tinggal sekangkang dua belas kera..
mandi air kolam yang kadang macam teh tarik itu.

Zauji pula conform balik lewat.
Kesian dia..
bekerja dengan orang Islam tapi yang entah kemana Fardhu Ainnya.

"diorang tu..meeting sampai lupa Asar".
Zauji ada komen.

"ada jugak borak pasal club-club".

Biasalah orang kaya. Projek puluhan ribu.
Tentulah hala boraknya tentang keindahan dunia.

Semoga Allah memberi Zauji hamba kekuatan.
Berkerja dicelah-celah cabaran bukan seindah berkerja bersama orang-orang kuat PAS.

Moga Ilmu yang dapat bermanfaat untuk Islam.
Jika bukan hari ini,
mungkin esok,
mungkin lusa.
Aminnn.

"Indahnya Siti Khadijah..Ummu Idol..menjadi teman dan kawan terbaik untuk suami sehebat Rasulullah SAW."

aku dan ukhwah itu

kawan-kawan sekolah mentag-tag gambar masa sekolah dulu.
rindu pulak rasa.
bagai baru jak berada di sekolah.
kini sudah 7 tahun meninggalkan alam persekolahan.
manisnya.

kadang terbayang bagaimana saat nakal kawan-kawan.
bergaduh,bergumbira,menangis,mamanas,merajin.

Alhamdulillah. Dalam sekelas itu,semua sudah bertemu dengan hala tuju hidup. Menjadi manusia juga kan.

Yang tidak sekelas pun,tapi tetap sesekolah.
Selalu bertemu mata.
bertemu otak,
bertemu minda.

Yang tidak sesekolah,
tetap pernah memaknakan hidup


apapun itulah kenangan.
sememangnya hanya layak diimbas.
dipetik ibrahnya.
disimpan sebagai senjata.
dipakai sebagai pemanis.
indahnya kan ukhwah kerana Allah.
Jauh mana terpisah, kita ada rasa yakin.
yang suatu hari nanti kita akan bertemu.

malah,dalam hati,biar tiada tanda ingatan,
kita tahu dalam butir-butir ingatan,kita ada.
biar ada nada benci pada kata-kata,
kita tahu benci kerana kita lupa mengirim tanda ingatan.

salam ya sahabat-sahabat,
jika terbaca tulisan ini..
(walau aku sendiri konfius..adakah pembacanya).

gambar-gambar kenangan sudah ditelan format laptop.
tapi,insyaAllah sentiasa ada dihati ini.
jauh mana pun ruang kita diambur.
semuanya insyaAllah bertemu.
jika tidak di dunia yang fana ini.
InsyaAllah di akhirat yang pasti.

Jangan izinkan benci lahir.
tapi benarkan rindu meruntun.

jangan izinkan amarah membunuh,
tapi izinkan sayang bernanah.

UKHWAH itu indah..jika kita tahu,dialah teman kita hingga ke Syurga.Aminnn ya Rabb.


10 May 2011

panas oo panas

hari ini panas.
Semalam pun panas.
kemarin pun panas.
cuaca semakin panas.
siang panas.
malam pun panas.
subuh pun panas-panas.

kadang memanas juga dengan cuaca ni.
kipas pun dah habis volume dipusing.
panas tetap panas.

Zauji kata luar rumah lagi sejuk.
setuju.
memang Luar rumah lagi sejuk. Sebab ada angin.
Dalam rumah rasa berbahang jak.

Niat hati mau juga berkebun-kebun selepas asar begitu.
Tapi cuaca panas ni. Buat jadi risau. Lagi-lagi sedang puasa. Nanti cepat haus!.
he..
Alasan jak tu.
(betullah luar panas..).

Jemur kain pukul 3.Pukul 6 dah kering.
Suhu dunia sekarang berapa da?

Dulu suhu 32'c.
Sekarang naik dah..

Panas dan panas.
Agak-agaknya di hutan batu KL sana. Mesti lagi panas kan.

Dulu ada juga mama tanya,
sana suhu panas ka...
sebab tengok kulit saya 'semakin cerah' sejak duduk kolej.

panas..panas dan panas.

Pasang air-cond jadi pencemaran satu hal.
mahal bil eletrik satu hal.

jadi..kesimpulannya kenalah bersabar,
inilah cara mengawal suhu yang melanda negara kini.

mujur air di Selangor Free.
Senang-senang berendam saja.


05 May 2011

Volume Suara

Saya suka menyanyi.
Kadang sedar.
Selalu juga tidak sedar.

Semasa di tahun 1 dulu. Saya selalu menyanyi sambil membasuh kain.
Akibatnya saya dikenali oleh rakan-rakan aras blok saya.
budak "suka menyanyi".

saya tidak pasti sejak bila 'hobi' itu muncul.
Tetapi sesekali 'dipuji' kawan-kawan searas.
Saya nekad. Mengawal suara.
Dari volume 7 ke volume 3.
Atau biar terus terhambur saja di dalam halkum.

Itulah hobi saya ditahun 1.
Alhamdulillah.
Sebelum tahun 1,
Saya pernah mentest suara di K-Box Tawau.
ketika tiada pengunjung pun yang ada di situ.
Dan..memang saya boleh menghancurkan lagu-lagu.

Hobi itu dah mampu dikawal.
Tetapi jika dikampung. Agaknya selalu terlepas vokal.
Iyalah...suasana luas dan tiada gangguan seperti di kolej dulu.

Namun,jika ada yang mengsyorkan saya menyanyi dihadapan orang ramai.
Saya pasti akan menolak.
Kerana, saya tahu kemampuan vokal saya..
hehehe.

Salahkah saya mempunyai hobi itu?
saya jawab TIDAK!.

Namun,hobi itu mampu menjadi HARAM apabila saya menggangu ketenteraman orang lain,
membuatkan orang lain 'teruja',menjadikan manusia lupa kepada TuhanNya apabila mendengar suara itu, menyanyi dihadapan orang dengan aurat yang terdedah (sama ada berpakaian lengkap.atau' kurang).

Senangkan. Bagaimana mengesan kelakuan kita itu boleh menjadi HARAM.

Berkait dengan hukum nyanyian bersama wanita, Islam telah meletakkan disiplin yang jelas tanpa wujudnya sebarang bentuk diskriminasi dan penindasan terhadap kaum wanita. Bagi mengelakkan sebarang fitnah yang berunsurkan pandangan yang bersyahwat dari golongan kaum lelaki dan memperagakan tubuh badan dari golongan kaum wanita, mengalun-alunkan suara (iaitu cara selayaknya sebagai penyanyi) dan seumpamanya, Islam melarang dan tidak membenarkan lelaki berduet bersama wanita dalam persembahan nyanyian.

Ia bersalahan dengan adab Islam yang disebut di dalam Al-Quran Al-Karim iaitu firman Allah (s.w.t):

قُلْ لِلْمُؤْمِنِينَ يَغُضُّوا مِنْ أَبْصَارِهِمْ وَيَحْفَظُوا فُرُوجَهُمْ ذَلِكَ أَزْكَى لَهُمْ إِنَّ اللَّهَ خَبِيرٌ بِمَا يَصْنَعُونَ * وَقُلْ لِلْمُؤْمِنَاتِ يَغْضُضْنَ مِنْ أَبْصَارِهِنَّ وَيَحْفَظْنَ فُرُوجَهُنَّ وَلا يُبْدِينَ زِينَتَهُنَّ إِلا مَا ظَهَرَ مِنْهَا وَلْيَضْرِبْنَ بِخُمُرِهِنَّ عَلَى جُيُوبِهِنَّ وَلا يُبْدِينَ زِينَتَهُنَّ إِلا لِبُعُولَتِهِنَّ أَوْ آبَائِهِنَّ أَوْ آبَاءِ بُعُولَتِهِنَّ أَوْ أَبْنَائِهِنَّ أَوْ أَبْنَاءِ بُعُولَتِهِنَّ أَوْ إِخْوَانِهِنَّ أَوْ بَنِي إِخْوَانِهِنَّ أَوْ بَنِي أَخَوَاتِهِنَّ أَوْ نِسَائِهِنَّ أَوْ مَا مَلَكَتْ أَيْمَانُهُنَّ أَوِ التَّابِعِينَ غَيْرِ أُولِي الإرْبَةِ مِنَ الرِّجَالِ أَوِ الطِّفْلِ الَّذِينَ لَمْ يَظْهَرُوا عَلَى عَوْرَاتِ النِّسَاءِ وَلا يَضْرِبْنَ بِأَرْجُلِهِنَّ لِيُعْلَمَ مَا يُخْفِينَ مِنْ زِينَتِهِنَّ وَتُوبُوا إِلَى اللَّهِ جَمِيعًا أَيُّهَا الْمُؤْمِنُونَ لَعَلَّكُمْ تُفْلِحُونَ *

Yang maksudnya: “Katakanlah kepada orang laki-laki yang beriman: "Hendaklah mereka menahan pandanganya, dan memelihara kemaluannya; yang demikian itu adalah lebih suci bagi mereka, sesungguhnya Allah Maha Mengetahui apa yang mereka perbuat. Katakanlah kepada wanita yang beriman: "Hendaklah mereka menahan pandangannya, dan kemaluannya, dan janganlah mereka menampakkan perhiasannya, kecuali yang (biasa) nampak dari padanya”. [Surah An-Nuur: 30-31]

Dan sabda Nabi (s.a.w): “Wahai Ali ! Jangan kamu iringi pandangan pertamamu dengan pandangan kedua, sesungguhnya bagi kamu pandangan pertama tapi tidak pada pandangan kedua”.

3. Nyanyian yang dipersembahkan oleh wanita adalah suatu perkara yang tidak dibenarkan oleh Islam. Al-Quran Al-Karim menyatakan arahan Allah (s.w.t):

يَا نِسَاءَ النَّبِيِّ لَسْتُنَّ كَأَحَدٍ مِنَ النِّسَاءِ إِنِ اتَّقَيْتُنَّ فَلا تَخْضَعْنَ بِالْقَوْلِ فَيَطْمَعَ الَّذِي فِي قَلْبِهِ مَرَضٌ وَقُلْنَ قَوْلا مَعْرُوفًا

Yang maksudnya: “…Maka janganlah kamu tunduk dalam berbicara sehingga berkeinginanlah orang yang ada penyakit dalam hatinya…”. [Surah Al-Ahzab : 32]

Wanita hanya dibenarkan mempersembahkan nyanyian atau nasyid hanya untuk kalangan mereka sahaja dan tidak boleh dihadapan khalayak lelaki.


nota tumit:

Ada hikmah Ia dilarang

04 May 2011

namamu di Facebook


Dulu-dulu.
Orang nak kawin.
Orang-orang kuat akan tunjuk gambar jak.
kadang gambar pasport.
Tang muka nampak jelas.
Yang lain fikir sendiri saja.

Sekarang ini,ada Facebook. Orang masukkan semua gambar.
Mahu tengok gambar berdiri tegak?
Duduk-duduk?
Makan-makan?
Semua boleh nampak.

Ada seorang kawan tu. Dia kata,tak baik muslimat letak gambar-gambar dalam tuuu.
Semua orang akan nampak.
Bahan fitnah..bla..blaa..blaaa.

Lepas tu..beberapa muslimat yang setuju pun delatelah gambaq-gambaq dalam tu. Sampai tinggal gambar-gambar tertentu saja.
Satu sifat yang baik.
Mengelak fitnah dan penonjolan diri yang lebih.
Saya solute juga dengan orang-orang macam ni. Sebab saya pun payah juga nak delate-delate gambar. Lagi-lagi gambar-gambar bersama kawan-kawan. Ada keindahan meletakkan disitu.

Tapi..masalahnya..
bila kat gambar profile tu. Orang lain tak minta pun letak gambar. Itu prinsip kita kan.
Dah letak nama cam Mawar Din, Serikandi Bunga Raya, Asrar Semerah etc..lepas tu tepeklah gambar-gambar bunga-bunga. Iyalah..selaras dengan nama yang kebunga-bungaaan ataupun keserikandi/an. Tidakpun gambar wanita bermata coklat-bening berpurdah,sambil kening 'tercukur' halus.

Masalah sangat ka?
Bagi saya,sangatlah bermasalah.
Sebab saya ni ada 'sifat baik'.
Payah nak ingat nama orang.
Tapi,insyaAllah senang nak ingat muka.
(Kira visual saya power banding dengan memori).

Iyalah..walaupun orang kata negatif-negatif pasal Facebook.
Tapi kelebihan yang ada perlulah saya manfaatkan.

Antaranya,
menerusakan atau menyambung silaturrahim.
Kawan yang jumpa masa sekolah,berbelas-belas tahun..tup..tup jumpa kat Facebook.
Misalnya.

Atau..kawan-kawan yang pernah berbincang-diskusi-program-bermesra. Lepas tu jarang jumpa,
terserempak pulak dalam Facebook.

Lepas tu..yang 'mesra' sound-sound'. Kita punyalah pening round+refresh.
Siapalah dia ni. Pagi-pagi dah "Kak Maje??? lama tak jumpa...sehat??".

Itu baru sikit.
Kalau yang hidupnya sibuk,yang kita jumpa sekali-dua,kadang-kadang,jarang lagilah.
Ingat dia nak bongkar gambar-gambar kita kat wall tu?
alahai..

"bukan apa...nama Mawar Berduri Tajam..gambar bunga mawar..tong-teng-tang chat..komen dalam FB..bila tanya..alahai..dijawabnya takkan saya pun awak tak kenal sayang oii".

Sudah.

Tidak pasal-pasal benda mudah. Jadi payah.

Kalau sayala
Kalau dah nama gitu. Buat-buat kenal saja. Tapi kalau tertanya "siapa ya?". Harap bersabarlah ya sayang-sayang. (n____n)

03 May 2011

Cerita Malin 2

Wafa dan Waime


"Nanti anak-anakmu kita gelarkan Mohd Al-Fateh?"
Waime bercoleteh ringan-ringan.
Wafa hanya senyum.
Perutnya diusap-usap. Kandungan yang baru 4 bulan lebih itu masih belum menampakkan dia seorang 'mengandung'.

'Seronoknya Wafa nanti kan..."
Waima masih seronok bercerita. Cerita ilusi yang menakutkannya.
Wafa sudah risau berbagai.
Kandunganny yang sejak awal lagi bermasalah kepadanya.
Bukan tidak kebal kepada alahan.
Tetapi risiko keguguran itu yang dirisaukan.

Wafa membiarkan Waima bercoleteh. Terasa panas menekap handfon ditelinganya. Apatah lagi suara Waima yang ampuh menujal-nujal gegendang telinganya.

Terbayang kelibatan Malin. Suaminya yang sentiasa tidak cukup tidur sejak dirinya disahkan mengandung. Kadang teringin saja membawa suaminya bermanja di kedai-kedai SPA sehari dua. Terlalu kesihan yang amat dalam. Dulu suami sihat dan hampir boroi dek kesenangan dipelihara makan minum,pakai hidupnya.

"Wafaaaa...due date bila tuu?"
Wafa baru tersedar. Dia hanya mendengar tempias-tempias bunyi suara Waime. Seorang gadis kacukan Thailand yang dikenalnya sejak belajar di Pusat Jahitan Malinda.

"oklah Wafa..nanti kita sambung borak lagi..bos I yang muka ketat dah sampai..take care my dear".
Tanpa salam. Waime sudahpun memutuskan perbualan.

Wafa hanya memandang sepi.
Sejak mengalami muntah teruk. Dia seperti manusia asing yang baru memijak bumi. Naluri untuk berbualnya sudah terkatup. Mujur juga Malin selalu sahaja bijak memunipulasi keadaan. Yang akan memaksanya,paling tidak pun ketawa.

Terapinya,dia memaksa suaminya membelikan sekotak warna kayu dan buku warna-warna.

"alah sayang...baik sayang buat latihan math..nanti anak kita pandai Math macam Adi Putra.."
Wafa hanya senyum.
Sudah bertahun operasi matematik tidak digunakan sangat.
Cadangan molek suaminya disambut baik.
Tapi nalurinya untuk bermain warna sangat mendesak.

"ok..ok..sayang..tapi math pun kena buat sekali ok?"
Wafa mengangguk. Terasa dirinya bagai anak kecil. Paling tidak bagaikan dia menukar watak adik iparnya yang mulut berat itu.

Nasib badanlah.
Terkadang geram dihatinya. Malin itu bagaikan kapten kem. Walaupun lurus begitu. Malin sentiasa dirasakan bagaikan seorang pendesak.
Wafa memang anti mengikut nasihat orang lain.
Ibunya sendiri membuat pengakuan.

"Malin..anak makcik tu..degil sedikit..nanti dah kahwin pandai-pandilah lenturkan dia tu..perempuan..hati keras kerak nasi...."
Pesan ibunya sentiasa membuat hatinya tidak tenteram.
Semasa Malin menjadi suaminya. Kerap juga Malin 'berjimba-jimba' ditelefon rumahnya. Entah apalah yang dibualkan sehingga ibunya yang gendut itu ketawa terpusing-pusing.

Kerap juga dia mendengar perbualan hangit ibunya sambil menyusun-nyusun buku adiknya dibilik berdekatan booth telefon.

Wafa terasa malu.Tiba-tiba dia sedar, selama ini jika berbual sekalipun. Ibunya jarang sekali ketawa begitu. Ibunya bahagiakah?

>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>

"Wafa nanti dah jadi isteri orang..ingat..rumah tu jangan bagi sepah-sepah..lelaki ni memang tak suka sepah-sepah..walaupun dia tu suka menyepahkan."
Nasihat ibunya sentiasa ada. Melekat dicelah-celah memorinya.


"Wafa..nanti dah jadi isteri orang tu..ingat..lelaki ni suka makan apa..masak kena rajin-rajin".
Wafa tahu.Nasihat ibunya itu baik.
Mahu anaknya menjadi isteri yang baik. Tetapi yang menjadi 'hairanya' ibunya pun memang jarang masak. Sejak kecil lagi, adiknya Rahmat itulah asyik jadi tukang masak. Sampailah Rahmat sekarang berjaya menjadi Chef. Pekerjaan yang diidam-idamkan. Padahal kelulusannya melayakkan diri adiknya itu menjadi Engeneer paling tidak.

"Wafa...nanti jadi isteri orang..tido tu awal sikit..sebab tak boleh dah bangun lewat-lewat".
Bab bangun-bangun ni Wafa memang culas.
Selalu saja solat Subuh dihujung-hujung waktu.
Walaupun Wafa jarang dikejutkan Subuh oleh ibunya. Tetapi nasihat bernas ibunya itu bagaikan ibunya si bilik solat di rumahnya.
Wafa bukan tidak sedar awal.
Syaitan Subuh tu terlalu kuat. Yalah tu Wafa..dah kamu lemah siapa suruh!.

"Wafa..ingat tu..nama kamu tu molek antara adik beradik..nama anak seorang tokoh dakwah terulung..nanti dah kahwin..jaga sikit tingkah laku tu..Malin tu baik orangnya".
Aduh!.
Ini yang Wafa naik minyak.
Namanya itu adalah beban kepada tingkah lakunya yang bukan idaman ibu-ibu mentua diluar sana.

"Wafa..baju suami ni elok-elok jaga..elaklah guna mesin basuh".
Hadoii!.
Sejak dia menyumpah mesin basuh hadiah Rahmat kepadanya. Selalu sahaja ibunya menyindirnya.
Rahmat si budak gemuk tu. Kaya melampau. Orang kata nak mesin basuh manual.Automatik pula yang dibaginya.
Habis kesian Rahmat dijerkahnya. Rahmat bukannya pandai terasa hati denganya. Bukan sekali dua dia menjerkah adiknya itu. Tetapi berkali-kali. Sejak adiknya berjiwa sentimental itu memegang sijil Chef sehinggalah Rahmat itu selamba badak menghadiahkan dia hadiah sebesar mesin basuh itu. Tanda dia memang tau kelemahan kakaknya yang suka menimbun-nimbun pakaian. Hobinya semasa belajar yang melekat sampai ke rumah.

"Wafa..ingat..keluaga dia..keluarga Wafa juga..kena bijak ambil peranan".
Wafa hanya senyum depan ibunya. Tetapi jauh dilubuk hatinya dia senyum dan angguk berkali-kali. Pesanan ibunya itu benar sekali,dua kali,tiga kali, malah berkali-kali.
Nasihat ibunya itu memang bernas untuk kesekian-sekian kali.

"Wafa!!!!!!!".
Dia menoleh. Sejak bila suaminya muncul pulak ni.

02 May 2011

Maje dan Pesta Buku-bukuan



Siang Tadi.Ahad yang memenatkan kaki.
Ke PESTA BUKU ANTARBANGSA. Terletak dibangunan megah PWTC. Kawasan CBD yang konfom sesak.
Incik Suami sudah berpesan.Bajet yang akan dan seharusnya terbang untuk buku-buku.
(yang sebenarnya saya pun tiada niat untuk membeli..err..kerana saya memang bukan kaki beli buku).

Maje memulakan niat berjalan dengan sedikit kurang yakin.
Incik suami a.k.a En.Mohd Shukri @ Kri bukan boleh dipercaya sangat.
maklumlah diapun bukannya kaki beli buku jugak
(Dah nasih kaulah Maje!).

Em. Maje memang bernasib kurang sikit;
1. Berjalan bersama suami. (sebab terpaksa berasak-asak di koc KTM campur-campur.Dah biasa naik koc wanita dowhh.).
2. Tidak dapat duduk. Bagai rasa diri sedang diperhatikan oleh segerombolan manusia yang ada di dalam koc terbabit (perasaan yang terlalu kerdil jadinya).
3. Suami kurang mahir berbahasa isyarat (memayahkan untuk mengumpat-ngumpat penumpang lain). Bukan apanya,beberapa penumpang asyik khusyuk membaca buku. Maje mau memberitahu kemungkinan yang membaca itu adalah student UPSI..ataupun Darul Quran.

Namun.Seronok berjalan bersama orang seperti suami Maje ni;
1. Rasa selamat. (Bila ada penumpang yang tengok-tengok. Rasa kurang selesa. Tetapi bila suami ada disebelah rasa yakin meningkat).
2. Barang-barang dia yang bawa. Sebab dia yang beriya-iya suruh bawa beg.
3. Tukang tegur. Sebab Maje jalan kadang bagaikan mengejar flight.
4. Perjalanan menjadi tidak sunyi.
5. Memang bagus berjalan bersama-sama!.

Penat merayau ke sana-sinun. Terjumpalah beberapa booth.
Lim Swee Ti yang kaki menyajak itu sudah cukup menerujakan. Tapi..dia ada kes pasal anugerah yang dia dapat. (Sudah-sudahlah Maje).
Ke Kaunter JS. Alhamdulillah terlihat kelibatan penulis Surat Unggu Untuk Nuha dan Jaja&Din. (banyak karya beliau,yang ni jak Maje dapat baca..sebab yang tu jak pernah dijumpa).
Kira bagus juga penulis-penulis JS ni. Penulisan yang comey+ilmu+segar.

Untuk diri dan suami. Maje hanya melihat buku-buku bundle math&Englishbudak-budak UPSR. Sebab memang bukan kaki beli buku pun. Suami yang sejak awal mencari buku pasal MS Exel. Dapatlah RM3 untuk buku tu. Walaupun Excel 2000 dah sangat cukuplah tu.

Maje hampir malar. Terkejut juga cashier kerana keterujaan menyebut JIBAM. Buku yang diidamkan. (Dah tiada rejeki Maje).
Walaupun harganya tidak sampai RM10.
Tidak mengapa. ada rezeki dapat juga nanti tu (Maje memujuk diri sendiri).

Mujur membawa sebotol air. Maka adalah cas untuk tekak.
Alhamdulillah rezeki KTM berganda hari Ahad bersempena dengan hari terakhir PBAKL11'.
Menyebabkan Maje dan suami ditakdirkan menaiki tren yang ketiga.

Mengantuk yang melanda. Menyebabkan lupa menilai semula beberapa kelemahan PBAKL11.
1. Tandas yang canggih,menyebabkan beberapa pengunjuk pesta itu takut masuk.Padahal tinggal tekan jak untuk 'cuci'. (sebaiknya dilekatkan cara penggunaan di pintu)
2. Penggunaan dewan-dewan menyukarkan pergerakan keluar masuk pengunjung ke mana-mana booth.
3. Pengunjung yang selamba ikan, duduk atau berdiri yang menganggu laluan.
4. Perniaagaan yang sempit menyebabkan beberapa pengunjung berlanggar-langgar bahu,badan (Penjual ais krim Nestle yang menggeramkan tekak).
5. Pengankutan KTM perlu digandakan. Kesian pengunjung yang membawa anak-anak.

Maje dah penat berfikir.



27 April 2011

kerana aku belum jatuh cinta




kerana aku belum jatuh cinta.
Jadi kemarahanku berhamburan.
Jiwaku tebakor dengan tabiat mereka.

Kerana aku belum jatuh cinta,
hatiku memberontak ganas,
mahu saja matakuku mengeluarkan bom jangka,
akan ku baling kepada generasi-generasi putus harapan itu.


kerana aku belum jatuh cinta,
aku lukiskan satu lakaran indah,
tentang cinta bersama DIA,
si Pemilik Nyawaku dan Hatiku,
Hanya CintaNya yang terindah pernah ku jumpa.


Kerana aku belum jatuh cinta,
ku sediakan selimut menyelubung hatiku,
agar dia sentiasa terlindung,
dari habuk-habuk cinta manusia.

kerana aku belum jatuh cinta,
aku hanya ketawa bila halaqah cinta duduk terlentang,
banyaknya isu,cinta juga yang dihalaqahkan,
jiwaku bukan taman bunga yang penuh mekar dan wangi,
walaupun sesekali aku melafazkan;
"dalam hati ada taman".



biarlah buku pengubat jiwa,
teman berukhwah tempat bermanja,
program berkala lautan cerita,
cinta disini lebih manis seperti kurma,

kerana aku belum jatuh cinta,
aku bina pintu untuk berbicara,
cinta itu hanya bicara matang senior-senior manis 20-an,
yang sedikit meluat untuk aku mentafsir
terasa tersiat hati melihat,
gelak-gelaknya sambil berbicara,
"sudah layak diorang ni".

Tapi perjalananku masih panjang,
tidak akan ku biar cinta menjadi ranjau sepanjang jalan.


kerana aku belum jatuh cinta,
ku lontar bisa yang bersarang dihati,
melihat manusia bercanda gurau,
adalah pemandangan panas untuk sebuah sketsa.
lalu ku biarkan sketsa menjadi panas,
kemudian terbakor dengan hati yang takutkan kepada DIA.

kerana aku belum jatuh cinta,
aka ku terus disini,
melihat dimensi cinta manusiawi suatu yang rigid, penuh lompang dan ketakutan,
kerana cintaku masih berselimut,
tiada siapa akan dapat melihat,

aku sudah masak pada erti sebuah cinta selain dariNya,
aku sudah penat mengkhatam kalimah-kalimah jiwang yang merosakkan jiwa,
aku bukan bodoh untuk mentafsir jalan mana untuk cinta yang penuh telus,
aku bukan beongek untuk memegang kata-kata seorang pria atau dar yang penat berseloka cinta,

sudah-sudahlah wahai generasiku,
cintamu itu sudah dimusnahi oleh gelodak rasa yang penuh kosong,
itulah rintihan halus pada jiwaku,
si pemilik jiwa yang mulus,
kerana aku belum jatuh Cinta

(MajE 27/04/11 9.40 am)

21 April 2011

Peperiksaan Last

Semalam saya last paper untuk subjek Tekanan, Sokongan dan Pengajaran. Subjek yang sangat baik untuk semua!

Dengan pembacaan yang separa-separa ingat. Alhamdulillah berjaya juga saya menjawab dengan penuh bergaya.

Satu hal yang sangat menggangu mental. Bila saya tidak tahu jadual perjalanan bas ke Dewan Peperiksaan!. Menyebabkan saya dilanda risau melampau-lampau. Agaknya camanlah kalau-kalau bas itu berhenti di Fakulti Pengajian Islam. Naya saya kena berlari untuk ke dewan.

Saya hanya ada pilihan. Naik bas pukul 7.30 atau pukul 8.00 pagi. Jika pukul 7.30 bermakna saya akan terjongok 1 jam di depan dewan!. Saya ingat lagi, semasa di tahun dua dulu, di dewan peperiksaan yang sama, jam yang sama. Saya telah terlambat 15 minit!.Sebabnya bas tidak meround ke DG. Kemudiannya saya terpaksa berjalan kaki separuh berlari pecut lebih kurang 1KM lebih. Gila!

Hari ini saya terbayang sama begitu.
Dengan bas yang terawal 7.45,saya sudah duduk panas-panas dalam bas. Penumpang pula beberapa ketul dan kebanyakannay turun di dewan lain. Saya bagaimana ni...lupa pulak bertanya kepada pemandu tadi...huh!

Tengah-tengah runshing begitu. Saya masih membelek nota-nota sebesar A4. Nampak sangat nota baru buat.
Duduk seorang minah serius gila. Sejak cicah duduk sebelah saya, notanya tidak bergerak di depan matanya.
Emm..tanya atau tidak?. Kang gangu pulak.

"eheh...adik exam kat mana?". Dari bunyi-bunyi suara saya itu, ada nada bermesra sebenarnya.

"kat DG". Dia tersenyum. Sebelum menyambung kembali membaca note keciknya. Huh! Alhamdulillah!.



nota tumit: Malu bertanya, resahlah dijiwa

11 April 2011

masak-masak

mau makan?
panas air panas. Siram habis ke mee.
Mee akan kembang dan slurppp.\
maka lapar telah habis.
ingin hebat lagi,
makan dengan berlaukkan nasi. pasti menyentap!.
makanan itu mudah.
semudah mee goreng+air panas=megi!

saya pesan untuk kebaikan umat.Untuk kesejahteraan diri.
yang mudah tidak semestinya kenyang?
untuk kenyang, makan saja tidak cukup.
jadi, jom masak!!

sedap?
bagus?
lambat?
penat?
sure semua ada. Ya..masak itu juga proses tarbiyyah.

yang sudah pantas masak, belum tentu bijak memelihara kesihatan.
kalau saya ke kedai-kedai makan, saya selalu berharap ada menu sehat untuk dinikmati. Tapi..sebaliknya,jarang ia berlaku.
tolaklah makanan segera,like keefsi,pijja,makdonal,etc.

jadi apa yang seharusnya?
belajarlah memasak?
tidak perlu, masaklah apa sahaja yang kita mampu.
belajar memasak akan menjadikan kita mahukan masakan terbaik atau ingin menyerupai masakkan si pulan-pulan.

realitinya, memasak akan mencabar kita menjadi kreatif.
iya...ia sudah tentu

07 April 2011

Ceritera Malin 1

Nasi Goreng Malin


Pagi itu dia menggoreng nasi lagi.
Nasi goreng kicap a.k.a nasi goreng mamak!.
Itulah rutinya, jika isterinya lewat bangun! huh!.
Tetapi..
Malin tetap reda,
sesekali mengeluarkan tenaga apa salahnya.

Bunyi air dibilik mandi berdencuran.
Bersama-sama dengan suara 'DJ pagi di rumah'.
isterinya sejak tadi marah-marah.
kerana tidak langsung mengejutkannya untuk menyediakan sarapan!.

'Bukan tak kejut sayang oii..tapi tak pandai terkejut-kejut'.

Terbayang-bayang hobinya beberapa tahun dulu...

dia bernama Malin. Seorang lelaki baik. Kulitnya cerahnya. Matanya berwarna 'brown'. Senyumannya manis. Tetapi jika tidak senyum. Mukanya ketat bin kensang.
Ada orang menggelarnya Rangga. Sinonim watak utama dalam cerita AADC. Namun, dia bukan suka digelar begitu. Tetapi bila orang dah gelar. Malin sangatlah bahagia. Dengupan jantungnya mengepam bahagia.

Malin.
Setiap hari, radio kapok milik datuknya dipasang sebesar suara. Pecahlah speaker radio usang itu. Tetapi dia selesa.
Ibunya, makcik Sonah. Seorang wanita baik hati. Penyokong setia kepada anak terunanya.
Ayahnya adalah pengkritik terhebat!. Setiap hari adalah masa untuk menjadi juri kepada Malin.
Seorang anak yang baik, tetapi sedikit 'lain'.

"Malin, sarapan dah siap?". Ayahnya yang sejak tadi menggosok sabit bertanya.
Malin chef dirumah. Juga pekerja di ladang.

"belum..ayah..mak nak pecok lada dulu". Malin yang berhenti sekejap tadi disisi ayahnya beredar. Dia terlupa ibunya meminta dia memetik lada di tepi kolam. Betul-betul di belakang rumah.

Malin bernyanyi-nyanyi. Lagu Allycats tentunya. Inilah kumpulan kesayanganya. Berderet kaset dibiliknya.
Peminat setia kan.

Malin bukanya tidak boleh menyanyi dengan baik.
Tetapi, dia memang tidak boleh langsung menyanyi!.
Ayahnya pernah puji,
"Malin..suara tu layak sangat jadi penyanyi back-up untuk koir sekolah tadika".

Malin gembira. Pujian dari ayahnya ini adalah jarang berlaku dalam hidupnya.

Tidak sedar. Poket baju melayunya sudah dipenuhi lada.
beberapa biji terjatuh dan mengenai kakinya.

"ini pembaziran!"
Malin lantas tunduk untuk mengutip.
Maka..
bertambah-tambahlah bilangan untuk dipungut.

pungut= kutip

Terbayang-bayang sambal lada cicah nasi goreng. Makanan kesukaanya. Kecur liur jadinya.

"abangggg...."
Fuhh. Terkeluar masuk jantungnya mendengar suara isterinya.

01 April 2011

susahnya (**___**) & senang

dulu tahun 2006 kebawah.

Dengan RM50 sudah cukup untuk bajet dapur.minyak,ikan,bawang,tepung,kopi,gula + jajan. Masa tu, yuran sekolah masih berbayar,adikberadik semua skul belako,hari2 dpt duit poket,Pendapat bulanan pun masih rm100 perkapita..(teori belasah)<<<---- yang ni saya hafal sebab selalu jadi tukang beli.

but, now, dengan situasi yang berbeza yuran skul FREE,pdpatn naik sikit,yg skul tgl 2 ketul,ekonomi negara mningkat..tapi situasi menghampiri INFLASI!

::bukan siapa memerintah..tapi bagaimana dia mentdbir::

sekarang, dengan RM10, bagaimana mahu mentadbir hidup?. Cukupkah sabar sebagai perisai?. Sangatlah cukup!. Kerana sabar itu separuh dari Iman.

tetapi, perlukah kita bersabar dengan orang-orang yang sengaja mencipta INFLASI demi kepentingan dirinya semata?.

sori.

saya ambik misalan. Saya seorang penternak lembu.

maka saya akan menghasilkan produk seperti baja, daging, susu segar, kulit haiwan, dan tentunya saya juga menawarkan pekerjaan!

oleh kerana saya perlu memikirkan soal keuntungan, soal kebahagiaan saya, siapa yang hidup bersama saya..dan reputasi saya, saya sudah semestinya akan memastikan MODAL yang saya keluarkan adalah rendah! dan biarlah akan menghasilkan keuntungan berbaloi-baloi-baloi.

bagaimana?

sudah tentu pelanggan mahukan produk yang terbaik daripada saya.Atau saya perlu mencari pelanggan yang 'hantam sajalah' untuk memastikan produk saya LAKU.

dan untuk menjaga imej&hubungan saya dan konco-konco saya,

saya harus memastikan konco2 saya adalah penerima sebahagian modal saya...kan. Bagi konco untuk buat apa? saya yang susah payah!...lagipun ini satu cara untuk saya memartabatkan konco2 saya dalam bidang saya!

jadi,

saya dapat memastikan untung selalu. Malah saya juga berkerja bersama2 konco saya!

apa isu disebalik semua ini?

produk2 saya akan sampai kepada pelanggan2 melalui konco2 saya, mungkin juga melalui konco kepada konco kawan saya, ataupun konco kepada konco kepada konco saya ataupun lebih panjang daripada ini...he

maka, terhasil lah;( Teori Maje,2011)

1. Produk yang mahal, kerana setiap konco memerlukan MODAL & UNTUNG

2. Produk yang hampeh..mungkin juga bagus..ataupun yang berkaitan.

3. Orang yang bijak berniaga,tetapi bukan konco..peluang untuk menawarkan perkhidmatan&produk yang lebih baik..KURANG peluang untuk masuk dalam 'bisnis' saya!

4. Saya perlu menjaga hubungan baik dengan konco2..dan juga konco kepada konco saya..konco punya konco kepada konco, konco2 saya- saya kena 'baik'..kalau permintaan diorang merapuh2..saya kena layan..walaupun saya terpaksa memberikan perkhidmatan yang kurang baik.

5. saya sudah tidak mengambil berat soal siapa yang memakan@menggunakan produk saya!

maka,

saya merayu disini. Jika saya seorang yang beriman, sudah tentu isu2 diatasa mampu diatasi, kerana orang beriman tidak akan menggadaikan KEBENARAN dan pastinya akan memikirkan hasil di AKHIRAT nanti.

saya tidak memaksa sesiapa mempercayai teori ini, kerana buku2 EKONOMI ASAS tingkatan 4&5 ataupan EKONOMI tingkatan 6 langsung tidak menjadi rujukan dalam penulisan ini, melainkan 'reasional'.

sekian.11.21 pm (1/4/2011)

31 March 2011

hari ini terasa begini



Emm. Semalam patutnya saya kena g klinik. Kena cucuk tangan untuk amin darah,test urin,scan tumbusaran janin.
ingat ni, bila JM Fadzilah call tadi.
"thax misi".

Tapi, semua tu saya dah stop.
JM nasihat tadi,
nak ngandung balik. Kena jarakkan dulu.

Lepas tu, kenalah saya berpantang jugak. Emm. (saya macam tahu ciput jak pasal pantang ni..)
saya pantang angkat berat, jalan laju-laju, makan kangkung, minum air soda&tajam2, berdiri lama..mop lantai pun saya pantang sekali..hehe
mak pun nasihat banyak "jangan cuci kain dulu..nanti urat tangan ter
sentak..bahaya untuk rahim".
tapi saya cuci juga sikit-sikit..kalau tidak bertimbunlah jawabnya.

yang pasti saya kempunanlah nak dapat baby tahun ni. (umur 50= anak 26,kalau dapat hidup lagi).
eh..tapi saya yakin hikmahnya banyak..beribu-rubu lemon( yang saya nampak sekarang pun dah banyak..yang akan datang tentu lebih banyak..insyaAllah).
kawan-kawan kata 'dia dah tunggu kat syurga'.amin40x. betulkah?. saya pun tidak pasti. Saya ingat dia masih belum ditiupkan roh. ehe..jahilnya saya.
Oleh itu saya nak usha-usha gaklah pasal baby out before waktunya kat buku2 or kitab2


19 minit lebih borak gan lecture kat telefon tadi. Panjang nasiha
t dia.
Yang paling saya ingat
"kena kuat,pujuk-pujuk diri".
siap nak bagi kismis zaffran. terima kasih Puan!.
terharu jugak gan keprihatinan puan.

alhmdulillah saya dah terima hakikat ini. Lebih-lebih lagi, kalau terdetik rasa 'masa usap-usap perut sebelum misscarriage', suami mesti ada. He give hug. Dia pun rasa sama. Moga pengalaman ini akan lebih memaknakan hidup kami.

untuk kawan-kawan&guru2 yang mesej, call, & give kata nasihat. Saya amat menghargainya!.
kawan-kawan group yang bagi banyak excuse kat saya!
terasa hidup lebih bererti.

"kehilangan ini mengajar saya untuk sentiasa memaknakan peluang!"

p/s-->> gambar kaut kat google

nota tumit:
saya nak jadi orang yang cakna jugak!

MASTER Pendidikan Awal Kanak-Kanak

salam. ramai tanya, camana eh nak sambung belajar dalam Pendidikan Awal Kanak-Kanak? soalan kan, nampak mudah. ok, saya share pengalam...