23 August 2010

heart ambulance

yang manis itu indah.
dikenang boleh menangis.
dilupakan jauh sekali.

yang pahit itu derita,
dikenang menambah luka,
dilupakan,mungkin bukan mudah.

wahai pemilik hati,
sudahkah engkau bersangka-sangka baik kepada penciptaMu?.

dalam hidup,
dunia mana yang sepi dengan tangisan?.
sepi dengan derita?.

wahai pemilik hati yang selalu derita..
sudahkah engkau berdekat-dekat dengan sangkaan baik-baik?

sukarnya engkau bersangka baik dengan manusia..
mungkin juga sukarnya engkau bersangka-sangka baik dengan PenciptaMu..

engkau mahu itu..
dan mustahil engkau mahu ini..

wahai si pemilik hati,
pernahkah engkau menunding-nunding salah itu berpunca darimu?



salah itu bukan lagi pemilik si anu,si itu,si dia..
sukarnya menunding ke arah sini..
si pemilik hati sendiri..

wahai si pemilik hati,
sudahkah hati itu diberikan cas-cas jiwa?

sering saja wajah berkerut seribu..
kerana tertindih dengan timbunan cabaran dan masalah,
kerana mungkin juga sedang kalah dengan pandangan mata..
sehingga sering merasa sakit dengan si itu,si ini, si sana, si sini..

wahai si pemilik hati..
semua itu bermula dengan hati..
kerana mungkin hati sudah tercedera..
sehingga kabur menilai,
terpedaya dengan pandangan mata yang selalu menipu..

lupa memanggil pomen,
untuk membaiki kerosakan-kerosakan tidak dirancang,
atau terlupa bagaimana cara memanggil ambulans hati..

wahai pemilik hati,
ambulans hati yang selalu mengelilingi,
melingkari di setiap inci diri..

ada masa bertemu dan berkenal-kenalan denganya..

14 August 2010

bila dah tiada..

lokasi: Kelas Foundation English.
Untuk Orang-orang yang terror dalam english.

my future life;
"saya mahukan 4 orang anak lelaki"
(I want four son's).

why?.
Sebab saya mahukan. Merekalah yang akan menguruskan saya kelak.
Bila saya tidak bernyawa nanti.
Saya mahukan merekalah yang aka memegang setiap penjuru keranda saya kelak.

saya bercita-cita begitu.
saya berharap begitu.
tidak salahkan..



namun,
jika saya belum sampai ke garisan itu,
pintu dunia saya telah tertutup.
saya cuma mohon.
sesiapa yang pernah saya sakiti,
saya berhutang,
saya ada meminjam barang-barangannya,
mintalah dengan keluarga saya,
tolong..
saya sudah berpesan dengan mereka,
jika ada sesiapa yang meminta sesuatu kerana saya,
selepas saya tidak bernyawa nanti..
tolong diberikan..
saya jarang meminta dengan mereka,
tapi insyaAllah permintaan semua akan dilayan.
jika tidak..
saya pohon,janganlah diungkit di akhirat kelak.
saya risau saya tidak tertanggung.

maafkan saya.
saya meminta sesuatu yang bukan menjadi kesenangan anda.

11 August 2010

Pisang Goreng Di Bulan Puasa

Rajinnya.
Pergh!.
Saya malas betul bila orang puji-puji ni.
Walau hakikatnya hidung dan hati berbunga-bunga dan terkembang-kembang.

Permulaan puasa,
adalah suatu yang seronok apabila merasa nikmat berbuka.

Oleh kerana mak sudah memuji.
Akhirnya saya akur.

Saya harus ke masjid!
waaaaa..
takda pilihan.
mandatori!

Kecantikan yang dimiliki oleh masjid ini ialah jadual penghantaran makanan etc untuk berbuka.
erkk..
saya memberontak.
bapa memang gantleman.
sehabis baik saya dipuji.
dipusing-pusing.
akhirnya saya akur.

bekas besi diisi dengan pisang goreng.
maklah yang menggorengnya.
mesti sedap.
tapi..
mak cakap jangan makan sebelum berbuka.
saya akur.
bekas itu dibungkus dengan satu kain sarung.
saya tidak ingat bagaimana gaya saya.
yang pasti..
saya terlambat.




untuk ke masjid,
saya perlu berjalan kaki
selama lebih dari 20 minit.
tapi jika kelajuan bertambah masa boleh dikurangkan.
dan..

saya memilih untuk berlari.
berlari bagaikan seorang wira.
tanah kuning dan berdebu bagaikan trek merah hati.
selipar jepun buatan Malaysia bagaikan
spaik yang tajam mencacak..

kemudiaa..
saya...

tummmmmmmmmmmmm..
dushhhhhh..

terjatuh!!!

habislah..
berterabur goreng pisang gorengan mak!!!
dan..
aku kalut+++++..
bagaimana ni?.
mak akan marah..
dan..

akhirnya saya memungut dan memasukkan ke dalam bekas semula.
kini perjalanan menjadi lebih lama.
kaki saya longlai.
takut..
tetapi melihat kubah masjid yang agak lusuh membuatkan saya sedikit bersemangat..

oohhhh..
apalah saya hari ini..
kalau saya tidak berlari tadi kan..
kalau saya perlahan-lahan..
kalau-kalau-kalau..
akhirnya saya tiba juga..

seorang makcik menyambut bekas saya..
isinya dikeluarkan..
diisi di pinggan..

dan..
bagai hendak pitam rasa diri..

"kenapa ada rasa pasir-pasir ni?".
seorang makcik mengomen.

dengan berbantukan cahaya pelita.
tiada siapa perasan..
saya juga sudah sehabis baik menghilangkan pasir dan debu-debu yang melekat tadi..

saya sudah lupa,
apa komen-komen mematikan dilemparkan..

"pisang ini jatuh?".
saya mengangguk.
bulan puasa tidak boleh bohong.
saya juga merasainya goreng pisang itu.
termasuk pasir-pasir halus yang masih melekat..

cuma saya sangat suka komen seeorang pakcik..
"takpalah...nanti lain kali datang lagi..bawalah lagi..yang ini pakcik makan..tepungnya pakcik buang..pisangnya pakcik makan".


Sepulang dari tarawih.
Bekas besi saya kosong.
senang hati saya membawanya balik.

sampai di rumah.
saya membuat pengakuan jujur.
mak tidak marah.
tetapi menggosok-gosok kepala saya.
"takpalah..budak-budak mana tahu..lain kali hati-hati ya..".

natijahnya,
jangan marah-marah dengan budak-budak.
mereka bukan seperti kita..

jangan perlekehkan budak yang ingin berbuat kebaikan..
raikan dengan hanya sedikit pujian,
jiwa kanak-kanak suka dipuji..

dan..
ajar kanak-kanak melakukan apa jua dengan ikhlas..

09 August 2010

hadiah

saya orangnya belum pernah memberikan hadiah-hadiah yang menarik kepaa adik-adik saya.
saya cuba berfikir-fikir apakah hadiah yang terbaik.
saya membina beberapa sebab keperluan memberikan hadiah itu.

1.kenapa?
-saya ingin memberikan hadiah.

2. hadiah bagaimana?
-yang mampu saya belikan.

3. apa point dalam hadiah itu?
-kesedaran dan kemahuan berubah.

4. berubah bagaimana?
-solat..taatkan agama..tahu peranan diri

5.Bagaimana dengan pakaian adikmu?
-ehh..kalau boleh biar menutup aurat.

Konklusinya,
saya perlu memberikan hadiah yang paling terbaik.

saya menghadiri perbincangan halaqah.
saya menanyakan tentang hadiah.
soalan saya membuatkan beberapa ahli halaqa tersenyum.Sinis dan tajam!.
ah mereka..

"lebih banyak persoalan yang lebih besar perlu ditanyakan".
sang pengerusi menyindir tajam.

pergh!.
saya sengaja senyum. Senyum tanda bengang dan sindir.
Halaqah membuat saya malas.
Malas untuk bertanya.
Malas untuk memberikan pendapat.

saya cuba mendekati beberapa sahabat.
Saya suka maksud sahabat.
saya yakin mereka tidak akan menjawab seperti apa yang saya inginkan.
ehh..kenapa saya merasakan begitu?.
kerana..
saya tahulah..saya kan juga digelar sahabat oleh mereka.

"kalau saya ingin memberikan hadiah yang terbaik untuk seorang muslimah..apakah hadiah yang terbaik ya?".
bermacam-macam idea yang diberikan.

Buku.
tafsir.
Tudung 60.
stoking.

"ehh..kalau buku..buku tajuk apa yang terbaik?".
macam-macam idea juga yang keluar.
Ketika Cinta Bertasbih.
Ayat-Ayat Cinta.
bla...bla...bla...
Cinta selepas Allah dan Rasul.

Saya berterima kasih dengan tajuk-tajuk yang menarik itu.
dan saya putuskan semua tajuk itu kurang sesuai untuk adik saya.

"akak..cadangkan buku Cinta Selapas Allah dan Rasul.."
Seorang kakak senior mencadangkan. Serius riak wajahnya.

"erkk..kenapa dengan buku itu?".
Bodohnya. Saya sudah membaca 3 kali. Juga Mungkin lebih dari itu.
Kenapa perlu bertanya lagi.

"banyak faedah...untuk dijadikan bahan dalam usrah juga bagus..".
kakak itu bercerita.
Dan.

"saya ingin membeli buku itu..tolong belikan untuk saya".
Seorang sahabat muslimat mencelah.

wow!
semua merasa seronok dengan buku itu.
Bagus2!.

"kenapa diam?"
Kakak itu bertanya. Mungkin dia heran.
Atau..apakah..

"kak..jiwa saya bukan ke arah buku itu."
saya menjawab jujur.

"aik...takkan belum ada yang sangkut".
Seorang lagi mencelah.

huhu.
saya mematikan perbualan..
dan berfikir ayat-ayat yang sesuai untuk menerangkan hakikat yang saya inginkan dari sebuah penulisan.

Buku Oh Buku.

"saya membaca sudah buku itu..
saya menemui satu ketumbukan, satu penamparan,satu ketendengan..pada peringkat pertama pembacaan".

"seterusnya..saya menemui kesedaran..kekuatan..kejakunana..keinsafan..dan..eh..malu".

Kakak dan beberapa sahabat muslimat tersengih-sengih.
Mungkin kerana laras bahasa yang saya gunakan terlalu tinggi dan mungkin juga terlalu rendah.

"Cinta Selepas Allah dan Rasul..bermaksud..siapa lagi?..tentulah sang Zauj kan.."
Sudah ramai yang terspu-sipu.
Ek ele.
Macam tidak pernah berborak pasal itu.

"yang saya tahu..bila membaca buku itu..saya seperti melupakan diri saya..tidak secantik watak utama di dalam buku itu..tidak selemah lembut..tidak sepintar..dan tidakkkk..terlalu banyak yang tidak-tidaknyua.."

"makanya...dipembacaan kali ketiga saya memutuskan..untuk tidak membaca kali keempat..hehe".
Hampir semua tidak berpuas hati dengan penerangan saya.
Lantak lah kamu.
hee..


kan..betu..percanggahan idea dan pandangan amat perlu dalam pembaikan sesebuah idea.
saya menemukan satu konklusi.
Tidak semua faham apa yang kita fikirkan.
Terserah kita bagaimana mengatasi situasi sebegitu.
ehh..

hadiah untuk adik saya?.
saya perlu mencari lagi..

07 August 2010

malas si malas

pandai malas.
atau memang malas.
juga mungkin sengaja bermalas-malasan.

kain-kain sengaja dibukitkan.
nota-nota sengaja di hambur-hamburkan.
pokoknya,segala jadi tumbang terbalik.

malas?.
kadang di lihat bajunya biasa-biasa sahaja.
tidak bergosok halus dan tajam.
tandanya dia malas.
tetapi..mungkin keadaanya sibuk dan penat sekali.
sehingga terlupa menggosoknya.
Atau juga kerana
itulah yang dimalasnya.
yang lain tiada malasnya kecuali itu.

ada juga yang sentiasa segak bergaya,
sedikit masa lagi ada;
"gaya,mutu dan keunggulan.
"
rupanya itulah sahaja yang dirajinnya..
yang lain dimalasnya.

macam-macam sebenarnya contoh-contohnya..
ada yang terlalu rajin di dapur..
sehingga terlalu malas di ruangan lain..
diruangan membaca misalnya..
atau diruangan diskusi..


ada juga yang sentiasa malas
walau dimana-mana,
kecuali saat untuk tidur dan makan..
bukan bererti hidupnya senang..
mungkin kerana jiwanya tidak sentiasa tenang..

ada dan ada bermacam-macam lagi malas yang ada..
ada yang aneh,
yang biasa..
juga yang bukan aneh atau biasa..

ada juga yang dahulunya begitu malas..
namun malasnya berubah menjadi tidak malas lagi..
mungkin malasnya dahulu
hanya pada benda yang tidak di sukainya,
misalnya dahulu dia tidak suka bersolek,
tetapi kemudian kita berjumpanya lagi
dalam keadaan kita seperti tidak mengenalinya..
kerana wajahnya sudah berubah..
lebih aneh..
atau lebih cantekk..

ah..
terlalu banyak kisah tentang malas dalam hidup manusia..


Daripada Abu Hurairah r. a. bahawasanya Rasulullah s.a.w. bersabda : “jika ada seseorang berkata: “orang ramai (sekarang ini) sudah rosak”, maka orang yang berkata itu sendiri yang paling rosak di antara mereka”. H. R. Muslim

Keterangan
Iman Nawawi ketika menulis hadis ini dalam kitab Riyadhus-Shalihin beliau memberi penjelasan seperti berikut: “Larangan semacam di atas itu (larangan berkata bahawa orang ramai telah rosak) adalah untuk orang yang mengatakan sedemikian tadi dengan tujuan rasa bangga pada diri sendiri sebab dirinya tidak rosak, dan dengan tujuan merendahkan orang lain dan merasa dirinya lebih mulia daripada mereka. Maka yang demikian ini adalah haram”.

kembali kepada malas-malas tadi.
alangkah sengsaranya pengisian hidup,
kita yang sememangya mempunyai sikap malas
dan masih lagi suka menunjuk kepada orang lain,
"mereka lebih malas daripada saya".


moga kita tergolong dalam kalangan malas..
malas melakukan kejahatan,
malas melakukan maksiat,
malas menyakiti hati orang lain,
malas menjadi jahat,
malas menjadi malas.
insyaAllah.

06 August 2010

Subuh di KLIA

saya berjalan.
ke kaunter chek in.
membawa beg yang berat.
Mujurlah tulang bahu lagi kuat.
Kalau tidak mungkin sudah miring bahu ini.

"kamu pelajar?".
seorang wanita menegur.
Tangannya penuh dengan beg.

"ehh..".
saya jadi ragu.
perlu atau tidak menjawab soalannya.

"kamu orang mana?".
Tanpa salam.
saya membalas pertanyaanya.

"saya orang Lahad Datu..". Dia menjawab.

"umur berapa?"
saya bertanya lagi.
kenapa ada rasa senang sahaja?
mudah untuk berbual.
sedangkan bahu dan sejuk melingkari diri.

"ehh..baru 18".
Dia sudah tersenyum.

cute!.
secara jujur itu yang saya katakan.
walau tidak di dengarinya.

saya mencuri-curi pandang.
di tangannya sehelai kertas.
mungkin tiket flight yang diprint.
di trolinya.
sebuah beg beroda.
beg diisi dengan nestum.
sedap!

saya ingin bertanya lagi.
Tetapi dia sudah bergerak ke kaunter.
menyerahkan kertas putih di tangannya kepada petugas berbaju kebaya biru ketat.
saya menurutnya di belakang.
dengan kad pengenalan dan pass chek in. Urusan saya lebih cepat.
Dia memandang aneh.
mungkin tidak tahu,ada mesin tersedia hampir sepuluh di KLIA itu untuk memproses pass chek in.
atau..
dia .
ahh..




Dia berdiris senang di tiang.
entah apa yang menarik untuk saya dekati.
namun,
yang pasti saya memerlukan teman berbual.

"kakak?".
dia bertanya apabila saya mendekati.

saya menganggukkan kepala.

"cuti?".
saya bertanya pula.
dia mengangguk.
loghatnya mula bertukar.
mungkin sedar bahasa daerah lagi memudahkan perbualan kami. Atau lagi menjadikan kami lebih mesra.
ahh..
yang penting bahasa itu adalah pemudah cara untuk kami.

"cuti raya..macam tidak mau balik sini lagi..".
dia mula bercerita.
Tiba-tiba saya meletakkan beg yang di trolinya.

"tumpang sekejap ya..".
saya tahu dia terkejut.
tetapi saya mahu kami cepat mesra.
dengan cara begitu.
ehh..

"penatlah..lagi-lagi rindu dengan orang rumah..".
Saya senyum.
Alasan yang terbaik.

"kerja di sana gaji murah..tetapi dekat dengan orang tua".
saya angguk.
betul.
murah.
1/3 dari gaji di sini.
itu agakan saya sahaja.
saya juga tidak pasti berapa gajinya sebenar.

"kerja dimana?"
saya bertanya.
sejuk semakin berkurang.
waktu subuh sudah masuk.
seharusnya saya beredar.
ahh..

"kilang NESTLE..".
patutlah macam-macam makanan jenama NESTLE di beg nya.

"ini nestum yang tidak di jual...peking tidak sempurna..".
Dia seperti perasan gerakan mata saya ke arah bungkusan nestum yang besar itu.
saya senyum.

"murah ya?".
Saya mencari soalan mengelat sebenarnya.

"a'ah kak..murah..".
Perbualan kami mula melebar.

dia mula tidak segan berborak-borak.
sehinggalah kepada masalah yang menghentikan nawaitunya untuk belajar.
dia mempunyai masalah dokumen.
pengajiannya hanya sehingga di tingkatan 2.
Dia memperolehi kad penduduk tetap baru 3 bulan yang lepas.

"takdir dik.."
saya tahu. Cerita itu berat.
Namun,kesudiannya bercerita seperti sengaja memberi satu ketumbukan kepada saya.
kepada pemimpin Islam yang lain.
kepada sesiapa yang berpeluang belajar ke peringkat lebih tinggi.

"alhamdulillah...insyaAllah tidak lama lagi MYKAD kan".
saya sebenarnya ingin mengundurkan diri.

"aminnn kak".
dari lirih bahasanya itu. Itu adalah cita-cita yang diidam sejak dulu.

"jom gi solat dik..Subuh dah mau tamat..".Hehe. Saya sengaja memberikan senyuman nakal.
Dia senyum.
Dan dia statik.
dan tunduk.

saya mengira sehingga 5 di dalam hati.
dia masih seperti itu.

"cuti ya..?".
dia tidak menjawab.
Saya mengambil beg dan bergerak meninggalkan dia.
kesian dia
dan kesian saya.
saya mampu menarik untuk dia bercerita.
Tetapi tidak mampu menarik dia untuk sama-sama bersolat di subuh itu.

semoga saya akan bertemu dia lagi.
saya harus malu.

mengajak orang lain menunaikan tanggungjawab bukan sesenang mengajak orang lain berborak tentang dunia.

bukan senang mahu senang.

01 August 2010

keroncong hilang

Saya telah hilang.
hilang dalam dunia saya.
saya mencari jalan keluar.
mahu mencari semula pintu yang pernah saya lalui.

saya telah hilang!!!!
saya menjerit sepuasnya.
namun, halkum saya memberontak.
kotak suara saya merajuk.
suara saya tersekat di celah-celah rongga leher.

Saya menangis.
bodoh!.
saya memarahi air mata yang tidak tahu mengontrol.
keluar tanpa di suruh.




Saya masih berjalan-jalan.
kalau-kalau bertemu pintu yang mampu membawa saya ke dunia luar.
saya..saya..
ah..
kaki saya disekat.
perut saya sedang berpesta.
pesat berbunyi-bunyi.
sesak.
gastrik datang bertandang.
maafkan saya perut.
saya terlupa di mana kedai.

kedai?.
kenapa perlu mengaitkan lapar dengan kedai?.
saya memarahi diri saya.
saya mencari kotak2 simpanan makanan.
kalau-kalau ada makanan untuk perut saya yang rancak berbunyi.

alhamdulillah.
ada 200g beras.
ada 20 g udang kering.
ada sedikit garam.
saya..


kan saya sudah hilang..
tapi..
saya menjumpai beras dan semua itu..
bermakna telah menjumpai sesuatu.

telefon saya bergetar hebat.
wahhhhhh..
ada 3 mesej peringatan.
"kamu telah hilang...!kenapa kamu hilang hah?".
wow garang seh..
saya ingin membalasnya begini;
"bagusnya kamu...tahu saya hilang...kamu tahu..saya tidak mahu hilang..tetapi saya sudah hilang..saya mencari jalan keluar..tetapi yang saya temui ialah beras,udang kering,sedikit garam..".
saya hampir menekan butang send.
tetapi...
saya jangka.
itu tidak akan menjawab soalan.

ah..
saya berehat sebentar.
kemudia otak saya berada di luar sini.
Entah kemana dia merayau.
saya tiada tenaga untuk menghalang.

ohh..
otak saya ke rumah saya.
membelek-belek penghuni rumah saya.
membelek-belek segala macam-macam.
kenapa rumah saya suram?.
mana semua orang?.

ehh..
saya kan sedang hilang..
kenapa saya menjumpai rumah saya pula??.
saya memicit-micit kepala saya.
tetiba ada rasa sakit di urat-urat kepala.

hp saya bergetar lagi.
"woiiii..kenapa kamu menghilangkan diri??..kamu tahu...banyak kerja kamu yang kamu biarakn terbungkang??.
saya membaca berkali-kali.
oooohh..
rupanya kehilangan saya menyusahkan orang lain.
kerana saya membiarkan kerja-kerja terbungkang.
maafkan saya.
saya ingin membalas;
"saya sedang berjumpa dengan rumah saya...saya sedang hilang..saya mencari jalan keluar..tetapi otak saya merewang hingga ke rumah saya".
Ahhh..
saya melarang diri saya menekan butang send.

jawapan itu tidak akan memuaskan hati sesiapa.Walaupun saya sendiri.

saya sedang hilang.
ya...
saya sedang hilang.

saya berjalan-jalan lagi.
kenapa saya hilang???.
apa yang saya temui semasa saya hilang???.
siapa yang mencari kehilangan saya??
kenapa mereka mencari saya???.

ah..
saya mencari internet.
hah!
saya menjumpai
Facebook.
saya menaip.
"saya hilang".
ada ramai yang menyukai kehilangan saya.
wah..
nampaknya kehilangan saya mendatangkna 'suka' orang lain.

saya sedang hilang.
saya mencari clue kepada kehilangan saya.

"saya hilang..dan saya ke mana?"
"saya hilang..tetapi kenapa saya menemui sesuatu?"

ohhh..
walaupun saya hilang.
saya menemui bermacam-macam.
biarkanlah saya hilang lagi.
mana tahu saya akan bertemu banyak lagi.

soksek

belum berjiwa pejuang.
1 pengakuan yang baik.
pengakuan yang memerlukan kesedaran.
tiada guna mengaku.
tetapi tidak ambil peduli.

jangan tunggu.
jangan tunggu sampai besok.
hari ini,
tidak akan menjadi hari esok.
hari esok tidak akan sama hari lusa.
lusa tidak akan sama hari tulat.

hidup cuma 3 hari.
semalam alias kelmarin.
hari ini.
esok.
3 hari akan bertimbun menjadi 23 tahun.
kemudian akan bertambah lagi.
kemudian bertambah.
sehinggalah waktunya akan berhenti.

makanya,
sebalum waktu belum berhenti,
bergeraklah bersama-sama waktu.
jangan dibiarkan waktu bergerak sendiri.
tanpa jasad dan rohmu.

kalaupun jasadmu tidak mampu,
cukuplah rohmu,
atau keduanya saling berganti2.

supaya jiwa pejuangmu terbina,
kejarlah masa bersama jiwa dan rohmu.
supaya jiwa pejuangmu terus subur,
jauhkanlah dunia kecewa,
dunia penuh kesedihan dan ketidak mampuan.

berpijaklah pada kaki yang selalu
membawa ke alam yang lebih bererti.
berhenti membina imiginasi kesempurnaan.

biarlah kesempurnaan yang menjejakmu.

MASTER Pendidikan Awal Kanak-Kanak

salam. ramai tanya, camana eh nak sambung belajar dalam Pendidikan Awal Kanak-Kanak? soalan kan, nampak mudah. ok, saya share pengalam...