25 September 2010

"akak risau..nanti akan tiada..macamanalah nasib di sini".
seorang kakak mengeluh.
seperti sengaja membiarkan aku berfikir sama sepertinya.
betulkah kehadiranku memberi kesan kepada gerakan di situ?.
aku bertanya-tanya.
cuba menghitung-hitung kerat sumbangan yang pernah dilakukan.

pelbagai kemungkinan menyusul.
aku seperti takut menghadapi pelbagai kemungkinan.

"kamu perlu tahu..kamu adalah hasil tarbiyyah di sini..maka kamu harus ingat kamulah yang wajar berkhidmat untuk di sini".
ada suara-suara seperti mengegarkan jiwa.

"di sini..kita kekurangan tenaga..di sana sudah terlalu ramai".
suara itu juga kadang menjenguk.

ada masa aku seperti termakan dengan kata-kata itu.
akulah harapan.
akulah yang akan menyinarkan kawasan ini.
aku dan akulah yang akan membiakkan kawasan ini seperti kawasan di sana.
tetapi..
'kalau takdir aku pergi sebelum sempat mengeyakan semua ini?'
apalah maknanya.

"mati itu lain..pergi dan ke sana itu lain".
ada suara-suara halus mempersendakan.

aku cuba mencari releven dan asbab aku mengeyakan 'aku harus ke sana', bukan kerana terpaksa,bukan juga kerana suka, ada pelbagai kemudahan, tetapi aku MAHU ke 'sana'.

aku merenung garis-garis kenangan yang terlukis.
aku akan meninggalkannya.
kawasan yang telah mula berputik.
kemudian,juga mungkin akan berbuah.
atau tidak sempat berbuah langsung terus mati terkubur. nauzubillah.

"insyaAllah akan ada mata-mata rantai yang akan menyambung..asal saja kamu ingat kamu bukanlah pemula..atau pengakhir".
terima kasih penyebut ayat ini.

kenapa perlu kita berdebat tentang itu.

sedangkan tempat jatuh lagi dikenang,
inginkan tempat 'bertatih'.

terima kasih wahai Tuhan.
yang memiliki sifat Maha Penyanyang

20 September 2010

pemahaman emosi

mata air tumpah dan tumpah.
jika terlihat,
ia bukan suatu perkara yang mungkin bukan suatu masalah.
maksudnya, tidak semestinya kita menangis kerana sedang bermasalah.

kondisi kita bila bertemu sesuatu yang berat,
selalunya merunsingkan.
adakah kita bersedia menerima situasi yang berat?




well..ada masanya kita bersedia.
tetapi ada waktunya juga,
kita seperti kekurangan kekebalan.
pendek kata belum bersedia.

lantas..
kita mula berbahasa lemah,
cesss..macam teruk sangat.

tapi..itu lagi bagus,
dari kita berbahasa kasar dan memedihkan telinga orang yang mendengar.
kita sebenarnya tidak mahu berbahasa kasar,
tetapi apabila emosi terlalu menang,
maka,emosi kita akan mengalahkan rasional.

kita akan menyesal kemudian,
baik juga kalau menyesal,
ataupun sempat menyesal,
lagi bagus kalau sempat memohon maaf.

ketika kita dalam keadaan kurang stabil,
mungkin kita ada pilihan untuk berjauhan dengan manusia-manusia yang lain.
tetapi ada waktu kita terpaksa berdekatan dengan manusia-manusia juga.
akan menjadi kerunsingan apabila manusia-manusia memarahi kita,
mungkin kerana silap kita,
tetapi alangkah malang, apabila kesalahan orang lain,
kita yang dimarahnya.

pergh..

jangan risau mendengar cercaan orang lain.
tapi risaulah jika kita mencerca bersama.

"ya Allah..lembutkanlah hati ini dan hati-hati orang-orang yang bersamaku".

"kenapalah mereka ini tidak memahami aku?"
"tidak tahukah,aku kurang stabil?"
"kenal lama..tapi, macam masih tak faham-faham juga aku macamana".


aduhh..
mustahil kita boleh memaksa orang memahami emosi kita.
biar kita yang memahami diri kita sendiri.
bila mana kita lemah..apa yang wajar kita buat.
mungkin bukan terus kuat.
sekurang-kurangnya kita tidak menjadikan orang lain mangsa kita.

oh..

MASTER Pendidikan Awal Kanak-Kanak

salam. ramai tanya, camana eh nak sambung belajar dalam Pendidikan Awal Kanak-Kanak? soalan kan, nampak mudah. ok, saya share pengalam...