26 July 2010

bebelan penawar

Apa aku mau dari kamu.
Aku mau kamu sayangkan aku.
pasal aku.
Aku...aku..
aku mau kau tahu..
ada waktu aku begitu sepi..
walau sekelilingku sibuk sedamai pasar malam


.

ah..
aku mahu kamu tahu..
kamu sentiasa ada dalam hati ini..
bayangan kamu selalu menjengah di dalam doa..
aku mahu kamu tahu..
aku juga mahu menyanyagi kamu..
lebih daripada kamu menyanyangi aku..
(harap2 betul)


ah..
kamu cuma..
cuma..mahu aku kisah pasal mu..
mahu aku tahu kondisi kamu..
mahu aku senang dengan kamu..

kamu..
kamu..
aku terlupa..
aku hanya ingin menjadi terbaik untuk kamu..
walau air mata ini pernah menitis untuk kamu..
cara kamu..
bahasa kamu..
mengoyak hati aku yang semakin nipis..

aku terlalu bodoh kerana memilih kamu menjadi pendampingku..
atau aku terlalu bodoh kerana menginginkan semua itu dari kamu..
aku..
aku cuma mahu..hidupku di dunia ini ada warnanya..
ada kisahnya..
ahh..kenapa perlunya semua itu?..
aku manusia biasa yang mahu berteman..

silapku mengharapa tanpa memberi..
memberi kerana mengharap..

"Ya Allah tolong aku..supaya apa jua yang aku lakukan semuanya keranaMu..bukan kerana dia.. bukan kerana sesiapa.. maafkan aku.. Ya Allah..maafkan dia..maafkanlah semua orang-orang yang pernah memberi padaku..mengharap padaku..menyakitiku..membiarkan aku.."

(bicara untuk teman-temanku yang selalu membikin aku bahagia)

17 July 2010

open mind


kalau tidak bersedia berlapang dada.
rasanya janganlah jadi orang yang peramah.
apatah lagi jadi orang yang menjaga kepentingan orang lain.
contoh muda..jangan jadi YB..jangan jadi wakil rakyat..jangan jadi naqib/naqibah.

jangan dan jangan..
jadilah orang yang hidup untuk diri sendiri.
itu cara yang buruk. Tetapi selamat.
Selamat sat.


Aku masih ingat.
Menjadi orang yang kaki program.
Bersedia untuk diprogramkan.
Bersedia untuk memprogramkan.

Apa baiknya menjadi kaki program?.
Aku akan kenal macam-macam ragam orang.
Kalau duk kelas.
Aku akan kenal muka,perangai,sikap kawan-kawan kelas aku.
Boleh kenal muka,sikap,tabiat pensyarah aku.

Tapi kalau duduk program.
Aku akan dapat 'more' dari tu.
like;
"more chips..more keriangan".



masalah besar dalam program-program ini ialah..
duit!.
Kalau duit cukup makan..
memang payah sikitlah..
tetapi pepatah Melayu kata,
"dimana ada kemahuan..disitu ada 'jalan".

Kenapa duit?
Yuran.
Kos pengankutan.
Ko makan otw sebelum sampai.
Kos perhubungan.Kot-kot tersesat jalan.
paling penting.
masa ni lah nak menyumbang.
(walau dah memang cukup makan jak duit tu).

Alahai.
Kisahnya bukan duit.
tapi berlapang dada.

Aku sangat suka sikap seorang tokoh ulama ni.
Ah..kalau alergik sangat perkataan ulama.
Its probleml!.
hidup di alam ni.
takda ulama,tidak selamat maa..
Ulama ni pewaris nabi.
Kalau masih tak faham keperluan ulama kepada dunia.
Cuba fikirkan.
Kalau Nabi takda.
Kita akan jadi macamana?.
Macam masyarakat Jahiliyyah tu.
Yang kisahnya tertulis dalam buku sejarah Tingkatan 4.
Ada ingat?

Nabi takda. Kita hilang arah. Masa depan kita kelam. Sebab yan
g mencatur persekitaran tanpa ada memasukkan unsur-unsur spritual.
Ah.Aku main belasah.comform makin tidak faham jadinya.
yang utama. Ulama itu adalah rukun untuk jadi negara maju.
Ada bingung?.
Bacalah buku.Tanyalah pakar.

Balik to kisah lapang dada.
Kalau mak marah kita.Bebel kita.
Kita kena lapang dada.
sebab mak marah tanda sayang.
but..
kalau kekawan marah kita?
apa kes?
itupun tanda sayang?
emmm..

Yang sakit adalah berlapang dada.
maknanya kita harus husnuzon kepada orang lain.
Ya. Bersangka baik. Lantaklah apa pun niat dia. Kita kena usahakan berlapang dada.
Usaha sehabis tenaga dan jiwa.



kalau yang menghadirkan diri dalam mana-mana kolum.
inilah saat teruji tahap kelapangan dada.
bagaimana,kita menghadapi orang yang kurang setuju dengan pandangan kita dengan kata-kata kita.
Ala..macam kitalah..kita masuk seminar.
Pas tu terserempak dengan orang yang memberi pandangan tentang yang dekat dengan kita.
Misalnya,
dia kata,
Malaysia ni..lebih teruk dari Libya.
kononya kita ni belajar tak guna meja,guna kalam batu.


Kita memang terasa..apalah punya bengong pandangan orang itu.
tetapi oleh sebab kita ni jiwa gantle.Kita pun buat-buat tidak dengarlah ayat-ayat itu.
Atau lebih baik. Kita bagi pandangan kita yang kontra. TETAPI sebaiknya. Kita janganlah pi serang dia.
Dia berhak memberi pandangan dia.

MASALAHnya.
Kebiasaanya..(menurut pandangan sisi pengelaman sejengkal ni).
Kita membidas pandangan orang lain.
Kemudian memasukkan sekali hal-hal pribadi dia.
Hal-hal yang seperti sengaja menjatuhkan dia.
Kemudian,kita tersenyum.
Tanda kemenangan.
Padahal kita sudah di asuh.
Supaya menghormati pandangan orang lain.

sebagaimana kita tidak mau diperlakukan begitu.

Semasa ingin mengadakan program.
Program kekeluargaan.
Namanya sahaja kekeluargaan. Namun, tiada seorang pun keluarga aku yang terjoin dalam program itu.
Itulah anehnya Islam. Janji dia Islam. Kita adalah keluarga. Dia kulit putih,sawo matang,kuning langsat atau gelap. Selagi bertuhankan Allah SWT, berasulkan Rasulullah SAW. Dia saudara kita.
Ini PASti tiada dalam mana-mana agama lain.

Kaitannya dengan berlapang dada?
Semasa ingin mengadakan program ini.
Kami..(beberapa orang).
Mengadakan perbincangan.
Semuanya berkaitan dengan program ini.
Tentang siapa yang terlibat.
Bagaimana mengisi program itu.
Siapa dan siapa yang perlu ambil bahagian.
Ketika ini, perbincangan tidak ada kaitan sangat dengan berlapang dada.
Sehinggalah ke peringkat.
"solat".
Kedudukan tapak program yang agak jauh dari masjid. Adapun surau,terlalu kecil. Berkongsi untuk perempuan dan lelaki. Itu, merupakan satu masalah.
Ya. Masalah bagi sesiapa yang merasakan itu adalah masalah.

Aku cuba memberikan pandangan.
Supaya solat dilakukan berjemaah.
Dilakukan di tempat itu.
Di kawasan itu.

Ramai membantah.
macam-macam alasan dikemukakan.
Akhirnya.

"orang pandang lain..kan itu kawasan terbuka".
"tidak pasal-pasal kita dikaitkan dengan ajaran sesat".
"a'ah..lagi-lagi sekarang isu JI semakin kuat meniup"
"bla..bla..bla..".

Aku cuba membacking diri.
Ku katakan.
Selama ini.
Hampir setiap program yang diadakan.
Modul solat dimana-mana ada dibuat.
Dengan sebotol air mineral.
Kita mengajar,bagaimana menggunakan ia untuk solat selain di masjid,surau, rumah.

pandangan aku ini.Hanya umpama angin lalu.

Mereka membidas.
"masyarakat kita belum terbuka dalam hal-hal ini".
"lagipun kawasan itu kawasan terbuka...bla..bla..blaa"
"nanti ada peserta-peserta yang tidak membawa telekung".
"macam solat minta perhatian pulaknya.."

Ah..
Sukarnya.
Mereka seperti menidakkan amali yang dipelajari selama ini.
Aku tidak sedih dengan alasan itu.
Tetapi kecewa.
Aku hanya membatukan diri.
Aku tidak kisah dengan ketidak mahuan mereka.
Cuma kecewa.
kecewa,kerana mereka sendiri mengalergikkan diri dengan perbuatan 'solat dikawasan terbuka'.

Kesimpulanya,
walau ada ketidakpuasan.
Perangai dan sikap berlapang dada mesti di amalkan.
Kadang bagi kita,pandangan kita itulah yang betul. tetapi sebagai manusia biasa. mungkin kita terlupa.
Kita juga manusia biasa,
ada kemungkinan,
pemikiran kita tidak menjurus kepada benda yang difikirkan oleh orang lain.
hak kita?
Bersuara selagi mampu. Terutamanya pada ruang yang memerlukan keputusan dibuat.
Kita kehilangan hak di depan Allah SWT.
selepas kita memberikan pandangan kita. Soal orang lain menerima atau tidak. Itu semua diluar kemampuan kita. Lebih-lebih lagi jika kita masih belum pro dalam membentangkan idea.

Sekadarnya,
berlapang dadalah kita dalam apa jua hal,selagi tidak berkait dengan hal yang memberikan kemudaratan besar.
biarpun kita berbeza, tapi tidak bertentangan"(Us Pahrol Mohd Juoi)






bahasa kita

banyak peribahasa kita yang bermaksud tersirat.

kalau kail panjang sejengkal.
Lautan Dalam jangan di duga.

~kalau kail panjang sejengkal..itu bukan kail..itu pensel..
lautan ahli georafi pun payah nak duga..macam-macam ada dalam tu..

Bagai melepaskan batuk di tepi tangga.

~orang lepaskan batuk kat mana-mana pun boleh,atas tangga,bawa tangga..jauh dari tangga pun boleh.

12 July 2010

patah hati

dia derita.
matanya membengkak.
lidahnya kelu.
bibirnya senget.

aku terpaku.
antara percaya atau bermimpi.
dia bukan si cantik yang ku kenal dulu.

bicaranya perlahan.
malunya terlampau.
hilang sudah wassatiyah yang digembar-gemburkan dulu.

"lu terlampau beb..."
aku sengajaja berbicara sekasarnya.

Air matanya terembes.
perlahan.
sepi.
tunduknya malu.
seperti dia bukan lagi si terompet suara gelombang reformasi.

"lu tau..apa samanya lu dengan si pengidap HIV positif?".
Aku jengkel.Kenapa aku perlu berbicara sekasar ini kepadanya.

Dia mendongak.
Mungkin tersentak dengan perkataan 'HIV positif'.
Aku tidak akan dan tidak berniat menuduhnya dia dan HIV itu adalah sama.

"ana..bukan pengidap penyakit durjana itu...".

"ini mungkin kifarh terhadap dosa-dosa ana..".

Dia sepertinya hendak bangkit dari pangkin semen itu.
Seperti berjuah hati denganku.
Aku dapat membaca hatinya.
Aneh.
Tetapi aku tetap merinduinya dirinya yang dulu.
Aku menyayangi dirinya dulu.
Atau..
aku sebenarnya takut..
kalau-kalau aku ditempatnya..
tiada orang lain yang mencabar aku..
sebagaimana aku ingin mencabarnya.


"ana balik dulu..sebentar lagi adik ana akan datang..ana perlu berehat..kampung ana merindui ana..".
Dia masih mampu menyalami aku.
mengucup tanganku tanda hormatnya.

'maafkan aku'. air mataku hampir tertewas.
ingin sahaja aku memohon kemaafan padanya.
Atas ketelanjuran bahasaku.

"weiiii...lu pernah baca kisah Nabi Shuaib..yang badanya hampir hilang..hanya tulang yang tinggal..badanhya dipenuhi ulat...itukah pembalasan Allah padanya??..pada nilai ketaqwaannya?..betulkah itu pembalasann..?!!!!!!"
aku menjerit sekuatnya.
walau dia tidak memandang aku seperti selalu.

"weiii..lu bukan tidak tahu..Allah bebas melakukan apa saja kepada kita..hambanya..
apa yang penting sekarang ????...semangat dan tiada pesimis lagi..tiada putus asa...!!!"

"please....lu tau..bezanya lu dengan semua pemilik penyakit parmenant ialah...semangat..semangat untuk terus hidup..semangat beb..semangat...".
Ahh.aku sudah kalah. Air mataku terlalu kuat untuk ku lawan.

Pulanglah untuk berehat. Dan datang kembali sebagai satria.

10 July 2010

mathematics



gunakan bahasa yang diwajibkan..
gunakan teknik pengajaran yang mampu menarik perhatian...
bla..bla..


panjang dan meriah. Celoteh si tukang nilai.
paling teruk tentulah pengajaran Mathematics yang aku belasah
ajar. Dengan bangga dan tanpa sedar diri aku menggunakan bahasa Melayu menulis rancangan mengajar dan mengajar dihadapan.

alasannya;
"ala...cikgu BM lah..BI ni payah nak faham".
antara memahamkan kemahiran matematik dan bahasa.
yang bingung tentulah aku.
bagaimana mungkin aku mampu membantu anak didiku untuk tidak bingung.

......................................................................................................

"yang kau jawab guna kepala kau apasal?!"
melenting juga kepala aku dengan seorang budak ini.
dah empat kali aku ajar teknik mendarab menggunakan teknik lazim.
namun, apabila diberikan soalan. Ada formula baru yang digunanya.
hebat juga otaknya berfungsi.

"hah!..kau mari sini..2x2 berapa??". Aku cuba untuk tidak meninggikan suara. Menahan geram yang melampau-lampau.

"ala cikguuu...saya tak tahulah nak jawab soalan darab".
Amboii..mulut.
soalan sifir 2 jak pun.

"ok..ok..kamu nak pandai kan..tak nak terus tak tahu kan..". Akhirnya aku terpaksa menggunakan kemahiran memujuk kelas power.

"ala..cikgu ngantuklah..balik ni nak ngaji...saya baru jak Iqra...entah bila nak abis Iqranya..".

huh. Urut tengkuk juga mulut power budak seorang ini.

"cikgu dah baliklah...".

Fikiranku terganggu.

Baru pukul 2.15.

"balik pukul berapa??". Sengaja aku memperlahankan suara. Geram. Letih. Bengang.

"pukul 2.50". Dia menjawab. Tersengih-sengih.

"sekarang pukul berapa?"Aku menunjukkan jam besar yang tergantung di atas papan hijau.

"entah". Dia mengankat bahu.

Aik.

"saya tak retilah tengok jam guna jarum..".

Ya Allah. Abislah. Misi aku bukan menghabiskan rancangan penggal. Tetapi mengajar bagaimana mengajar darab,bahagi..dan cara melihat jam. Bukan konsep Ratio, Proportion, Pythagoras'theorem..etc

Penat berdiri. Aku duduk. Ku pandang satu-satu wajah kaki bermasalah di dalam kelas.

"kamu..cita-cita nak jadi apa??". Entah silubus mana dalam mathematics ku cilok ni.

"nak jadi penyanyilah..nak masuk AF..".

"kamu?"

"nak jadi pemain bola".

"kamu?"

"nak jadi..entah".

Huhuhu. Mengurut-urut urat leherlah jawabnya.

Diwaktu tengahari ini. Aku seperti berada di tahun 1995. Berhadapan dengan guru matematik aku yang garang bagai singa. Setiap hari kerjaku ialah menghafal sifir. Sifir yang agak bermasalah untuk aku mengingatya.

"8x6???". Aku hanya terkebil-kebil apabila di terjah soalan cepu terkejut itu.

"cikgu math susahlah..bahasa pulak speaking..".

aku senyum.

"Mathematics is fun".

"nak jadi penyanyi pun kena tau math..nak jadi pemain bola pun..tak nak jadi apa-apa pun..semua kena tau..melainkan otak kamu tidak berfungsi".

"paling penting..orang Islam mesti kena tau math".Ada kaitan dengan math atau tidak. Aku sudah buntu untuk berhadapan dengan mereka.
entah dimana silapnya. Aku perlu mengulang kembali kemahiran-kemahiran guru-guru matematikku selama ini.





MASTER Pendidikan Awal Kanak-Kanak

salam. ramai tanya, camana eh nak sambung belajar dalam Pendidikan Awal Kanak-Kanak? soalan kan, nampak mudah. ok, saya share pengalam...