31 August 2009

merdeka 'sajja'..


adiku. Baru darjah 4. Dia alert waktu tidur malam.
kawannya. Husna. Juga Darjah 4.
Tapi. Dia bukan sama. Selepas berita, dia akan menunggu di depan TV. Menunggu rancangan Kemerdekaan. Yang pastinya, matanya sangat segar dengan aksi-aksi pengacara itu. Sudah tentu juga aksi si artis jemputan.

Aku sedikit berlagak.
"kau tahu...penonton dibelakang sedang menyanyi sama??".

Dia pandang aku. Masa itu tengah iklan.

Dia sengih. Aku pandang tajam.
Dia terus sengih.

"dibelakang itu...PARA manusia MERDEKA akan mengedarkan Risalah Tazkirah...Mereka bermati-matian mengedar..ada juga yang berceramah..."

Aku pandang dia. Budak ini. Dia mendengar. Tapi masih 'menyegihkan diri'.

"dibelakang itu...manusia-manusia akan mengankat bendera negeri masing-masing.dorang bergasak...mengutuk-ngutuk geng negeri lain.". Abangku si pendekar Bugis. Dia menyambung tazkirah malam itu.

"lagi teruk dorang akan mencarut...dan bergumpal jika negeri sudah dipijak-pijak 'maruahnya'..". Pendekar itu sama berceramah. Gayanya bagai pelajar pondok yang sedang lepak.

"setakat bibir pecah..apa barang..!!". Pendekar itu sudah mengamuk. Mungkin mengenang sejarah bibir pecah.

"pernah nampakkah??".Mama yang sedang menjamu selera di dapur bertanya dari jauh.

Pendekar itu memandang.

"iya...setakat nampak..untuk dekat tidak mungkin.silap hari bulan..pendek umur..". Ish. Pendekar ini.

Husnah sudah hampir tertidur. Mendengar alunan merdu suara kami berdua.

"hah..husna...ini bukan yang layak untuk menyambut merdeka..kalau suka-suka ngamnlah..". Pendekar itu tiba-iba bersemangat.

"iya...". Aku menympuk.

Panjang tazkirah malam itu. Husna hanya memandang. Menyoal tidak. Mengangguk pun tidak.

Matanya akan membesar. Apabila melihat artis-artis melalak. Menggunakan nikmat Allah itu.

"Patutnya Padang itu dinamakan Padang 'Mak Depa'..."
Aku menutup Tazkirah malam itu. Mata sudah lesu untuk bergerak.

Pendekar tadi masih duduk sopan di situ.
"patutnya...kerajaan PAS juga buat konsert yang sama..jemputlah artis-artis yang baik-baik...macam Search..Ramli Sarip..."

Mataku 'tetiba' terkejut.

"iya...bab hiburan ini..artis tu mana mana mau tolak rezeki...". Mamaku menyampuk. Cubitan Ikan masin ditangannya digerak-gerakkan.

Ahh. Mereka ini.


..................................
Hari ini 31 OGOS. Apa agaknya pengisian orang disana?.
Sakina.Husna.Twins.





.......................
nota I;
slamat menyambung ibadah puasa.
Bersahur.Manjaga perut.Menjaga Mata,telinga,fikiran,kaki, tangan dsb.
Ini bulan banyak baik!!

30 August 2009

Ini bukan cerita massa

Perkara ini bukan pasal Massa.
Jika berminat. Teruskan.

Isunya mahu kepada semua yang ambil kisah.

Semalam dalam TV kisah budak 11 tahun yang kemalangan. Di Tanjung Malim. Dilanggar oleh seorang perempuan. Cina.
Aku. Manusia yang lambat. Baru tahu.
Aku berkelana di rumah 'Tarbiyyah'. Mendengar jerit pekik. Meraung.
Rupanya si pemandu itu.
Dia terlantar. Kulit Mukanya robek. Mungkin 8 jahitan.Kakiya menerima kehadiran besi untuk menguatkan tulang.

Sebelum itu. Seorang jururawat. juga melanggar seorang bangla. Kisahnya selepas subuh.
Kulit kakinya terkopak. Nampak tulang jari kakinya.
Akibatnya. Besi dimasukkan.Entah berapa jahitan. Dia merintih. Mujur suaranya perlahan.

Seorang gadis India. Meraung. Merintih. Jarinya hampir putus. Katanya tinggal kulit.
Air matanya sudah kering meleleh.
Semua orang mendekati.
"sakitnya...". Orang-orang itu macam rasa sama.
Kening berkerut. Reaksi orang mendahului sakit gadis itu.


Maafkan aku. Aku menjadi gila sekejap. Ada waktunya aku benci pada manusia yang memberis SMS. Bertanya kondisi Icha. Awalnya ku sangka dia perempit tegar.
Ada waktunya aku memberikan mesej sms kepada orang lain. Bercerita untuk menunggu. Mengurangkan debaran.
Maafkan semua yang menerima ayat-ayat gila itu. Mungkin aku perlu banyak menulis lagi. Membetulakan susunan ayat-ayat.

Ini ku tujukan untuk 'SANDAKIAN' yang ada bertanya.
Aku rasa kamu sudah membaca tulisan ADRIYANI.
Cuma tambahannya.
'Icha memerlukan tangan GHAIB untuk membantu'.
Melawan sakit. Kulitnya berkawan dengan besi.
Mungkin DOA IBU itu yang paling mujarab. Juga Doa Icha sendiri.
Kita ini. Kurangkan bertanya. Berikan dia cabaran.
Aku pening orang yang bertanya khabar kepada Icha. Anda tidak pernah merasa sakit?

Tolong ya. Banyak bertanya, ada waktunya menjadikan melambangkan tidak prihatin. Kenapa tidak bercerita yang ceria-ceria belaka?

maaf. kita sama berdoa. Mendoakan untuk semua. Saudara kita di Palestin dipatahkan tangan oleh tentera Yahudi. Dikoyakkan isi kulitnya. Saudara kita di Selatan Thai ditembak curi. Di Somalia, kurus kering kekurangan gisi.

Sudah aku katakan. Ini bukan cerita massa.

~Tanganku 'terpening' sekali menerima karenah blog ini.~



..................................
nota I:
kalau tidak faham tulisan ini. Maaf.

27 August 2009

iklan free

blog ini menunggu untuk dibaiki.

bencikah?

setiap khamis.
Otak akan ligat 'berkalau-kalau'.

Serba kalau jadinya.

Serba runsing.

Duduk diam. Sambil otak ligat berkalau Menunggu waktu tamat.

Ah.Kalaulah tiada adab dalam menuntut ilmu. Sudah lama volume sound yang bersembunyi disebalik 'kerudung' dimaksimumkan.

Kalaulah barakah itu tidak mengira adab. Sudaha lama bisu. Biarlah 'serangan kata' menyusuk. Hehe. Sudah kebal dengan tingkah dan lidah manusia di kelas ini.

Kejap lagi. Perasaan 'sakit' harus dilawan. Harus.

Bukan senang membetulkan nawaitu. Kalau sudah 'tidak senang'. Mustahil untuk ikhlas.

Oh. Harapan Ramadahn ini mungkin membantu. Bantulah ya Rabb untuk meluruskan niat.

erk..bas sudah meng'hot'kan enjin. Masa untuk menghalau fikiran 'kalau'.

Kelas pagi itu seronok!...hehehe. Walaupun khamis..

24 August 2009

ikut suka

"weiii...samsengnya ko...!!!!". Ayat-ayat yang "mesra' dilontar,

"aku peduli apa...". Aku terus berjalan.

'Pedulilah dia'. Kejap-kejap minta tunggu. Setakat buang sampah guna kuasa jari. Siapa pun boleh buat.
Cuma hari ini, aku terlebih champion. Tin F&N ku kemekkan, dan digantung bersebelahan tong sampah.

'Pasti sekejap lagi,pemungut tin akan muncul'.


"Tunggu..Tunggu..Tunggu!!!". Suara mek ayu kelayuan terus memanggil. Aku sengaja menyegihkan diri sambil melambai-lambai ala Miss World yang cantik tapi...hehe


.....................................................................................

2 tiket. Aku belek. RM1 tiap satu.

"Wokey....sekang ni nak gi mana?". Nurun yang termengah-mengah terduduk di kerusi bus stop. Penat berdua-duan dengan buku di lebri tadi.

Aku angkat bahu.

"wei...cakap betul-betul...kejap lagi kita berbuka makan angin jak ni..". Dia dah mula memanas.

Aku pun sama bingung. Tekak pun sama haus. Terbayang-bayang tomyam seafood, sate...air sirap, cendol...












....................................................

Akhirnya, kami sepakat.

"wei...ko tak tahu mana yang lebih Aulawiyat...?". Aku tunduk. Angguk perlahan. Mek ni memang pakar bab-bab kehidupan berjemaah.

"ko tak dapat ikut kawan balik kampung...posa kat sana....sedangkan selepas ni peluang n takda lagi...". Dia berhenti.
"...alasan mu...nak join kem ni....". Dia telan liur. Mungkin tekaknya kontang.

Aku mendengar sambil menujal-nujal air liur yang mengangu pernafasan.

"....kemudian...baru nak gi kem...ko dapat berita emergncy...kawan ko masuk sepital...". Nurun. Dia masih bercakap. Mungkin dia tahu aku tak akan membantah.

"..ko nak gi lawat..tak tahu jalan...so skang ni...ko nak gi mana...?". Akhirnya muncul juga pertanyaan kedua ini.

Aku tengok Nurun. Mataku ku besarkan semaksimum mungkin.

Nurun membengkokkan kening.

"aku nak balik...nak tidur...!!!". Aku sengih. Nurun takkan tahu permasalahan sebenarnya. Aku pokai. Takkan dapat kemana-mana cuti 3 hari ini


"memang ko tak past...bab Aulawiyat..". Dia terus menghukum. Pandangannya dijauhkan. Aku diam. Mengajak lidah untuk berzikir. Melembutkan hatiku dan Nurun. Bulan Ramadhan bulan mulia.



........................................
nota I;

Semoga 'pejuang' BG yang berada di Hospital Teluk Intan cepat sembuh.

21 August 2009

kesempatan

Salam Ramdhan Karem

kepada;

mak bapaku,
adik beradiku,
pejuang-pejuang agama Allah,( mujahid & mujahidah)
kaum kerabatku,
jiran-jiranku,
sahabat-sahabatku,
guru-guruku,
pensyarah-pensyarahku,
kaum mukminin wal mukminat,
muslimin dan muslimat..
di Palestin, Iraq, Afganistan, Selatan Filifina, Selatan Thailand..Seluruh pelosok dunia...

penghormatan terakhir..

"bagaimana mayatnya dok...?".

"pihak universiti akan menghantar ke rumahnya secepat mungkin..".

Air mata meleleh. Sedih?. Bersalah. Hampa. Bingung. Bergaul segala rasa itu.

.....................................................

Pelik. Selera makan bertambah. Tapi perasaan mahu bersendiri. Tidak mahu bertemu sesiapa. Pantang ditegur. Pasti ada lelehan air mata.

"kenapa dengan ko ni....?". Kawan baik bertanya.

"aku....aku...tidak sempat memberikan penghormatan terakhir kepada dia..." . Ah. Air mata meleleh lagi. Bayai.

"siapa....?'.



....................................................................

"Doakan. Yang penting semasa dia hidup. Sentiasa beri penghormatan. Jangan tunggu saat begitu, masa itu nyawa sudah tiada. Kan setiap yang hidup itu pasti merasai mati. Cuma cara kematiannya bagaimana....". Semangat itu cuba ditiup.

Kemalangan itu diluar kuasa manusia. Berhati-hati sahaja. Mungkin sedang berjalan, kita akan tersepak batu. Kaki akan sakit.

"...Sedangkan ustaz Asri, boleh pergi ketika memeganga mikrofon..."

"..senyumlah...moga Allah memberi kesempatan...diakan pejuang..moga semanga pejuang memberi kekuatan padanya".



............................................

nota I;

Moga berpeluang berjumpa dengan sahabat itu. Terima kasih kepada yang sudi memaklumkan. Sayang jarak itu melebihi 90 marhala. Moga 1 Ramadhan ini kita raikan bersama. Amin.

20 August 2009

Keningau itu..

"aku tinggal di bahagian Sandakan..". Jawapan itu menyebabkan wanita tua itu mengerutkan kening. Aku tidak pasti sebabnya dia begitu.

Wanita yang berkerudung kecil itu mungkin sudah berusia 80 tahun ke atas. Jadi, aku menggelarnya 'nenek'.

"oh...sa ingat kamu duduk di Tawau sana...". Keningnya kembali asal.

Kami berdua bercerita. Dia duduk di kaunter, dan aku akan menyusun barang.

Habis menyusun barang. Nenek itu ke dapur. Aku menggantikan tempatnya.

Entah apa yang dibuatnya di dapur yang kecil itu.

Dia kemudian keluar.Ditangannya ada dua mug.

'bagus juga nenek ni'.

"nah minum..sa..mau tidur pula...". Dia duduk di kerusi malas.

"terima kasih...". Aku terus hirup. Sedap.

Nenek pandang aku. Dia pandang agak lama. Aku jadi tidak senang duduk.

"sa...punya anak belum abis belajar lagi...". Aku hanya mendengar. Dia dalam kerinduan barangkali.

Dia bercerita mengenai anaknya. Aku tidak tahu bagaimana rupa anaknya itu. Ada masanya aku mengandaikan anaknya itu seperti bukan dari kalangan manusia.

"sa....dengar dia mahu balik bercuti..tapi abangnya tidak suruh.". Nenek itu pandang arah lain. Mungkin ada cerita lain disebaliknya.

Aku hanya mendengar. Ada ketika cerita nenek itu tersekat dengan kedatangan pelanggan untuk berhutang atau membeli barangan dapur.

Kalau dibilang. Pelanggan di kedai itu tidaklah memuaskan. Hanya sesekali, terutamanya hari Ahad ada gerombolan datang. Itupun bukan dengan 'cash'. Mereka adalah golongan pekerja yang duduk diceruk kampung. Keluar di setiap Ahad untuk bersembahnyang di gereja yang terletak bersebelahan kawasan itu.

Kawasan perumahan disitu, hampir semua penghuninya beragam kristian. Kawasan itu bukan taman,rumahnya banyak yang berdindingkan Papan. Pada pintu rumah akan ada lambang salib menghiasi.

Di tepi kawasan itu dipenuhi dengan dusun buah-buahan. Betul-betul bersebelahan dengan kedai ini.

Bukan sesuatu yang aneh jika diwaktu petang mereka akan berkunjung ke kedai untuk berborak dengan nenek. Sama ada dari kalangan bapa-bapa ataupun ibu-ibu. Paling menyakitkan mata apabila mereka seperti sengaja memakai rantai salib yang besar di leher. Ini pada awalnya apabila aku melihat. Lama kelamaan aku akan tidak melihat kawasan pengantungan rantai itu.

Sesekali, adakalanya aku juga dijadikan tempat berborak.

"dorang tu..kenal dengan arwah suami sa..." Kata-kata ini sering berkumandang. Terutamanya diwaktu petang.

Arwah suami nenek adalah wakil arkyat di daerah itu.

Daripada cerita nenek itu. Aku sering tertanya akan bentuk anak bongsu nenek itu kaitannya dengan tingkah laku nenek bila bercerita.


...................................

Kedai kecil nenek masih beroperasi. Pekerja nenek sudah kembali. Aku tidak lagi dapat memerhatikan dusun-dusun seperti minggu yang lalu.

Di hari terakhir aku membantu.Nenek membawaku ke pasar malam Keningau. Sungguh. Aku amat jarang merasai peluang itu.

Kami ke kedai buku. Selepas membeli beberapa jenis juadah. Walaupun puasa sudah berlalu.

"pilihlah buku yang kamu mahu...". Nenek itu membua penawaran. Aku mengeleng. Segan.

Dia khusyuk memilih majalah masakan. Aku turut membelek sama.

"hah...sa sudah dapat...". Dia bergegas ke kaunter. Mengejar masa. Sekejap lagi, kereta sewa nenek akan muncul di barisan hadapan deretan kedai.

Aku melihat majalah yang dibeli nenek. Mingguan Wanita dan majalah masakan.


................................

Sepanjang perjalanan ke rumah nenek. Aku hanya mendengar.

Dia berbual panjang dengan pemandu. Pemandu itu terlalu bersopan santun. Mungkin kerana nenek itu bergelar 'Datin'.


Aku tidak cuba untuk mengatahui jalan cerita mereka.

Sampai di rumah.

Pemandu itu sempat berkata.

"kirim salam dengan anakmu itu...lama sudah tidak pijak Malaysia..".

Aku yakin anak nenek itu sudah kembali. Tetapi tidak terus ke rumah.

Kemana dia...?


.........................................

keterangan

sa = Saya (bahasa Sabahan yang unik dibahagian Pantai Barat dan penduduk pribumi)

Keningau = 1 daerah yang 89% (kemungkinan) adalah beragama selain Islam. Salah satu alasan bencana Ribut Greg Tropika berlaku di daerah itu. Pesta keagamaan yang terlalu diluar pemikiran insan. Kejadian ini juga berlaku pada 26 Disember 1996.









.....................................
nota I;

Sesekali kita menjenguk situasi di tempat orang lain. Ada bahasa yang biasa bagi kita, sebaliknya biadab bagi orang lain.

18 August 2009

..membebel

KALAU RASA tidak tahu mau buat apa;

Jom jalan kaki.
Kalau rasa-rasa mahu kurangkan berat badan. Janganlah buat benda salah. Berjogging tidak membantu mengurangkan KG.Berjogging amat tidak sesuai untuk berat badan yang kurang ideal. Jalan kaki dengan cepat,ini amat membantu.

yang selalu sahaja membuat pergerakan mulut@ menilai orang. Banyakkanlah menyanyi. Mulut tu sedap jak buat hati orang terluka,terhiris, hati terpilu.

Untuk yang pantang sekali ditegur. Elakkan duduk dekat orang yang kuat menegur. Duduklah jauh-jauh...

Untuk yang rasa dirinya lebih baik. Teruskan perasaan itu. Moga-moga betulah andalah orang yang lebih baik tu.

Kalau rasa 'bekarik' sangat makan. Makanlah, perut anda tanggungjawab anda.

Kalau boring yang teramat. Ada baiknya tidur. Kalau mata tidak boleh tidur. Baik tengok langit. Kira berapa awan. Ataupun tengok cermin, buatlah mimik muka yang perlbagai. Mana tahu, muka tu tiba-tiba berubah jadi macam sin chankah, doremon..ultraman.

Kalau rasa mahu bercerita. Apatah lagi cerita yang berkenaan dengan perasaan ataupun maruah. Carilah kawan yang suka mendengar Bukan yang suka 'menceritakan'. Nanti seluruh alam tahu cerita tu...gigit jarilah jadinya.


Untuk yang suka membaca. Sesekali buatlah bahan bacaan untuk orang lain. Tukar-tukarlah angin.

Kalau rasa suka sangat menulis. Cuba,try,test buat pantunkah,seloka,cerita masa kanak-kanak dulukah..


Kalau mahu buat yang jauh lebih baik. Buatlah Masa kita, hak kita. Juga hak pencipta kita untuk nilai.

Moga Allah memberi petunjuk....aminnn.




...................
nota I;
Untungnya ada hati yang berkehendakkan kepada Tuhan, sentiasa mahu buat perkara baik.

16 August 2009

..lagu untuk mu


Dedicate to my supporter

by; SO7

Coba kau tunjuk satu bintang
Sebagai pedoman langkah kita
Jabat erat hasil karyaku
Hingga terbias warna syahdu

Akan ku ukir
Satu kisah tentang kita
Di mana baik dan buruk
Terangkum oleh indah

Akan kucerna
Semua karya cipta kita
Di mana hitam dan putih
Terbalut hangatnya cinta

Dan bila semua terwujudkan oh...
Di sisimu selalu hariku.



15 August 2009

..melankolik separuh



Bahasa Jiwa bangsa.
Tapi untuk kali ini, bahasa Melayu ku hampeh.

Ayat ini.Tidak menurut format. Mugkin terlalu melankolik barangkali.


Aku pilih kos kejuruteraan awam.

Yes. Aku dapat. Aku sudah terbayang banyak benda bila ambil aliran itu. Cumanya...tentu mahal.Jauh.
Aku takut meminta pendapat orang lain. Apatah lagi duit. Sangat berat mulut. Sangat tidak sanggup.

Aku ada membuat lakaran. Bagaimana hendak ke negara matahari terbit. Laluannya mudah. Amik aliran kejuruteraan. Skor tinggi. Dan insyaAllah..

lalu..

Aku terpilih amik subjek Multimedia. Jadi aku bertahan. Kos pun tidaklah mahal. Mungkin aku ada masa depan lain dari lakaranku.
Impianku ke Jepun. Punah..Hancur.

Aku hanya diam. Kenapa aku mengorbankan lakarannku yang ku harap?
hanya kerana mahu menjaga hati orang lain?



Aku duduk. Membaca tawaran itu berkali-kali. Sehingga menjadi bingung.



Usahaku selama ini...tidak mencapai lakaranku.

Selepas itu. Sesiapapun yang bertanya. Jawapanku mudah. Aku mahu jadi psikologist. Mahu menjadi pemikir. Mahu menjadi pensyarah. Paling tidak masuk akal, mahu menjadi geng angkasawan. Hahahahah. Semuanya auta. Itu bukan yang ku lakar. Itu palsu.

Aku menjadi tiada cita-cita.
Dan menjadi orang lain selepas itu. Inilah keadaan yang paling tragis.
Hukhuh.
pokoknya aku akan mati. Dan mati dalam berjuang yang ku mahu.Ini doaku.


Kalaulah aku ringan mulut dahulu...?





...................................
nota I;
terlalu PATAH HATI.

12 August 2009

melawat Sangkar pelangi...

mukaddimah

.....Delete........
...........................................................



Sejuknya pagi itu. Sehingga adikku bersin berkali-kali. Kedudukan kampung nenek yang terletak betul-betul dilereng gunung membuatkan pagi itu lebih terasa sejuk. Kabus menghalang serba sediki pandangannya ke arah sawah yang menghijau. Sawah yang berteres. Canggih juga pemikiran orang di kampung itu. Keadaan yang berbatu tidak menghalang kerja-kerja sawah. Lebih kurang Jepun juga. Mungkin sebab itu, tiada masalah kekurangan beras berlaku.

"Macam gunung kinabalu kan kak.." Adiku yang baru berumur 6 tahun turut berpeluk tubuh. Kami berdua duduk di kaki lima. Jaket tebal yang dipakainya masih tidak cukup.

"..Umarr!!!...cepat bangun...sapi tu lapar.." Makcik sebelah rumah menjeritkan anaknya. Umar baru berumur 5 tahun. Belum bersekolah. Setiap pagi dia akan membawa anak lembu itu ke padang rumput.

"Umar...sola ki lek..(kita sama-sama ya)". Adikku menjerit. Dia bersemangat. Umar yang terpisat-pisat mengangguk. Pintu kandang lembu itu dibukanya.

"Siga' ko capi....!!( cepat ko sapi...panggilan manja)". Umar memberi arahan. Agaknya lembu itu kesejukan juga.

Sakinah, adiku sudah pun berdiri disebelah Umar. Dia turut menyuruh lembu itu keluar.

"oooo indo....jo' melo te'e sapi missunan...( ibu, lembu ni tidak mahu keluar)". Umar menjarit kepada ibunya. Ibunya yang sibuk menyediakan sarapan membalas jeritan. Dia memarahi Umar.

"adakan garam tu...". Sakinah meletakkan garam ditangannya. Lembu itu akhirnya keluar. Umar terus merotan.

"keras kepala ya..'. Umar terus merotan. Lembu itu hanya diam.

"dau..bunoh ee...kadidi tok capi...akka le' capii..(jangan pukul...kesian lembu ini...kan sapi)". Sakinah menggosok-gosok belakang sapi sambil berjalan.















......................................................................

Dia ke dapur. Niatnya mahu membantu setakat yang mampu. Nenek sedang membakar ikan kering. Nenek yang berusia 90 tahun lebih itu menegurnya.

"melo...ko kumande? ( mahu makan?)". Dia mengeleng.

"jo'o nek...purapi...(taklah nek, nantilah)".

Nenek itu membuka periuk. Nasi yang baru sahaja masak itu menggoncang selera. Harum semerbak.

"wahhhh...sedapny bau...". Lisa sepupunya yang baru selesai mencuci kain muncul.

Dia duduk mencangkung. Paip besi yang digunakan untuk meniup dicapainya. Ikan kering yang kecil diletakkan di atas bara lalu ditiupnya.

Pantas sekali dia melakukan kerja.

"nanti kita ke sekolah....baik cikgunya..". Dia angguk.



........................................................

Mereka berjalan pantas. Sakinah, Umar dan Bak agak lambat. Mereka bertiga dibelakang. Macam-macam yang dibualkan 3 kanak-kanak itu.

"wei..siga'-siga' ko peya...( cepat-cepat sikit budak)". Lisa menegur.

Mereka berlari laju.

Jarak antara sekolah dengan rumah nenek tidaklah jauh. 100 meter sahaja. Dia membuat telaan. Matahari masih belum panas.

"baru pukul 9.30...budak-budak dah rehat agaknya..". Lisa membelek jam.

Teruja juga. Mahu melihat bagaimana seorang guru mengajar 2 kelas.

"cikgunya tak kisahkah..". Dia bertanya.

Lisa angguk.

"dia keluarga kita juga...".


.........................................................................

Sekolah itu bingit. Kelihatan beberapa kanak-kanak bertopi sedang bermain. Ada yang makan, makanan berbungkus. Kawasan sekitar sekkolah itu agak luas.

Dua bangunan separuh semen itu agak usang. Bangunan lama agaknya.

"nilah sekolah saya dulu...". Lisa menariknya masuk ke bilik guru.

Lucu juga melihat aksi murid-murid sekolah itu. Bagaimana agaknya guru itu mengadaptasi keadaan. Dengan bahasa tempatan yang digunakan seharian.

Dia mencari Sakinah. Sakinah sedang bermain-main ting-ting dengan murid-murid yang berskirt merun. Cepatnya kanak-kanak mengadaptasi keadaan.

"assalamuaalaikum pak....". Lisa memberi salam. Hanya ada dua orang guru dibilik itu.

Wah. Guru muda yang ganteng.

"waalaikumsalam...Lisa...". Guru itu pantas berdiri.

Keadaan bilik kecil itu sungguh daif. Logo Garuda Pancasila menghiasi dinding.

"Ni teman saya pak...dari Malaysia..". Aku tunduk memberi hormat.

"namanya ?". Aku berbisik kepada Lisa.

"...saya pak Zaith...itu Om Zali...Dia kepala sekolah..". Guru Muda itu memperkenalkan diri.

Om Zali berdiri. Pakaianya kemas berkot. Cermin matanya dibuka.

"Teman kamu...dari Malaysia...erk...dia..." Pak Zaith mengaru kepalanya.

"dia hanya mahu melawat pak..". Lisa senyum. Om Zali juga senyum.

"silakan...kami sangat mengalukan.."

Aku senyum.

"terpengaruh Laskar Pelangi barangkali..". gurau guru muda itu .

Dia menerangkan serba sedikit. Sekolah Dasar seperti sekolah rendah di Malaysia. Cumanya, Sekolah ini dibawah kerajaan negeri.

Pakaian hariannya berwarna merah putih. Seperti warna bendera negara itu. Ada waktunya mereka akan memakai pramuka (baju uniform berwarna coklat).

............................................................................

Aku hanya diam. Sungguh aneh. Sekolah ini jauh di pergunungan.

"ngapain diam sis?...". Pak Zaith menegur.

"...inilah kekuatan kami...pendidikan SD ini sangat penting...jarang penduduk di negara ini yang tidak ke sekolah SD walaupun si pesawah..".

Ayat ini mencucuk jiwa. Negara mundur ini jauh lebih terkedepan rupanya.




................................................................................



nota I:

bingung memikirkan 25 ooo murid sekolah, tidak pandai mambaca

11 August 2009

Alahai..

bersin dengan kerap.
Mukus berlumba-lumba keluar dari hidung.
Kepala tak pening, tapi macam sakit.
mata merah, macam baru bangkit dari lena yang singkat..
selera makan zero..kecuali dipaksa.

Fikiran melayang-layang, bagai ke langit ke tujuh.
berpeluh walau ber 'air-cond'..
rasa lembik dan lemas walau tak menyentuh air..

bila nak rukuk, bagai jatuh biji mata..

bla...bla...


Itu baru sedikit intro.
Dah jarang sangat menikmati ubatan cap PK.

Betul-betul zero.
Alahai antibodi, apasal lu lemah..?

.........................

Aku dah agak. Masuk jak PK conform dapat MC. Yes! aku boleh rehat puas, setelah beberapa hari mataku tidak dapat rehat dengan cukup.
masuk jak bilik, aku chek berapa cm habuk?..alhamdulillah.
Chek lagi. Ada ja beberapa mm habuk melekat dicelah jendela.

"lain, kali rajin-rajinlah menyapu..". Mona rakan sebilik mendengus. Dia terpaksa balik kampung.

Ek, ele. AKu punyalah rajin menyapu. Siap sapu sawang kat siling gan kipas lagi. Panjat-panjat macam nak kait rambutan lagi.

Aku senyum. Mona yang menemankan aku ke PK. Menunjukkan muka masam.

Atchum!!!!

Aku bersin dengan kuat. Berubah kedudukan sila aku.

"conform..aku nak balik kampung...". Mona pantas amik beg kain. Beberapa pasang baju dimasukkan.

Aku hanya pandang. Mask yang menutu separuh mukaku ku perbaiki kedudukannya. Aku malas nak fikir. Aku capai buku dan belajar membina laskar mimpi...huhuu..


.......................................................

2 hari berkurung dalam bilik. Aku cuba-cuba YM. Adalah sorang tu reply. Yang malasnya ceritanya pasal khabar. Aku layan jaklah. Tapi hidung aku memanas. Habis baju T-shirt cap Hard Rock Cafe aku dipenuhi mukus-mukus.Tidak ubah macam kain lap. Baju tu aku letak tepi katil. Stop YM. Ubat perlu dimakan.
Plastik ubat ku capai. Ada 4 ubat semuanya. dan semuanya memerlukan aku 'isi perut dulu'.

Air ku jerang. Mee Sedap Perisa Soto ku rendam.
Sangat 'seswai'. Dalam kepala yang pening pelik mahu tidak mahu. Perut itu diisi makanan segera yang berbahaya.
Tau, tapi buat.

Selapas memaksa lidah mengunyah mee yang disapu lilin itu. Plastik ubat dicapai.
Aku hanya tertarik 2 jenis ubat. Satu sebab, ia main telan jak. Dan hanya 2 kali sehari.

Air dalam bekas ku capai.

Ngap! sekali dua jenis tu masuk mulut.

Pahit!!! Nge..nge.


Penat menggosok hidung. Aku bersenang-senang. Buku-buku 'Lebri' yang belum khatam. Ku sambung.
Lama juga fokus pada buku tu.

Telefon cantik yang baru sembuh, tiba-tiba menyanyi. Alahai..minta diangkatlah tu.

"assalamualaikum...". Suara teman lama. Aku menunggu-nunggu ayatnya.Dia ni mudah sangat 'hot'.

"wei...Jannah!!!...ko dengar ke tak...!!!..". Conform. Teman tu dah 'hot'.

"dengar sayang....kaifa haluki...?". Jannah tersengih-sengih. Suhu dipipinya dirasa. Macam menghampiri 38' c ja. Simptom Influenzalah ni.

"I'm fine tengkiu....ko apa khabar?.. suara macam tertelan kepala burung jak....". Sedikit ketawa.

"ni suara papa rocklah...aku pinjam jak..". Dia mula meraba kepalanya. Alahai...panas juga. Kan dah makan ubat tadi.

Makan ubat. Ubat cap kimia. hukhu..


"...ko tahu..aku cukup bengang dengan Amerika ni...memang semua ni angkara doranglah...bla..bla...". Aku memasang laudspeker. Panas juga telinga mendengar syarahannya.

"...wei Jannah!!!, are still listen..?." Dia cepat-cepat menekan butang. Normal.

"Yup...tegkiu for imformation...". ah..Nak bersin. Dia cepat-cepat capai tisu.

Atchum. Tiga kali bersin, barulah dia lega.

"Bahaya ni...sepatutnya U ko tutup...nanti ada pulak jadi mangsa ke-29..". Dia membebel lagi.

"Ok Jannah..aku chow dulu...banyak-banyakan berdoa...". Tik. Talian Off.

Dia berterima kasih ada juga orang lain, ambil kisah.

'kedit aku tinggal nyawa ayam jak..'. Teman tadi memberi mesej. Jannah senyum.

Sekurang-kurangya dia ambil tahu.


...................................

Usai solat Asar. Mona menghantar mesej.

'akupun kena sama..tapi kat kampung nenek aku best...banyak air buah..boleh hapuskan atom-atom H1N1..'.

Jannah senyum. Selepas bersiap. Mask dipasangnya.

'harap-harap adalah air kelapa segar di Gerai Selera Murni...'.

Bismillah. Dia melangkah.

10 August 2009

...share..



Seluruh ayat-ayat ini dipinjam dari http://setiawatimustain.blogspot.com

Atikel ini aku petik daripada blog seorang pendakwah di Sandakan. Ust Kamaruddin Wahab namanya. Sengaja aku posting dalam blogku untuk panduan semua.


"Selesma babi sedang menjadi ancaman kepada penduduk dunia hari ini...", kataku dalam perhimpunan pagi itu di depan murid-murid.

"H1N1 ustaz...", salah seorang murid menjeritkan nama yang dipopularkan oleh media.

"Tidak, namanya selesma babilah tu...", tegasku.

Selesma yang yang mulanya dikenali dengan nama selesma babi telah dipopularkan sebagai H1N1. Kementerian Kesihatan Malaysia mengingatkan rakyat bahawa nama penyakit yang satu itu adalah influenza H1N1. Bukan selesma babi. Alasan murni yang diberikan ialah agar rakyat tidak memandang ringan penyakit tersebut kerana ia akan menyerang sesiapa sahaja sekalipun yang bukan makan babi.

Dalam satu kesempatan, aku bertanya kepada para pelajar dalam perhimpunan RMT tentang siapa di antara mereka yang sudah makan babi. Tidak seorang pun yang mengaku makan babi. Sememangnya babi adalah binatang yang paling dijauhi oleh orang Islam. Dari kalangan tua hatta kanak-kanak sekolah rendah menganggap babi adalah haiwan najis berat dan amat fobia sekali.

"Anda semua sudah makan babi...", tukasku mencabar.

"Isy...mana ada ustaz...", seorang murid perempuan yang agak matang membantah.

"Awak pernah makan coklat cardbury?", tanyaku.


" Saya suka makannya ustaz...", seorang murid perempuan lain mencelah.

" Coklat tersebut mengandungi lemak babi...", ujarku.

Aku telah membuat semakan terhadap coklat yang diimport itu. Ia mengandungi kod lemak babi.

"Anda pernah makan kek pandan atau kek coklat Apollo? London Swiss Roll?",lanjutku lagu.


Kegelisahan mula terpancar dari wajah mereka.

"Siapa yang pernah makan, bermakna dia pernah makan makanan yang ada lemak babi!", aku menjelaskan secara muktamad.

" Justeru tiada siapa antara kamu semua boleh rasa selamat daripada selesma babi",

"Mana ustaz tahu ada lemak babi?", seorang murid menyoal.

"Ustaz ada kod-kod yang mewakili lemak babi....kalau kamu semua ingin tahu, semak di belakang setiap bungkusan makanan yang kamu beli...jika ada kod tersebut, bermakna ia ada lemak babi",

Esoknya aku menampalkan senarai kod tersebut yang aku petik adaripada artikal Dr M. Amjad Khan dari Institut Penyelidikan Perubatan, USA.

Berikut adalah kod-kod lemak babi yang sering ditemui tercatat pada bungkusan makanan, khususnya yang diimport dari luar negara.

E100, E110, E120, E 140, E141, E153, E210, E213, E214, E216, E234, E252, E270, E280, E325, E326, E327, E334, E335, E336, E337, E422, E430, E431, E432, E433, E434, E435, E436, E440, E470, E471, E472, E473, E474, E475, E476, E477, E478, E481, E482, E483, E491, E492, E493, E494, E495, E542, E570, E572, E631, E635, E904.

Aku memberikan tugasan kepada murid-murid untuk mencari bungkusan makanan yang mengandungi kod tersebut. Pada hari seterusnya aku menerima banyak sekali aduan murdi-muridku tentang makanan yang mereka makan hari-hari tetapi mengandungi kod lemak babi.

"Berdosakan kami ustaz?", dalam keresahan kerana dikelilingi makanan bercampur lemak babi, mereka bertanya.

"Jika kita tidak tahu, kita tak berdosa....tetapi makanan itu bakal menggelapkan hati kamu...lalu kamu menjadi orang yang degil, sukar menerima nasihat dan juga pelajaran...", aku menerangkan efek yang timbul daripada memakan makanan seumpama itu.

"Tapi...ada yang mempunyai logo halal...", luah seorang murid.

"Logo halal boleh dipalsukan....kita wajib menyelidiki kalau kita ada caranya untuk memastikan ketulinan halalnya....kod yang ustaz berikan itu adalah bekalan buat kamu....", nasihatku buat mereka.

Sesungguhnya babi menjadi ancaman besar kepada orang beriman. Musuh-musuh orang beriman sentiasa mencari jalan untuk menindas ismah orang beriman. Alangkah sukarnya menjaga makanan. Semoga Allah memberikan kita semua kekuatan.

Rujukan : http://muridkyai.blogspot.com

..........

07 August 2009

..generasi baru...







....biar apa dalam hati orang...



...............................................................................................
nota I:
malu pada yang mengaku berjuang..tetapi sering kalah pada keadaan.

Tahniah pada Cikgu Anuar. Dah 10 tahun duk Sabah.
Ust. Abu Osama..
USt. Zul..entah berapa lama dah
Dan mereke yang sewaktu dengannya.

Kita masih berkesempatan..



Kepada;

Mak Bapaku,
Adik beradiku ,
kaum kerabatku,
pejuang-pejuang agama Allah (mujahidin & mujahidah )
sahabat-sahabatku,
jiran-jiranku,
guru-guruku,
pensyarah-pensyarahku,
kaum mukminin wal mukminat,
muslimin dan muslimat....
di Palestin, Iraq, Bosnia, Selatan Filifina, Selatan Thailand...juga diseluruh pelosok dunia ini..







05 August 2009

..ketika kangan*


Assalamualaikum...


Apa khabar adikku??

Lama bangat nggak mendengar berita tentangmu..
Ku harap dirimu sihat sejahtera.


Bagaimana khabarnya mama dengan bapa?.
Lagi-lagi ku harap kamu semua tenang dan ceria di sana.

Bagaimana test mu?
Agak-agaknya bisa pas nggak?

Si Husein..? apa cerita?
Khabarnya minggu ini sedang sibuk dengan test PMR?.
Moga-moga biar sukses.

Tapi..ku dengar dia kurang mahir dalam ilmu hisab. Hanya 50 lebih aja markahnya.

Itupun ku tahu semasa di test awal tahun ini.

Moga-moga dia bisa...

Aku sudah bilang. Ilmu kira-kira itu nggak susah mana, asal saja kita rajin usaha dan buat latihan.


Erkk..tapi puncanya kerna guna bahasa antarabangsa itu ya?..

Kok ngak bisa skorr...ngapain bahasa Arab itu gampang aja di skorrnya?
Ahhh..ku lupaian..bahasa Arab itu, bahasa kitab. Mungkin sebab itu, dia bisa skor walaupun mulai belajar di
tingkatan 1.

Usaha aja...
InsyaAllah, Allah membantu.


Dik..
Bagaimana dengan si adik kecil?..

Ada dia sudah bisa menghafal Quran?
Kan ibu tidak betah ngajarin..

Dia anak yang cerdas..otaknya pun encer..mudah aja dia mengahafal Surah. Apat
ah lagi dibawa bimbingan mama..


Mama pulak bagaimana?
Ada dia sudah ketemu menantu pilihan..hehehe..

Katakan padanya, kakak itu sudah pantas mempunyai misi baitul muslim.



Eh..
Lupa pulak..guru-guruku semuanya ok?

Bagaimana dengan pak guru yang dulunya kepala Siswa di univesiti?
Apa dia masih betah bertahan?


Ku harap dia masih mahu berbakti di daerah itu.

Bagaimana pula, dengan si bu' guru jelita itu..?
Dia masih bisa menggerakkan nggak siswa-siswi diwaktu libur?
Khabarnya siswa-siswi itu sudah menubuhkan persatuan untuk anak-anak muda yang bersemangat..kalau nggak silap namanya Persatuan Remaja Islam...erkk ku nggak lancar mengingatnya


Maaf deh,

Cape’ pula rasanya..
Seharian kami tadi kami melaungkan suara kesedaran untuk orang-orang sekitar kota ini.. di bumi Tanah Tumpah *Kahar Musakkar...sahabat seperjuangan Presiden Sukarno itu...

Tau enggak, disini kami bebas berhimpun. Iyakan..udah namanya himpunan aman.
Pak Polisi hanya menjaga disekitar. Malah mereka turut bertepuk tangan bila ada anak-anak siswa yang asyik di pembesar suara..

Nggak ada semburan gas pemedih mata...kami pantas hanya memakai topeng mulut. Kan virus H1N1 semakin menggila lewa ini..(maaf dik, aku bukan mengutuk sesiapa..tapi teman baikku ada menceritakan insiden di kota raya awal Agustus lalu...mereka bukan sahaja disembur gas pemedih mata..malah ada yang dipukul...ish...kesian...)


Ok.lah, nggak pantas rasanya ku bercerita lagi...lagi-lagi tentang hal ini..nggak pasal-pasal aku juga ditahan bersama temanku itu dikantor Polisi...eee seram!...cukuplah dia menikmati keadaan itu..aku masih belum kuat sih..)

kok, ku doakan dia tidak pantas mengalah..



Sampaikan titipan salam untuk mama dan bapa. Adik-adik yang amat kucintai...juga kepada semua guru-guru dan teman-teman yang mengenali aku.


= Maaf deh...bercampur-campur bahasanya..maklum aja..udah terbiasa dengan bahasa disini.

~Nurul Sakinah, Universitas Hassanuddin, Makassar ( Unhas), Sulewesi, Indonesia~











.......................................................
bangat - terlalu lama
nggak - tidak/bukan
ilmu hisab - ilmu kira-kira/matematik
bilang - katakan
ngapain - kenapa
gampang - mudah/senang
ngajarin - mengajar
otak encer - otak cair/bijak
ketemu - bertemu
pak guru - guru lelaki
kepala siswa - ketua mahasiswa
bu' guru - guru wanita
libur - cuti
cape' -penat
pak Polisi - Pasukan Polis/ polis
nggak pantas - tidak sepatutnya
Augustus - Ogos


*kangan - rindu

*Kahar Musakkar= dikatakan pahlawan yang kebal/lut denga peluru







...................................................................
nota I;

Kita ada ilmu. Moga ilmu yang kita ada itu mampu dimanfaatkan. Apa jua persoalan mengenai peristiwa yang berlaku, tidak wajar kita menghukum dengan pendapat sendiri ataupun mengikut mana-mana pihak. Sebab itu uniknya Islam bila meletakkan Quran dan Hadis pada tingka tertinggi dalam segala hal. Yang betul, tidak akan menjadi salah, dan sebaliknya.

kalau ada pendapat mengharamkan demontrasi. Seharusnya, mereka yang mengharamkan tampil memberi penjelasan tentang hal itu.Terutamanya dalam kalangan intelektual.

02 August 2009

.....seorang Perawan....(bukan kontroversi..)






seorang peniaga ikan yang berumur belasan tahun. Berbaju tanpa lengan. Menjerit-jerit mahu jualan ikannya petang itu habis.

"2 ringgit sekilo....mari...mari....segar lagi..".

Tanganku pantas menunjukkan ikan tadi.

"2 kilo dik...". Dia pantas memasukkan 2 kilo ikan tadi ke dalam plastik.

"RM4 kak...". Aku ajukan RM5.

"arogato kak....lain kali datang lagi...". Bakinya dihulur.

Cepat-cepat kakiku melangkah. Bingit telinga mendengar suara-suara promosi peniaga ikan.

"kak...". Budak tadi menghulurkan plastik besar berwarna hitam.

Aku mengeleng. Aku bukan kedekut. Tapi malas. Duit 20 sen nanti akan digunakan oleh budak itu bermain 'judi' dengan kawannya.
Itu..aku pasti.

Keluar sahaja dari Pasar Ikan Tawau. Aku memasuki Pasar Besar Tawau. Aku mahu mencari-cari kelibatan Siti. Seorang anak gadis yang taat.

"kak..."Dia menjarit padaku.

Aku menoleh. Betul dia.

Aku merapati.

"kak...dia memelukku..". Bau belacan bercampur dengan ikan masin menujah tudungku. Aku membiarkan dia.

"berita TV...surat khabar...semuanya mengutuk Demontrasi semalam...". Aku masih diam.

"....kak....salahkah kita menjejaki cara Yahudi itu...". Aku masih menahan air mata.

"....kakak tahu...sejak semalam..adik tak boleh tidur..adik sakit kak...".
Kali ini air mata yang ditahan sejak tadi tumpah juga.


Aku memeluknya.

"aku benci Polis...aku benci polis....!!!!".
....................................................................................

Petang itu, aku ke pasar Besar lagi.




Aku mendekati perlahan-lahan gerai milik gadis tabah itu.

"wei....kau polis bajingan...kau dah tahu aku miskin..kau berembussss!!!."

Sauaranya yang lantang menyebabkan beberapa makcik mendekatinya. Menyuruhnya bersabar.

".....kau!!!...jahannnam!!...kau selalu menganggu ibuku...kau biadabbb!!!.."

Dia masih menjerit.

"...kau manusia tiada perikemanusiaan...!!!!!.".

Aku memerhatikan dua lelaki yang masih berdiri di situ.

beberapa makcik cuba menyuruh lelaki itu menjauhkan diri.

Lelaki itu akur.

Aku cepat-cepat mendekatinya. Aku memeluknya dengan kuat.

'sabarlah wahai adikku'. Aku berdoa perlahan. Sungguh tinggi ketabahan yan perlu dibayar untuk keluarganya.

....................................................................

"inilah rumah saya kak...."

Aku mengangguk.
"..Dulu rumah kami disana..tapi sejak bapa tiada...". Dia tunduk. Ayatnya tidak dapat dihabiskan.

Rumah papan beratap merah meruntun kalbu sesiapa yang memandang. Mana mungkin rumah sebesar itu diduduki 7 beranak.

"kak naiklah..."

Aku cepat-cepat membuka selipar. Tangga usang itu ku pijak.
Semangatku membara.


...............................................................................................

"kalau nanti saya tidak mampu menghukum 'mereka-mereka' semua....biarlah Allah yang hukum..."

"...kakak tidak tahu pahitnya hidup saya....saya tidak lagi bersekolah....ibu pula sering diganggu...mereka jahannam!!!!.."

"...ini Ehsan...sejak lahir lagi dia tidak dapat melihat bapa....".
Aku memendang Ehsan yang sedang bermain polis sentri.

"...saya selalu bermimpikan melihat bapa...".

..........................................................................................

Kubur yang masih merah itu ku tatap lagi.
Siti si pejuang kecil. Hidupnya yang dipenuhi dengan kisah tragis.

Buku latihan coklat miliknya ku genggam.

"tolong ya kak...itulah catatan ku yang paling bermakna...."

"tolonglah buka mata-mata manusia yang lain di luar...akta itu zalim...tidak adil..".

"....mungkin bapaku akan membacanya suatu hari nanti....".

Aku tunduk.

Kalaulah 'mereka' faham.




......................................................................................................................
nota I.

Aku tidak turut dalam demontrasi 1 Ogos di Kota Metropolitan.
Aku tidak pernah setuju dengan demontrasi...demokrasi.
Itu amalan YAHUDI.
Itu ku pasti.
Tapi...

Aku masih mencari jawapan kenapa semua itu TERPAKSA dilakukan.
yang Zalim...harus dihukum. Bukan dibiarkan.

Kepada 'Siti'.
InsyaAllah bapamu akan pulang.
tunggu sahaja di Lapangan Terbang Sandakan.

Islam akan menumbangkan kezaliman. Itu pasti.

MASTER Pendidikan Awal Kanak-Kanak

salam. ramai tanya, camana eh nak sambung belajar dalam Pendidikan Awal Kanak-Kanak? soalan kan, nampak mudah. ok, saya share pengalam...