28 October 2010

memilih

"tudung bidang 60 ni beli dimana?".
seorang jenior bertanya.
tidak puas membelek-belek tudung kawan disebelah.
memulas-mulas pulak tudung saya.

"er..kalau di sini,beli di kedia RH Batik".
jujur.
saya tidak pasti, dia tertarik.
suka. atau menyindir.
ahh..cepat sekali akal ini membina hipotesis.

"saya mau satu, tapi mau kaler pink..,mesti mahalkan".
hehe. dia tersengih-sengih.
ikut hati.
'carilah..mau pink,hijau,merah, semua ada..memanglah mahal.Benda jarang jumpa.'

"err..boleh-bolehm cari di kedai tu..and cakap..".
saya memberikan jalan.

"tapi..kak,saya jarang-jarang ke bandar".
uit.
Saya terkejut.
dia kan orang senang.
banda dengan rumahnya adalah selangkah saja. Kereta ada. Duit tak payah ceritalah.

"biasa,ke bandar saya ke kedai butik ni..butik tu..bla..blaa".
ops.
lupa.
kedai-kedai kaki lima bukan kebiasaanya rupanya.

itu cerita lama.
semasa saya di tingkatan 6 dulu.
semasa berjinak-jinak bertudung besar.

sekarang adik itu.
dah bertudung mahal.
terbelit-belit, sehingga hanya leher dan rambut yang tertutup.

salahkah membelit-belit?
seseorang bertanya kepada si ustaz.
tidak salah.
tetapi apabila tidak menutup apa yang sepatutnya,jadi salah.

menyesal?.
ya, menyesal.
ketika orang ingin berjinak-jinak berubah.
saya pulak yang lewa menggalakkan.
bukankah manis jika saya menunjukkan jalan yang lebih baik dan menggalakkan.



tetapi,
bertudung besar,
masih tidak cukup.
kalau yang lain tidak diubah.

maksudnya?.
ya..ketika kita tidak menutup aurat lengkap,
kita mungkin seorang yang suka bergelak ketawa sehingga runtuh sarang labah-labah,
ataupun kita mungkin seorang yang panas baran,
atau juga, lebih teruk seorang yang suka melalak.
tetapi, dengan kuasa Allah, Allah sedarkan kita untuk berpakaian lebih baik dari sebelumnya.


kemudian, apabila kita memilih untuk bertudung besar,
kita sedaya upaya, mempositifkan segala kenegatifan kita.
tetapi, bukan mudah ya..membuang kebiasaan,
sedang kita terkedek-kedek,
ada mulut-mulut pula, sengaja menanam saham untuk neraka,
"wow..kau dah jadi ustazah sekarang ya".
"ehh..kau ni, tak payahlah nak belagak baik, macamlah aku tidak kenal kau camana".
"ingat tudung labuh tu..baik kah..tengok hatilah beb..."
"namanya jak tudung labuh, perangai hampeh".
"bagus lagi si Bedah tu..tidak bertudung tapi gini,gini,gini.."
pergh!.
lagi banyak sebenarnya.
bersediakah kita?.

lalu,
ada yang setahun mencuba,
kembali ke pakain kurang sempurna,
kerana malu,segan,sengsara juga mungkin,

ada juga yang sudah ke tahap memakai niqab,
tetapi kemudian memilih untuk berpakain kurang tertutup auratnya.

lagi teruk,
jika yang langung terbang tudung entah ke mana.

sebab itulah,
secara sedihnya dan kasih-anya saya simpati dengan Siti Nurhalizah,
silapnya dia tiada NAQIBAH untuk menegur,
tiada grup USRAH untuk berbincang-bincang masalah jiwanya,
dia hanya ingin berubah, tetapi untuk mengekalkan, dia perlukan MASA.
kalau-kalau sempat,alhamdulillah.

Bagaimana, jika tiba-tiba Allah memanggil?.
moga Allah memberi kesedaran.

pointnya,ialah bersedia.
sedialah dikatakan apapun,
sedialah dibanding beza,
sedialah untuk menjadi orang yang berani untuk berubah!

::bukan senang mahu senang::

25 October 2010

selepas bujang

Setelah janji dilakar.
semua persiapan dilakukan.
ada perlahan.
ada laju.
ibarat kelajuan sebuah kereta.

betulkah perkahwinan itu susah?.
seorang gadis tersipu-sipu.
"gatainya..masih belajar dah nak kahwin".
dia lagi gatal,
tersipu-sipu tetapi lupa pada hak orang lain.
lupakah dia,
siapa yang mampu, dia layak menyempurnakan sebuah masjid?.

bukan amarah yang ingin dihembur.
cuma sedikit pelik berplus-plus aneh.

"semalam..kami baru jak declare..ingat-ingat nanti dah habis paper..tunang kot".
seorang rakan terus teruja.
hidupnya akan lebih bahagia.
Begitu gamaknya dia berharap.
Hanya pandangan biasa yang terlihat.
Bukan suatu yang aneh.
tetapi jika disebut perkahwinan,
leret-leret sinis ditunjukkan.

mungkin kerana perkahwinan itu hanya untuk orang-orang tertentu.
sedangkan hubungan diluar perkahwinan itu adalah lebih 'baik'.

tiada kuasa menghalang orang berfikir,
kuasa yang ada hanyalah bertindak,
cakap-cakap orang adalah iklan yang kadang menarik, kadang memualkan.


"senanglah..lepas ni ada yang jaga kan".
seorang akhi tersenyum-senyum kepada seorang bakal Zauj.

betul begitu?.
kalau yang indah-indah ada pada perkahwinan sudah pasti,
mamat-mamat dan minah-minah yang tidak segan menunjukkan 'romantika' di kawasan awam memilih untuk bernikah!

akan terpahat amanah,
terpahat stress.
lupakah?.
kita akan mengurus manusia,
juga mengurus diri kita.
mungkin kita lupa..

dunia perkahwinan hampir sama dengan kehidupan bersama keluarga tersayang,
dunia hidup berkawan,
dunia hidup berpersatuan..

kita akan terasa terpinggir.. mungkin,
terasa hati mungkin,
sayu mungkin,
kasihan mungkin,

ibu kita, adalah gambaran 'ibu mertua' kita.
kerana ibu kita akan menjadi ibu mertua ipar-ipar kita,
abang kita adalah abang ipar orang lain kelak,
kakak kita, juga kakak ipar ipar kita kelak..

wah..
ramai yang tersipu-sipu berbicara tentang hidup selepas bujang,
hingga terkena baru terasa,
perlu bersedia,
bukan hanya pada dunia masakan,
mengurus 'keluarga baru',
lebih dari itu.
bukan juga bermakna tiada 'lonely',
bukan juga bermakna tiada lagi kecoh,

yang sekarang akan masih berlaku untuk esok, cuma suasananya berbeza..mungkin.
ayuh..
sedia menempuh aturan hidup..:)

22 October 2010

hari ini dalam hitungan

ada beberapa hari lagi.
peperiksaan akan muncul.
tesis dengan bab 2,3 belum lengkap.
beberapa hari lagi..
3 minggu!.

namun,
kawan2 tanya.
"woow..menghitung hari bahagia.."
"persiapan bagaimana?"
"bila nak tag kad?"
"apa perasaan?".

kadang terfikir juga,
selayak-layaknya mereka ini disumbat mulut dengan kaki bangku.
selayak-layak syaitan pun berganda-ganda berbisik.
"sumbat jangan tak sumbat".

namun,

sedar-sedarnya,
ada nada yang cakna dalam gurauan,
risau.
mungkin mereka membayangkan diri mereka bagaimana kelak.
ahh..
terlalu prejudis menghukum secepat kilat.

Aku mengaku.
segalanya berjalan dengan lambat,
layak-layak digelar mengensot.
kerana ada perkara menanti siap.
kerjaku sebagai pelajar selalu membatasi.

kadang masa terbiar free,
tapi minda ligat berkerja,
bersimpang siur menerjah alam.
DIAMku tanda mahu langkah selamat.

kita bakal berjumpa pintu yang baru,
disitu terlalu banyak pemeriksa sedang bersedia,
dengan muka yang manis dan masam mencuka,
setakat kemahiran memasak masih belum cukup,
kerana memang orangnya bukan mahir,
apatah lagi kemahiran menulis ayat-ayat canggih,
atau sahaja kehebatan mengalun Zikir dan Kalamullah,
pasport Malaysia apa barang!,
wajah mulus takda makna..


kita orang dididik agama,
meletakkan segalanya kerana ibadah,
makanya..
kita sedang diuji,
dengan teori berjuta yang selalu di diskus,
praktikalnya sangat berat.

ada adat yang perlu dikupas,
mencari resolusi tanpa ada yang terluka,
kerana Islam itu indah,
tiada melarang jika menepati syariat,
asal sahaja kita kuat dan teguh,

namun,
siapa kita jika berseorangan,
berkayuh sampan mudik entah bagaimana,

nazak..
sebelum waktunya,
ibarat perwira terkandas di lautan cetek.

apa yang ada pada diri,
sebarang yang mendatang harus menempuhnya.

Aku sedang belajar,
untuk menghabiskan baki-baki peluang.
sabarlah wahai sahabat.
sampai masa kita akan bersuara seperti yang kamu inginkan.


18 October 2010

siapalah aku


doaku,
semoga Allah meredhai segalanya,
biarlah aku sakit,
tetapi masih di dalam dalam kasihNya,
jangan aku gembira,
tetapi jauh dari sayangNya.


andai aku salah,
siapkan aku menerima kekurangan diri,
andai aku betul,
siapkan aku dengan rendah diri,
alangkah malang,
jika aku senang,
tetapi Engkau tidak memandangku


setiap kali aku menyedut oksigen,
setiap itu,
sedarkan aku,
yang aku tiada apa-apa untuk dibanggakan,
tiada apa-apa untuk dimalukan,
melainkan ketika kehendakMu aku terlanggar,


sekuat-kuat aku,
tidak mungkin dapat memikul dosaku bertimbun,
semalang-malang aku,
aku masih ada sedar untuk dibaiki,


sekali aku terjatuh,
berkali-kali harusnya aku bangkit..


15 October 2010

sensitifnya ibu

Kenapa ibu senang sekali menitiskan air mata.
sedikit dikata,
selautan dikatakan,
dia tidak penting lagi.

kenapa ibu,
mudah merasa hati,
aku katakan tidak baik berbicara hal aib kepada orang lain.
ibu katakan dia cuma ingin berkongsi cerita.

kenapa ibu,
semakin menjauh,
sedikit ditanya,
sepotong jawabnya,
katanya aku semakin gembira sekarang,
apalah perlunya dia lagi,

kenapa ibu,
semakin keras,
aku hanya berkata salah membanding-banding diri dengan orang lain,
katanya,
sebagai peringatan,
kita perlu mencontohi kehidupan si polan,

kenapa ibu,


semakin beremosi,
aku hanya menceritakan cantiknya hidup dengan Islam,
ibu kata, adat itu budaya, penyeri dalam taman,
katanya, aku melupakan darah yang mengalir dalam daging ini.

kenapa ibu,
tidak lagi seperti dulu,
sudi berborak-borak ringan dengan ku,
sekadar bertanya rancanganku setahun selepas ini,
ibu kata,
aku semakin besar, tahu membezakan yang mana intan mana permata,

aku..si anak,
silapku,
aku senang dengan ayah,
aku tidak perlu memuji ayah dihadapanku,
kerana ibu semakin beremosi,
katanya sesekali kenang-kenanglah jasa ibu,
ya Allah, ibuku terasa hati.
maafkan aku ibu.
betapa banyak kasih yang tidak terucap di hati ini.

aku..si anak,
silapku,
ketika ibu bersyarah panjang tentang ini, tentang itu,
aku hanya diam membisu,sambil tanganku mengenggam kuat,
aku sedang menahan amarah..
katanya,
cuba menjadi orang yang tangkas dan pantas,
aku cuba menjawab permintaan ibu,
bukan tidak tangkas dan pantas,
memang tidak tahu,
bagaimana mungkin boleh menjadi tangkas,
ibu diam kemudian mengomel panjang,
katanya,anakku semakin bijak,
kata orang tua tidak lagi di dengarinya,
aduhhh..maafkan aku ibu,
darah mudah ini cepat sekali mendidih.
ilmu ibu tetap lebih bernilai sampai bila-bila,

ibuku semakin berusia,
kerepot wajahnya semakin ketara,
tapi..tanggungjawabnya masih banyak,
ibu selalu penat,
ibu selalu tertekan,
ibu sering merindui,
maafkan aku ibu..
aku kadang lupa,
aku anakmu tempat ibu mencicip cerita.

ibuku semkin berusia,
pantang katanya dipangkah,
aku kata,
ibu always right!,
adikku mengeluh,
aku tahu,
mereka merindui ibu,
seperti ibu-ibu yang lain,
yan tuturnya penuh budi,
ingatan penuh pekerti,
adikku selalu kalah pada perasaan,
adikku,
diam itu sakit,
tetapi manis untuk ibu,
mereka menghentak kaki,
benci sekali pada permintaan tinggi ku itu,
maafkan aku adik-adikku..
ibu..semakin berusia..
biarkan dia dengan sikapnya,
jika kita sakit dibanding-beza dengan anak-anak orang lain,
begitulah juga ibu,
dia hanya satu di dunia,
biarlah dia berbeza dengan semua,
dia tetap ratu di hati kita.

adikku, mengangguk,
membuat jantung ini bagai tersiat-siat,
aku berkata untuk adik,
tetapi sebenarnya menembak sikap diri sendiri.

ibuku..
aku sentiasa mengharap,
suatu masa nanti,
ibu tidak akan penat lagi,
ibu sudah tibanya untuk berehat,
tetapi..
situasi selalu mengalahkan,
ibu masih perlu bertahan untuk seketika,
meneguk penat dicelah-celah rindu,

ibuku..
aku tahu,
semakin jauh aku melangkah,
sejuta risau mengigit hati ibu,
ibu..
izinkan aku berkelana lagi,
kerana rindu itu mengajar aku mencintai ibu jauh lebih dari segala cinta manusia.

ibuku,
redhakan segenap langkah kaki ini melangkah,
mencari setitik ilmu yang berterabur di luar sana,
juga mencurah sedikit cuma, kekuatan ini kepada anak-anak bangsa,
kerana apalah hidup tanpa memberi..

ibuku,
ku titipkan satu lagu cinta untukmu,
agar bisa ibu mengerti,
dalam kasar gerak dan langkah ini,
ibu tidak pernah luput dari ingatan,
percayalah ibu,
dikala kasar dan keras butir kata ini,
hati ini sedang rancak mengutuk diri sendiri,

ibuku,
baitul sakinah bukan bererti tanpa masalah dan cabaran..

Ibuku,
lagu ini untuk mu,
agar ibu tidak berduka lagi.

Luluh hatiku yang sayu
Menatap wajahmu tenang dalam lena
Kasih ku zahirkan laku
Sedangkan bibirku jauh dari lafaznya

Dan raut tuamu membekas jiwaku
Meredakan rindu mendamaikan kalbu
Tak mungkin kutemu iras sentuhanmu
Biarpun kuredah seluruh dunia
Mencari gantimu

Betapa sukarnya menyusun bicara
Meluahkan rasa menuturkan sayang
Kasih yang terlimpah hanya sekadar
Tingkah
Cuma ungkapan kebisuan yang
Melindungkan kalimah rahsia

Masih kubiarkan waktu
Melarikan lafaz kasihku padamu

Mengapakah sukar menyusun bicara
Meluahkan rasa menuturkan sayang
Kasih yang terlimpah hanyalah sekadar
Tingkah
Cumalah ungkapan bisu kalimah rahsia

Apakah yang hilang andai dilisankan
Bait penghargaan penuh kejujuran
Tak mungkin terlihat cinta yang merona
Jika hanya renungan mata yang bersuara
Bukan atur kata

Tiada lagi ertinya pengucapan
Andai akhir nafas di hujung helaan
Sebelum mata rapat terpejam
Usah biar kehilangan
Menggantikan lafaz yang tersimpan

-lafaz yang tersimpan by UNIC


14 October 2010

kepastian

semalam ada seorang kawan.
kami berbicara tentang perasaan.
katanya ada seorang muslimin.
selalu memberikan mesej.

aku mengangguk dalam keadaan hanya dinding yang melihat.
apa bunyi mesejnya.
aku bertanya.
aku tau mesej hanya berbunyi,tapi jarang bercakap.

"entahlah..seolah-olah..".
kawan itu mematikan ayatnya.

"dia marah ?". aku bertanya.
kami kemudian meneruskan berbicara.
dia meluahkan mengenai beberapa ayat kiriman muslimin itu.

"maksud kamu..dia seperti sukakan kamu kan". Aku cuba membuat rumusan.
dia hanya senyum. mungkin mengiyakan pertanyaanku.
ataupun dia 'tidak pasti' tentang itu.

aku tahu, dia suka kan muslimin itu,
namun, belum pasti muslimin itu mempunyai rasa yang sama.



kata Unit Baitul Muslim,
'kalau suka..juma kami..kami bantu'.
tapi, kata muslimat,
'kami segan..kami malu..mana mungkin kami mencari timba'.

hakikatnya begitu.

tetapi ada juga muslimat berkata lain.
"aku mahukan muslimin yang menjaga hubungannya dengan Allah..menjaga hubungannya dengan manusia".
"kalau dia suka kan aku..jumpa orang tuaku..bukan dok sebok nak kacau aku".
"ingat aku muslimat murahan?..boleh pulak dia mesej-mesej cakap pasal perasaan"
"ishh..muslimin ni..bolehkah dia mentadbir 'baitul' kami sedangkan dirinya tunggang terbalik".
"eeiii..tamau aku..dia tu dahlah suka usik-usik orang"

banyak lagi sebenarnya.
aku rasa aku pun dah pusing memikirkan ayat yang biasa digunakan.

kembali kepada muslimat tadi.
hidupnya dipenuhi dengan.
meeting. ajk program. ceramah. usrah halaqah.
sahabat-sahabatnya.
"ana senang dengan muslimat,ana lagi bahagia..tiada guide sangat".

adusss..
aku pun kadang naik segan berada dalam kalangan mereka. kerana aku berbeza dengan keadaan itu.

aku sengaja menyoalnya.
"kamu rasa..dah bersedia?".
dia tersipu-sipu.menghantar ikon *blushing kepadaku.

kalau kamu rasa bersedia.
kamu katakan kepada muslimin itu.
kenapa dia menghantar mesej yang pelik pada pengamatanmu.

dia sign out.
perbualan kami GANTUNG.

Emm..
aku hanya dapat membantu memberikan pandangan.
sepanjang kehidupanku.
sepanjang ilmu yang aku dapati.

wahai muslimat sejati, muslimin itu lelaki, butir bicaranya biasa,
kerana kamu adalah wanita,
kadang juga luar biasa,
kerana kamu adalah wanita,
rayuku pada diriku, jua untuk dirimu,
usah terlalu percaya pada apa yang kamu baca,
pada kamu lihat,
selagi lelaki tidak meluahkan tentang hatinya,

mungkin kamu hanyalah KAWAN baginya,
bagaimana kamu berasa tenang meluahkan ayat dengan KAWANmu,
mungkin dia begitu juga,
kamu adalah kawanya,
tempat dia berbicara hal-hal,
walau dia dulu seorang pemalu,
sekolahnya sekolah dipenuhi golongan 'agamawan',
atau juga seorang pemimpin persatuan ISLAM,
apatah lagi, jika dia dulu, hanya seorang pelajar yang biasa couple di sekolah,
atau lelaki yang biasa berborak kedai kopi dengan perempuan,
mereka lelaki normal,
yang terbiasa budaya sekeliling,
hingga bersaing antara peraturan dan keinginan berkawan,
wahai muslimat, kesayanganku,
bukan aku menggalakkan kau mengasari lelaki,
atau berbicara kasar,
santuni lelaki,
sebagaimana kamu menyantuni adik lelaki atau abangmu,


ahhh..ideaku terPAUSE.
nanti ku sambung ..ku GANTUNG dulu ek..

11 October 2010

jatuh-bangun

aku suka.
suka sekali.
sekali suka.

bila aku datang ke sekolah.
aku dapat sesuatu.
aku tidak peduli kawan kata apa.
sebab aku bukan suka itu.
rupanya, aku memang rajin ke sekolah.

aku suka.
suka sekali.
sekali suka.

bila aku pesan donat.
dorang angguk.
'nanti bayar'.
aku tunggu dan aku dapat 15 minit kemudian.
rupanya, kawan aku ada begini.

aku suka.
suka sekali.
sekali suka.

bila aku baca.
aku sedang khusyuk.
aku lupa kiri kanan sedang bertanya macam.
lepas itu.
cikgu akan kata.
"kamu tidooo jak kejanya".
kemudian aku diam.
lalu senyum.
mataku selalu menipu orang kadangnya.
rupanya, aku dijangka sedang tidur.

aku suka.
suka sekali.
sekali suka.

bila aku sakit badan.
sakit tangan.
sakit mata.
sampai aku tengok kelender.
"eh..dah hari isninlah".
rupanya,aku lupa banyak benda.

aku suka.
suka sekali.
sekali suka.

bila orang,
lupa aku,
aku masih relaks-relaks.
sebab aku tiada apa-apa untuk orang.
kemudian, orang cakap.
"kamu kenapa tidak hadir lagi?".
rupanya aku perlu bagitau,aku malas.


aku suka.
suka sekali.
sekali suka.

baca buku,
kemudian terbang.
kemudia mencipta plot-plot baru.
kemudian,
"kamu baca bukan baca buku pelajaran kan.."
rupanya, ada orang tau.


aku suka.
suka sekali.
sekali suka.

beli ini, beli itu.
lepas itu aku ingat.
duit dalam poket ada syiling-syilang jak.
kemudian,
"eh..ini beli kah tidak?".
rupanya, aku selalu berfikir-fikir dompetku jarang kosong.


akusuka.
sukasekali.
sekalisuka.

aku sudah bermotivasi untuk bermula sekali lagi. Setelah jatuh terduduk-duduk,sambil tercium lantai.

"ahhhh..aku bukan manusia sempurna..selalu juga tersasar miring".

cadang-cadang

Ok.
kamu suka apa?.
ayam golek + nasik panas+ikan bakar.

haha.
tergolek-golek diketawakannya aku.
bagai lupa aku ada hak mengcadangakan kemauanku.

ari ini kamu buat apa sayang?
aku dtegurnya.
suka betul aku dengan soalanya cepu risaunya.
diingat aku suka.

aku sedang makan biskut kering.
kering kontang dengan teh tarik sendiri.
wah..wah..
dia bilang itu sudah menu istimewa.
tahap cipan aku senyum.
nampaknya ada orang senang dengan menu tiada pilihanku.

aku juga aneh,
apa cipan,dewa, itu tahap terrtinggi. Sampai orang senang faham dengan maksudnya.
kuah2..aku rasa macam mau letak Bahasa Melayu di taraf makin ke bawah.
rugi-rugi cikgu aku ajar Bahasa dulu.

kenapa aku menukil,nukilan sadis?.
kerana aku tau.
kamu tidak dapat merasai bagaimana serabut telampau yang aku sedang rawat.
huh!.
trep perawat handalan, kadang aku rasa.

aku memikir-mikir.
bagaimana aku harus menyiapkan kerja-kerja otak itu?.
sedangkan aku belum memulakan.
masa..aku belum bisa memulakan..sedang biskut kering..sudah berkeping-keping ku cicah-cicah tadi.

Asif dong,
perutku masih berlagu..
aku masih mahu mencari sesuap dua nasik putih yang panas dicicah kicap paling-paling tidak,
itupun kalau ada..

tidak sudah-sudah aku mencadang-cadang,


sedangkan masaku sedang enak menghiris-hiris.

"masa itu pedang..kalau kau ketinggalan..bermakna kau mengizinkan dirimu dihunus".

wah..
kelambatan aku sedar,akau sedang dihiris-hiris.

patutlah selalu pilu dihujung ulu hati ini.

(*_*).

puisi HAMKA

Biar Mati Badanku Kini

Biar mati badanku kini
Payah benar menempuh hidup
Hanya khayal sepanjang hidup
Biar muram pusaraku sunyi
Cucuk kerah pudingnya redup
Lebih nyaman tidur di kubur

(Puisi Hamka, 1945)

08 October 2010

kaunselor

Semalam.
saya bertemu dengan kaunselor.
Sudah lama bercita-cita menemui.
Tetapi keyakinan untuk berkongsi dengan kaunselor selalu ditindan dengan ketidak yakin.
Tetapi oleh sebab mengenali sedikit sebanyak.
Saya cuba berasa yakin dengan beliau.
Saya berharap saya akan bebas mengunkapkan apa yang ingin saya ungkapkan.

saya bukan tidak tahu menyelesaikan masalah atau apa yang sedang berlaku dalam kondisi saya.
cuma saya berpegang.
"jika kita mahu,kita akan boleh dan dapat membuat apa jua".

Permasalahan yang membelenggu ialah
bagaimana mahu mencetuskan MAHU.
bermacam-mcam idea boleh dijumpa.



Jumpa sahaja sesiapa.
berborak sahaja dengan sesiapa.
Tetapi..
jarang sekali kita akan tercetus perasaan MAHU itu.
Hanya TAHU yang akan tercetus.
Right?.
blank..blank

Saya setuju.
Kerana berdengung-dengung orang kiri kanan memberikan semangat.
Memberikan kata-kata peransang.
Cetusan MAHU masih belum tercetus-cetus.

Kita perlu berusaha lebih.
Kerana setiap kita ada 'stail' yang berbeza.
Mungkin ada yang senang untuk menerima dan memperbaiki kelemahan diri.
Tetapi perlu disedari ada juga yang seperti saya.
yang kadang-kadangnya,
setiap amaran yang diterima hanya umpama angin lalu dan terus berlalu.

Alhamdulillah,
saya masih diberi kekuatan untuk mencari konklusi terhadap kelemahan saya.
"Allah masih sayangkan kita..sebab itu Allah bagi kita sedar".
Tergiang-ngiang ayat kaunselor itu.
Saya juga selalu mengunkapkan.
Selalu mendengarnya.
Tetapi saya juga selalu 'terlupa'.

Untuk semua.
Saya berpesan untuk diri saya.
Untuk anda.
jangan segan berjumpa kaunselor.
Jangan malu bermula dari lantai.
jangan malu mengaku silap dan salah..mungkin juga dosa.
itu lebih baik,
daripada kulit-kulit ini nanti terkoyak di depan Allah, dek kerana malu dengan dosa-dosa di dunia.

"jangan lupa..balik nanti solat taubat nasuhah".
Kaunselor memberi ingatan lagi.
Terasa tertampar diri ini, bila beliau mengingatkan.
Selama ini kita sibuk memberi peringatan.
Bukan bermakna kita terlupa dengan diri kita,
tetapi;
Bumi mana yang tidak ditimpa hujan, manusia mana yang tidak melakukan silap.
Bukankah baik, ada orang memberi peringatan yang sama.

Jumpalah kaunselor,jika rasa kita terlost control.
Mereka bukan mengubah kita,
melainkan kita yang mengubah diri sendiri.
Tetapi mungkin mereka akan mencetuskan MAHU kita.
Siapa tahu..

06 October 2010

1.

aku berikan namanya Apon.
Atau senang-senang dan malas-malas boleh juga disebut Apung.
Seorang wanita!.
Sejak tadi duduk menunggu bas di hentian itu sendirian.

"kenapa namamu begitu buruk sekali?". Seorang lelaki menegur,bertanya,mungkin juga sedang mencari pasal.

Apung memandang sekilas ke arah lelaki berhidung mancung dan separa hodoh perangai itu.
"encik dah kehabisan zikir untuk dilantunkan?..atau encik dah banyak stok pahala untuk mengharap syurga Allah nanti?"

Lelaki itu terdiam.
Apung bukan menjawab soalanya.
Apung bukan merasa rendah diri dengan soalanya.
Tetapi Apung membalas dengan peringatan yang cukup membuat hatinya malu semalu-malunya.

Ahzam. Si lelaki malang saat itu. Berlagak biasa dengan kata-kata Apung.
Dia menahan-nahan perasaan membuak.
"alaa..Aponnnn..ponnn..awak ni memang sesuai menjadi penceramah bebas tau..".

Apung hanya diam. Artikel percuma berwarna unggu berkali-kali dibelek-belek. Seperti sedang mencari harga dan jenis kertas yang digunakan.

"Apung..marilah..kita ke lebri..kau kan nak siapkan kerja-kerja kau yang banyak tu..aku dah siap..tinggal tunggu lecture bagi A jak ni". Sepenuh ego Ahzam melontarkan ayat-ayat pedas kepada Apung yang terkenal dengan sikapnya yang memang lewa dalam soal menyiapkan kerja-kerja. Pelik juga Ahzam melihat. Bukan sekali dua dia diberi amaran, malah berkali-kali terdengar bisikan umpatan rakan sekelas terhadap sikapnya itu.

Apung tersenyum.
Bas Zon A sudah mendekat.
Sebentar lagi Apung akan balik ke kolej.
Meninggalkan Ahzam yang sejak tadi menunggu buah hatinya pulang dari kelas.
Ahzam hanya melihat Apung berbaris menunggu giliran menaiki bas.
Kadang terdetik lucu melihat sikap penumpang-penumpang bas yang selalu bersepit-sepit.

"Untungnya aku..ada motor kapcai ini". Ahzam sedikit sedar. Dia perlu bersyukur.

Apung sudah selamat menaiki bas.
Syukur!
Tetapi dia terpaksa bersepit-sepit.
Dengan aroma wangian yang sangat menyusuk hidung.
Lagi-lagi diwaktu matahari sedang meninggi.
Artikel Unggu tadi disisip di kocek baju kurungya.
Terbayang-bayang wajah penuh hampeh Ahzam tadi. Siapa tidak kenal Ahzam. Bijak. Selalu mendapat pujian oleh pensyarah-pensyarahnya.
"kalaulah aku menjadi kawan Ahzam,mesti aku juga boleh skor tinggi-tinggi,tidaklah asyik mendapat ayat-ayat sinis".
Apung mengeluh sedikit.
Tiada siapa ingin berbincang-bincang denganya.
Mungkin juga kerana sikapnya yang masih belum pernah dipuji oleh sesiapa.
"woooi Apung..ko nak manusia puji sangat kah?".
Apung tersedar.
bas melalui selekoh. pakcik pemandu berbaju biru memandu bagaikan sedang membawa bas Ambulas ke kawasan kemalangan.

"aku memang nak berubah,..tapi..".

Creeeeet!.
bas berhenti mengejut. beberapa pelajar terdorong ke hadapan.
Apung hanya mengurut dada. Hilang semangat mahu berubah sebantar tadi.

01 October 2010

Aku Terima Amanahnya

( usaha untuk perlahan-lahan bangkit dan menyapu-nyapu pasir yang melekat)

malam ini,
aku mengurut-ngurut tulang,
sengal-sengal.
mungkin tandanya tulang ini sudah berkerja keras hari ini.
menjeling-jeling sayang si nyamuk bingit bunyinya.
seekor sang nyamuk yang kecik suka betul menganggu.
ah..tidak pasal-pasal nyamuk dikutuk.

betulkah aku berkerja keras hari ini?
aku menghitung-hitung kemana kaki dibawa hari ini.
eh..eh..
jika dibanding-banding dan dtimbang-timbang agak keras juga,
sampai-sampai terlelap sebentar semasa duduk-duduk menunggu bas.
tapi,
jika dicompe dengan orang-orang lain,
sepertinya,aku kebaruan berkerja begini.
apalah sangat ke kelas, ke perpustakaan, menaip-naip sedikit kerja, menunggu-nunggu bas.
sedangkan mereka lebih dari itu, menghadiri masyuarat,menjadi juruacara, menghendap-hendap otak berfikir bagaimana untuk membentuk dan membantu manusia.
huwah..
itu belum lagi pergerakan fizikal seperti memandu, menunggang, berjalan kaki, ke sana sini dengan tujuan kerana tugasan sebagai Pengarah Program, Ajk pelaksana..er YB ..juga mungkin hanya orang-orang yang alergik dengan sebarang taklifan.
huwah..aku memang sibuk dan penat..
tetapi jatuh di ranking paling-paling corot.

PM ada 24 jam.
Ketua Menteri ada 24 jam.
Menteri Besar ada 24 jam.
YB ada 24 jam.
Mahasiswa ada 24 jam.
Pengarah Program ada 24 jam.
Ajk Pelaksana ada 24 jam.
er..err..
aku?..
pung sama jugak kan.

Belakang sakit lagi.
Tilam empuk juga tempat untuk berlepak-lepak.
Bukan simen tanpa tikar pun.
Mungkin teknik tidur yang kurang sihat.
Atau kerap bertiarap.
eh..ehh..bukan sebab hari ini sibuk kah?.

Idea aku mati,
mati dan menemui jalan mati.
kemalasan berganda-ganda perlu diterjah.
layak-layak seperti wartawan MELODI yang tidak serik-serik menerjah artis-artis.

"aku bukan malas,cuma kurang rajin"
"aku perlukan masa untuk menjadi rajin".

Rajin dan malas bukan 2 pilihan.
Tetapi 2 perkara yang selalu ada dalam diri.
Kadang menjadi-jadi, rajinnya sampai semua benda ingin dibuat.
Malas sampai kalau boleh makan pun sambil berbaring.
Teruk sekali.

Hari ini,
aku bersunyi-sunyi sambil menjeling-jeling jam.
Dah hampir Subuh.
aku perlu berehat. Untuk kembali menjadi lebih baik daripada hari ini.

Ada kerja menanti tanpa putus,
ada harapan menunggu tanpa jemu,
ada kasih mengalir tanpa rimas,
ada rindu sedang berjalan,
ada cita sedang tenggelam timbul.

Sikit-sikit dan satu-satu,
mungkin sebagai langkah seterusnya terhadap pelbagai amanah yang terlalu mahal untuk dinilai.

Amanah itu berat dan sakit.
Jika kita tidak merasa senang dengannya.
Mungkin senang dan ringan,
jika kita ada optimis dalam diri.
Tetapi selalu melupakan dan menghindarkan,
jika kita jarang memuhasabahkan kembali.

Maafkan aku Tuhan,
ada waktunya Aku Terima Amanahnya,
tetapi aku sering melupakan mengawal stering perjalananya yang kadang hampir membabaskan diri.

MASTER Pendidikan Awal Kanak-Kanak

salam. ramai tanya, camana eh nak sambung belajar dalam Pendidikan Awal Kanak-Kanak? soalan kan, nampak mudah. ok, saya share pengalam...