28 October 2010

memilih

"tudung bidang 60 ni beli dimana?".
seorang jenior bertanya.
tidak puas membelek-belek tudung kawan disebelah.
memulas-mulas pulak tudung saya.

"er..kalau di sini,beli di kedia RH Batik".
jujur.
saya tidak pasti, dia tertarik.
suka. atau menyindir.
ahh..cepat sekali akal ini membina hipotesis.

"saya mau satu, tapi mau kaler pink..,mesti mahalkan".
hehe. dia tersengih-sengih.
ikut hati.
'carilah..mau pink,hijau,merah, semua ada..memanglah mahal.Benda jarang jumpa.'

"err..boleh-bolehm cari di kedai tu..and cakap..".
saya memberikan jalan.

"tapi..kak,saya jarang-jarang ke bandar".
uit.
Saya terkejut.
dia kan orang senang.
banda dengan rumahnya adalah selangkah saja. Kereta ada. Duit tak payah ceritalah.

"biasa,ke bandar saya ke kedai butik ni..butik tu..bla..blaa".
ops.
lupa.
kedai-kedai kaki lima bukan kebiasaanya rupanya.

itu cerita lama.
semasa saya di tingkatan 6 dulu.
semasa berjinak-jinak bertudung besar.

sekarang adik itu.
dah bertudung mahal.
terbelit-belit, sehingga hanya leher dan rambut yang tertutup.

salahkah membelit-belit?
seseorang bertanya kepada si ustaz.
tidak salah.
tetapi apabila tidak menutup apa yang sepatutnya,jadi salah.

menyesal?.
ya, menyesal.
ketika orang ingin berjinak-jinak berubah.
saya pulak yang lewa menggalakkan.
bukankah manis jika saya menunjukkan jalan yang lebih baik dan menggalakkan.



tetapi,
bertudung besar,
masih tidak cukup.
kalau yang lain tidak diubah.

maksudnya?.
ya..ketika kita tidak menutup aurat lengkap,
kita mungkin seorang yang suka bergelak ketawa sehingga runtuh sarang labah-labah,
ataupun kita mungkin seorang yang panas baran,
atau juga, lebih teruk seorang yang suka melalak.
tetapi, dengan kuasa Allah, Allah sedarkan kita untuk berpakaian lebih baik dari sebelumnya.


kemudian, apabila kita memilih untuk bertudung besar,
kita sedaya upaya, mempositifkan segala kenegatifan kita.
tetapi, bukan mudah ya..membuang kebiasaan,
sedang kita terkedek-kedek,
ada mulut-mulut pula, sengaja menanam saham untuk neraka,
"wow..kau dah jadi ustazah sekarang ya".
"ehh..kau ni, tak payahlah nak belagak baik, macamlah aku tidak kenal kau camana".
"ingat tudung labuh tu..baik kah..tengok hatilah beb..."
"namanya jak tudung labuh, perangai hampeh".
"bagus lagi si Bedah tu..tidak bertudung tapi gini,gini,gini.."
pergh!.
lagi banyak sebenarnya.
bersediakah kita?.

lalu,
ada yang setahun mencuba,
kembali ke pakain kurang sempurna,
kerana malu,segan,sengsara juga mungkin,

ada juga yang sudah ke tahap memakai niqab,
tetapi kemudian memilih untuk berpakain kurang tertutup auratnya.

lagi teruk,
jika yang langung terbang tudung entah ke mana.

sebab itulah,
secara sedihnya dan kasih-anya saya simpati dengan Siti Nurhalizah,
silapnya dia tiada NAQIBAH untuk menegur,
tiada grup USRAH untuk berbincang-bincang masalah jiwanya,
dia hanya ingin berubah, tetapi untuk mengekalkan, dia perlukan MASA.
kalau-kalau sempat,alhamdulillah.

Bagaimana, jika tiba-tiba Allah memanggil?.
moga Allah memberi kesedaran.

pointnya,ialah bersedia.
sedialah dikatakan apapun,
sedialah dibanding beza,
sedialah untuk menjadi orang yang berani untuk berubah!

::bukan senang mahu senang::

No comments:

MASTER Pendidikan Awal Kanak-Kanak

salam. ramai tanya, camana eh nak sambung belajar dalam Pendidikan Awal Kanak-Kanak? soalan kan, nampak mudah. ok, saya share pengalam...