15 October 2010

sensitifnya ibu

Kenapa ibu senang sekali menitiskan air mata.
sedikit dikata,
selautan dikatakan,
dia tidak penting lagi.

kenapa ibu,
mudah merasa hati,
aku katakan tidak baik berbicara hal aib kepada orang lain.
ibu katakan dia cuma ingin berkongsi cerita.

kenapa ibu,
semakin menjauh,
sedikit ditanya,
sepotong jawabnya,
katanya aku semakin gembira sekarang,
apalah perlunya dia lagi,

kenapa ibu,
semakin keras,
aku hanya berkata salah membanding-banding diri dengan orang lain,
katanya,
sebagai peringatan,
kita perlu mencontohi kehidupan si polan,

kenapa ibu,


semakin beremosi,
aku hanya menceritakan cantiknya hidup dengan Islam,
ibu kata, adat itu budaya, penyeri dalam taman,
katanya, aku melupakan darah yang mengalir dalam daging ini.

kenapa ibu,
tidak lagi seperti dulu,
sudi berborak-borak ringan dengan ku,
sekadar bertanya rancanganku setahun selepas ini,
ibu kata,
aku semakin besar, tahu membezakan yang mana intan mana permata,

aku..si anak,
silapku,
aku senang dengan ayah,
aku tidak perlu memuji ayah dihadapanku,
kerana ibu semakin beremosi,
katanya sesekali kenang-kenanglah jasa ibu,
ya Allah, ibuku terasa hati.
maafkan aku ibu.
betapa banyak kasih yang tidak terucap di hati ini.

aku..si anak,
silapku,
ketika ibu bersyarah panjang tentang ini, tentang itu,
aku hanya diam membisu,sambil tanganku mengenggam kuat,
aku sedang menahan amarah..
katanya,
cuba menjadi orang yang tangkas dan pantas,
aku cuba menjawab permintaan ibu,
bukan tidak tangkas dan pantas,
memang tidak tahu,
bagaimana mungkin boleh menjadi tangkas,
ibu diam kemudian mengomel panjang,
katanya,anakku semakin bijak,
kata orang tua tidak lagi di dengarinya,
aduhhh..maafkan aku ibu,
darah mudah ini cepat sekali mendidih.
ilmu ibu tetap lebih bernilai sampai bila-bila,

ibuku semakin berusia,
kerepot wajahnya semakin ketara,
tapi..tanggungjawabnya masih banyak,
ibu selalu penat,
ibu selalu tertekan,
ibu sering merindui,
maafkan aku ibu..
aku kadang lupa,
aku anakmu tempat ibu mencicip cerita.

ibuku semkin berusia,
pantang katanya dipangkah,
aku kata,
ibu always right!,
adikku mengeluh,
aku tahu,
mereka merindui ibu,
seperti ibu-ibu yang lain,
yan tuturnya penuh budi,
ingatan penuh pekerti,
adikku selalu kalah pada perasaan,
adikku,
diam itu sakit,
tetapi manis untuk ibu,
mereka menghentak kaki,
benci sekali pada permintaan tinggi ku itu,
maafkan aku adik-adikku..
ibu..semakin berusia..
biarkan dia dengan sikapnya,
jika kita sakit dibanding-beza dengan anak-anak orang lain,
begitulah juga ibu,
dia hanya satu di dunia,
biarlah dia berbeza dengan semua,
dia tetap ratu di hati kita.

adikku, mengangguk,
membuat jantung ini bagai tersiat-siat,
aku berkata untuk adik,
tetapi sebenarnya menembak sikap diri sendiri.

ibuku..
aku sentiasa mengharap,
suatu masa nanti,
ibu tidak akan penat lagi,
ibu sudah tibanya untuk berehat,
tetapi..
situasi selalu mengalahkan,
ibu masih perlu bertahan untuk seketika,
meneguk penat dicelah-celah rindu,

ibuku..
aku tahu,
semakin jauh aku melangkah,
sejuta risau mengigit hati ibu,
ibu..
izinkan aku berkelana lagi,
kerana rindu itu mengajar aku mencintai ibu jauh lebih dari segala cinta manusia.

ibuku,
redhakan segenap langkah kaki ini melangkah,
mencari setitik ilmu yang berterabur di luar sana,
juga mencurah sedikit cuma, kekuatan ini kepada anak-anak bangsa,
kerana apalah hidup tanpa memberi..

ibuku,
ku titipkan satu lagu cinta untukmu,
agar bisa ibu mengerti,
dalam kasar gerak dan langkah ini,
ibu tidak pernah luput dari ingatan,
percayalah ibu,
dikala kasar dan keras butir kata ini,
hati ini sedang rancak mengutuk diri sendiri,

ibuku,
baitul sakinah bukan bererti tanpa masalah dan cabaran..

Ibuku,
lagu ini untuk mu,
agar ibu tidak berduka lagi.

Luluh hatiku yang sayu
Menatap wajahmu tenang dalam lena
Kasih ku zahirkan laku
Sedangkan bibirku jauh dari lafaznya

Dan raut tuamu membekas jiwaku
Meredakan rindu mendamaikan kalbu
Tak mungkin kutemu iras sentuhanmu
Biarpun kuredah seluruh dunia
Mencari gantimu

Betapa sukarnya menyusun bicara
Meluahkan rasa menuturkan sayang
Kasih yang terlimpah hanya sekadar
Tingkah
Cuma ungkapan kebisuan yang
Melindungkan kalimah rahsia

Masih kubiarkan waktu
Melarikan lafaz kasihku padamu

Mengapakah sukar menyusun bicara
Meluahkan rasa menuturkan sayang
Kasih yang terlimpah hanyalah sekadar
Tingkah
Cumalah ungkapan bisu kalimah rahsia

Apakah yang hilang andai dilisankan
Bait penghargaan penuh kejujuran
Tak mungkin terlihat cinta yang merona
Jika hanya renungan mata yang bersuara
Bukan atur kata

Tiada lagi ertinya pengucapan
Andai akhir nafas di hujung helaan
Sebelum mata rapat terpejam
Usah biar kehilangan
Menggantikan lafaz yang tersimpan

-lafaz yang tersimpan by UNIC


No comments:

MASTER Pendidikan Awal Kanak-Kanak

salam. ramai tanya, camana eh nak sambung belajar dalam Pendidikan Awal Kanak-Kanak? soalan kan, nampak mudah. ok, saya share pengalam...