09 November 2010

akukah manusi itu

ketika tiada siapa lagi yang sudi mendengar,
melihat,
semua hampir tiada,
aku ada ada siapa lagi?
melainkan sisa kekuatan yang ada.

aku mahu bantuan,
dihulurkan 'padan muka'.
aku mahukan huluran,
diberikan kemek muak dan jelingan,
manusia bosan melihat kita dengan putus asa,
dengan keadaan lemah.

aku hanya tahu,
hidup ini bukan untuk orang lain,
bukan untuk diri sendiri juga,
tetapi untuk Tuhan.

ketika kita menderita,
perut berkeroncong,
nah..dilemparkan sekeping kutukan,
terlalu naif diri,
sesempurna malaikat, itulah yang diharapkan oleh seorang insan.
sekali kita silap,
sentiasa terbayang-bayang dibayangan mata manusia,
kita sudah tercemar dan kotor,
tiada lagi indah pada manusia..
hebatnya manusia..

betapa baiknya, DIA bernama TUHAN,
masih sudi memandang disaat-saat kita sudah tiada siapa..

kembalilah merayu dan memohon kekuatan daripada DIA,
DIA tidak pernah lupa bersama kita saat apapun yang melanda,
tetapi kita saja yang mungkin terleka..

maafkan aku Tuhanku yang penuh penyanyang..
aku pohonkan terima kasih atas sedar yang KAU berikan,
atas sokongan yang masih berterabur di ruangan jiwa ini.

06 November 2010

senandung mendung




saya nampak,
ramai yang berani tulis,
berani kata,
berani cakap,
tentang kehidupan berumah tangga.
ermmm..
kadang terfikir,
betapa smartnya jangkaan mereka terhadap kehidupan rumah tangga.

ada yang mencoretnya penuh dengan kesyahduan,
misalnya;
"buat bakal imamku"
"buat bakal future husband"
"surat untuk bakal isteriku"
macam-macam lagi sebenarnya.
kagum.
terbaik.
juga mungkin pelik.

betapa semua insan dalam dunia ini,
mengharapkan indah-indah dalam sebuah alam itu,
alam yang dinamakan sebagai syurga dunia...
ermmm..
semudah madah yang kita cipta,
semudah impian yang kita lakar,
adakah kita sedar,
kita selalu menikmati fasa pra rumah tangga sebenarnya..
malah,
mungkin tanpa sedar kita sedang melalui fasa-fasa itu sekarang..




maafkan saya,
untuk semua yang berfikir kontra daripada saya....
saya cuma melahirkan rasa yang terkuak di dalam benak ini..
hehe.

saya suka membandingkan penulisan orang-orang bujang,
dengan orang-orang bukan bujang,
like macam ustaz hazrizal,
pahrol juoi,
norhayati...erk..lupa nama penuh beliau,

begitu juga dengan perkataan yang lahir dari mulut-mulut orang yang sudah merasai atau sedang menikmati kehidupan itu..

jawapan yang saya dapat ialah...
BERBEZA..

saya bukan menempelak mereka yang ingin mengeluarkan idea..
apatah lagi menyindir-nyindir,
sekadar melontarkan idea saya,
yang mungkin hanya sebagai interframe,

saya bukan tidak membaca cerita islamik,
fatimah Syarhah,
maaf,
saya hampir membacanya triple,
bukan kerana plotnya,
tetapi mencari isi penting yang boleh dikaitkan dengan kehidupan saya..

saya terduduk,
membayangkan kalau-kalau saya ...
ahhhh..
sebenarnya pointnya,
erti sebuah hidup adalah berbeza mengikut pandangan masing-masing..

erhhh..
jangan pening deh,
saya katakan begitu,
kerana kerisauan saya terhadap diri saya,
rakan-rakan saya,
dan mereka-mereka yang lain,
yang cuba menjadi watak-watak dalam sebuah plot novel Islamik,

"saya rasa, percintaan kami yang terbina ini penuh dengan kemaksiatan..saya inginkan seperti dulu yang bebas dari memikirkan dia".
satu ayat yang baik sebenarnya, daripada coretan sang penulis..
tetapi beza didefinisikan oleh pembaca,
maaf..
saya bukan menyalahkan jodoh atau takdir Allah,
tetapi..
dari kelakuan mereka yang memutuskan sesuatu ikatan, kerana mengatakn ikatan tanpa akad itu adalah HARAM.
akhirnya,
si pemutus itu, bersedih hati.
tetapi diluarnya,
dia menampakkan kegagahan dirinya,

maka, lahirlah satu sifat yang sangat saya takuti,
EGO.
lagi teruk,merasakn diri baik,
merasakan diri hebat.
kerana yakin,
ALLAH akan temukan dirinya dengan orang yang didambakan..
ohhh..
bahasa ini sedikit pusing,
terpengaruh dengan kegoncangan otak yang melanda akibat LATIHAN ILMIAH ini..

senang cerita..
kehidupan yang kita lalui sekarang, sebelum -sebelum ini,
akan terus kita lalui,
sekiranya kita masih seperti ini,

maksudnya?,
kalau sekarang kita suka sangat merajuk-rajuk dengan si dia,
nanti dah masuk alam rumah tangga,
semua tu akan ada lagi,
tidak akan terhapus,
melainkan kita mengubah sekarang..

macam makin pusing jak ayat ini..

apa yang pasti,
kita adalah kita, seperti hari ini,
asbab berumah tangga,
tidak akan melunturkan diri kita yang ada pada hari ini,

tidak percaya?..
silalah belek kisah-kisah mereka yang telah berumah tangga..

kalau tidak faham,
bacalah berulang-ulang
(heheh..amatur punya tulisan memang pening sikit).

pendek kisah,
kalau teruja baca kisah tulisan Fatimah Syarhah,
sesekali baca jugalah kisah tulisan Bercinta Sampai Ke Syurga karangan Ustaz Hasrizal,
kalau masih tidak dapat membezakan,
bacalah Permata Dari Timur..

bukan apanya..
risau-risau kita terlalu ingin menjaga sebua ikhtilat,
sehingga kita,
menutup ruang-ruang CINTA si adam, atau hawa yang berbeza dari watak sebuah cerita Islamik..
akhirnya,
beruntunglah diri,
andai berjumpa si Adam berjiwa imam, berfikiran isteri, berkelakuan ayah dan ibu,
atau berjumpa dengan si Hawa berjiwa dai'e, berfikiran imam, berkelakuan ibu..


ahhh..
sukarnya menyatakan apa yang kita harapkan buat diri yang masih belum menikmati keindahan,kepayahan, kesakitan sebuah alam yang belum pernah lagi dirasakan.

yang pasti,
bersedialah untuk melengkapkan sebuah kehidupan,
kerana kita hidup dengan cabaran setanding kekuatan yang kita ada.

nota tumit kaki:
tulisan ini, ketika otak sedang berkocak-kocak dengan Latihan Ilmiah yang sangat menakutkan..huwah2.

03 November 2010

cergas-cerdas

hari itu,
seorang pelajar dari Timur Tengah,
mengetuk pintu kelas untuk kali yang kedua,
memohon simpati.kelihatan ada.
"dia perlukan ramai sampel untuk PhDnya".
pensyarah kami menerangkan.

dia berbicara dalam tersekat broken english.
"saya perlukan dalam 900 sampel, tetapi yang datang hanya 100 lebih".
tidak kurang begitu.
kekadang ada seperti merayu.
kajianya tentang tahap kecerdasan pelajar di sini.

ada nada simpati.
saya terus menulis nama.
membuat temu janji.
untuk keesokan harinya.
sesekali menolong orang.
bukan sesuatu yang payah pun.




esoknya,
selepas tamat kelas,
saya berlari-lari ke pusat Gym.
opss..
saya berbaju kurung.

"ehh..kamu yang nak test tahap kecerdasan?".
pelajar timur tengah yang hampir botak kepalanya bertanya.
saya mengangguk.
tahu.
dia tentu aneh.
dengan pakaian begitu,

seorang pembantu perempuan,
mendekati,
"tidak mengapa, ujiannya tidak terlalu payah".
saya hanya menurut.
pelbagai tahap kecerdasan di uji.
darilah tahap lemak sehingga ke tahap kelajuan!.
wow..

setelah berpeluh-peluh.
result keluar!.
tahap kecergasan saya ditahap baik..

ngeh..ngeh..
banyak nasihat tentang kesihatan diberikan.
terima kasih.
sekurang-kurangya saya tahu,
saya sangat perlu menjaga kesihatan.!

bayangkan,
hampir-hampir tertiarap,
dengan kecergasan anggota tubuh badan,
kita mampu mengimbangi badan,
dapat mengurangkan risiko kesakitan paling tidak.

ya bersenam,
ada bermacam-macam cara,
jika setiap hari kita selalu berjalan kaki,
sambil berjalan, selain berzikir,
kita boleh menggerakkan tangan,
atau mempercepatkan langkah,
ini juga sunnah sebenarnya,

Ketika baginda berjalan tubuhnya bergoyang seperti sedang menuruni anak bukit. Saya belum pernah melihat seorang pun yang sama dengan beliau baik sebelum ini mahupun selepas beliau wafat.

Dikeluarkan oleh At-Tarmizi dan Hakim (sahih).

sedang kita berjalan,
siapa tahu,
ada orang cuba berbuat sesuatu yang tidak diingini,
mungkin tubuh kita secara langsung,
bertindak!

apa-apapun,
harga sebuah kesihatan terlalu mahal sebenarnya..

01 November 2010

betul-betul.
saya rindukan situasi itu.
dimana saya tidak perlu lagi berasa lemah.

ketika saya perlu membayar bil elektrik rumah saya sebanyak RM46.40.
saya diberikan RM50 untuk ke pejabat pos.
habis waktu persekolahan,
selepas makan tengahari dan bersiap-siap.
saya siap untuk bergerak.
saya mencicip duit kertas RM50 di kantung beg sekolah.
kosong!.

saya membongkar keseluruhan isi beg.
dan memang.
duit itu tiada!.

aneh.
saya setia berjalan kaki ke sekolah untuk memeriksa meja,
tanpa menyumpah seranah!.

saya betul-betul pingin seperti dulu.
ketika teman-teman berebut-rebut memilih pakaian pemberian guru.
saya hanya melihat.
jauh dari sudut hati ingin sama-sama memilih yang terbaik.
tetapi..saya tidak memerlukan sebenarnya.
walaupun di akhirnya..
"nah..". temanku memberikan jubah yang tidak berbutang. Santung.
tetapi..
bahagianya..saya menerima dengan redha.tanpa mempersoalkan bentuk fizikal barangan itu.



rindu ini hampir-hampir mencekik,
terhadap kekuatan diri yang pernah dilakar..
ketika ada mulut-mulut membicarakn kekurangan akan diri saya.
saya masih mampu senyum.
malah tidak segan sama-sama bergelak dengan pemilik mulut-mulut itu.


saya rindukan amar maaruf,
yang pernah menghiasi kamar hati ini,
ketika, mata masih telus memandang hikmah di sebalik segalanya.
biarlah mulut-mulut itu mahir berbicara-cara,
ketika pandangan mata manusia tajam bagaikan pedang mahaguru,
biarlah,
ketika hati ini enak dilunyai-lunyai perbuatan manusia..
saya masih mampu melihat keluasan hikmah yang tersembunyi..

saya bukanlah insan yang statik di jalan KEBAIKAN,
mungkin sesekali dua kali, saya tersasar berjalan di jalan longkang penuh busuk..
siapalah akan membantu saya kembali ke jalan itu,
jika saya JEMU berbuat baik.


ahh..
terlalu mudah mentaksir sebuah derita disebabkan orang lain,
tetapi untuk melihat kelemahan diri,
kadang kala terlalu payah,
sehingga gagal mengaku,
saya tidak harus kalah pada kelemahan diri.

mungkin saya jatuh tergolek hari ini,
tetapi ada MATA masih sudi memandang kasih.

mungkin saya luka berdarah dalam,
tetapi ada BAHU sudi menyandarkan.

apalah makna KESENANGAN,jika saya masih kaku,
tanpa bergerak seinci dua.

terima kasih yang sudi menegur dengan penuh HIKMAH disaat,
emosi seperti layang-layang putus talinya.

MASTER Pendidikan Awal Kanak-Kanak

salam. ramai tanya, camana eh nak sambung belajar dalam Pendidikan Awal Kanak-Kanak? soalan kan, nampak mudah. ok, saya share pengalam...