20 September 2010

pemahaman emosi

mata air tumpah dan tumpah.
jika terlihat,
ia bukan suatu perkara yang mungkin bukan suatu masalah.
maksudnya, tidak semestinya kita menangis kerana sedang bermasalah.

kondisi kita bila bertemu sesuatu yang berat,
selalunya merunsingkan.
adakah kita bersedia menerima situasi yang berat?




well..ada masanya kita bersedia.
tetapi ada waktunya juga,
kita seperti kekurangan kekebalan.
pendek kata belum bersedia.

lantas..
kita mula berbahasa lemah,
cesss..macam teruk sangat.

tapi..itu lagi bagus,
dari kita berbahasa kasar dan memedihkan telinga orang yang mendengar.
kita sebenarnya tidak mahu berbahasa kasar,
tetapi apabila emosi terlalu menang,
maka,emosi kita akan mengalahkan rasional.

kita akan menyesal kemudian,
baik juga kalau menyesal,
ataupun sempat menyesal,
lagi bagus kalau sempat memohon maaf.

ketika kita dalam keadaan kurang stabil,
mungkin kita ada pilihan untuk berjauhan dengan manusia-manusia yang lain.
tetapi ada waktu kita terpaksa berdekatan dengan manusia-manusia juga.
akan menjadi kerunsingan apabila manusia-manusia memarahi kita,
mungkin kerana silap kita,
tetapi alangkah malang, apabila kesalahan orang lain,
kita yang dimarahnya.

pergh..

jangan risau mendengar cercaan orang lain.
tapi risaulah jika kita mencerca bersama.

"ya Allah..lembutkanlah hati ini dan hati-hati orang-orang yang bersamaku".

"kenapalah mereka ini tidak memahami aku?"
"tidak tahukah,aku kurang stabil?"
"kenal lama..tapi, macam masih tak faham-faham juga aku macamana".


aduhh..
mustahil kita boleh memaksa orang memahami emosi kita.
biar kita yang memahami diri kita sendiri.
bila mana kita lemah..apa yang wajar kita buat.
mungkin bukan terus kuat.
sekurang-kurangnya kita tidak menjadikan orang lain mangsa kita.

oh..

No comments:

MASTER Pendidikan Awal Kanak-Kanak

salam. ramai tanya, camana eh nak sambung belajar dalam Pendidikan Awal Kanak-Kanak? soalan kan, nampak mudah. ok, saya share pengalam...