07 August 2010

malas si malas

pandai malas.
atau memang malas.
juga mungkin sengaja bermalas-malasan.

kain-kain sengaja dibukitkan.
nota-nota sengaja di hambur-hamburkan.
pokoknya,segala jadi tumbang terbalik.

malas?.
kadang di lihat bajunya biasa-biasa sahaja.
tidak bergosok halus dan tajam.
tandanya dia malas.
tetapi..mungkin keadaanya sibuk dan penat sekali.
sehingga terlupa menggosoknya.
Atau juga kerana
itulah yang dimalasnya.
yang lain tiada malasnya kecuali itu.

ada juga yang sentiasa segak bergaya,
sedikit masa lagi ada;
"gaya,mutu dan keunggulan.
"
rupanya itulah sahaja yang dirajinnya..
yang lain dimalasnya.

macam-macam sebenarnya contoh-contohnya..
ada yang terlalu rajin di dapur..
sehingga terlalu malas di ruangan lain..
diruangan membaca misalnya..
atau diruangan diskusi..


ada juga yang sentiasa malas
walau dimana-mana,
kecuali saat untuk tidur dan makan..
bukan bererti hidupnya senang..
mungkin kerana jiwanya tidak sentiasa tenang..

ada dan ada bermacam-macam lagi malas yang ada..
ada yang aneh,
yang biasa..
juga yang bukan aneh atau biasa..

ada juga yang dahulunya begitu malas..
namun malasnya berubah menjadi tidak malas lagi..
mungkin malasnya dahulu
hanya pada benda yang tidak di sukainya,
misalnya dahulu dia tidak suka bersolek,
tetapi kemudian kita berjumpanya lagi
dalam keadaan kita seperti tidak mengenalinya..
kerana wajahnya sudah berubah..
lebih aneh..
atau lebih cantekk..

ah..
terlalu banyak kisah tentang malas dalam hidup manusia..


Daripada Abu Hurairah r. a. bahawasanya Rasulullah s.a.w. bersabda : “jika ada seseorang berkata: “orang ramai (sekarang ini) sudah rosak”, maka orang yang berkata itu sendiri yang paling rosak di antara mereka”. H. R. Muslim

Keterangan
Iman Nawawi ketika menulis hadis ini dalam kitab Riyadhus-Shalihin beliau memberi penjelasan seperti berikut: “Larangan semacam di atas itu (larangan berkata bahawa orang ramai telah rosak) adalah untuk orang yang mengatakan sedemikian tadi dengan tujuan rasa bangga pada diri sendiri sebab dirinya tidak rosak, dan dengan tujuan merendahkan orang lain dan merasa dirinya lebih mulia daripada mereka. Maka yang demikian ini adalah haram”.

kembali kepada malas-malas tadi.
alangkah sengsaranya pengisian hidup,
kita yang sememangya mempunyai sikap malas
dan masih lagi suka menunjuk kepada orang lain,
"mereka lebih malas daripada saya".


moga kita tergolong dalam kalangan malas..
malas melakukan kejahatan,
malas melakukan maksiat,
malas menyakiti hati orang lain,
malas menjadi jahat,
malas menjadi malas.
insyaAllah.

No comments:

MASTER Pendidikan Awal Kanak-Kanak

salam. ramai tanya, camana eh nak sambung belajar dalam Pendidikan Awal Kanak-Kanak? soalan kan, nampak mudah. ok, saya share pengalam...