21 January 2010

Siap!




"cikgu saya menang!!!!". Walaupun nafas hampir putus dalam acara itu. Aku masih sempat melemparkan kata-kata itu.

"..ya..Tahniah!!..nanti kita cikgu belanja makan". Lembut pertuturan jurulatihku itu.

"..cikgu...". Aku mahu mengulang ayat yang sama. Dia hanya menoleh. Membiarkan aku berjalan perlahan-lahan mengembalikan nafas kepada normal.


.........................................................................


"..rehat banyak-banyak...lepas ni kamu kena ready ke peringkat seterusnya". Dia sudah berada ditepi dengan sebotol air mineral.

Aku menyambut huluran cikgu itu. Wajahnya bersahaja.

Aku menyimpulkan bahawa jurulatihku itu memang tidak akan memuji aku lebih. Ah. Aku hampir membentak didepannya.

"..kaki kamu masih belum pit..rekod dah pecah...lepas ni latihan kena serius". Dia masih seperti tadi. Pandangannya jauh.

Aku memicit-micit betis yang semakin sakit.

"cikgu...rasanya saya kaki saya cukup kuat...". Aku ingin berdalih. Mengatakan kemenangan diwaktu pagi itu disebabkan latihanku yang sangat sengsara sebelum ini.

Dia menoleh. Kini dia senyum. Aku tidak pasti dia mengejek atau..

"..alah..cikgu tahu, hanya berapa ketul kamu yang dah muntah hijau..". Dia terus berlaHuruf condonglu sambil tersenyum-senyum.

Nafasku sudah kembali normal.

Aku memikirkan kata-kata jurulatihku itu. Ya. Betisku masih lembut. Belum 'pecah'. Kalau tidak tentu mudah sahaja aku menguasai padang itu tanpa hampir putus nyawa.

Berapa kali aku mengurangkan jarak larian harian semasa latihan.

Malah, jahatnya aku selalu mengeluarkan duit untuk membeli makanan ringan. Yang sememangya tidak membantu dalam pembinaan tenaga dan staminaku.

Juga semasa latihan dibukit tinggi. Aku selalu sahaja culas.
Selalunya akulah yang berada dibelakang.
Sambil bergelak ketawa bersama rakan-rakanku yang hanya memerlukan kekuatan dan stamina pada tangan.

Ada waktunya guru-guru muda yang mengawasi kami hanya mengelengkan kepala ataupun membunyikan hon berkali melihat aku dan beberapa rakan yang agak 'bermasalah' untuk berlari dalam tempoh masa yang ditetapkan.




"...kamu kenapa kat belakang tu...dorang tu geng KU2..". Sesekali gara-gara aku. Rakan-rakanku yang sememangaya sensitif dengan berat badan menelan rasa akibat tingahku.

'sowilah geng'.

................................................

"weiiii...ko guna ilmu hitam erk..boleh pulak skor emas..". Itulah ayat-ayat geng KU2 yang nampak langsung tidak memuji ataupun mungkin pujian itu berselindung.

"...aku sepatutnya pecahkan rekod kebangsaan..tapi ". Entah apa bentuk kekeluan hingga kau kehilangan bentuk balasan sepatutnya untuk aku mengback-up diri sendiri.


Namun, anehnya semasa kakiku yang sedikit sakit. Juga staminaku yang susut sedikit itu.Malah, aku berjalan bagaikan manusia yang patah hati.
Setiap khemah yang ku lalui memberikan tepukan dan usikan nakal akan kejayaan yang tidak ku sangka itu.

Malah, aku juga menerima pujian dan tepukan daripada ketua jurulatih.



...........................................................

"janganlah sedih-sedih, itu takdir untuk kamu...". Walaupun hatiku terasa hati dengan tingkah jurulatihku. Namun, kata-kata teman itu sangat mendamaikan.

"..kamu mungkin berusaha dengan semangat..akhirnya kamu berjaya". Aku senyum. Memang dia sangat memahami.

"..mungkin kalau kamu usaha lebih daripada sebelum ini...kamu akan lebih berjaya". Aku mengangguk. Kata-katanya itu banyak kebenarannya.

Keropok dan air bergas yang sememangya diharamkan sepanjang latihan ku pandang sepi. Dia tetap menghulur.

"...ubatny sedih tidak ada dijual..kalau ada aku dah beli untuk kau". Dia senyum.


"...kemenangan itu takdir..namun, usaha itu WAJIB...". Dia kini semakin ligat berkhutbah. Mungkin kerana melihat aksiku yang nol.


"..mungkin ada rakan-rakan kita yang berusaha sangat bersungguh, tapi Allah belum berikan kemenangan..atau Allah berikan kemenangan dalam bentuk lain...".

"...Kemenangan pingat itu bunyinya sangat baik..namun, kau tahukan selepas ini..latihan perlu dipergiatkan lagi..banyak benda perlu dikawal.".

"Kalah Menang itu Ujian".

Aku terus mengangguk. Walaupun stamina ku semakin longlai.




*muntah hijau= muntah yang dihasilkan kerana latihan yang dilakukan. Membuktikan tahap kecergasan yang cukup (badan akan menjadi sangat ringan)



...............................................................

Nota I:
~manjadda wajadda~

No comments:

MASTER Pendidikan Awal Kanak-Kanak

salam. ramai tanya, camana eh nak sambung belajar dalam Pendidikan Awal Kanak-Kanak? soalan kan, nampak mudah. ok, saya share pengalam...