09 January 2010

gitaris muslimah (2)

"aku mahu jadi gitaris...".

"wakakakak...". Teman disebelahnya ketawa ligat. Sambil menutup mulutnya dengan kedua-dua tangannya.

Dia tidak memperdulikan.
"kau ada kenal tak mana-mana sekolahkah..pusatkah..atau individu yang boleh ajar aku main gitar..?".
Temannya seperti menahan ketawa.

"hei...Man Kidal mahu tak??".

Dia hanya memandang.

"..kalau tidak mahal..aku mahu juga". Dia menjawab. Dia tahu temannya hanya bergurau.

Temannya diam.

"...lepas ni kau mau kata apa pulak?...mau jadi penyanyi???..". Temannya bertanya dengan lenggok yang sedikit seperti ibu-ibu yang sedang marah.

Dia tahu, temannya itu bukan marah.
"..kalaulah suaraku sedap...alangkah indahnya..".

Temannya tersenyum mendengar kata-katanya.

"...atau kau sudah terpengaruh dengan Yuna..?".
Temannya masih menyoal.
Dan dia sedia menjawab.

"..cantik juga Yuna tu..otak pun ok...".
Dia senyum.
Itu bukan jawapan kepada persoalan temannya.

Baru diingatnya. Semasa di lapangan terbang LCCT dia terserempak dengan Yuna dan Zamani. Sedang membimbit gitar dibelakang.
"..Yuna sempoi kan...".

Akhirnya temannya diam. Kematian idea untuk menyoal lagi.


................................................................................

Penat!.
Itulah ayat yang sesuai.
Betapa penat membonceng motorsikal untuk ke Mydin semata-mata ingin membeli keperluan harian.

"wei...kau tahu...tak lama lagi kau akan grad kan...pas tu kau kerja...pas tu kau pun.."

"..akupun tidak lagi seperti sekarang...". Dia mematikan kata-kata temannya.

Dia membelek-belek harga pada barangang yang baru dibeli tadi. Memang jauh lebih murah.

"..eh...betulkah ko nak jadi gitaris??". Temanya yang sedang baring menyoal. Walaupun letih. Dia masih berminat untuk bercerita.

Dia mengangguk.
"...ya..itulah cita-citaku sekarang..".

Temannya mengagguk.
"..kalau kau jadi gitaris nanti..kau nak buat apa..?". Soalan itu masih keluar. Dia senyum. Temannya itu benar-benar berminat akan cita-citanya itu.

"..aku nak ko sokong aku..aku nak buat banyak benda..aku nak jadi....". Ayatnya mati disitu.

Temannya melihat dia yang sejak tadi duduk bersama plastik-plastik putih Mydin.

"...sambunglah ayat ko tu...".

Dia senyum.

"..siapa mahu ajar aku ya...?". Dia bertanya sambil memandang plastik-plastik disisinya.

"...lah..kan ko ada abang yang pandai main gitar..belajarlah dengan dia dulu..". Temannya sudah hampir terlelap.


Dia mengangguk. Ada benarnya kata-kata temannya itu.
Cita-cita ini terlalu tinggi. Namun, dia tekad.

Terbayang-bayang dirinya sedang memetik gitar.
Mencipta lagu-lagu yang mengajak manusia mencintai Tuhan.
Mengajak manusia merenungi kisah-kisah tragis yang berlaku pada umat Islam di Palestin.

Mungkin satu hari akan ada lagi konsert yang 'tidak lagi tercemar' seperti yang berlaku sekarang tujuannya untuk mengumpul dana.
Untuk diberikan kepada saudara-saudara seIslam diluar sana.

"ah...terlalu manis untuk membayangkan..". Dia akhirnya berdiri dan mengemas barang-barang tadi.


Impian Anak Jalanan
by; Muhamad bin Nasir (M.Nasir)
Kau mampu patahkan sayapku
Kau mampu tambatkan kedua kakiku
Tapi kau tak akan dapat
Mematahkan semangatku untuk hidup

Lampu neon di gedung indah
Hanya pemikat mata yang tergoda
Tapi aku kan tetap berjalan
Menuju tujuanku di sana


Berdendang anak jalanan
Berdendang dengan rentak kehidupan


Ku mohon perlindunganMu yang Esa
Aku dan mereka sama
Punya hati dan punya cita-cita


Kota ini tempat ku belajar erti hidup
Ku tinggalkan kampung halaman
Ku tinggalkan semua yang ku sayang
Demi masa depan yang cemerlang
Semoga ku diberi pedoman

No comments:

MASTER Pendidikan Awal Kanak-Kanak

salam. ramai tanya, camana eh nak sambung belajar dalam Pendidikan Awal Kanak-Kanak? soalan kan, nampak mudah. ok, saya share pengalam...