05 March 2014

kasut koyak rabak

aku nampak ramai dok share pasal kisah kasut buruk dan berjaya dalam pendidikan.

hello.

aku rasa itu tiada kaitan langsung.erkkk.

sebab ramai yang kasut smart dan kemas, rajin mengutuk juga berjaya dalam pendidikan. Malah kerja pun bergaji besar.

opsss.

Aku teringat semasa aku sekolah rendah dulu.
Dalam Darjah dua kotlah begitu.

Kasutku pun koyak rabak, tapak haus, skirt sekolahku pun sama disiringnya asyik berjahit, sebab aku kan aktif.


ada dua pengalaman yang sangat menginsafkan;

1. balik sekolah petang hari, naik bas pairit (bas sapu)..seorang wanita Tagalog non muslim (aku dengar diorang berborak & rantainya)- memberikan aku RM10. Besarnya nilai tu..rasa bagaikan dapat RM100 sekarang ini!

2. seorang ustaz bergaya dan smart menegurku dihadapan kawan-kawan- "tidak malukah?..pakaian busuk dan kotor tu?..kamu tidak jaga pakaian kah? kamu tidak basuh bajukah".

aku harap aku tidak akan ingat rupa ustaz tu sampai bila-bila. Dan aku harap juga ustaz itu makin bijak menilai dan membuat hukuman.

walaupun aku seorang perempuan. Aku tidak dididik dengan baik bab menjaga pakaian. Dibebel, iya sudah pasti. Bukan sebab ibu bapaku malas, tetapi mereka sibuk mencari rezeki dan aku pula tidak terfikir akan hal itu.

Ibu bapaku dua-dua berkerja keras di kebun, tiada kesempatan untuk menunjuk ajar. Memarahi itu sudah lah pasti..mesti mereka pun naik malu dengan pakaianku ke sekolah. Tapi, iyalah sebagai budak yang mengutamakan kegembiraan, dibebel hari-hari pun tetap konfiden dengan gaya pemakaian :(. Ini bukan bangga. Tetapi pengajaran.
Ajar anak dengan membebel. Mereka tidak akan berubah dengan baik.!
aku lah tu.

aku harap aku tidak akan menjadi pembebel. Walaupun peluang selalu ada :(

No comments:

MASTER Pendidikan Awal Kanak-Kanak

salam. ramai tanya, camana eh nak sambung belajar dalam Pendidikan Awal Kanak-Kanak? soalan kan, nampak mudah. ok, saya share pengalam...