23 April 2010

terima kasih bijaksana

terima kasih.
Kamu.
Yang membikin.
aku berfikir tentang kamu.Berfikir tentang diri.

Mencari kelemahan bukan untuk kembali lemah,
kamu,biarkan aku,
mencari kamu,
disaat aku sedang biul,
disaat otakku sedang marak,aku ajak dan ajar supaya aku sentiasa mencari kamu,

tapi,
aku sudah penat mencari kamu..
letih menyusun pesimis yang sering menembak tepat,
letih membina kalungan jiwa yang kebal,
mungkin aku termakan dengan ayat-ayat kamu yang pedas bagai cili,
atau mungkin aku sedang belajar,
bahawa kamu hanya ada hanya untuk sedetik,

biarkan aku disini,
berkeloborasi dengan spirit yang masih bersisa,
aku bukan benci,
mungkin cuma sudah letih,
mencari,
dan menjejak kamu,
kamu dekat,tetapi selalu jauh,

rehatku bukan selesa,
kerana bayang-bayang kamu mencucuk memori nakal dalam tawa,
ah..
puisi ku selalu melanggar bahasa jiwa bangsa.
aku selalu ada untuk kamu,
walau kamu,
tidak melihatnya.


ahh..karektor CINTA di dalam AADC sudah mendesak jariku mencoret.
Terima kasih bijakasana.
Kerana selalu ada untuk aku.




ku lari ke hutan kemudian menyanyiku
Kulari ke pantai kemudian teriakku
Sepi sepi dan sendiri

Aku benci
Aku ngin bingar
Aku mau di pasar
Bosan aku dengan penat

Dan enyah saja kau pekat
Seperti berjelaga jika ku sendiri
Pecahkan saja gelasnya
Biar ramai
Biar mengaduh sampai gaduh

Ah...ada malaikat menyulam
Jaring laba-laba belang
Di tembok keraton putih
Kenapa tak goyangkan saja loncengnya
Biar terdera
Atau aku harus lari ke hutan
Belok ke pantai .........


(~sedang berkira-kira membedah puisi AADC)

No comments:

MASTER Pendidikan Awal Kanak-Kanak

salam. ramai tanya, camana eh nak sambung belajar dalam Pendidikan Awal Kanak-Kanak? soalan kan, nampak mudah. ok, saya share pengalam...