10 Ogos 2009

...share..



Seluruh ayat-ayat ini dipinjam dari http://setiawatimustain.blogspot.com

Atikel ini aku petik daripada blog seorang pendakwah di Sandakan. Ust Kamaruddin Wahab namanya. Sengaja aku posting dalam blogku untuk panduan semua.


"Selesma babi sedang menjadi ancaman kepada penduduk dunia hari ini...", kataku dalam perhimpunan pagi itu di depan murid-murid.

"H1N1 ustaz...", salah seorang murid menjeritkan nama yang dipopularkan oleh media.

"Tidak, namanya selesma babilah tu...", tegasku.

Selesma yang yang mulanya dikenali dengan nama selesma babi telah dipopularkan sebagai H1N1. Kementerian Kesihatan Malaysia mengingatkan rakyat bahawa nama penyakit yang satu itu adalah influenza H1N1. Bukan selesma babi. Alasan murni yang diberikan ialah agar rakyat tidak memandang ringan penyakit tersebut kerana ia akan menyerang sesiapa sahaja sekalipun yang bukan makan babi.

Dalam satu kesempatan, aku bertanya kepada para pelajar dalam perhimpunan RMT tentang siapa di antara mereka yang sudah makan babi. Tidak seorang pun yang mengaku makan babi. Sememangnya babi adalah binatang yang paling dijauhi oleh orang Islam. Dari kalangan tua hatta kanak-kanak sekolah rendah menganggap babi adalah haiwan najis berat dan amat fobia sekali.

"Anda semua sudah makan babi...", tukasku mencabar.

"Isy...mana ada ustaz...", seorang murid perempuan yang agak matang membantah.

"Awak pernah makan coklat cardbury?", tanyaku.


" Saya suka makannya ustaz...", seorang murid perempuan lain mencelah.

" Coklat tersebut mengandungi lemak babi...", ujarku.

Aku telah membuat semakan terhadap coklat yang diimport itu. Ia mengandungi kod lemak babi.

"Anda pernah makan kek pandan atau kek coklat Apollo? London Swiss Roll?",lanjutku lagu.


Kegelisahan mula terpancar dari wajah mereka.

"Siapa yang pernah makan, bermakna dia pernah makan makanan yang ada lemak babi!", aku menjelaskan secara muktamad.

" Justeru tiada siapa antara kamu semua boleh rasa selamat daripada selesma babi",

"Mana ustaz tahu ada lemak babi?", seorang murid menyoal.

"Ustaz ada kod-kod yang mewakili lemak babi....kalau kamu semua ingin tahu, semak di belakang setiap bungkusan makanan yang kamu beli...jika ada kod tersebut, bermakna ia ada lemak babi",

Esoknya aku menampalkan senarai kod tersebut yang aku petik adaripada artikal Dr M. Amjad Khan dari Institut Penyelidikan Perubatan, USA.

Berikut adalah kod-kod lemak babi yang sering ditemui tercatat pada bungkusan makanan, khususnya yang diimport dari luar negara.

E100, E110, E120, E 140, E141, E153, E210, E213, E214, E216, E234, E252, E270, E280, E325, E326, E327, E334, E335, E336, E337, E422, E430, E431, E432, E433, E434, E435, E436, E440, E470, E471, E472, E473, E474, E475, E476, E477, E478, E481, E482, E483, E491, E492, E493, E494, E495, E542, E570, E572, E631, E635, E904.

Aku memberikan tugasan kepada murid-murid untuk mencari bungkusan makanan yang mengandungi kod tersebut. Pada hari seterusnya aku menerima banyak sekali aduan murdi-muridku tentang makanan yang mereka makan hari-hari tetapi mengandungi kod lemak babi.

"Berdosakan kami ustaz?", dalam keresahan kerana dikelilingi makanan bercampur lemak babi, mereka bertanya.

"Jika kita tidak tahu, kita tak berdosa....tetapi makanan itu bakal menggelapkan hati kamu...lalu kamu menjadi orang yang degil, sukar menerima nasihat dan juga pelajaran...", aku menerangkan efek yang timbul daripada memakan makanan seumpama itu.

"Tapi...ada yang mempunyai logo halal...", luah seorang murid.

"Logo halal boleh dipalsukan....kita wajib menyelidiki kalau kita ada caranya untuk memastikan ketulinan halalnya....kod yang ustaz berikan itu adalah bekalan buat kamu....", nasihatku buat mereka.

Sesungguhnya babi menjadi ancaman besar kepada orang beriman. Musuh-musuh orang beriman sentiasa mencari jalan untuk menindas ismah orang beriman. Alangkah sukarnya menjaga makanan. Semoga Allah memberikan kita semua kekuatan.

Rujukan : http://muridkyai.blogspot.com

Tiada ulasan:

Quotes

sebaiknya apa-apa yang dikutip,biarlah dengan memberikan sumber. Apa yang kita buat, nanti di akhirat akan kita tengok balik bersama semua makhluk.

seorang anak

produk Kampung Kembara Jaya, Bukit Garam.

masih/pernah bergelumang tanah hanyir,rumput gatal, mentari terik, berkaki ayam, menangis keanak-anakan, bermonolog, berbicara laju, berambut keras/berselipar jepun.


bersekolah dulu di Sk Kota,
SMK Bukit Garam,

Masih berkelana dibumi luar,
mencari & menjejak potensi& spirit diri

~kita tidak sama,posisi kita berbeza,matlamat kita sama..mencari mardhatillah

"sebaik-baik muslim yang bermanfaat kepada orang lain"

*harusnya hari-hari yang dijejak sentiasa memberi kredit2 kepada memaknakan HIDUP