23 Julai 2011

ana Muslim dan Ambiga Kafir.

Minggu lepas saya gan Zauji ke Masjid Al-Baroqah.Masjid yang dekat dengan tokong. Dua-dua tepi jalan. Jalan Klang-Kuala Selangor.

Selain solat berjemaah.Seronok dengan penyampaian Ilmu dari seorang Ustaz.(mau sebut ceramah,nanti ada orang meluat pula).

Zauji kata,ustaz itu dah bagi khutbah sebelum ni.Kat Kota Damansara.Khutbah beliau terselit juga pasal Bersih 2.0.
Itulah uniknya.

Bukan persoalan ceramah siapa dan apa isi ceramahnya.Cuma saya tertarik bila ustaz itu memberitahu pengalaman beliau dapat mengislamkan 19 orang kafir.Masya Allah hebat!

Berbalik kepada persoalan Ambiga. Saya secara jujur tidak tahu siapa beliau. Cuma tahu beliau terlibat dalam kisah IFC dan beliau memang seorang kafir ataupun non-muslim.
(kadang perkataan kafir ini terlalu keras).

Beliau adalah pengerusi BERSIH 2.0.
Maklumat ini yang saya tahu.

Kenapa saya perlu tahu lebih. Saya turun ke BERSIH 2.0 bukan kerana beliau pun!

Dan saya hampir-hampir menumbuk meja bila membaca komen-komen orang yang mengatakan orang Islam yang turun ke BERSIH 2.0 adalah menyokong Ambiga yang kafir itu (maafkan saya).Ambiga yang bukan Islam itu.

Lagi-lagi boleh bikin sasau bila yang menuturkan itu, adalah seorang yang menggelarkan dirinya ustaz.Tok guru. dan sebagainya.

Apa punya teruklah mereka itu.

Apapun melayan mereka bukan penyelesaian. Persoalannya Si Ambiga Yang Kafir itu (maafkan saya lagi Dato') memang tidak terdedah dengan hukum Islam. Kerana keadaan negara kita sememangnya kurang pendedehan.Melainkan beliau rajin ke kelas-kelas,ceramah-ceramah,atau halaqah ilmu untuk mengatahui berkaitan dengan hukum Islam.
Itu mustahil.
Dan seingat saya, sewaktu IFC kecoh.Kebanyakan yang berkuasa.Macam Pak Menteri.Apatah lagi Menteri Di Jabatan Agama hanya menegur.Tidak pula membetulkan pemahaman beliau dan konco-konco beliau.
jadi,beliau tidak boleh disalahkan 100%.
Salahnya ialah kita..si Orang Islam,hanya tahu melarang,tetapi tidak membetulkan.

Misalnya,bila ada orang Islam memberi salam.
Kita pula mengatakan.."haram memberi salam".Atau kita membalas dengan doa yang jahat
Sedangkan dia si kafir itu sudah memberi kita doa. "Salam sejahtera keatas kamu".Kita pula membalasnya "celakalah kamu".
kan jahat begitu..
Kan Nabi juga pernah menerima salam si orang kafir dan baginda membalasnya "waalaikum".
Bukan pulak menyumpah.

Mungkin kita terlalu takut jika dia mempermain-mainkan agama ad-din kita.
Tetapi cara kita itulah..kadang membuatkankan kita ini bagai merasakan Islam itu hanya hak milik persendirian orang Islam.
Dan yang bukan Islam tidak layak menggunakannya.
padahal,jika diperhatikan.Yang mengikuti ad-din sebagai cara hidup,kebanyakan mereka yang bukan Islam.Lihat saja di Singapura.Tiada sampah yang bebas dibuang merata-rata.Di Kanada misalany,mana ada undi dengan duit.Itukan rasuah.

Bukan apanya..saya risau para-para kafirun yang tidak memusuhi Islam ini,jika kita semua bertemu di mahkamah Allah.Membuatkan amalan baik kita tidak bermakna apa-apa.(itupun jika ada amalan kita yang diterima Allah).

bila Allah bertanya
"kenapa kamu wahai si polan..membuat tuntutan IFC sedangkan ia membawa keburukan kepada orang Islam?"

dan mereka menjawab.
"kami melihat dalam undang-undang Malaysia..ada ruang untuk kami meminta itu ya Allah".

"kamu tahu itu salah?"

"ya kami tahu.Tapi tiada orang Islam pun memberi penerangan mengenai itu..melainkan mereka hanya tahu marah-marah".

Nauzubillah!

21 Julai 2011

Risau disini

kenapa risau.
Sebab fikir macam-macam.

Bersedia aku dengan kedatanganya.Yang akan mengaggu tidur malamku.
Yang akan merengek tak kira masa.
Yang akan merengut-rengut bajuku ketika emosiku mungkin tidak stabil.

Bagaimana fizikalnya,sesempurna akukah?
atau diuji dengan fizikal yang bagaimana?

Walau aku tahu,dia sudah semakin membesar,organ-organ tangan kaki sudah terbentuk.Dengupan jantungnya sudah dapat dirasai.
Risauku jauh lebih..

betulkah aku menjadi ibu yang semithali Siti Khadijah.Isteri Kesayangan Manusia Hebat Rasulullah SAW.

Bagaimana layananku nanti kepada zaujiku yang sentiasa penat otaknya.

Risauku berganda..bila memikirkan keadaan pendidikan Malaysia.Masyarakat Malaysia.Mau saja dihatiku ini,menjadi guard kepadanya.Biarlah aku tidak berkerja,memberi sepenuh perhatian kepada tumbusarannya kelak.

Tetapi..bagaimana dengan perbelanjaan yang semakin besar.Sedangkan nilai duit yang semakin mengecil.
Bagaimana pula dengan kedua orang tuaku yang sejak dulu,mengharapkan aku akan membantu mereka dan adik-adikku yang kadang aku meluat kerana mereka lebih disayangi..cehh.

jam sudah menunjukkan 10.31 malam.Malam ini Malaysia akan bertarung nasib bertemu Chalsea.Kelab kesayangan abangku..yang separa sengal itu.

zauji,sejak pukul 9 sudah keluar.Mau berhalaqah bersama teman-teman yang ada hati memohon saham akhirat.Mujur itu untuk para pemuda-pemuda harapan ummah.Jika tidak akulah orang pertama ikut bersama.Mau juga membawa dia si cute mendengar halaqah ilmu yang tidak pernah habis.
Mau diharap pada ilmu dan alunan Quran yang tunggang terbalik aku baca,mana cukup!

walaupun dia semakin mengajak-ajak loyaku.Aku semakin berani-berani.Sayangku..ketika aku memuntahkah segala isi perutku..yang aku bayangkan..begitulah bondaku dulu gamaknya..tetiba aku sokong 100% mentaati orang tua,tanpa berbelah bagi..padahal sebelum ini,akulah orang yang selalu culas.

Ramadhan semakin hampir.Sayangku yang cute..moga-moga 'hadirmu' ini,menjadikan aku..bondamu yang kadang lupa bersyukur lebih bersyukur..menghargai semua hamba Allah yang pernah ada di sisi ini.

Aminnn Ya Rabb.

13 Julai 2011

K.A.M.I BERSIH 2.0 dan biasa-biasa

mula-mula saya ingat.Biasa saja.
Tetapi bila ada kawan-kawan yang sound-sound.Saya pun chek-chek kenapa perlu disound.Emm.

Masa ni berasak-asak nak daki tembok.Sebab gas dah penuhi kawasan hospital Tung Shin. Saya pulak asyik pegang beg yang zauji bawa.
Akibatnya ramai muslimat tidak dapat kemana.Nak tak nak yang muslimin dan lelaki buat rebat. Bagi peluang muslimat lari. Depa baca doa Baca doa wehdah,laung takbir,baca doa yang tidak boleh tahan. Sedih siot!.
Hampit semua yang buat rebat digari dan digertak sehabis baik oleh polis-polis yang tidak memakai nombor anggota pada pakaian.Termasuk zauji saya.
Tapi dorang masih rebat walaupun polis dah depan hidung. Berani..moga semangat ni boleh diteruskan.Aminn.
Ada jugaklah mereka yang berjaya lari pecut.Ala-ala merentasi desa gitu. Saya selamat dari garian,mungkin sebab diorang tidak berani nak gari perempuan..cis!

Kenapa saya ditangkap. Sedangkan saya berpeluang melarikan diri.
1.Sebab saya tidak lari.
2.Saya duduk-duduk depan-depan Polis. (masa ni dok fikir,camana nak balik..beg ada gan zauji).
3.Saya memang berharap dapat follow zauji saya. (bukan dengan follow sambil bergari).

Saya seluk poket,ada coklat.Saya makan.Saya bergegar sebab terkejut dan lapoooo.
Polis-polis itu datang dekat,minta saya bangunNasihat saya macam-macam,kenapa perlu ikut telunjuk orang anti Islam.
Saya minta polis jangan dekat,nanti saya trauma.Iyalah dah lelaki mengelilingi termasuk jurukamera,mana tidak getarnya.
Lagi saya memang tengah sedih,sebab polis tarik zauji saya macam orang tarik upih sambil lari.
Saya minta polis jangan dekat.Nanti saya mual. Cehh..

Selepas bagi amaran kepada depa. Depa pulak ceramah saya macam-macam. Saya diam jak. Sebab saya memang lapooo tahap dewa..Dah masa lunch pun.Sesekali saya sebut Allah dan beristigfar.Sebab terfikir kalau my second mak yang tidak sehat tu tengok gambar saya dan zauji yang kena gari.Huh..mesti parah.

Ada kawan-kawan Jemaah yang kondem.Depa kata tulah..sapa suruh sorang-sorang.Emm.Sorilah kami memang hanya pergi sepasang. Dan kami menjadi jemaah di Jalan Pudu.

Kenapa mesti kena tangkap?
1.Kena kepung (polis main tipu serang depan belakang guna air berasid gan tembak gas).
2.Kena panjat tembok tinggi.
3.Muslimin nak cover muslimat-muslimat yang nak panjat tembok tu/tebing tinggi (mesti take time,pompuan kan)
4.Kami memang layak ditangkap,sebab tidak lari.Sedangkan polis lari macam lipas kudung ke arah kami sambil bawa gari.


Saya berasak-asak sekali.Masa zauji dah digari.Saya sedih sebab beg saya sekali dibawa.

Selepas bangun.Sekawan polis mengiringi saya sambil mulut berceramah.Saya hanya tunduk.Sebab memang malas dengar ceramah skrip TV depa.

Untuk ke Black Maria,saya kena berjalan hampir 100M.Polis wanita yang lawa itu pun sama.Mengiringi saya kemudian memprovok saya.Nak heret sayalah.Saya buat lembeklah.Paling tidak lupa ada makcik cina tua,sound:
"haayya..amoi pun nak tangkap kaa"
Beranilah makcik ni.Saya hanya lambai kat dia.
Tangan saya tidak bergari,sebab diorang dah kehabisan gari.Dan saya awal-awal lagi gitau saya pregnant.

Berpuluh-puluh kamera amik gambar.Saya malas dah nak cover muka.

Sampai depan trak Black Maria.Saya nampak sorang kawan lelaki yang kerja dia cikgu.Dia angguk dan senyum kat saya. Saya dah lega.Tercari-cari mana zauji saya.
Dia ada!.
Dan kami duduk sama-sama.Sambil berborak-borak pasal penangkapan itu.
Ada beberapa pacik-pacik,rasanya BERSIHsian gak,singgah dan bagi kami air yang sejuk lagi damai.Fuh..punyalah sedap.Terima kasih wahai pakcik-pakcik.

Sampailah naik trak,ramai yang lambai-lambai. Sepanjanga jalan. Seronok rasa.Kami dibawa dengan laju.Macam ambulans.Semua bagi laluan.

Sampai Pulapol.Polis gunting gari plastik tu.Pasangan gari saya budak SP berjubah bunga-bunga yang memang tak tahu apa-apa.Penat saya & Zauji menginterviu.

Kami beruntung.Sebab selamat dari dokumentasi.

Sana PULAPOL.Banyak mesin fotostat baru.Layanan polis pun bagus(sepatutnya begini pun).Iyalah kami bukan pesalah pun.Pun belum terbukti ada salah.

Yang lawak.Pakcik-pakcik asyik bertakbir bila sebut nama,masa pemberian IC.
Kalau yang bukan Islam,depa tepuk tangan. Memang meriah lah..macam ada expo pulak.

Polis-polis tu amik masa yang lama nak bagi IC kepada lebih 600 tahanan.Sebab dorang jerit nama satu-satu.Entah-entah masa tu ada yang solat,ada yang gi tandas yang hampeh.

kami untung sebab polis pegang IC sekejap jak.
Dan dapat cepat.

Inilah masalahnya,IC ambil,tapi lambat pulang.Tak pasal-pasal kena tunggu lama.Kesian diorang. Patutnya polis buat kaunter macam kita amik kad matriks dulu-dulu tu.

08 Julai 2011

Loya tengok

Salam Jumaat.

pagi ni betul-betul tidak bertulang.
pagi-pagi dah terbayang-bayang Teh O yang panas.
terus minta en.Zauji belikan.
tapi dia lupa.
dia beli bihun goreng saja.
terus hati ini mendung semendungnya.
rasa kecewa teramat-amat.
sampai rasa mau nangis.

buka-buka FB penuh dengan kuning.
tapi kuning lagi TEH O yang Zauji beli.
sampai terlewat beliau bergerak pi kerja.

saya tidak akan buka MALAYSIAKINI sampai otak dah ok.
Sebab boleh demam dan naik darah tengok situasi negara sekarang.
Laporan Malaysiakini berlawanan sekali dengan laporan berita TV.
TV oo TV.Stupid Box yang tiada manfaat jika dilihat pada laporan-laporan setiap jam.

ohh..saya ada baju kurung KUNING.Baju rasmi Kelab PERKIM2009 hari itu.

semalam macam gila tengok kereta berbaris sebab roadblock.
tidak pernah-pernah berlaku dijalan.Tiba-tiba sejak BERSIH2.0 sebok dibising-bising di media.
Polis-Polis luar datang bertandang.
Haisssh.
Mujur ada jalan short-cut.Terus U turn.
Dengan loya dan otak yang macam sedikit senget.
ishh..mujurlah terbayang si comel dengan tangan melambai-lambai.

04 Julai 2011

Demontrasi Jalanan

jika aman yang dimau.
temukan ia disebuah negara berpaksikan demokrasi.

jika syurga yang dimau.
temukan ia disebuah akhirat pasti.

mahalnya harga watan.
dbeli tiada.
dijual mustahil.

pada setitik keringat.
mengalir liur deras di halkum.
memanah nasib di negara sendiri.
seperti memasang jerat dihutan penjajah.

mahu dilawan secara jantan.
tiada kemenangan hanya duduk-duduk berpanas punggung di dewan rakyat.
atau bersilat cergas di media yang tiada memihak kepada watan.

inilah pilihan watan,
berpanas-panas di jalanan
berpedih-pedih melawan FRU,
bersiap-siaga diangkut Black Maria..

kerana demokrasi itu cuma dicanang,
hakikatnya hangus dipoket-poket kroni.

watan tiada salah memilih jalanan,
kerana tiada buluh runcing yang dibawa,
jauh sekali bom motar dan silat ghaib,
hanya bekalan memandu jalan,
juga pengubat pedih mata disembur hina si Polis negara.

akulah watan,
yang selalu mengetap bibir membaca nasib,
yang dilakar ikhlas para sasterawan orginal.

biarlah watan terus menjadi watan..
kerana itulah ketakutan pada kuasa yang Zalim.

~moga Allah sentiasa menjadi keutamaan kita.Aminn ya Rabb~


ya bunayya

masuk hari ini. Hari yang keenam. Selapas pulang dari kampung yang indah dan nyaman. Saya kembali ke rutin biasa. Loya dan mabuk. Semua serba tidak mengena.Dari hendak tidur,berjalan, minum hinggalah ke makan.
Serabai.
masa yang banyak terisi dengan mengajak diri melupakannya dengan tidur.

Paling menyakitkan tentulah ketika tekak membuak-buak dan mengembang-ngembang.
Sesekali juga menangis itu ada.
Dalam kepayahan ini terbayang mungkin begitulah mama dulu semasa aku dikandungnya.

Jauh dari sudut hati. Tentu sesekali tidak mahu kalah dengan kepayahan ini.
kesian zauji.
dialah amah.
membasuh kain.
memasak.
mengemas.
memujuk-mujuk makan.
memujuk-mujuk bersabar.


kadang hilang juga kewarasanya.
bila melihat saya yang terbungkang di tilam.
sedangkan waktu solat semakin habis.
kalaulah solat boleh diabaikan.
saya mungkin akan mengabaikan.
payahnya untuk bangkit ke bilik air.
untuk mengambil wudhu.
terasa mau saja merayap.

jika mengankat takbir.
sedayanya membetulkan setting minda.
supaya isi muntah tidak keluar.

kalaulah ada keringanan makan sewaktu solat.
sayalah yang akan menggunakan sebaiknya.
jika tidur saya jarang lekang dari menghisap kemanisan gula-gula,
di dalam solat juga saya ingin sekali menghisapnya.

sesekali saya ingin juga berharap.
agar 'ya bunayya' ini menjadi anak-anak yang soleh.
namun.
saya takut membayangkan bagaimana menjadikan dia soleh,jika saya masih belum pun layak menjadi anak yang soleh.

tiada yang dimau.
moga generasi ini,menjadi generasi yang mendirikan solat.
aminnnn.

moga kau selamat sayang~Aminnn ya Rabb

Quotes

sebaiknya apa-apa yang dikutip,biarlah dengan memberikan sumber. Apa yang kita buat, nanti di akhirat akan kita tengok balik bersama semua makhluk.

seorang anak

produk Kampung Kembara Jaya, Bukit Garam.

masih/pernah bergelumang tanah hanyir,rumput gatal, mentari terik, berkaki ayam, menangis keanak-anakan, bermonolog, berbicara laju, berambut keras/berselipar jepun.


bersekolah dulu di Sk Kota,
SMK Bukit Garam,

Masih berkelana dibumi luar,
mencari & menjejak potensi& spirit diri

~kita tidak sama,posisi kita berbeza,matlamat kita sama..mencari mardhatillah

"sebaik-baik muslim yang bermanfaat kepada orang lain"

*harusnya hari-hari yang dijejak sentiasa memberi kredit2 kepada memaknakan HIDUP