14 Oktober 2010

kepastian

semalam ada seorang kawan.
kami berbicara tentang perasaan.
katanya ada seorang muslimin.
selalu memberikan mesej.

aku mengangguk dalam keadaan hanya dinding yang melihat.
apa bunyi mesejnya.
aku bertanya.
aku tau mesej hanya berbunyi,tapi jarang bercakap.

"entahlah..seolah-olah..".
kawan itu mematikan ayatnya.

"dia marah ?". aku bertanya.
kami kemudian meneruskan berbicara.
dia meluahkan mengenai beberapa ayat kiriman muslimin itu.

"maksud kamu..dia seperti sukakan kamu kan". Aku cuba membuat rumusan.
dia hanya senyum. mungkin mengiyakan pertanyaanku.
ataupun dia 'tidak pasti' tentang itu.

aku tahu, dia suka kan muslimin itu,
namun, belum pasti muslimin itu mempunyai rasa yang sama.



kata Unit Baitul Muslim,
'kalau suka..juma kami..kami bantu'.
tapi, kata muslimat,
'kami segan..kami malu..mana mungkin kami mencari timba'.

hakikatnya begitu.

tetapi ada juga muslimat berkata lain.
"aku mahukan muslimin yang menjaga hubungannya dengan Allah..menjaga hubungannya dengan manusia".
"kalau dia suka kan aku..jumpa orang tuaku..bukan dok sebok nak kacau aku".
"ingat aku muslimat murahan?..boleh pulak dia mesej-mesej cakap pasal perasaan"
"ishh..muslimin ni..bolehkah dia mentadbir 'baitul' kami sedangkan dirinya tunggang terbalik".
"eeiii..tamau aku..dia tu dahlah suka usik-usik orang"

banyak lagi sebenarnya.
aku rasa aku pun dah pusing memikirkan ayat yang biasa digunakan.

kembali kepada muslimat tadi.
hidupnya dipenuhi dengan.
meeting. ajk program. ceramah. usrah halaqah.
sahabat-sahabatnya.
"ana senang dengan muslimat,ana lagi bahagia..tiada guide sangat".

adusss..
aku pun kadang naik segan berada dalam kalangan mereka. kerana aku berbeza dengan keadaan itu.

aku sengaja menyoalnya.
"kamu rasa..dah bersedia?".
dia tersipu-sipu.menghantar ikon *blushing kepadaku.

kalau kamu rasa bersedia.
kamu katakan kepada muslimin itu.
kenapa dia menghantar mesej yang pelik pada pengamatanmu.

dia sign out.
perbualan kami GANTUNG.

Emm..
aku hanya dapat membantu memberikan pandangan.
sepanjang kehidupanku.
sepanjang ilmu yang aku dapati.

wahai muslimat sejati, muslimin itu lelaki, butir bicaranya biasa,
kerana kamu adalah wanita,
kadang juga luar biasa,
kerana kamu adalah wanita,
rayuku pada diriku, jua untuk dirimu,
usah terlalu percaya pada apa yang kamu baca,
pada kamu lihat,
selagi lelaki tidak meluahkan tentang hatinya,

mungkin kamu hanyalah KAWAN baginya,
bagaimana kamu berasa tenang meluahkan ayat dengan KAWANmu,
mungkin dia begitu juga,
kamu adalah kawanya,
tempat dia berbicara hal-hal,
walau dia dulu seorang pemalu,
sekolahnya sekolah dipenuhi golongan 'agamawan',
atau juga seorang pemimpin persatuan ISLAM,
apatah lagi, jika dia dulu, hanya seorang pelajar yang biasa couple di sekolah,
atau lelaki yang biasa berborak kedai kopi dengan perempuan,
mereka lelaki normal,
yang terbiasa budaya sekeliling,
hingga bersaing antara peraturan dan keinginan berkawan,
wahai muslimat, kesayanganku,
bukan aku menggalakkan kau mengasari lelaki,
atau berbicara kasar,
santuni lelaki,
sebagaimana kamu menyantuni adik lelaki atau abangmu,


ahhh..ideaku terPAUSE.
nanti ku sambung ..ku GANTUNG dulu ek..

Tiada ulasan:

Quotes

sebaiknya apa-apa yang dikutip,biarlah dengan memberikan sumber. Apa yang kita buat, nanti di akhirat akan kita tengok balik bersama semua makhluk.

seorang anak

produk Kampung Kembara Jaya, Bukit Garam.

masih/pernah bergelumang tanah hanyir,rumput gatal, mentari terik, berkaki ayam, menangis keanak-anakan, bermonolog, berbicara laju, berambut keras/berselipar jepun.


bersekolah dulu di Sk Kota,
SMK Bukit Garam,

Masih berkelana dibumi luar,
mencari & menjejak potensi& spirit diri

~kita tidak sama,posisi kita berbeza,matlamat kita sama..mencari mardhatillah

"sebaik-baik muslim yang bermanfaat kepada orang lain"

*harusnya hari-hari yang dijejak sentiasa memberi kredit2 kepada memaknakan HIDUP