07 Mac 2014

memarahi pun harus teliti

sejak kecil kot begitu.
aku selalu kena marah.
kena kutuk depan orang.
kena maki hamun depan orang.

apabila, aku dah mula boleh berfikir.
aku agaklah apa cara pendidikan yang aku terima itu akan buat aku makin hormat, makin rajin, makin baik.makin cergas, pintar soleh, segala macam yang baik-baik.

mula-mula..itulah keyakinan aku!.

tapi lama kelamaan. Itu menjadi satu trauma!

asal ada orang marah aku. Aku cuma teringat.
aku bukan sekali dua kena marah..
asal orang kutuk aku..aku akan teringat hal-hal yang pernah kena sebelum ni.
sebaliknya, aku jadi malas untuk mengingat apa sebab aku kena marah!

kadang respon aku, aku hanya senyap.
tapi ada masa juga aku rasa aku punya kekuatan luar biasa dan ada potensi menjadi jahat.




misalnya:
tengah aku goreng nasi.

ada orang maki-maki dan marah-marah. Aku rasa aku boleh tahan.

tapi still marah-marah dalam tempoh yang lama..sampai aku rasa, tak boleh tahan.
aku ketuk sudip dekat kuali. dengan harapan Stop marah-membebel-memaki.
tapi harapan aku tidak kesampaian.

aku mula merasakan kekuatan dan kejahatanku luar biasa.

aku ketuk sudip sekuat hati..dan hasilnya kuali kesayangan yang ringan dan mudah dibasuh itu berlobang!

ya..marahku tidak habis.

akhirnya aku matikan api dan pergiii.

itu sajalah kaedah yang berjaya setakat ini.

apabila aku memarahi anakku. Aku selalu terbayang bagaimana dahulu aku dimarah, dimaki hamun. aku harap sangat agar aku tidak membuat perkara yang sama kepada anak-anakku ini. Tapi kerap juga kelakuanku seperti sama saja dengan orang yang pernah memarahi, memaki hamun aku :(

aku doa.Ya Allah kasi lembut hatiku ini.

sebab itu, jika aku sudah marah.Aku akan menangis. air mata akan tumpah tanpa mata rasa pedih. Kerana ia benar-benar air mata yang berhubung secara langsung antara emosi dan fikiran.

menangis ialah terapi, itu hakikat
.

aku sebenarnya benci mendengar bebelan:
1. dari dulu aku dah kata, jangan buat begitu..tengoklah sekarang?
(motifnya, jangan buat hal. Tapi bebelannya mengunkit)
contoh: masak nasi, terlupa matikan api. Nasi hangus.

"kan aku selalu ingatkan..masak nasik kena jaga, sekarang dah nasi hangus siapa mau makan...blaaaaaaa"

"dari dulu aku cakap..masa masak nasi jangan tengok tv (tv juga yang salah), jangan mandi (erk)..ni kalau ruamh terbakar (longkangnya mulut, cakap yang tidak diingini), kalau..kalau..kalau..".

KAN BAGUS:
1.nasi hangus, pi makan sorang!
2.pi beli beras baru, masak!

1 &2 ini akan menghukum secara terus tanpa meninggalkan dendam kesumat.

......................................................................................................................................................

anak sibuk buat kerja rumah, sibuk hafal formula.
sampai biarkan kerja lain terbangkalai...sedangkan ibu bapa sudah kepenatan berkerja mencari rezeki.

sebagai ibu bapa, harus berasa sangat geram.

"ko dapat 10A+ pun, kalau ibu bapa tak redha..ingat boleh bahagia dunia akhirat?!!"

"ko dapat buat semua kerja rumah, cikgu suka..ko ingat ko boleh cium bau syurga..kalau kerja yang ibu bapa suruh ko tak buat??"

apa sebenarnya yang ingin diluahkan?.
apa kesalahan sepatutnya yang difokuskan?
apa sebenarnya yang menjadi kita marah?

kembalilah menjadi manusia yang tidak merosakkan emosi orang lain.
walaupun syurga di telapak kaki kita, jangan biadap mengaku "aku tak redha, ko jangan mimpi dapat syurga"!

cukuplah Allah SWT yang menggunakan kuasa itu.Cukuplah.
janganlah kita berbangga dengan kelebihan yang kita ada.

jika kebanggaan kecil itu kita sudah berkuasa dan sering mengulangi, ingatlah kita memarahi manusia, bukan robot yang tiada hati.

semoga kita tidak PUTUS ASA dengan rahmat Allah. Kerana putus asa adalah satu 'jenayah'.
semua orang berhak marah.

dan marah yang baik, ialah marah dalam sedar diri.

Allah..jauhkan kami dari menjadi manusia yang suka mengunkit, mengata, memaki hamun, menjatuhkan air muka orang lain dan semua perbuatan mungkar yang manusia tidak suka dan ENGKAU membenciNya.aminnn





Tiada ulasan:

Quotes

sebaiknya apa-apa yang dikutip,biarlah dengan memberikan sumber. Apa yang kita buat, nanti di akhirat akan kita tengok balik bersama semua makhluk.

seorang anak

produk Kampung Kembara Jaya, Bukit Garam.

masih/pernah bergelumang tanah hanyir,rumput gatal, mentari terik, berkaki ayam, menangis keanak-anakan, bermonolog, berbicara laju, berambut keras/berselipar jepun.


bersekolah dulu di Sk Kota,
SMK Bukit Garam,

Masih berkelana dibumi luar,
mencari & menjejak potensi& spirit diri

~kita tidak sama,posisi kita berbeza,matlamat kita sama..mencari mardhatillah

"sebaik-baik muslim yang bermanfaat kepada orang lain"

*harusnya hari-hari yang dijejak sentiasa memberi kredit2 kepada memaknakan HIDUP