11 Mei 2011

Tamatnya Puasa Nazar itu


Rushing masak.
Daging masak kecap belasah.
Sekejap lagi,sambung...rushing..
Terung goreng kicap belasah.
Sup sayur fish ball belasah.
Timun potong-potong belasah.
sampai Carrot susu pun belasah

Tup-tip...
Zauji kata masih meeting lagi.
aduwaii.

Ingat nak berbuka sama.
sambil dengar citer Zauji pasal tempat kerja beliau.
Iyalah hari pertama keja yang insyaAllah melayakkan beliau mengikuti test Ir nanti.Aminnn.

Dah dekat-dekat maghrib masih meeting lagi..
huh!.
Beliau pun da bagi warning..
kerja sebagai engeneer bukan macam pensyarah.
huh!.

Sambil dengar lagu-lagu rakyat dari radio kapok ni..
boleh meruntun leleh.
muzik yang membuat rindu pada kampungku yang kampungan itu.

Sawah kami yang tinggal sekangkang dua belas kera..
mandi air kolam yang kadang macam teh tarik itu.

Zauji pula conform balik lewat.
Kesian dia..
bekerja dengan orang Islam tapi yang entah kemana Fardhu Ainnya.

"diorang tu..meeting sampai lupa Asar".
Zauji ada komen.

"ada jugak borak pasal club-club".

Biasalah orang kaya. Projek puluhan ribu.
Tentulah hala boraknya tentang keindahan dunia.

Semoga Allah memberi Zauji hamba kekuatan.
Berkerja dicelah-celah cabaran bukan seindah berkerja bersama orang-orang kuat PAS.

Moga Ilmu yang dapat bermanfaat untuk Islam.
Jika bukan hari ini,
mungkin esok,
mungkin lusa.
Aminnn.

"Indahnya Siti Khadijah..Ummu Idol..menjadi teman dan kawan terbaik untuk suami sehebat Rasulullah SAW."

aku dan ukhwah itu

kawan-kawan sekolah mentag-tag gambar masa sekolah dulu.
rindu pulak rasa.
bagai baru jak berada di sekolah.
kini sudah 7 tahun meninggalkan alam persekolahan.
manisnya.

kadang terbayang bagaimana saat nakal kawan-kawan.
bergaduh,bergumbira,menangis,mamanas,merajin.

Alhamdulillah. Dalam sekelas itu,semua sudah bertemu dengan hala tuju hidup. Menjadi manusia juga kan.

Yang tidak sekelas pun,tapi tetap sesekolah.
Selalu bertemu mata.
bertemu otak,
bertemu minda.

Yang tidak sesekolah,
tetap pernah memaknakan hidup


apapun itulah kenangan.
sememangnya hanya layak diimbas.
dipetik ibrahnya.
disimpan sebagai senjata.
dipakai sebagai pemanis.
indahnya kan ukhwah kerana Allah.
Jauh mana terpisah, kita ada rasa yakin.
yang suatu hari nanti kita akan bertemu.

malah,dalam hati,biar tiada tanda ingatan,
kita tahu dalam butir-butir ingatan,kita ada.
biar ada nada benci pada kata-kata,
kita tahu benci kerana kita lupa mengirim tanda ingatan.

salam ya sahabat-sahabat,
jika terbaca tulisan ini..
(walau aku sendiri konfius..adakah pembacanya).

gambar-gambar kenangan sudah ditelan format laptop.
tapi,insyaAllah sentiasa ada dihati ini.
jauh mana pun ruang kita diambur.
semuanya insyaAllah bertemu.
jika tidak di dunia yang fana ini.
InsyaAllah di akhirat yang pasti.

Jangan izinkan benci lahir.
tapi benarkan rindu meruntun.

jangan izinkan amarah membunuh,
tapi izinkan sayang bernanah.

UKHWAH itu indah..jika kita tahu,dialah teman kita hingga ke Syurga.Aminnn ya Rabb.


10 Mei 2011

panas oo panas

hari ini panas.
Semalam pun panas.
kemarin pun panas.
cuaca semakin panas.
siang panas.
malam pun panas.
subuh pun panas-panas.

kadang memanas juga dengan cuaca ni.
kipas pun dah habis volume dipusing.
panas tetap panas.

Zauji kata luar rumah lagi sejuk.
setuju.
memang Luar rumah lagi sejuk. Sebab ada angin.
Dalam rumah rasa berbahang jak.

Niat hati mau juga berkebun-kebun selepas asar begitu.
Tapi cuaca panas ni. Buat jadi risau. Lagi-lagi sedang puasa. Nanti cepat haus!.
he..
Alasan jak tu.
(betullah luar panas..).

Jemur kain pukul 3.Pukul 6 dah kering.
Suhu dunia sekarang berapa da?

Dulu suhu 32'c.
Sekarang naik dah..

Panas dan panas.
Agak-agaknya di hutan batu KL sana. Mesti lagi panas kan.

Dulu ada juga mama tanya,
sana suhu panas ka...
sebab tengok kulit saya 'semakin cerah' sejak duduk kolej.

panas..panas dan panas.

Pasang air-cond jadi pencemaran satu hal.
mahal bil eletrik satu hal.

jadi..kesimpulannya kenalah bersabar,
inilah cara mengawal suhu yang melanda negara kini.

mujur air di Selangor Free.
Senang-senang berendam saja.


05 Mei 2011

Volume Suara

Saya suka menyanyi.
Kadang sedar.
Selalu juga tidak sedar.

Semasa di tahun 1 dulu. Saya selalu menyanyi sambil membasuh kain.
Akibatnya saya dikenali oleh rakan-rakan aras blok saya.
budak "suka menyanyi".

saya tidak pasti sejak bila 'hobi' itu muncul.
Tetapi sesekali 'dipuji' kawan-kawan searas.
Saya nekad. Mengawal suara.
Dari volume 7 ke volume 3.
Atau biar terus terhambur saja di dalam halkum.

Itulah hobi saya ditahun 1.
Alhamdulillah.
Sebelum tahun 1,
Saya pernah mentest suara di K-Box Tawau.
ketika tiada pengunjung pun yang ada di situ.
Dan..memang saya boleh menghancurkan lagu-lagu.

Hobi itu dah mampu dikawal.
Tetapi jika dikampung. Agaknya selalu terlepas vokal.
Iyalah...suasana luas dan tiada gangguan seperti di kolej dulu.

Namun,jika ada yang mengsyorkan saya menyanyi dihadapan orang ramai.
Saya pasti akan menolak.
Kerana, saya tahu kemampuan vokal saya..
hehehe.

Salahkah saya mempunyai hobi itu?
saya jawab TIDAK!.

Namun,hobi itu mampu menjadi HARAM apabila saya menggangu ketenteraman orang lain,
membuatkan orang lain 'teruja',menjadikan manusia lupa kepada TuhanNya apabila mendengar suara itu, menyanyi dihadapan orang dengan aurat yang terdedah (sama ada berpakaian lengkap.atau' kurang).

Senangkan. Bagaimana mengesan kelakuan kita itu boleh menjadi HARAM.

Berkait dengan hukum nyanyian bersama wanita, Islam telah meletakkan disiplin yang jelas tanpa wujudnya sebarang bentuk diskriminasi dan penindasan terhadap kaum wanita. Bagi mengelakkan sebarang fitnah yang berunsurkan pandangan yang bersyahwat dari golongan kaum lelaki dan memperagakan tubuh badan dari golongan kaum wanita, mengalun-alunkan suara (iaitu cara selayaknya sebagai penyanyi) dan seumpamanya, Islam melarang dan tidak membenarkan lelaki berduet bersama wanita dalam persembahan nyanyian.

Ia bersalahan dengan adab Islam yang disebut di dalam Al-Quran Al-Karim iaitu firman Allah (s.w.t):

قُلْ لِلْمُؤْمِنِينَ يَغُضُّوا مِنْ أَبْصَارِهِمْ وَيَحْفَظُوا فُرُوجَهُمْ ذَلِكَ أَزْكَى لَهُمْ إِنَّ اللَّهَ خَبِيرٌ بِمَا يَصْنَعُونَ * وَقُلْ لِلْمُؤْمِنَاتِ يَغْضُضْنَ مِنْ أَبْصَارِهِنَّ وَيَحْفَظْنَ فُرُوجَهُنَّ وَلا يُبْدِينَ زِينَتَهُنَّ إِلا مَا ظَهَرَ مِنْهَا وَلْيَضْرِبْنَ بِخُمُرِهِنَّ عَلَى جُيُوبِهِنَّ وَلا يُبْدِينَ زِينَتَهُنَّ إِلا لِبُعُولَتِهِنَّ أَوْ آبَائِهِنَّ أَوْ آبَاءِ بُعُولَتِهِنَّ أَوْ أَبْنَائِهِنَّ أَوْ أَبْنَاءِ بُعُولَتِهِنَّ أَوْ إِخْوَانِهِنَّ أَوْ بَنِي إِخْوَانِهِنَّ أَوْ بَنِي أَخَوَاتِهِنَّ أَوْ نِسَائِهِنَّ أَوْ مَا مَلَكَتْ أَيْمَانُهُنَّ أَوِ التَّابِعِينَ غَيْرِ أُولِي الإرْبَةِ مِنَ الرِّجَالِ أَوِ الطِّفْلِ الَّذِينَ لَمْ يَظْهَرُوا عَلَى عَوْرَاتِ النِّسَاءِ وَلا يَضْرِبْنَ بِأَرْجُلِهِنَّ لِيُعْلَمَ مَا يُخْفِينَ مِنْ زِينَتِهِنَّ وَتُوبُوا إِلَى اللَّهِ جَمِيعًا أَيُّهَا الْمُؤْمِنُونَ لَعَلَّكُمْ تُفْلِحُونَ *

Yang maksudnya: “Katakanlah kepada orang laki-laki yang beriman: "Hendaklah mereka menahan pandanganya, dan memelihara kemaluannya; yang demikian itu adalah lebih suci bagi mereka, sesungguhnya Allah Maha Mengetahui apa yang mereka perbuat. Katakanlah kepada wanita yang beriman: "Hendaklah mereka menahan pandangannya, dan kemaluannya, dan janganlah mereka menampakkan perhiasannya, kecuali yang (biasa) nampak dari padanya”. [Surah An-Nuur: 30-31]

Dan sabda Nabi (s.a.w): “Wahai Ali ! Jangan kamu iringi pandangan pertamamu dengan pandangan kedua, sesungguhnya bagi kamu pandangan pertama tapi tidak pada pandangan kedua”.

3. Nyanyian yang dipersembahkan oleh wanita adalah suatu perkara yang tidak dibenarkan oleh Islam. Al-Quran Al-Karim menyatakan arahan Allah (s.w.t):

يَا نِسَاءَ النَّبِيِّ لَسْتُنَّ كَأَحَدٍ مِنَ النِّسَاءِ إِنِ اتَّقَيْتُنَّ فَلا تَخْضَعْنَ بِالْقَوْلِ فَيَطْمَعَ الَّذِي فِي قَلْبِهِ مَرَضٌ وَقُلْنَ قَوْلا مَعْرُوفًا

Yang maksudnya: “…Maka janganlah kamu tunduk dalam berbicara sehingga berkeinginanlah orang yang ada penyakit dalam hatinya…”. [Surah Al-Ahzab : 32]

Wanita hanya dibenarkan mempersembahkan nyanyian atau nasyid hanya untuk kalangan mereka sahaja dan tidak boleh dihadapan khalayak lelaki.


nota tumit:

Ada hikmah Ia dilarang

04 Mei 2011

namamu di Facebook


Dulu-dulu.
Orang nak kawin.
Orang-orang kuat akan tunjuk gambar jak.
kadang gambar pasport.
Tang muka nampak jelas.
Yang lain fikir sendiri saja.

Sekarang ini,ada Facebook. Orang masukkan semua gambar.
Mahu tengok gambar berdiri tegak?
Duduk-duduk?
Makan-makan?
Semua boleh nampak.

Ada seorang kawan tu. Dia kata,tak baik muslimat letak gambar-gambar dalam tuuu.
Semua orang akan nampak.
Bahan fitnah..bla..blaa..blaaa.

Lepas tu..beberapa muslimat yang setuju pun delatelah gambaq-gambaq dalam tu. Sampai tinggal gambar-gambar tertentu saja.
Satu sifat yang baik.
Mengelak fitnah dan penonjolan diri yang lebih.
Saya solute juga dengan orang-orang macam ni. Sebab saya pun payah juga nak delate-delate gambar. Lagi-lagi gambar-gambar bersama kawan-kawan. Ada keindahan meletakkan disitu.

Tapi..masalahnya..
bila kat gambar profile tu. Orang lain tak minta pun letak gambar. Itu prinsip kita kan.
Dah letak nama cam Mawar Din, Serikandi Bunga Raya, Asrar Semerah etc..lepas tu tepeklah gambar-gambar bunga-bunga. Iyalah..selaras dengan nama yang kebunga-bungaaan ataupun keserikandi/an. Tidakpun gambar wanita bermata coklat-bening berpurdah,sambil kening 'tercukur' halus.

Masalah sangat ka?
Bagi saya,sangatlah bermasalah.
Sebab saya ni ada 'sifat baik'.
Payah nak ingat nama orang.
Tapi,insyaAllah senang nak ingat muka.
(Kira visual saya power banding dengan memori).

Iyalah..walaupun orang kata negatif-negatif pasal Facebook.
Tapi kelebihan yang ada perlulah saya manfaatkan.

Antaranya,
menerusakan atau menyambung silaturrahim.
Kawan yang jumpa masa sekolah,berbelas-belas tahun..tup..tup jumpa kat Facebook.
Misalnya.

Atau..kawan-kawan yang pernah berbincang-diskusi-program-bermesra. Lepas tu jarang jumpa,
terserempak pulak dalam Facebook.

Lepas tu..yang 'mesra' sound-sound'. Kita punyalah pening round+refresh.
Siapalah dia ni. Pagi-pagi dah "Kak Maje??? lama tak jumpa...sehat??".

Itu baru sikit.
Kalau yang hidupnya sibuk,yang kita jumpa sekali-dua,kadang-kadang,jarang lagilah.
Ingat dia nak bongkar gambar-gambar kita kat wall tu?
alahai..

"bukan apa...nama Mawar Berduri Tajam..gambar bunga mawar..tong-teng-tang chat..komen dalam FB..bila tanya..alahai..dijawabnya takkan saya pun awak tak kenal sayang oii".

Sudah.

Tidak pasal-pasal benda mudah. Jadi payah.

Kalau sayala
Kalau dah nama gitu. Buat-buat kenal saja. Tapi kalau tertanya "siapa ya?". Harap bersabarlah ya sayang-sayang. (n____n)

03 Mei 2011

Cerita Malin 2

Wafa dan Waime


"Nanti anak-anakmu kita gelarkan Mohd Al-Fateh?"
Waime bercoleteh ringan-ringan.
Wafa hanya senyum.
Perutnya diusap-usap. Kandungan yang baru 4 bulan lebih itu masih belum menampakkan dia seorang 'mengandung'.

'Seronoknya Wafa nanti kan..."
Waima masih seronok bercerita. Cerita ilusi yang menakutkannya.
Wafa sudah risau berbagai.
Kandunganny yang sejak awal lagi bermasalah kepadanya.
Bukan tidak kebal kepada alahan.
Tetapi risiko keguguran itu yang dirisaukan.

Wafa membiarkan Waima bercoleteh. Terasa panas menekap handfon ditelinganya. Apatah lagi suara Waima yang ampuh menujal-nujal gegendang telinganya.

Terbayang kelibatan Malin. Suaminya yang sentiasa tidak cukup tidur sejak dirinya disahkan mengandung. Kadang teringin saja membawa suaminya bermanja di kedai-kedai SPA sehari dua. Terlalu kesihan yang amat dalam. Dulu suami sihat dan hampir boroi dek kesenangan dipelihara makan minum,pakai hidupnya.

"Wafaaaa...due date bila tuu?"
Wafa baru tersedar. Dia hanya mendengar tempias-tempias bunyi suara Waime. Seorang gadis kacukan Thailand yang dikenalnya sejak belajar di Pusat Jahitan Malinda.

"oklah Wafa..nanti kita sambung borak lagi..bos I yang muka ketat dah sampai..take care my dear".
Tanpa salam. Waime sudahpun memutuskan perbualan.

Wafa hanya memandang sepi.
Sejak mengalami muntah teruk. Dia seperti manusia asing yang baru memijak bumi. Naluri untuk berbualnya sudah terkatup. Mujur juga Malin selalu sahaja bijak memunipulasi keadaan. Yang akan memaksanya,paling tidak pun ketawa.

Terapinya,dia memaksa suaminya membelikan sekotak warna kayu dan buku warna-warna.

"alah sayang...baik sayang buat latihan math..nanti anak kita pandai Math macam Adi Putra.."
Wafa hanya senyum.
Sudah bertahun operasi matematik tidak digunakan sangat.
Cadangan molek suaminya disambut baik.
Tapi nalurinya untuk bermain warna sangat mendesak.

"ok..ok..sayang..tapi math pun kena buat sekali ok?"
Wafa mengangguk. Terasa dirinya bagai anak kecil. Paling tidak bagaikan dia menukar watak adik iparnya yang mulut berat itu.

Nasib badanlah.
Terkadang geram dihatinya. Malin itu bagaikan kapten kem. Walaupun lurus begitu. Malin sentiasa dirasakan bagaikan seorang pendesak.
Wafa memang anti mengikut nasihat orang lain.
Ibunya sendiri membuat pengakuan.

"Malin..anak makcik tu..degil sedikit..nanti dah kahwin pandai-pandilah lenturkan dia tu..perempuan..hati keras kerak nasi...."
Pesan ibunya sentiasa membuat hatinya tidak tenteram.
Semasa Malin menjadi suaminya. Kerap juga Malin 'berjimba-jimba' ditelefon rumahnya. Entah apalah yang dibualkan sehingga ibunya yang gendut itu ketawa terpusing-pusing.

Kerap juga dia mendengar perbualan hangit ibunya sambil menyusun-nyusun buku adiknya dibilik berdekatan booth telefon.

Wafa terasa malu.Tiba-tiba dia sedar, selama ini jika berbual sekalipun. Ibunya jarang sekali ketawa begitu. Ibunya bahagiakah?

>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>

"Wafa nanti dah jadi isteri orang..ingat..rumah tu jangan bagi sepah-sepah..lelaki ni memang tak suka sepah-sepah..walaupun dia tu suka menyepahkan."
Nasihat ibunya sentiasa ada. Melekat dicelah-celah memorinya.


"Wafa..nanti dah jadi isteri orang tu..ingat..lelaki ni suka makan apa..masak kena rajin-rajin".
Wafa tahu.Nasihat ibunya itu baik.
Mahu anaknya menjadi isteri yang baik. Tetapi yang menjadi 'hairanya' ibunya pun memang jarang masak. Sejak kecil lagi, adiknya Rahmat itulah asyik jadi tukang masak. Sampailah Rahmat sekarang berjaya menjadi Chef. Pekerjaan yang diidam-idamkan. Padahal kelulusannya melayakkan diri adiknya itu menjadi Engeneer paling tidak.

"Wafa...nanti jadi isteri orang..tido tu awal sikit..sebab tak boleh dah bangun lewat-lewat".
Bab bangun-bangun ni Wafa memang culas.
Selalu saja solat Subuh dihujung-hujung waktu.
Walaupun Wafa jarang dikejutkan Subuh oleh ibunya. Tetapi nasihat bernas ibunya itu bagaikan ibunya si bilik solat di rumahnya.
Wafa bukan tidak sedar awal.
Syaitan Subuh tu terlalu kuat. Yalah tu Wafa..dah kamu lemah siapa suruh!.

"Wafa..ingat tu..nama kamu tu molek antara adik beradik..nama anak seorang tokoh dakwah terulung..nanti dah kahwin..jaga sikit tingkah laku tu..Malin tu baik orangnya".
Aduh!.
Ini yang Wafa naik minyak.
Namanya itu adalah beban kepada tingkah lakunya yang bukan idaman ibu-ibu mentua diluar sana.

"Wafa..baju suami ni elok-elok jaga..elaklah guna mesin basuh".
Hadoii!.
Sejak dia menyumpah mesin basuh hadiah Rahmat kepadanya. Selalu sahaja ibunya menyindirnya.
Rahmat si budak gemuk tu. Kaya melampau. Orang kata nak mesin basuh manual.Automatik pula yang dibaginya.
Habis kesian Rahmat dijerkahnya. Rahmat bukannya pandai terasa hati denganya. Bukan sekali dua dia menjerkah adiknya itu. Tetapi berkali-kali. Sejak adiknya berjiwa sentimental itu memegang sijil Chef sehinggalah Rahmat itu selamba badak menghadiahkan dia hadiah sebesar mesin basuh itu. Tanda dia memang tau kelemahan kakaknya yang suka menimbun-nimbun pakaian. Hobinya semasa belajar yang melekat sampai ke rumah.

"Wafa..ingat..keluaga dia..keluarga Wafa juga..kena bijak ambil peranan".
Wafa hanya senyum depan ibunya. Tetapi jauh dilubuk hatinya dia senyum dan angguk berkali-kali. Pesanan ibunya itu benar sekali,dua kali,tiga kali, malah berkali-kali.
Nasihat ibunya itu memang bernas untuk kesekian-sekian kali.

"Wafa!!!!!!!".
Dia menoleh. Sejak bila suaminya muncul pulak ni.

02 Mei 2011

Maje dan Pesta Buku-bukuan



Siang Tadi.Ahad yang memenatkan kaki.
Ke PESTA BUKU ANTARBANGSA. Terletak dibangunan megah PWTC. Kawasan CBD yang konfom sesak.
Incik Suami sudah berpesan.Bajet yang akan dan seharusnya terbang untuk buku-buku.
(yang sebenarnya saya pun tiada niat untuk membeli..err..kerana saya memang bukan kaki beli buku).

Maje memulakan niat berjalan dengan sedikit kurang yakin.
Incik suami a.k.a En.Mohd Shukri @ Kri bukan boleh dipercaya sangat.
maklumlah diapun bukannya kaki beli buku jugak
(Dah nasih kaulah Maje!).

Em. Maje memang bernasib kurang sikit;
1. Berjalan bersama suami. (sebab terpaksa berasak-asak di koc KTM campur-campur.Dah biasa naik koc wanita dowhh.).
2. Tidak dapat duduk. Bagai rasa diri sedang diperhatikan oleh segerombolan manusia yang ada di dalam koc terbabit (perasaan yang terlalu kerdil jadinya).
3. Suami kurang mahir berbahasa isyarat (memayahkan untuk mengumpat-ngumpat penumpang lain). Bukan apanya,beberapa penumpang asyik khusyuk membaca buku. Maje mau memberitahu kemungkinan yang membaca itu adalah student UPSI..ataupun Darul Quran.

Namun.Seronok berjalan bersama orang seperti suami Maje ni;
1. Rasa selamat. (Bila ada penumpang yang tengok-tengok. Rasa kurang selesa. Tetapi bila suami ada disebelah rasa yakin meningkat).
2. Barang-barang dia yang bawa. Sebab dia yang beriya-iya suruh bawa beg.
3. Tukang tegur. Sebab Maje jalan kadang bagaikan mengejar flight.
4. Perjalanan menjadi tidak sunyi.
5. Memang bagus berjalan bersama-sama!.

Penat merayau ke sana-sinun. Terjumpalah beberapa booth.
Lim Swee Ti yang kaki menyajak itu sudah cukup menerujakan. Tapi..dia ada kes pasal anugerah yang dia dapat. (Sudah-sudahlah Maje).
Ke Kaunter JS. Alhamdulillah terlihat kelibatan penulis Surat Unggu Untuk Nuha dan Jaja&Din. (banyak karya beliau,yang ni jak Maje dapat baca..sebab yang tu jak pernah dijumpa).
Kira bagus juga penulis-penulis JS ni. Penulisan yang comey+ilmu+segar.

Untuk diri dan suami. Maje hanya melihat buku-buku bundle math&Englishbudak-budak UPSR. Sebab memang bukan kaki beli buku pun. Suami yang sejak awal mencari buku pasal MS Exel. Dapatlah RM3 untuk buku tu. Walaupun Excel 2000 dah sangat cukuplah tu.

Maje hampir malar. Terkejut juga cashier kerana keterujaan menyebut JIBAM. Buku yang diidamkan. (Dah tiada rejeki Maje).
Walaupun harganya tidak sampai RM10.
Tidak mengapa. ada rezeki dapat juga nanti tu (Maje memujuk diri sendiri).

Mujur membawa sebotol air. Maka adalah cas untuk tekak.
Alhamdulillah rezeki KTM berganda hari Ahad bersempena dengan hari terakhir PBAKL11'.
Menyebabkan Maje dan suami ditakdirkan menaiki tren yang ketiga.

Mengantuk yang melanda. Menyebabkan lupa menilai semula beberapa kelemahan PBAKL11.
1. Tandas yang canggih,menyebabkan beberapa pengunjuk pesta itu takut masuk.Padahal tinggal tekan jak untuk 'cuci'. (sebaiknya dilekatkan cara penggunaan di pintu)
2. Penggunaan dewan-dewan menyukarkan pergerakan keluar masuk pengunjung ke mana-mana booth.
3. Pengunjung yang selamba ikan, duduk atau berdiri yang menganggu laluan.
4. Perniaagaan yang sempit menyebabkan beberapa pengunjung berlanggar-langgar bahu,badan (Penjual ais krim Nestle yang menggeramkan tekak).
5. Pengankutan KTM perlu digandakan. Kesian pengunjung yang membawa anak-anak.

Maje dah penat berfikir.



Quotes

sebaiknya apa-apa yang dikutip,biarlah dengan memberikan sumber. Apa yang kita buat, nanti di akhirat akan kita tengok balik bersama semua makhluk.

seorang anak

produk Kampung Kembara Jaya, Bukit Garam.

masih/pernah bergelumang tanah hanyir,rumput gatal, mentari terik, berkaki ayam, menangis keanak-anakan, bermonolog, berbicara laju, berambut keras/berselipar jepun.


bersekolah dulu di Sk Kota,
SMK Bukit Garam,

Masih berkelana dibumi luar,
mencari & menjejak potensi& spirit diri

~kita tidak sama,posisi kita berbeza,matlamat kita sama..mencari mardhatillah

"sebaik-baik muslim yang bermanfaat kepada orang lain"

*harusnya hari-hari yang dijejak sentiasa memberi kredit2 kepada memaknakan HIDUP