06 November 2010

senandung mendung




saya nampak,
ramai yang berani tulis,
berani kata,
berani cakap,
tentang kehidupan berumah tangga.
ermmm..
kadang terfikir,
betapa smartnya jangkaan mereka terhadap kehidupan rumah tangga.

ada yang mencoretnya penuh dengan kesyahduan,
misalnya;
"buat bakal imamku"
"buat bakal future husband"
"surat untuk bakal isteriku"
macam-macam lagi sebenarnya.
kagum.
terbaik.
juga mungkin pelik.

betapa semua insan dalam dunia ini,
mengharapkan indah-indah dalam sebuah alam itu,
alam yang dinamakan sebagai syurga dunia...
ermmm..
semudah madah yang kita cipta,
semudah impian yang kita lakar,
adakah kita sedar,
kita selalu menikmati fasa pra rumah tangga sebenarnya..
malah,
mungkin tanpa sedar kita sedang melalui fasa-fasa itu sekarang..




maafkan saya,
untuk semua yang berfikir kontra daripada saya....
saya cuma melahirkan rasa yang terkuak di dalam benak ini..
hehe.

saya suka membandingkan penulisan orang-orang bujang,
dengan orang-orang bukan bujang,
like macam ustaz hazrizal,
pahrol juoi,
norhayati...erk..lupa nama penuh beliau,

begitu juga dengan perkataan yang lahir dari mulut-mulut orang yang sudah merasai atau sedang menikmati kehidupan itu..

jawapan yang saya dapat ialah...
BERBEZA..

saya bukan menempelak mereka yang ingin mengeluarkan idea..
apatah lagi menyindir-nyindir,
sekadar melontarkan idea saya,
yang mungkin hanya sebagai interframe,

saya bukan tidak membaca cerita islamik,
fatimah Syarhah,
maaf,
saya hampir membacanya triple,
bukan kerana plotnya,
tetapi mencari isi penting yang boleh dikaitkan dengan kehidupan saya..

saya terduduk,
membayangkan kalau-kalau saya ...
ahhhh..
sebenarnya pointnya,
erti sebuah hidup adalah berbeza mengikut pandangan masing-masing..

erhhh..
jangan pening deh,
saya katakan begitu,
kerana kerisauan saya terhadap diri saya,
rakan-rakan saya,
dan mereka-mereka yang lain,
yang cuba menjadi watak-watak dalam sebuah plot novel Islamik,

"saya rasa, percintaan kami yang terbina ini penuh dengan kemaksiatan..saya inginkan seperti dulu yang bebas dari memikirkan dia".
satu ayat yang baik sebenarnya, daripada coretan sang penulis..
tetapi beza didefinisikan oleh pembaca,
maaf..
saya bukan menyalahkan jodoh atau takdir Allah,
tetapi..
dari kelakuan mereka yang memutuskan sesuatu ikatan, kerana mengatakn ikatan tanpa akad itu adalah HARAM.
akhirnya,
si pemutus itu, bersedih hati.
tetapi diluarnya,
dia menampakkan kegagahan dirinya,

maka, lahirlah satu sifat yang sangat saya takuti,
EGO.
lagi teruk,merasakn diri baik,
merasakan diri hebat.
kerana yakin,
ALLAH akan temukan dirinya dengan orang yang didambakan..
ohhh..
bahasa ini sedikit pusing,
terpengaruh dengan kegoncangan otak yang melanda akibat LATIHAN ILMIAH ini..

senang cerita..
kehidupan yang kita lalui sekarang, sebelum -sebelum ini,
akan terus kita lalui,
sekiranya kita masih seperti ini,

maksudnya?,
kalau sekarang kita suka sangat merajuk-rajuk dengan si dia,
nanti dah masuk alam rumah tangga,
semua tu akan ada lagi,
tidak akan terhapus,
melainkan kita mengubah sekarang..

macam makin pusing jak ayat ini..

apa yang pasti,
kita adalah kita, seperti hari ini,
asbab berumah tangga,
tidak akan melunturkan diri kita yang ada pada hari ini,

tidak percaya?..
silalah belek kisah-kisah mereka yang telah berumah tangga..

kalau tidak faham,
bacalah berulang-ulang
(heheh..amatur punya tulisan memang pening sikit).

pendek kisah,
kalau teruja baca kisah tulisan Fatimah Syarhah,
sesekali baca jugalah kisah tulisan Bercinta Sampai Ke Syurga karangan Ustaz Hasrizal,
kalau masih tidak dapat membezakan,
bacalah Permata Dari Timur..

bukan apanya..
risau-risau kita terlalu ingin menjaga sebua ikhtilat,
sehingga kita,
menutup ruang-ruang CINTA si adam, atau hawa yang berbeza dari watak sebuah cerita Islamik..
akhirnya,
beruntunglah diri,
andai berjumpa si Adam berjiwa imam, berfikiran isteri, berkelakuan ayah dan ibu,
atau berjumpa dengan si Hawa berjiwa dai'e, berfikiran imam, berkelakuan ibu..


ahhh..
sukarnya menyatakan apa yang kita harapkan buat diri yang masih belum menikmati keindahan,kepayahan, kesakitan sebuah alam yang belum pernah lagi dirasakan.

yang pasti,
bersedialah untuk melengkapkan sebuah kehidupan,
kerana kita hidup dengan cabaran setanding kekuatan yang kita ada.

nota tumit kaki:
tulisan ini, ketika otak sedang berkocak-kocak dengan Latihan Ilmiah yang sangat menakutkan..huwah2.

Tiada ulasan:

Quotes

sebaiknya apa-apa yang dikutip,biarlah dengan memberikan sumber. Apa yang kita buat, nanti di akhirat akan kita tengok balik bersama semua makhluk.

seorang anak

produk Kampung Kembara Jaya, Bukit Garam.

masih/pernah bergelumang tanah hanyir,rumput gatal, mentari terik, berkaki ayam, menangis keanak-anakan, bermonolog, berbicara laju, berambut keras/berselipar jepun.


bersekolah dulu di Sk Kota,
SMK Bukit Garam,

Masih berkelana dibumi luar,
mencari & menjejak potensi& spirit diri

~kita tidak sama,posisi kita berbeza,matlamat kita sama..mencari mardhatillah

"sebaik-baik muslim yang bermanfaat kepada orang lain"

*harusnya hari-hari yang dijejak sentiasa memberi kredit2 kepada memaknakan HIDUP