09 November 2010

akukah manusi itu

ketika tiada siapa lagi yang sudi mendengar,
melihat,
semua hampir tiada,
aku ada ada siapa lagi?
melainkan sisa kekuatan yang ada.

aku mahu bantuan,
dihulurkan 'padan muka'.
aku mahukan huluran,
diberikan kemek muak dan jelingan,
manusia bosan melihat kita dengan putus asa,
dengan keadaan lemah.

aku hanya tahu,
hidup ini bukan untuk orang lain,
bukan untuk diri sendiri juga,
tetapi untuk Tuhan.

ketika kita menderita,
perut berkeroncong,
nah..dilemparkan sekeping kutukan,
terlalu naif diri,
sesempurna malaikat, itulah yang diharapkan oleh seorang insan.
sekali kita silap,
sentiasa terbayang-bayang dibayangan mata manusia,
kita sudah tercemar dan kotor,
tiada lagi indah pada manusia..
hebatnya manusia..

betapa baiknya, DIA bernama TUHAN,
masih sudi memandang disaat-saat kita sudah tiada siapa..

kembalilah merayu dan memohon kekuatan daripada DIA,
DIA tidak pernah lupa bersama kita saat apapun yang melanda,
tetapi kita saja yang mungkin terleka..

maafkan aku Tuhanku yang penuh penyanyang..
aku pohonkan terima kasih atas sedar yang KAU berikan,
atas sokongan yang masih berterabur di ruangan jiwa ini.

Tiada ulasan:

Quotes

sebaiknya apa-apa yang dikutip,biarlah dengan memberikan sumber. Apa yang kita buat, nanti di akhirat akan kita tengok balik bersama semua makhluk.

seorang anak

produk Kampung Kembara Jaya, Bukit Garam.

masih/pernah bergelumang tanah hanyir,rumput gatal, mentari terik, berkaki ayam, menangis keanak-anakan, bermonolog, berbicara laju, berambut keras/berselipar jepun.


bersekolah dulu di Sk Kota,
SMK Bukit Garam,

Masih berkelana dibumi luar,
mencari & menjejak potensi& spirit diri

~kita tidak sama,posisi kita berbeza,matlamat kita sama..mencari mardhatillah

"sebaik-baik muslim yang bermanfaat kepada orang lain"

*harusnya hari-hari yang dijejak sentiasa memberi kredit2 kepada memaknakan HIDUP