22 Oktober 2010

hari ini dalam hitungan

ada beberapa hari lagi.
peperiksaan akan muncul.
tesis dengan bab 2,3 belum lengkap.
beberapa hari lagi..
3 minggu!.

namun,
kawan2 tanya.
"woow..menghitung hari bahagia.."
"persiapan bagaimana?"
"bila nak tag kad?"
"apa perasaan?".

kadang terfikir juga,
selayak-layaknya mereka ini disumbat mulut dengan kaki bangku.
selayak-layak syaitan pun berganda-ganda berbisik.
"sumbat jangan tak sumbat".

namun,

sedar-sedarnya,
ada nada yang cakna dalam gurauan,
risau.
mungkin mereka membayangkan diri mereka bagaimana kelak.
ahh..
terlalu prejudis menghukum secepat kilat.

Aku mengaku.
segalanya berjalan dengan lambat,
layak-layak digelar mengensot.
kerana ada perkara menanti siap.
kerjaku sebagai pelajar selalu membatasi.

kadang masa terbiar free,
tapi minda ligat berkerja,
bersimpang siur menerjah alam.
DIAMku tanda mahu langkah selamat.

kita bakal berjumpa pintu yang baru,
disitu terlalu banyak pemeriksa sedang bersedia,
dengan muka yang manis dan masam mencuka,
setakat kemahiran memasak masih belum cukup,
kerana memang orangnya bukan mahir,
apatah lagi kemahiran menulis ayat-ayat canggih,
atau sahaja kehebatan mengalun Zikir dan Kalamullah,
pasport Malaysia apa barang!,
wajah mulus takda makna..


kita orang dididik agama,
meletakkan segalanya kerana ibadah,
makanya..
kita sedang diuji,
dengan teori berjuta yang selalu di diskus,
praktikalnya sangat berat.

ada adat yang perlu dikupas,
mencari resolusi tanpa ada yang terluka,
kerana Islam itu indah,
tiada melarang jika menepati syariat,
asal sahaja kita kuat dan teguh,

namun,
siapa kita jika berseorangan,
berkayuh sampan mudik entah bagaimana,

nazak..
sebelum waktunya,
ibarat perwira terkandas di lautan cetek.

apa yang ada pada diri,
sebarang yang mendatang harus menempuhnya.

Aku sedang belajar,
untuk menghabiskan baki-baki peluang.
sabarlah wahai sahabat.
sampai masa kita akan bersuara seperti yang kamu inginkan.


Tiada ulasan:

Quotes

sebaiknya apa-apa yang dikutip,biarlah dengan memberikan sumber. Apa yang kita buat, nanti di akhirat akan kita tengok balik bersama semua makhluk.

seorang anak

produk Kampung Kembara Jaya, Bukit Garam.

masih/pernah bergelumang tanah hanyir,rumput gatal, mentari terik, berkaki ayam, menangis keanak-anakan, bermonolog, berbicara laju, berambut keras/berselipar jepun.


bersekolah dulu di Sk Kota,
SMK Bukit Garam,

Masih berkelana dibumi luar,
mencari & menjejak potensi& spirit diri

~kita tidak sama,posisi kita berbeza,matlamat kita sama..mencari mardhatillah

"sebaik-baik muslim yang bermanfaat kepada orang lain"

*harusnya hari-hari yang dijejak sentiasa memberi kredit2 kepada memaknakan HIDUP