09 Ogos 2010

hadiah

saya orangnya belum pernah memberikan hadiah-hadiah yang menarik kepaa adik-adik saya.
saya cuba berfikir-fikir apakah hadiah yang terbaik.
saya membina beberapa sebab keperluan memberikan hadiah itu.

1.kenapa?
-saya ingin memberikan hadiah.

2. hadiah bagaimana?
-yang mampu saya belikan.

3. apa point dalam hadiah itu?
-kesedaran dan kemahuan berubah.

4. berubah bagaimana?
-solat..taatkan agama..tahu peranan diri

5.Bagaimana dengan pakaian adikmu?
-ehh..kalau boleh biar menutup aurat.

Konklusinya,
saya perlu memberikan hadiah yang paling terbaik.

saya menghadiri perbincangan halaqah.
saya menanyakan tentang hadiah.
soalan saya membuatkan beberapa ahli halaqa tersenyum.Sinis dan tajam!.
ah mereka..

"lebih banyak persoalan yang lebih besar perlu ditanyakan".
sang pengerusi menyindir tajam.

pergh!.
saya sengaja senyum. Senyum tanda bengang dan sindir.
Halaqah membuat saya malas.
Malas untuk bertanya.
Malas untuk memberikan pendapat.

saya cuba mendekati beberapa sahabat.
Saya suka maksud sahabat.
saya yakin mereka tidak akan menjawab seperti apa yang saya inginkan.
ehh..kenapa saya merasakan begitu?.
kerana..
saya tahulah..saya kan juga digelar sahabat oleh mereka.

"kalau saya ingin memberikan hadiah yang terbaik untuk seorang muslimah..apakah hadiah yang terbaik ya?".
bermacam-macam idea yang diberikan.

Buku.
tafsir.
Tudung 60.
stoking.

"ehh..kalau buku..buku tajuk apa yang terbaik?".
macam-macam idea juga yang keluar.
Ketika Cinta Bertasbih.
Ayat-Ayat Cinta.
bla...bla...bla...
Cinta selepas Allah dan Rasul.

Saya berterima kasih dengan tajuk-tajuk yang menarik itu.
dan saya putuskan semua tajuk itu kurang sesuai untuk adik saya.

"akak..cadangkan buku Cinta Selapas Allah dan Rasul.."
Seorang kakak senior mencadangkan. Serius riak wajahnya.

"erkk..kenapa dengan buku itu?".
Bodohnya. Saya sudah membaca 3 kali. Juga Mungkin lebih dari itu.
Kenapa perlu bertanya lagi.

"banyak faedah...untuk dijadikan bahan dalam usrah juga bagus..".
kakak itu bercerita.
Dan.

"saya ingin membeli buku itu..tolong belikan untuk saya".
Seorang sahabat muslimat mencelah.

wow!
semua merasa seronok dengan buku itu.
Bagus2!.

"kenapa diam?"
Kakak itu bertanya. Mungkin dia heran.
Atau..apakah..

"kak..jiwa saya bukan ke arah buku itu."
saya menjawab jujur.

"aik...takkan belum ada yang sangkut".
Seorang lagi mencelah.

huhu.
saya mematikan perbualan..
dan berfikir ayat-ayat yang sesuai untuk menerangkan hakikat yang saya inginkan dari sebuah penulisan.

Buku Oh Buku.

"saya membaca sudah buku itu..
saya menemui satu ketumbukan, satu penamparan,satu ketendengan..pada peringkat pertama pembacaan".

"seterusnya..saya menemui kesedaran..kekuatan..kejakunana..keinsafan..dan..eh..malu".

Kakak dan beberapa sahabat muslimat tersengih-sengih.
Mungkin kerana laras bahasa yang saya gunakan terlalu tinggi dan mungkin juga terlalu rendah.

"Cinta Selepas Allah dan Rasul..bermaksud..siapa lagi?..tentulah sang Zauj kan.."
Sudah ramai yang terspu-sipu.
Ek ele.
Macam tidak pernah berborak pasal itu.

"yang saya tahu..bila membaca buku itu..saya seperti melupakan diri saya..tidak secantik watak utama di dalam buku itu..tidak selemah lembut..tidak sepintar..dan tidakkkk..terlalu banyak yang tidak-tidaknyua.."

"makanya...dipembacaan kali ketiga saya memutuskan..untuk tidak membaca kali keempat..hehe".
Hampir semua tidak berpuas hati dengan penerangan saya.
Lantak lah kamu.
hee..


kan..betu..percanggahan idea dan pandangan amat perlu dalam pembaikan sesebuah idea.
saya menemukan satu konklusi.
Tidak semua faham apa yang kita fikirkan.
Terserah kita bagaimana mengatasi situasi sebegitu.
ehh..

hadiah untuk adik saya?.
saya perlu mencari lagi..

1 ulasan:

Tanpa Nama berkata...

salam..
tak kisah hadiah apa
tak kisah biar kecil
tak kisah biar murah..
asal..
pemberian itu ikhlas...
pemberian itu bermula dari hati..
pemberian itu adalah..yang teristimewa buat pemberi dan penerima...
sesuatu yang datang dari hati akan diterim dgn hati..
insyaALLAH...

Quotes

sebaiknya apa-apa yang dikutip,biarlah dengan memberikan sumber. Apa yang kita buat, nanti di akhirat akan kita tengok balik bersama semua makhluk.

seorang anak

produk Kampung Kembara Jaya, Bukit Garam.

masih/pernah bergelumang tanah hanyir,rumput gatal, mentari terik, berkaki ayam, menangis keanak-anakan, bermonolog, berbicara laju, berambut keras/berselipar jepun.


bersekolah dulu di Sk Kota,
SMK Bukit Garam,

Masih berkelana dibumi luar,
mencari & menjejak potensi& spirit diri

~kita tidak sama,posisi kita berbeza,matlamat kita sama..mencari mardhatillah

"sebaik-baik muslim yang bermanfaat kepada orang lain"

*harusnya hari-hari yang dijejak sentiasa memberi kredit2 kepada memaknakan HIDUP