27 Mac 2010

Egois

Memang aku pantang.
Nak baca hak aku.
Tanya aku.
Kalau rasa tak perlu tanya aku,
mesti yakin benda itu tidak menjadi masalah kepadaku.

Tapi kalau rasa,
sentuh pun aku tak bagi,
itu bermakna,
tidak perlu minta izin,
memang SAH bukan untuk dibaca, selain aku.

Kalau aku merancang,
aku bukan buat suka-suka,
aku alasan dan sebab yang kukuh,
Kenapa aku menyembunyikan,
sebab itu ada harga dalamnya,
ada nilai yang tidak dapat dinilai oleh mana-mana mata.
Aku tidak menuduh tidak semua orang berfikiran begitu.
Tetapi aku optimisme yang ada benda yang bukan memerlukan sesiapa untuk merasainya.

Apa perlu menyibukkan diri.
Bukankah kita mempunyai kerja-kerja lain yang lebih banyak dari masa yang kita ada.
Mujur masa tidak dibeli.
Kalau tidak,sudah tentu orang kaya rasa bahagia.
Mereka boleh memiliki 100 jam untuk sehari.

Berbalik kepada hak aku.
Aku bukan benci.
Tetapi inilah pendirian.
Aku mungkin tidak segah mana-mana orang.
Tetapi biarkanlah aku dengan duniaku sesekali.
Aku pun jarang selesa hidup berseorangan.
Sebab Serigala lebih senang diintai Harimau apabila berseekoran.


Ahh. Aku mungkin alergik pada kisah lampau. Ceh.

Tiada ulasan:

Quotes

sebaiknya apa-apa yang dikutip,biarlah dengan memberikan sumber. Apa yang kita buat, nanti di akhirat akan kita tengok balik bersama semua makhluk.

seorang anak

produk Kampung Kembara Jaya, Bukit Garam.

masih/pernah bergelumang tanah hanyir,rumput gatal, mentari terik, berkaki ayam, menangis keanak-anakan, bermonolog, berbicara laju, berambut keras/berselipar jepun.


bersekolah dulu di Sk Kota,
SMK Bukit Garam,

Masih berkelana dibumi luar,
mencari & menjejak potensi& spirit diri

~kita tidak sama,posisi kita berbeza,matlamat kita sama..mencari mardhatillah

"sebaik-baik muslim yang bermanfaat kepada orang lain"

*harusnya hari-hari yang dijejak sentiasa memberi kredit2 kepada memaknakan HIDUP