31 Mac 2010

1 Cinta

ketika segala bagaikan bisu,
jiwa meronta,
menderu-deru bagai asap tebal yang gelap,

menagih simpati,
sambil hati bagai tersiat,
kenapa kebal belum bertandang?


Bisunya sunyi,
namun gelodaknya sembilu,
panahan yang tajam terpacak,

hati tidak pernah keras,
jiwa belum pernah diam,
kerana menyusun blok-blok Cinta,
bukan seperti menyusun pasanga-pasangan Puzzle.

Semakin dicuba,
semakin bertindan desakan,
susunlah ia,
sebagaimana bentuknya asalnya.


Satu Cinta
by; Hasnul Jamal

(Ya ghaffar….
ighfirlana zhunubana..
watub ‘alaina..
wa’fu’anna…
ya Maulana..)

oh tuhanku..
Engkau dengarlah rintihanku..
di waktu keheningan malam Engkau dengarlah rintihanku…
Engkau terimalah bisikanku
di waktu keseorangan Kau kabulkanlah doaku
walaupun aku tidak pandai memohon

aku hambaMu yang hina ini
dtg kpdMu di waktu waktu kegelapan malam
mengadu segala kesalahan
memohon dgn rahmatMu
ampunan dan kemaafan dipinta

aku dtg kepadaMu menyerah diri dengan penuh penyesalan
aku tersungkur ke hadratMu Tuhan
menyerah diri dgn penuh kehinaan
oh…Tuhan

sudah aku bersungguh beramal
namun banyak cacat celanya
bahkan aku andai derhaka
ditambah lagi dengan dosa-dosa
jauhariku yang belum dapat aku tinggalkan

Tuhan…
sebenarnya aku tersiksa dengan dosa
jiwaku tidak tenang dengan segala kesalahan
kerana itulah aku,dtg kepadaMu
memohon keampunan

ampunkanlah aku Tuhan
kalau Engkau tak ampunkan
hidupku sudah tiada baki apa-apa lagi
kaya pun tiada guna

apatah lagi miskin papa

segala yang aku miliki sudah tiada nilainya
hidupku tiada sempurna

Aku dtg kepadamu menyerah diri dengan penuh penyesalan
Aku tersungkur ke hadratMu tuhan
menyerah diri dgn penuh kehinaan
ooo…Tuhan terimalah..
Aku kan hambaMu…

27 Mac 2010

jenguk2

Semakin berusia. Semakin kami jauh.
Berjumpa hanya sekali-sekala.

Namun,
itukah alasan untuk mempersoalkan perjalanan kehidupan.
Panjangnya.
Simpangnya.
Jaraknya.

Namun,tautan hati.
Payahnya untuk dirungkai.

Semakin jauh,
semakin kita sedar,
betapa kita sangat memerlukan mereka disisi.




Merekalah mata hati,
pengarang jantung,
segala macam yang punya nilai sama waktu dengannya.

Kalau bisa,
kita menuturkan,
"biarkan kisah lalu, sebagai penyeri..."

"suatu masa nanti...kita akan lebih jauh....tetapi semakin dekat dan terus melekat di hati".

"semakin kerap menjadi perindu,
semakin kebal urat-urat sendi,
semakin giat kita merintih,
semakin bertambah kagumnya terhadap perancangan Allah".


.............................................................................................

"kak...aku tidak tahu...sambung tingkatan 6@ amik diploma..apa pandangan kakak"

"kak...apa khabar...kak saya semakin tercabar hidup begini...saya rindu kan kakak.."

"kak..Alhamdulillah dapat skor STPM 4A....tapi tidaklah poplet..."

"kak...napa lama tak hubungi saya....sibuk ek.."

"kak...bila boleh jumpa lagi..".

Apapun ayat yang tertulis. Mereka telah mengajar diri menjadi lebih berguna. Menjadi lebih 'kakak'.


"ala...sibuklah sangat..sampai call tangkat..."

Hidup bersama mereka. Bukan suatu rancangan yang dirancang sebaiknya. Tetapi satu rancangan yang tidak diduga.

Biasa juga alasan basi diberikan.
"eh...kedit kontang.."
"betri kong"
"ada hal masa tu"

Bagaimana mungkin dilupakan mereka ini.
Yang mengajar menjatuhkan ego yang kadang kala tingginya melangit.
'brutal' yang kadangnya menyakitkan mata melihat.

"maaf, saya bukan bukan sibuk...tapi selalu lupa.."

Terima kasih adik-adik yang mengajar saya menjadi 'kakak'.

Egois

Memang aku pantang.
Nak baca hak aku.
Tanya aku.
Kalau rasa tak perlu tanya aku,
mesti yakin benda itu tidak menjadi masalah kepadaku.

Tapi kalau rasa,
sentuh pun aku tak bagi,
itu bermakna,
tidak perlu minta izin,
memang SAH bukan untuk dibaca, selain aku.

Kalau aku merancang,
aku bukan buat suka-suka,
aku alasan dan sebab yang kukuh,
Kenapa aku menyembunyikan,
sebab itu ada harga dalamnya,
ada nilai yang tidak dapat dinilai oleh mana-mana mata.
Aku tidak menuduh tidak semua orang berfikiran begitu.
Tetapi aku optimisme yang ada benda yang bukan memerlukan sesiapa untuk merasainya.

Apa perlu menyibukkan diri.
Bukankah kita mempunyai kerja-kerja lain yang lebih banyak dari masa yang kita ada.
Mujur masa tidak dibeli.
Kalau tidak,sudah tentu orang kaya rasa bahagia.
Mereka boleh memiliki 100 jam untuk sehari.

Berbalik kepada hak aku.
Aku bukan benci.
Tetapi inilah pendirian.
Aku mungkin tidak segah mana-mana orang.
Tetapi biarkanlah aku dengan duniaku sesekali.
Aku pun jarang selesa hidup berseorangan.
Sebab Serigala lebih senang diintai Harimau apabila berseekoran.


Ahh. Aku mungkin alergik pada kisah lampau. Ceh.

26 Mac 2010

cari hasil @ buat usaha

"Selipar ku putus lagi..". Entah berapa kali aku mengeluh. Baru 2 minggu lepas aku bersama Kak El memasuki JUXBOX untuk memilih selipar yang sedikit selesa digunakan.

"mungkin kaki mu terlalu aktif..ke sana sini..sibuk berjalan..tidak demontrasi...meeting sana..meeting sini...aktif sungguh-sungguh..".
Kak El. Sentiasa memberikan jawapan yang releven.


"lain kali nak beli sandal kulit...biar tahan lebih lama". Aku menjawab perlahan. Kak El hanya tersengih.

"itulah...kita ni perempuan...sibuk ke sana..sini apa yang kamu dapat...belajar entah kemana...ingat sikit...mak bapa kita letak beribu pengharapan di bahu kita...biara kita cemerlang..dapat kerja senang...dapat balas jasa ibu bapa kita.."
Walau hati membara dengan nasihat baik itu. Aku hanya melongo. Jika sebelum ini, aku lebih selesa tunduk. Tetapi untuk kali ini, hilang selera aku melihat wajah baik kak El.

"hah...lepas ni...jangan lah macam ...err...menjerit-jerit tak tentu pasal...berasak-asak lelaki perempuan...mana harga diri tu.."
Woo. Aku sudah mula tidak senang berdiri.

"apa yang ko dapat bila buat semua itu....pentadbiran sama saja....duta Denmark..duta As...Duta Sweeden...ada dorang kisah apa yang korang buat tu..."

Hampir saja aku menumbuk meja. Tanda protes dengan air mataku yang mula nak bergenang. Lemah juga aku ni.


"....ko ingat sikit dik...Bila kita boikot barangan Yahudi...kita tunjuk rasa marah pada pelukis-pelukis karakatur tu....apa hasil yang kita dapat..???...."

"...diorang terus selesa membunuh rakyat-rakyat Palestin...selesa melukis atas dasar hak asasi...kita dapat apa bila semua itu...kita siapa laung...hancur kuffar...tapi musuh kita sangat suka....diorang saja nak wat kita marah...pas semua itu...datang lagi isu lain...datang lagi musibah lain....."


"dari buat semua itu...ada baiknya kita hidupkan sunnah Nabi...sembahyang jemaah malas...gi demo semangat...macamana musuh tak gelakkan kita."


"bla...bla...blaaaa..."
Kak El terus bertazkirah. Air mata amarah sudah hampir merembes. Semoga Kak El tidak perasan situasi yang berlaku.


"kak El....saya hormat nasihat kakak..saya sanjung pemikiran kakak...tapi saya nak tanya...penting sangatkah hasil sehingga kita memperlekehkan perbuatan orang lain..

".....sekurang-kurangya mereka ada hati untuk sama-sama menempiaskan amarah dengan cara demontrasi....mereka boikot....sekurang-kurangya ada usaha...soal hasil...kita bukan tidak tahu...mustahil...tetapi sekurang-kurangya ada usaha..."

Ahh.
(akan di edit..)

21 Mac 2010

lamanya xbuka jendela luas2

Tarbiyyah asrama. Sangat banyak kelemahan.
Mungkin kerana tiada set induksi untuk para pencoraknya.
Atau mungkin jiwa-jiwa lemah itu terlalu dikonkong.

Banyak perbezaan, antara mereka yang ditarbiyyah di rumah sendiri dengan asrama.
Sungguh banyak.

Setiap kembali untuk bercuti di rumah,
tangan ini sudah bengap dengan kerja-kerja rumah.

Ah..

"pagi...pagi jendela kena buka...bagi udara masuk dengan selesa..".
Mak selalu memberi tazkirah paginya.

"rezeki pun akan masuk.."

"pagi..pagi....kena buat ini...kena buat itu..."
Ahh. Rindu sungguh alunan tazkirah mak. Kadang menyusuk tangkai sanubari. Kadang mengeletek jiwa.


"anak aku ni....satu benda pun tak tau...suruh gi kenduri pun malas...suruh ni...suruh tu..semua tak tau..".
Ahhh. Mak oh mak. Kadang jengkel juga hati. Kawan cerita mak ni, kalau bukan makcik sebelah rumah. Makcik sebelah jalan. Makcik sebelah sana. Makcik sebelah situ.


"...emmm...nanti ko kahwin...tadak siapa datang...padan muka...masa tulah menyesal tidak sudah..masa tulah cakap gini...cakap gitu.."
Mak oh mak. Saya dah rindu buka jendela luas-luas. Bagi jelas suara burung berzikir. Angin bertasbih.


"...anak aku ni...entah apalah rezeki dia...pegang buku taulah...pegang penyapu...pegang parang...pegang cangkul...tapi pegang dapur...naya jadinya...dulu-dulu rajin sanga-sangatt...senang hati dibuatnya...pakaian abang dia..dia atur...pakaian adik dia...dia atur...sekarang ni...huhu...entahlah apa nasibnya.."
Mak oohhh mak. Saya dah inga ayat-ayat mak.


Mak. Lamanya tidak buka jendela luas-luas.

"...hah...belajar bagus-bagus...kita ni tiada harta...tiada mewah...tiada apa....buruk-buruk pun...kamulah permata hati mak...busuk-busuk pun orang lain kata...mak senang hati juga..."
Mak ooohh mak.


"...hah...ko ni...dah lah lambat kerja...cepat pulak nangis...belajar berdikari....kalau payah sangat, gitau mak..masalah duit, jangan simpan...jangan tunggu-tunggu...".
Mak ooooh mak. LCCT dah bosan tengok saya. Pegawai KTM pun dah kenal saya. KLIA saya dah hafal petanya. Tinggal pegawai imegresen jak yang tidak kenal saya. Sebab setiap kali turun flight. Pasti mata saya merah. Tudung saya serabai. Tangan saya pucat.


"...mak...tiada ilmu untuk bantu....belajar sendiri...susah camana pun...kita ada Allah yang mendengar...mak cuma doakan yang terbaik selalu.."
Mak ooh mak. Kenapalah jendela sini satu jak.


"mak....doakan saya selalu ya...halalkan semua...".
Mak ooh mak. Bila lah saya boleh baring-baring di riba mak.

19 Mac 2010

Seperti dulu

Orang kata. Amat jarang melihat pelangi diwaktu pagi.
Tapi pagi itu,aku nampak pelangi.
Ada 7 warna.
Suasana kabus yang hampir hilang, mengindahkan lagi keindahan pelangi itu.

Orang kata,
jangan melihat hanya mengkagumi keindahannya,
tetapi lihatlah kepada SIAPA yang menciptakannya, mengindahkannya dan segala tentangnya.

Air kolam pagi itu sangat damai.
Ketulan-ketulan tanah sebesar biji sawit dilontar ke dalamnya.
Beberapa anak ikan mengejar.
Mungkin menyangka itu adalah sarapan untuk mereka.

"apa direnung tu...". Bapa yang siap dengan parang dan sosok baju yang selekeh berdiri dibelakang.

"merenung pelangi pak...cantik..".
Cepat-cepat kaki berdiri ditepi pokok lada (cili api). Kalam kabut tangan memetik lada yang sedang ranum. Yang subur berdiri di tepi kolam itu.

"a'ah memang cantik...dah...cepat..nanti bantu bapa...ini bekas, nanti isi racun..bawa ke sana...bapa mau racun rumput-rumput yang panjang...".

Aku angguk. Bapa mungkin tidak pernah lupa aku anaknya.
Tapi mungkin aku yang selalu lupa,
aku anak yang perlu akur pada perintah bapa.

"hah...tukar baju tu...pakai yang lengan panjang...bawa topi...". Bapa sudah melangkah. Pantas. Walau kakinya sudah di mamah usia.
Mungkin bapa terbaca tentang Rasulullah SAW yang berjalan seperti melipat bumi.


Rutinku tidak berubah.
Bapa masih menganggap aku seperti dulu.

Bapa juga sama seperti dulu,
setiap dua minggu akan bermesra dengan racun rumput.
Mungkin antibodi bapa sudah kebal menghidu bau racun.



..........................................................................

Habis memindahkan pelepah sawit.
Aku ke aliran air yang mengalir perlahan.
Sejuk.
Mencuci tangan yang sedikit luka dan dipenuhi tanah.
Tajamnya bekas pelepah sama seperti dulu.
Apatah lagi aku yang tidak bersarung tangan.

Kemudian, duduk di atas batang kayu yang patah.

Goreng pisang,nasi dan ikan goreng sudah mula menyejuk.
Aku pantas mencapai.
Sambal belacan yang wangi semerbak sungguh mencucuk hidung.
Air minum juga dicapai.
Cepatnya tekak ini merasa kering.





"pakkk...jom makan...".
Suaraku sedikit bergema.
Bapa yang sejak tadi dengan parangnya menoleh.

"sekejap lagi...".
Aku angguk. Bapa memang pekerja yang taat.


Damainya duduk di bawah pokok-pokok ini.
Melihat suasana yang tidak berubah.
Sama seperti dulu.
Sama seperti kanak-kanak dulu.

Mindaku terbang jauh ke masa hadapan.
Sementara menanti bapa.
Pasti ada cerita menarik yang ingin dikongsi.

17 Mac 2010

Komputer Pertama

pegang tetikus pun boleh menggeletar.
Basah kuyup tetikus dibuatnya.

Kemudian, tekan keyboard.
Lagilah teruk.
cari huruf-huruf macam cari padi dicelah-celah beras.

Payah sungguh.

Kemudian..
bila mula menggunakan beberapa software.
Kaki tangan otak semua eksiden.

MIMOS komputer pertama yang berjasa.
Mengajar mengenali nilai-nila ilmu yang hebat.

Ya,kamu memang pemikir

"akak banyak masa...banyak free...itu yang rajin menulis...rajin menaip.."

Aku sengaja mengangguk.

"...tulisan akak best-best...tapi ada sedikit mengarut...hehe"

Aku tahu. Akan muncul kata-kata begitu.


"...adik ni...memang suka menulis ya..atau itu memang kisah benar?".

Aku hanya menunjukkan riaksi biasa. Senyum dalam bingung. Apa perlu aku menjawab. Aku pun tidak tahu kenapa ada kisah begitu yang ditulis.

"akak rasa...adik ni memang cerita kisah benar...cuma sedikit tambah-tambah supaya nampak cantik.."

Aku setuju. Cakaplah apa sahaja. Aku tahu, jawapan yang jujur ada jika kamu tahu kenapa perlu aku menulis.

Aku menulis walau sebentar lagi aku harus tidur.
Walau bas hampir meninggalkan aku.
Walau air mata mengalir deras.
Walau sakit mencengkam.




Sebab ideaku mudah keluar dan terus terbang.




12 Mac 2010

snap

Hobi baru.
Singgah pada mana-mana masjid.
Merenung ciptaan arkitek.
Idea yang tercipta.
Hasil kehebataNya.

jom.
Jalan-jalankan mata+fikiran.

Jom Usrah

Qi mengayuh laju.
Dia membayangkan seekor anjing garang sedang mengejarnya.

"..anjing kejar orang naik basikal erk.."

Qi senyum.

Siti,Nur dan Mun sudah jauh tertinggal di dibelakang.

Qi menekan brek pada pedal basikal.
Matanya terpaut pada pokok belimbing yang ranum berbuah.

Buah ni. Halal ?.
Kalau boleh, dia nak juga memetik sambil menunggu-nunggu 3 jelitawan itu tiba.

Dia cuba mencari kamera digital milik Nur.
Cuba mengambil gambar dari pelbagai sisi.
Ah. Dia masih belum mesra bermain dengan kamera.


HPnya bergetar.
oh.. dia telah menset masa.Huruf condong
2 jam lagi ada lunch bersama geng-geng usrahnya.

Dia menoleh.
Sekumpulan pelajar PALAPES sedang duduk bersandar sepertinya. Tidak jauh dari tempatnya.
Mereka enak bertepuk tampar.
Sambil tangan memegang beberapa biji belimbing.
enak melihat mereka bergurau mesra.

Snap!.
Snap!.
Dia tertarik mengambil gambar.


seorang dari kumpulan itu menoleh.
Alamak.
Habislah!.

"wat pa tu..?"

"tunggu kawan.."

"awak amik gambar kan tadi...?". Suaranya biasa sahaja, tetapi seperti menambah kekecangan risau di dalam dirinya.

"erk...yup...best tengok korang, terbayang masa kanak-kanak dulu.".
Entah kenapa berani pula dia menjawab soalan itu.
Kang dia kena belasah tiba-tiba habislah.
Kan itu mencuri prevesi orang lain.

"erk...betulkah ni cik..?"

"betullah dik...korang memang best..kalau saya takda lelah...dah lama join PALAPES...".
huh!. Mana tiga jelitawan ni.
Cepatlah sampai.
Kan depa ni wat sesuatu kat aku, habislah.

'Ya Allah..kuatkan aku!'.
Sambil otaknya ligat memikirkan cara untuk menyelamatkan diri . Jika sesuatu berlaku.


"err..dah nak kul 10 ni...kita solat kat sini jaklah..". Sorang dari kumpulan itu memberi arahan. Beberapa orang mula berkumur-berkumur dengan air mineral yang dibawa oleh insan yang menegur tadi.

Ya Allah malunya.
Bersangka buruk.



"eh..kami minta diri dulu..".
Wakil tadi sudah berjalan ke satu tempat.

Rakan-rakan lain sudah mula mengikut.

Ada yang meletakkan topi.
Ada yang meletakkan sapu tangan.
Menjadi tempat untuk bersujud.
Semua membelakangi matahari yang mula memancar panas.

Snap! Snap!.
Qi pantas mengambil gambar dari beberapa posisi.
Sungguh menarik.
Melihat geng-geng PALAPES yang berdiri, rukuk, sujud dan ada yang berdoa.


..............................................
Huruf condong
"Terbaekkk dik!!!..."

Wakil tadi tersenyum. Terserlah giginya yang putih. Menenggelamkan wajah-wajah yang kelam akibat sinaran matahari. Mungkin semasa latihan berpanas dengan matahari.


"..kalau inilah sikap pejuang yang akan mempertahankan negara...sungguh-sungguh selamat negara.."

"terima kasih kak...doakan kami istiqamah".


Mereka berjalan pergi sambil berjogging.


...........................................................

Menitis air mata melihat.
Terbayang bagaimana penganut Kristian berbangga memeluk Al-kitabnya.
Berbanggas memakai rantai cross.
Berbangga dengan lagu-lagu yang memuji kepercayaan mereka.

Kenapa aku?
tidak bangga dengan The Latter's from Allah yang ada.
tidak bangga dengan kecantikan dan keindahan Islam yang ada.
tidak bangga dengaan Islam yang membaluti tubuh dan rohaniku.


"Qi....kenapa ko?".
Nur yang kepenatan menolak basikal menegur. Mereka sama-sama duduk di tepinya.
Siti dan Mun juga kepenatan. Mereka duduk bersila di atas rumput yang menghijau.

"saya terharu..melihat.."

"ahh...budak-budak PALAPES tu nakal sungguh..sound akak tolak basikal ni.."

"ehe...memang silap pun kak...patutkah kita berbasikal di bukit begini..". Nur ketawa kecil.

Qi membatu. Melihat kelibatan kumpulan PALAPES yang sudah menghilang dari pandangan.

"akak...ada bawa air kan...nak sikit..".
Siti menunjukkan beg dibelakangya.

"nak ya...nak amik wuduk sikit.."

Nur, Siti dan Mun saling bertolehan.

"sesekali kita berafakur di tempat yang aman begini...". Nur juga mengambil air dibeg yang dibawanya.

Akhirnya, mereka berempat bangkit dan mencari tempat yang selesa dan aman.

Bersujudlah di muka bumi, kerana sekalian alam akan sama bersujud melihatmu.

Sebentar lagi, Nur sudah bersedia dengan Kupasan Buku MUSLIMAT IDEAL yang dibelinya semasa singgah di PWTC kelmarin.


~ada kaitan atau tidak, saya cuba mencoret sesuatu
Semasa otak sedang serabut.
Dengan pertindihan kerja yang perlu diselesaikan.

BUzzz.Buzz.
Entah berapa juta kali makhluk asing itu membunyikan Buzznya.

Qi seperti dibawah arus sedar.
Dia pantas menaip bahasa-bahasa jahat pada YMnya.

"ya sengal...kenapa?..apa boleh dibantu..?".

Dia menaip sambil otak dan mindanya hilang dicelah-celah buku-buku yang bersepah-sepah di meja kecil itu.

Hilang sekejap serabut yang bertaut.

"U Qi kan...?".

Tanpa salam. Makhluk itu terus aktif bertanya.

Qi seperti tadi.
Terus menaip ayat-ayat jahatnya.

...................................................................................

"Qi...tidak lama lagi saya akan pulang..saya tahu tanah air merindui saya...hahaha.."

"perasanlah Lu, Lu yang rindukan tanah air...jangan nak tuduh-tuduh tanah air rindukan Lu pulak..".


"Qi...sebok ek skang ni...status YM pun nampak begitu..".

Qi tergelak kecil. Betulkah ini King?. Dia masih kurang yakin.

"..It's King?".

"Yup..its me..".


.............................................................


Semasa dia sedang enak menjamu mata dengan sign language lecture yang lancar berbicara dihadapan.
Dia seperti diserang angau.
Kata-kata King meracuni mindanya.
Tumpuannya lari dari kelas sederhana besar itu.


"saya sibuk...sibuk berfikir, betulkah langkah yang saya ambil, betulkah saya suka cara ini, jalan ini,...bla..bla".

"Qi..U tahu siapa menunggu mu di kampung...siapa yang selalu berdoa untuk U..yang selalu bersedia dengan segala permintaan U...".

Qi bukan lupa semua itu. Itulah pembakar semangatnya. Pembakar malasnya. Pembakar geramnya. Pembakar amarahnya.


"..Maaf Qi, ayat ini juga untuk I, ketika I tidak rasa bahagianya berada di bumi ini...I cuma nak berkongsi dengan U Qi.. U kan wanita besi..".

"hahah...bila masa saya ni jadi besi?".

Qi masih dengan cerita semalam. Walau rakan-rakannya sedang bersiap untuk keluar. Sign Language Lecture itu sudah tamat. Dia hampir lupa dia dimana.

"Qi...biasanya kamu yang kalam kabut keluar..".

Ex menegur. Sambil tersengih-sengih. Inilah rakan sekelasnya yang rajin bertegur sapa dengannya. Rakan lain, Qi tiada kuasa untuk menghukum. Dia yang banyak menjauhkan diri.

"Qi...petang ni...jom ke Pesta Buku kat PWTC...". Ex masih berdiri ditepi kerusinya.

"jom...ko pi pagi..aku pi petang". Qi terus bangkit. Sebelum keluar, dia sempat menunjukkan Thumbs! kepada Ex yang seperti kebingungan.

Teringat pesta buku.
Ah. Koceknya sudah kering kontang.
Makannya pun hanya angin+ air.

Kakinya pantas, mengejar bas-bas untuk cepat sampai ke markasnya.

"Qi..ko tak nak pi kah...".

Ex menjerit dibelakang. Dia sudah disisi motornya.
Memegang helmet sambil menjerit.

"..kocek kering bro...ko tolong beli buku pasal Emosi keluaran mana-mana IPTA...ok?".

Qi juga separa menjerit.

Ex sudah berhelmet.

.............................................................................................


Qi mengatur langkah lambat di cafe.
Menunggu-nunggu penjual air itu membungkus teh ais dan fresh orange yang dipesannya.

"Qi...!".
Pantas Qi menoleh. Ex sedang menjamu selera di cafe itu.

"sini sat..". Ex memanggil. Beberapa mata mula memandang aneh padanya.

Qi menunjukkan singn tunggu.



......................................................

"ni buku Emosi manusia...". Ex mengeluarkan dari begnya.

"berapa Ex?" Qi sudah risau. Koceknya langsung tidak berisi apa-apa nilai wang.

"ko nak..aku beli...".

"Tapi, berapa Ex..?".

Ex terus dengan menadah tangan berdoa..makan dan membiarkan Qi seperti patung memadangnya.

Ahh. Mana nak cari duit ni.

"aku ikhlas Qi..". Ex akhirnya bersuara, entah pada suapan ke berapa.



......................................................................................


"Qi...U ada FB kan..?".

"kalau ada, dosakah?".

"U letak nama sebenar?"

"..yup..ikut ejaan dalam MyKad..."

"haha~hihi...bukan ikut Pasport?"

"..lorr...kan pasport ikut nama dalam Mykad juga...konfomlah tu..."

Haha. Qi tergelak kecil. Entah kenapa otaknya mula senang dengan situasi itu.


"..Qi..balik nanti...I nak round seluruh Malaysia...Tiap negeri I dah ada kawan..boleh tolong kurangkan bajet...hehhe.."

"bagus-bagus..canteek perancangan Lu bro..tidak sia-sia Lu jadi Warganegara Malaysia.."

"...mungkin I perlukan 2-3 bulan untuk buat semua itu...".

"erk...boleh saya tanya?".

"apa dia?"

"...apa objektif Lu wat kerja baik tu..?"

"..erk...ni...belum masanya I kongsi dengan U."

"...sebab saya bakal wartawan kerr..?..hehehe".

"...U nak jadi wartawan Qi?..biar betik?"Huruf condong

"...hehe...insyaAllah, kalau tidak pun, kakak seorang wartawan..hehe"

"..terbaeek sungguh U Qi.."

"...erk...U nak bagi sumbangan kat orang-orang miskin kat Seluruh Malaysia kah?"

"emmm...apa faedah I cerita kat U Qi..?"

Dub!. Malu sungguh.
Qi rasa macam nak hilang dari alam sebantar.
Kenapa perlu sibuk hal orang lain.
Ah. Dah malu. Takkan diam jak.

"..King..sharing=caring..~hahahahha".

"yup...caring=loving=hoping=bling bling..."

"terbaek King!"

"..Qi I anak Yatim+piatu..I hanya hidup untuk nenek dan adik-adik I.."

Qi terkesima. Betulkah begitu.
Ah. Manusia boleh buat kata apa sahaja.
Kalau betul, dia tidak rugi. Kalau Salah dia tidak Untung.
Entah pepatah mana, Qi boleh berfikiran begitu.
Mungkin otaknya semakin tidak berfikir dengan baik.


"King...saya tumpang bangga dengan U"

"..bukan simpati?"

"lorr.."


"...I nak lawat mana-mana rumah anak Yatim yang sempat...sebelum tu ,kena kutip sumbangan dulu...kat sini I otw tengah usaha...adalah mencecah hampir seploh ribu...itupun kalau tukar gi RM."

"wow!...respek sungguh!"

"...Doakan ya..inipun hasil kerja berjemaah..kalau I sorang mimpilah dapat.."

"..jemaah?...U join jemaah King?"

"..erkk..doakan saja".





..........................................................

10 Mac 2010

Derma & Sumbang

Semasa mak selesai melahirakn dua heroin serentak.
mak kekurangan darah.

Mak kata, mujur ada hamba Allah yang sudi derma darah.
Bapa juga ada menderma darah.
Tetapi bekalannya tidak mencukupi.

Kalaulah masa itu saya dah cukup syarat. Tentu mak tidak perlukan darah orang lain untuk terus hidup.




Kata mak. Selepas peristiwa itu, bapa pun rajin menderma darah.
Mungkin bapa sudah rasa.
Bagaimana pentingya darah yang ada untuk di derma.

lagipun bapa berdarah O. Darah yang sangat universal.
Saya juga bercita-cita seperti bapa.
Ingin sekali merasa nikmat memberi sumbangan darah.

Saya pernah mencuba.
Tetapi pemeriksa darah kata:
"darah untuk awakpun tak cukup...".

Suatu masa, minta dijauhkan.
Kita mungkin memerlukan darah orang lain.
Untuk terus bernafas.


Tidak diwar-warkan.
Tetapi,
memang pasti,
Tabungan Darah setiap Hospital sedang kekurangan.
Saya cuba untuk membuat sesuatu.
Saya memohon semoga jiwa-jiwa yang sedar, sudi-sudilah menderma darah.

Siapa tahu.
Darah itu menjadi saksi semasa di Mahkamah Allah kelak.


~erk...seperti tulisan langgang tunggang.

07 Mac 2010

fikr

Guru yang tidak pernah menghukum,
memarahi,
menghina,
mempertikai,
menujal kepala,
mengherdik,

....adalah BUKU.

05 Mac 2010

Derma & Sumbang

Semasa mak selesai melahirakn dua heroin serentak.
mak kekurangan darah.

Mak kata, mujur ada hamba Allah yang sudi derma darah.
Bapa juga ada menderma darah.
Tetapi bekalannya tidak mencukupi.

Kalaulah masa itu saya dah cukup syarat. Tentu mak tidak perlukan darah orang lain untuk terus hidup.




Kata mak. Selepas peristiwa itu, bapa pun rajin menderma darah.
Mungkin bapa sudah rasa.
Bagaimana pentingya darah yang ada untuk di derma.

lagipun bapa berdarah O. Darah yang sangat universal.
Saya juga bercita-cita seperti bapa.
Ingin sekali merasa nikmat memberi sumbangan darah.

Saya pernah mencuba.
Tetapi pemeriksa darah kata:
"darah untuk awakpun tak cukup...".

Suatu masa, minta dijauhkan.
Kita mungkin memerlukan darah orang lain.
Untuk terus bernafas.


Tidak diwar-warkan.
Tetapi,
memang pasti,
Tabungan Darah setiap Hospital sedang kekurangan.
Saya cuba untuk membuat sesuatu.
Saya memohon semoga jiwa-jiwa yang sedar, sudi-sudilah menderma darah.

Siapa tahu.
Darah itu menjadi saksi semasa di Mahkamah Allah kelak.


~erk...seperti tulisan langgang tunggang.

itu dia

"saya nampak awak.."

"kat mana..?"

"kat cafe..sedang dating ya...?...takpa-takpa saya faham.."

"itu student UM...eh...atau"


Geleteknya otak berfikir. Bagaimana ada cerita ni.


"eh...awak ingat lagi tak...awak siap tegur saya..."

Eh. Patutlah muka cam kenal.


"ehe...atau itu abang awak..?.."

"abang dia stadi UiTM lah..UM?..."

Saya paksa otak. Paksa memori berputar kembali. Paksa ingatan jadi kuat.
Amacamlah ada soalan macam ni keluar.

Saya ingat balik. Flash back.
Bila saya makan ber-dua dengan orang (:D).
Kat KL Sentral.
Kat Cafe Kolej.
Kat Food Court LCCT.
Kat Warung Mamak dekat KTM.
Kat...mana lagi ya?..
huhu...



Ahaks.
Jawapannya.
Saya memang teruk.

Oleh itu saya kena selalu muhasabah diri.
Betulkan yang biasa.
Biasakan yang betul.

~terima kasih tukang tanya..anda memang prihatin.

02 Mac 2010

ARTIS







Dari blog Al Qumairy (http://tukulbesi.blogspot.com)

BOLEHKAH seseorang artis menjadi ikon dalam masyarakat? Apakah golongan yang kehidupan mereka menjadi sorotan lampu limpah itu patut diangkat menjadi contoh dan teladan untuk diikuti lebih-lebih lagi oleh generasi muda?

Tidak payah, tidak payah, tidak payah! Itu saranan berulang kali, ironiknya daripada seorang pelakon dan pengacara terkenal, Wardina Safiyyah Fadlullah Wilmot ketika menjadi ahli panel dalam program bual bicara di ruang legar pusat beli belah KB Mall, Kota Bharu, Ahad lalu.

Wardina yang bercakap menerusi pengalamannya sendiri berkata dunia artis adalah dunia yang lebih banyak dipenuhi dengan keburukan daripada kebaikan dan banyak bersandarkan kepada keseronokan.

Katanya ada kalangan artis menghabiskan masa di kelab-kelab malam, mengambil dadah, minum arak dan terdedah kepada pergaulan bebas di luar batasan.Malah katanya, budaya tidak solat dan berpuasa adalah 'standard' biasa bagi kebanyakan mereka termasuk dirinya yang merupakan kaki kelab malam satu ketika dahulu.

Mengakui yang akhlak dirinya dahulu adalah umpama Britney Spears, Wardina meminta sahabat artis yang tidak bersetuju dengan tanggapannya agar tidak cuba menafikan sesuatu yang menjadi realiti sebenar kehidupan kelompok itu.

"Tak payah nak menegakkan benang yang basah, kerana saya tahu macam mana keadaannya dalam dunia artis itu. Jadi pada saya tak payahlah nak jadikan artis-artis ini idola anda semua, tak payah, tak payah.

"Nak ambil yang ciri-ciri positif sahaja boleh, tapi tak perlulah nak dijadikan idola," katanya kepada hadirin dan pengunjung pusat beli belah yang sebahagian besarnya terdiri daripada para remaja.

Wardina berkata dia bukan mahu mendabik dirinya sebagai yang terbaik tetapi dia sentiasa mendoakan kebaikan untuk dirinya kerana dia adalah contoh dan idola untuk anak-anaknya sendiri.

Katanya, apa yang merisaukan dirinya tentang kehidupan artis di Malaysia hari ini adalah apabila ada di kalangan mereka yang sering mengeluarkan kenyataan bodoh mengenai agama tetapi tiada yang menegur.

"Saya takut bila perkara salah yang artis lakukan tidak menjadi salah lagi, perkara yang salah tidak ditegur para ustaz dan ulama, artis-artis jahil dan mengeluarkan kenyataan bodoh mengenai agama. Tetapi tidak ada orang tegur, artis berbaju separuh bogel tidak ada orang tegur dan hiburan terlalu banyak dan melalaikan. Ini yang saya risau sebenarnya," katanya.

Program anjuran kerajaan negeri Kelantan itu telah mengupas tajuk Selebriti Sebagai Ikon Masyarakat dan turut diundang novelis terkenal Indonesia, Habiburrahman el-Shirazy dan personaliti TV9, Farrah Adeeba Mohd. Ashraf sebagai ahli panel dengan dipengerusikan oleh pakar motivasi, Amin Idris.

Quotes

sebaiknya apa-apa yang dikutip,biarlah dengan memberikan sumber. Apa yang kita buat, nanti di akhirat akan kita tengok balik bersama semua makhluk.

seorang anak

produk Kampung Kembara Jaya, Bukit Garam.

masih/pernah bergelumang tanah hanyir,rumput gatal, mentari terik, berkaki ayam, menangis keanak-anakan, bermonolog, berbicara laju, berambut keras/berselipar jepun.


bersekolah dulu di Sk Kota,
SMK Bukit Garam,

Masih berkelana dibumi luar,
mencari & menjejak potensi& spirit diri

~kita tidak sama,posisi kita berbeza,matlamat kita sama..mencari mardhatillah

"sebaik-baik muslim yang bermanfaat kepada orang lain"

*harusnya hari-hari yang dijejak sentiasa memberi kredit2 kepada memaknakan HIDUP