17 Februari 2010

"tolong saya...". kali ini betul-betul lemah. Nafas macam hampir putus.

Aku bingung. Merayu dan merayu.

"saya tidak pandai benci orang dan tidak mahu benci orang". Nada itu betul-betul kasihan. Umpama pesakit yang bingung melihat doktor.


"menjeritlah sekuat-kuatnya...". Dia memberi arahan.

Dia senyum.

"..atau senyumlah....atau menangislah...". Dia memandang.Kasihan. Mungkin itu yang berdetak di hatinya.

"..bukan tidak boleh..tapi langsung tidak mamu untuk itu".

Lengannya terkulai. Kepalanya tunduk. Matanya berair.

"maafkan saya...". Bahunya masih diusap. Dia setia di sisi.

'sungguh aneh manusia ya.......'. Dia mengusap sambil berfikir.

Tiada ulasan:

Quotes

sebaiknya apa-apa yang dikutip,biarlah dengan memberikan sumber. Apa yang kita buat, nanti di akhirat akan kita tengok balik bersama semua makhluk.

seorang anak

produk Kampung Kembara Jaya, Bukit Garam.

masih/pernah bergelumang tanah hanyir,rumput gatal, mentari terik, berkaki ayam, menangis keanak-anakan, bermonolog, berbicara laju, berambut keras/berselipar jepun.


bersekolah dulu di Sk Kota,
SMK Bukit Garam,

Masih berkelana dibumi luar,
mencari & menjejak potensi& spirit diri

~kita tidak sama,posisi kita berbeza,matlamat kita sama..mencari mardhatillah

"sebaik-baik muslim yang bermanfaat kepada orang lain"

*harusnya hari-hari yang dijejak sentiasa memberi kredit2 kepada memaknakan HIDUP