18 Februari 2010

"saya hidup dengan impian dan harapan". Qi membatukan diri. Memandang luas lautan China Selatan.

"jadi...?". King masih seperti tadi. Duduk sambil melihat pasir yang semakin jerlus.

"saya tidak punya kisah yang manis untuk dibanggakan...juga tidak punya kisah yang pahit untuk ditangiskan..". Qi senyum. Terbayang-bayang kenakalanya dahulu.

"...enti bermaksud?...ahhh...terlalu sastera...sehingga susah untuk difaham..". King curi-curi memandang jari-jari Qi yang asyik dengan contengan pada pasir.


"King...kau harus menjadi terbaik...terutamanya bila berseorangan...". Qi masih menulis di pasir-pasir.

"ada waktunya....saya melihat ramai yang hebat bila kita bersama-sama, tetapi apabila melihat dia berseorangan,kita menjadi musykil...segalanya hilang...dia bukan seperti yang kita lihat apabila berkelompok.."

King mengerutkan kening. Perkara apa yang dimaksudkan wanita besi itu.

"ahhh...abaikan King...". Qi terus bergerak. Meninggalkan King yang masih dalam berfikir.


Qi berlalu sambil mengungkapkan beberapa lagu rakyat. Jelas King dapat menangkap beberapa butir lagu itu.


"Qiiiii....". King mengejar. Qi hanya menoleh sebentar, sebelum berjalan laju.




...................................................................................................................................

"Qi..". King menahan rasa. Ada yang aneh pada gadis berkulit sawo matang itu. Matanya seperti ingin terus menatap wajah Qi.


"...mungkin ada sebab kita bertemu hari ini...". King masih mencari-cari ayat yang terbaik.


Qi hanya tunduk. Mungkin menahan air matanya sejak petang tadi ingin ditumpahkan.


"Qi...enti harus menjadi serikandi..menjadi harapan...enti harus terus teguh...". King memasukkan tangannya pada jaket coklat yang dipakainya. Sejuk sekali udara di Lapangan Terbang Kota Kinabalu itu.


Qi memandangya.

"ya King...kita adalah harapan ummah, harus selalu teguh...". Qi sudah menyorong troli. Dua buah beg diletakkan bertindih.


"...ana akan pergi sebentar...meninggalkan bumi bertuah ini...bermusafir seperti enti..tapi lebih jauh jaraknya...mungkin jika ada takdir untuk kita...kita akan bertemu lagi...".King juga menyorong trolinya. 3 buah beg yang memuatkan baju-baju sejuk dan beberapa keperluan lain.


"Qi....jika satu masa nanti...kita akan menjadi orang yang hebat berfikir...kita juga harus hebat bertindak...lupakan segala emosi manusia...kita bukan hidup untuk menjaga emosi manusia..kita elaklah dari berlaku semua itu..kita juga tiada siapa untuk menjaga emosi kita...melainkan kita sendiri.". King masih dengan nasihat bernasnya. Membiarkan Qi mengeluarkan MyKad dari dompetnya. Petugas kaunter yang bermekap tebal hanya tersenyum memerhati.


King hanya memerhati. Terbayang-bayang kesejukan salji di negara bekas penjajah itu.
Memerhatikan Qi yang seperti sudah dikenalnya lama.

Sedangkan baru petang tadi, dia terserempak dengannya. Duduk bersila di bawah pokok Rhu, seperti manusia yang kehilangan arah.

"King...terima kasih nasihatmu...saya seperti bermimpi mendengar nasihatmu yang ngam-ngam untuk situasi saya ini...". Qi sudah dihadapan trolinya.

"...Sebentar lagi, saya mahu masuk ke balai berlepas, entah bila lagi saya akan berlepas dari airport ini...". Qi membimbit kecil, mungkin berisi buah tangan untuk teman-teman sekampus. Beg hitam dibelakangnya seperti sedang dipenuhi dengan buku-buku yang tiada kaitan dalam pengajiannaya.

"Qi...mungkin enti perlu rajin membaca tentang kursus enti...supaya enti akan jadi sifu nanti..". King tahu. Pertemuan itu tidak dirancang. Bila-bila masa perpisahan akan berlaku.

Pertemuan sejenak di Pantai Tanjug Aru, mungkin seperti mimpi. Namun, sedikit bermakna untuk dirinya, si yatim yang kehilangan tongkat.

"ya... King...saya sedang berusaha ke arah itu..". Qi sudah melangkah.

"maafkan salah silap...selamat bermujahadah...". King terus berpesan. Nasihat untuk dirinya sebenarnya.


"iya King...kamu juga sama...selitkan saya dalam doamu..".Qi tergelak perlahan.

Qi melangkah pantas. Membiarkan King dengan trolinya yang sendat.



kau bersama ombak membingitkan telinga,
memberi nafas segar di sekeliling,
memperlihatkan keagungan Allah yang sering dinafikan,

tiada kata yang terbalas,
hanya kesedaran yang terbina,
terima kasih Allah


Tiada ulasan:

Quotes

sebaiknya apa-apa yang dikutip,biarlah dengan memberikan sumber. Apa yang kita buat, nanti di akhirat akan kita tengok balik bersama semua makhluk.

seorang anak

produk Kampung Kembara Jaya, Bukit Garam.

masih/pernah bergelumang tanah hanyir,rumput gatal, mentari terik, berkaki ayam, menangis keanak-anakan, bermonolog, berbicara laju, berambut keras/berselipar jepun.


bersekolah dulu di Sk Kota,
SMK Bukit Garam,

Masih berkelana dibumi luar,
mencari & menjejak potensi& spirit diri

~kita tidak sama,posisi kita berbeza,matlamat kita sama..mencari mardhatillah

"sebaik-baik muslim yang bermanfaat kepada orang lain"

*harusnya hari-hari yang dijejak sentiasa memberi kredit2 kepada memaknakan HIDUP