06 Februari 2010

persoalan remeh

"kenapa perlu sembahyang disaat begini...?"

"air untuk memberus gigi pun payah, inikan berwudhu.."..

Di kapal ciptaan Denmark itu. Aku hanya boleh memekakkan telinga. Dengan sebotol air, cukup bekal untuk berwudhu sehari.

"Ruangan untuk duduk pun, masih belum cukup, inikan pulak ruangan untuk duduk, berdir, bertonggeng..".




Mulut-mulut itu berfalsafah.

Aku bukan tidak menjejaki surau. Malah aku sempat menjejaki Bar yang jauh lebih sejuk daripada Surau.

Namun, kondisi tempat aku bertapak itu juga jauh lebih baik. Lebih selesa.

Mudahnya menjadi musafir.

Solatnya menjadi ringan, menjadi mudah. Itulah cantiknya Islam, memberikan rukshah. Namun, masih ada yang gagal melaksanakan tanggungjawab HAMBA itu.

Malah, masih ada yang berani memperlekehkan pula.

.............................................................................................................

"tidak apa Husnah, yang penting solat mesti ditunaikan, walaupun berada atas perahu...."

Sengaja aku menguatkan suara. Apabila budak bernama Husna itu mengadu tidak senang mulut-mulut orang yang melihatnya bersolat begitu.

"..kau masih belum baligh, boleh saja kalau tidak mahu buat, tapi ingat macam-macam boleh jadi di tengah-tengah lautan ini..". Aku memadangnya tajam. Seperti mana manusia-manusia disekeliling memandangnya.

Inilah. Ilmu masih kurang. Hujah masih rapuh. Berani sekadarnya sahaja.
Moga ia menjadi peringatan kekal untuk diri sendiri.

ada waktunya, nahi Mungkar berada di atas amar maaruf, kerana dengan nahi Mungkarlah amar maaruf akan berlaku.



...........................................................................................
nota I:
Persoalan ini berlaku pada kebanyakan.
orang yang sibuk sangat mempersoalkan orang lain,
sampai lupa, diri sendiri hanya bersoal-soalan,
biasa berlaku pada manusia yang tidak tahu 'berjuang', tapi mempersoalkan cara orang lain 'berjuang'.Moga Allah sentiasa menunjukkan Jalan Kebenaran kepada para pejuang.

Tiada ulasan:

Quotes

sebaiknya apa-apa yang dikutip,biarlah dengan memberikan sumber. Apa yang kita buat, nanti di akhirat akan kita tengok balik bersama semua makhluk.

seorang anak

produk Kampung Kembara Jaya, Bukit Garam.

masih/pernah bergelumang tanah hanyir,rumput gatal, mentari terik, berkaki ayam, menangis keanak-anakan, bermonolog, berbicara laju, berambut keras/berselipar jepun.


bersekolah dulu di Sk Kota,
SMK Bukit Garam,

Masih berkelana dibumi luar,
mencari & menjejak potensi& spirit diri

~kita tidak sama,posisi kita berbeza,matlamat kita sama..mencari mardhatillah

"sebaik-baik muslim yang bermanfaat kepada orang lain"

*harusnya hari-hari yang dijejak sentiasa memberi kredit2 kepada memaknakan HIDUP