11 Februari 2010

sewat

Aku akan bercita-cita.
Walaupun Aku hanya berimpian.

Aku akan berkata-kata.
Walupun Aku cuma meluah pandang.

Kamu.
Tolong.
Duduk di sisiku.
Dengar aku menyanyi dan berharap.

Satu lagu yang bercerita tentang satu impian.
Si anak desa di tengah bendang.



Yang berimpian seperti Hikayat Sejarah.
Sejarah Paremeswara membuka Melaka.

Atau jauh lebih maju.
Kisah kehebatan Al-Fateh memeras ingatan.
Bersemangat waja.
memikirkan kaedah gila untuk menembusi lautan yang terkawal.



Ketika mentari mula muncul,
kita harus bangkit,
memulakan hari yang penuh curiga,

Aku akan berkata,
Hari ini akan menjadi lebih baik dari semalam,

Dan Awan akan sama putihnya seperti
impian hati kita,

Kita berasa sanga teruji,
melihat burung-burung degil menelan rezeki kita,

Emosi tertembak,
Burung-burung dihalau,
sekuat tenaga,

Kerja kita,
hasil kita,
Kita harus bertahan,

Walau mentari mengigit kulit,
walau perut memulas resah,
Walau peluh resah bertenggek.

Hari akan petang,
malam akan menanti,
menuggu burung kembali ke sarang,

Walau burung sering mengugah rasa,
kita bahagia melihatnya bebas,
kibasan sayapnya bagai satu irama,


Kita masih berfikir,
bagaimana hari untuk esok.


Tiada ulasan:

Quotes

sebaiknya apa-apa yang dikutip,biarlah dengan memberikan sumber. Apa yang kita buat, nanti di akhirat akan kita tengok balik bersama semua makhluk.

seorang anak

produk Kampung Kembara Jaya, Bukit Garam.

masih/pernah bergelumang tanah hanyir,rumput gatal, mentari terik, berkaki ayam, menangis keanak-anakan, bermonolog, berbicara laju, berambut keras/berselipar jepun.


bersekolah dulu di Sk Kota,
SMK Bukit Garam,

Masih berkelana dibumi luar,
mencari & menjejak potensi& spirit diri

~kita tidak sama,posisi kita berbeza,matlamat kita sama..mencari mardhatillah

"sebaik-baik muslim yang bermanfaat kepada orang lain"

*harusnya hari-hari yang dijejak sentiasa memberi kredit2 kepada memaknakan HIDUP