09 Januari 2010

bercakap dengan siapa

~siri tulisan bukan untuk suka-suka
_______________________________







Lokasi:
Tasik X ( ada X..insyaAllah ada Y)

Watak:
Pakcik
Akhma ( bukan nama sebenar)
Echa ( bukan nama sebenar)
Che Unah (bukan nama sebenar)
Akuh ( bukan nama sebenar)

Masa: Petang ( selepas Asar)

Peristiwa: Kadang-kala diluar akal


Babak 1


Akhma, Echa, Che Unah dan Akuh. Sedang duduk secara bulatan. Melakukan perbincangan yang kelihatan agak berat. Dapat dilihat dari riak muka seperti tegang dan berkemungkinan serius.
Namun, Akuh yang duduk bersebelahan Cheh Unah pulak sedang longlai melayan kehendak matanya yang sejak tadi membayang-bayangkan bantal.

Echa mencuit Cheh Unah untuk meminta dia mengejutkan Akuh.
Cheh Unah terjerit:
"ya..matanya digayuti iblis!!!".

Akuh terkejut. Lantas matanya terus segar.

Cheh Unah tersipu-sipu malu.

Perbincangan diteruskan.


Babak 2

Akuh dan Akhma membuat sedikit senaman ringan. Sebagai pemanas badan.
Echa dan Cheh Unah pula sedang menilik-nilik bunga yang berwarna warni. Mereka mengidamkan bunga-bunga itu akan menjadi penghias meja dan keliling rumah di kampung.

Echa bermonolog;
'alangkah cantiknya ciptaan Allah..sehingga mencipta bunga-bunga yang pelbagai bentuk dan warna..'
Rasa takjub. Beberapa kumbanga sedang hinggap pada bunga-bunga dan terus lepak di kelopak bunga.
Echa tersenyum melihat situasi itu, lantas mengucapakan :
" Subhanallah...Maha Kuasanya Engkau..".


Cheh Unah masih seperti tadi, membelak dan.. membelek bunga-bunga yang semamangya menarik perhatian sesiapa yang mencintai bunga-bungaan.


Babak3

Mereka berlari-lari anak.
Mengelilingi tasik yang sememangnya tercemar dengan hasil buangan.
Namun,
bertambah tahap pencemarannya apabila aliran air anah dari kawasan pembangunan memasukinya.

Petang itu sungguh damai.
Beberapa orang insan berlari. Ada yang berjalan kaki.
Ada juga yang melakukan senaman menggunakan kemudahan yang terdapat di sekitar Tasik X.

Akuh dalam kepenatan. Dia hanya berjalan kaki.
Tiba-tiba perutnya memulas dan badanya susah untuk ditegakkan.
Dia tertunduk menahan kesakitan.

Namun, cepat-cepat Akuh mencari...tandas.

Sedang dalam kepayahan. Dia tersepak penyapu milik tukang sapu yang berkerja di Tasik X.
Sudah 3 kali dia terserempak tukang sapu itu sebelum ini.
Namun, inilah kali pertama dia melihat wajah tukang sapu itu.

Tengkuknya meremang.

"auzubillahiminasyaitanirrajim...". Akuh terus berjalan dengan cepat. Perutnya semakin memulas.

Akuh terus memasuki sebuah bangunan yang tersegam indah di tepi Tasik X.

Dia mencari-cari tandas.
"Astagfiruhalazim...sakitnya". Akuh terduduk.

Dia tidak dapat bangun. Hanya tunduk menekan-nekan perutnya.

"mana pula tandas ini..?". Dia cuba mencari-cari melalui mata sahaja.

Akuh cuba mengingati makanan atau minuman yang masuk ke dalam perutnya sepanjang hari itu.



Babak 4

Akuh masih seperti tadi.
Perutnya berhenti memulas.
Namun, sakit pada ulu hatinya masih terasa. Dia tertunduk-tunduk.
Sepanjang hari, dia hanya menghirup teh Nestlo milik Akhma.
Ini yang diingatnya.


Sedang dia tertunduk-tunduk menahan kesakitan. Kedenagarn derapan kaki menuju ke arahnya.
Barulah Akuh perasaan hanya dia seorang berada di kawasan itu.
Tengkuknya mula meremang.

Akuh pantas bangun dan terus keluar dari bangunan itu.

Dia berjalan laju.

Bam!!!.

Dia terjatuh dan badannya tersembam di tanah.
Rupanya dia terlanggar penyapu yang bersandar di tepi pokok. Terlalu laju sehingga kurang berhati-hati.

Akuh bangkit dan cuba memeriksa badanya. Risau juga jika ada yang terluka.
"alhamdulillah...". Akhirnya dia melafazkan syukur. Hanya seluar dan bajunya sedikit kotor.
gambar hiasan- lorong berjalan kaki dan berjogging
(mungkin ada kena mengena dalam babak ini)


Dia kini berada di bawah pokok yang mengelilingi Tasik X.

Disekelilingnya dilihat beberapa orang sedang melakukan aktiviti riadah.

Akuh baru teringat. Tadi dia berlari kerana terdengar derapan kaki.

Dia menoleh ke belakang..ke arah bangunan tadi.

Hah!!...

(to be continue..)



Tiada ulasan:

Quotes

sebaiknya apa-apa yang dikutip,biarlah dengan memberikan sumber. Apa yang kita buat, nanti di akhirat akan kita tengok balik bersama semua makhluk.

seorang anak

produk Kampung Kembara Jaya, Bukit Garam.

masih/pernah bergelumang tanah hanyir,rumput gatal, mentari terik, berkaki ayam, menangis keanak-anakan, bermonolog, berbicara laju, berambut keras/berselipar jepun.


bersekolah dulu di Sk Kota,
SMK Bukit Garam,

Masih berkelana dibumi luar,
mencari & menjejak potensi& spirit diri

~kita tidak sama,posisi kita berbeza,matlamat kita sama..mencari mardhatillah

"sebaik-baik muslim yang bermanfaat kepada orang lain"

*harusnya hari-hari yang dijejak sentiasa memberi kredit2 kepada memaknakan HIDUP