09 November 2009

Ketika saya menghubungi.
Dia sedang memandu.

Saya menghentikan panggilan. Dengan harapan fokusnya lebih dengan pemanduan.
Juga, dia selamat sampai ke destinasi.
Dia enggan sebenarnya.
Katanya, masih banyak perkara perlu dibincangkan.

Saya membiarkan.
Memikirkan halnya ibarat sengaja mencipta penyakit.

Saya juga buntu berfikir.
Ini bukan masalah duit tambang balik tidak cukup.
Bukan juga masalah kmotor dah berminggu tidak berbasuh.

Saya sengaja membina provok. Menghendakkan pemikirannya lebih terganggu.

Dia bukan kanak-kanak lagi.
Fikirlah yang terbaik untuk hidupnya.

Memilih pasangan hidup, bukan seperti memilih kain baju raya.

Secara tidak langsung, dia menggamit otakku berfikir sama.
Bersediakah berfikir untuk hal-hal sebegini..?
Trouble beb!

Tiada ulasan:

Quotes

sebaiknya apa-apa yang dikutip,biarlah dengan memberikan sumber. Apa yang kita buat, nanti di akhirat akan kita tengok balik bersama semua makhluk.

seorang anak

produk Kampung Kembara Jaya, Bukit Garam.

masih/pernah bergelumang tanah hanyir,rumput gatal, mentari terik, berkaki ayam, menangis keanak-anakan, bermonolog, berbicara laju, berambut keras/berselipar jepun.


bersekolah dulu di Sk Kota,
SMK Bukit Garam,

Masih berkelana dibumi luar,
mencari & menjejak potensi& spirit diri

~kita tidak sama,posisi kita berbeza,matlamat kita sama..mencari mardhatillah

"sebaik-baik muslim yang bermanfaat kepada orang lain"

*harusnya hari-hari yang dijejak sentiasa memberi kredit2 kepada memaknakan HIDUP