26 April 2009

paksaan menangis..





"setiap yang hidup pasti akan merasai mati.." (quran said)

............................................


kerana kubur telah memanggil lebih dari berjuta kali..


"70 kali sehari"
setahun?
...........


kepada yang kematian kekasih..paksalah diri berhenti menangis..kerana Allah takdirkan jodohmu..bukan untuk dirinya







kepada yang kematian ibu, bapa, adik beradik, sanak saudara.. paksalah dirimu berhenti menangis..kerana Allah takdirkan 'mereka'lah sempadan diri..











kepada yang bakal merasai MATI..paksalah diri menangis..kerana mungkin itu juga membantu MENCUCI HATI..










23 April 2009

mencari kehidupan dicelah-celah 'kematian'..






Agar tiada yang mati dicelah-celah 'kehidupan'..
Salam jihad akademik kpd semua yang 'akademision'. !!








17 April 2009

NATO..Not Action Talk Only..

....................



"bukan untuk mereka mengikut kita..

kita yang mengikut cara mereka...


barulah kita tahu betul atau tidak betulnya sistem yang kita buat ni.."



(isu Pendidikan Khas sejak 1970-an..)


.................


Apa-apalah..baginya seminar begini adalah asing. Tapi kali ini menjadi sebaliknya. Soal siapa pembentangya itu bukan masalah lagi..ada fikrah atau tidak itu belakang cerita. Seminar kali ini betul-betul mengujakan. Dia tekad. Bicara Mahasiwa diabaikan, adakalanya dia muak juga, inilah kalau asyik duduk di bawah tempurung..


Pelik. Selama ini, jika janji pukul 8. Paling awal 8.30 baru dia melangkah keluar bilik. Tapi, seminar ini sangat mengujakan. Sampai tidurnya semalam hanya sesuai jika dibuat semasa Qialullah..terlalu semangat untuk memastikan segala segala amanahnya selesai sebelum esok.


Dia sudah terpacak di kaunter pendaftaran. Tepat pukul 7.55 pagi. Di lihatnya AJK pendaftaran sudah bersedia. Jarak kampusnya yang memaksa dia bertolak selesai syuruk tamat. Soal mata, dia lupa untuk ambil kisah.

Tepat pukul 9 pagi Seminar Ekonomi bermula. Yang ditahunya RM10 untuk pelajar. Dia sebelum ini, jenis kisah pasal yuran. Tapi kali ini tidak lagi, soal minyak motor yang penat kerana tersesat beberap kali tidak pasal-pasal , mengelilingi ibu negara Kuala Lumpur..sebelum selamat sampai ke hotel om-putih itu diabaikan.
Dia teruja!..pembentang kertas kerja adalah think-tank ekonomi negara. Dia malas mengingat siapa.
Cukuplah ditahunya, professor itu ada membentang. Kebetulan juga professor itu adalah produk 'politik dan ekonomi' dari State University of New York..mesti bukan calang-calang orangnya. Bab politik memang menarik minatnya.
Aku adalah aktivis!. Dia mengenggam tangannya. Harapannya Seminar kali ini akan menggunakan bahasa kebangsaan. Biar nampak, bahasa itu ada nilai ilmunya, bukan hanya menjadi bahasa pasar. Terbayang dikepalanya, bagaimana dia disembur gas pemadih mata hanya kerana mahu bahasa kebangsaan itu dijadikan bahasa ilmu.

Harapannya tinggi, moga profesor seorang ini juga seperti barisan profesor lain. Yang sama-sama membantah bahasa om-putih digunakan dalam subjek canggih itu. Ya. Itu tekadnya.
Selepas mendaftar, dia terus memilih kerusi dibahagian hadapan. Sebelum duduk dia mahu memastikan kerusi itu betul-betul bukan untuk 'VVIP'.. Sementara menunggu seminar bermula dia membelek-belek paper work. Oh syukur, mudah untuk difahami. Dia membaca sepintas lalu sahaja. Mungkin kerana matanya sangat letih dan hampir tersadung. ..


Memang saraf-saraf otaknya sering accident. Memaksa otak kiri bekerja bukan mudah. Bahasa ekonomi ada line sendiri. Atas alasan ingin faham, dia memaksa diri mendengar suara orang hebat yang berkaca mata hitam itu. Itu orang negeri tuan Guru.


kehebatan akhlak, musuh dan lawan menjadi kagum

'meme hebak..'. Entah peserta dari mana memuji. Loghat kelantan memang pekat.

..........................................................


Sesi soal jawab!.
Inilah masa untuk merehatkan mata dan otak. Matanya mula layu. Seperti daun Samalu.
Antara dengar atau tidak, matanya sudah tertutup.

Tiba-tiba...
perkataan "sistem kapitalis tidak sempurna "itu menjadikan matanya segar. Dia mahu bangun. Mahu bertanya. Lantaklah kalau ianya dil luar perbincangan tadi. Jaketnya dikemas-kemaskan. Perkataan Persatuan Mahasiswa Islam Borneo di belakang jaketnya membuatkan hampir semua mata menujalnya.


"bismillahrahmanirrahim...". Mukaddimahnya membuatkan moderator yang tadi sibuk menulis soalan memandangnya.

"wah...ada pelajar pengajian Islam di sini ya..". Moderator tadi sempat bergurau.


"sebutkan nama..dan IPT mana..". Wah lunak suara prof itu. Dia teruja. Dia belum bertanya, tetapi dirinya mendapat perhatian.


"soalan saya..saya tujukan kepada PROF. DATUK DR ISMAIL BIN MD. SALLEH...".


"saya tahu Prof setuju jika saya katakan Islam adalah agama yang sangat sempurna..". Siswa ini diam sebentar. Menunggu jika ada respon dari moderator yang juga bergelar Prof. Madya itu.

"ya...mahasiswa..rasanya sudah dibentang oleh Prof. Datuk tadi..". Betul. Moderator itu memberi respon.


"tiadakah sistem ekonomi Islam yang boleh diamalkan di Malaysia ini...agar tiada lagi istilah krisis ekonomi berlaku..agar tiada lagi kes terpaksa membuang pekerja...Malaysia bukan miskin..KDNK tidak pernah jatuh terduduk..?".

Dia seperti mahu menjerit. Semangat mahasiswanya melonjak. Persoalan Prof tadi dilupanya. Dia terus duduk, berlagak selamba. Mahu menunngu jawapan Prof tadi.

Dia menangis dan malu mendengar jawapan dari orang hebat seperti itu. Ini bukan bicara persendirian. Ini seminar yang dihadiri oleh hampir 300 orang yang ex-mahasiswa. Tapi, jawapanya;



"maaf saya tidak tahu...". Masih lunak suaranya.


Dia hebat, tapi masih mengaku kelemahannya. Terlalu jujur, mengaku tidak tahu!



penerima Tokoh Maal Hijrah 2008

16 April 2009

a.k.a Love.. (testing2 1..)



.........................................................................................
Seronok hari itu. Bos tiada, ke Tarakan meraihkan perkahwinan ahli keluarganya.

"hari ni..si Ren tiada...sapa mahu jadi bos?". Kak Yati memulakan mukaddimah.

semua angkat tangan. Eh.. semua sanggup jadi bos...

"ok...kalau semua mengaku jadi bos..kita kena pilih umur dulu..". Makcik Siti, menyampuk dari dapur. Power juga telinganya.Tiada kalahnya dengan suaranya. Membingitkan sebentar.

Semua diam. Kalau pilih umur, sure makcik Siti pemenangnya.

"yalah..makcik Siti bos..". Kak Yati mengaku kalah. Riak mukanya membentuk satu rupa yang sangat 'jelle'. Semua ketawa sambil menutup mulut. Takut makcik 'berumur' itu terasa. Orang bergurau, dia pun mahu..mungkin itulah kata hati kak Yati.

Sedang enak bergurau senda. Rijal is coming. Anak bos sorang ni alergik memberi salam, datangnya terus bertanya.
"ada orang di tandas?". Tersengih-sengih kak Yati mendengar soalan itu. Entah apa maksud sengihanya.

"ada..". Entah suara sumbang mana yang menjawab.

Rijal. Umur masih muda, tetapi sudah bergelar bos. Juga tetap bergelar anak bos. Entah kenapa kak Yati masih tersengih-sengih seperti kerang busuk yang tiada penatnya?.
Mungkin kerana melihat Rijal yang sedang memeriksa buku 'kredit' di meja bos.

"kak Yati...". Panggil Rijal, matanya masih khusyuk memerhatikan angka di buku kredit.

"siapa nama budak tudung labuh tu..". Ayatnya bersambung.

Kak Yati yang masih tersengih terus menjawab. Mati sengihannya.

"tu J...takkan baru perasan..". Sengihan kak Yati bersambung pula. Tanganya yang tadi sibuk memintal benang berhenti.

"kenapa Jal...". Entah apa jenis soalan yang dituturkan. Semua mata memandang J. Mungkin menunggu reaksi J untuk menjawab soalan.

"kos.......". Ayat kak Yati tidak sempat bersambung. Melihat kemunculan makcik Siti yang sedang mengelap tanganya yang basah di langsir pintu.

"eh Rijal....kenapa ndak ke Tarakan..?". Makcik Siti bertanya dengan suara yang sangat lunak.Rijal yang masih memandang buku 'kredit' tersengih-sengih. Mungkin virus kak Yati telah tersebar kepadanya.

"kena settlekan kilang dulu makcik..". Dia bergegas menutup buku tadi dan terus ke tandas.

Betul. Jangan Cakap Belakang bukan prinsip pekerja-pekerja disitu. Hilang sahaja kelibatan Rijal. Sengihan kak Yati bertukar kepada lagu rentak leleh.

"kerana cinta...hidupku pun berubah..". Kak Yati terhenti. Lupa lirik agaknya.

"aku memang pencinta wanita...". Entah apa sambungan lagu kak Yati. Semua menepuk meja.

Bermacam-macam lagu yang bersambung. Mungkin kerana pengaruh warna-warna kain yang tersusun mereka pun mewarna-warnikan lagu-lagu yang mempunyai hakcipta terpelihara itu. Mujur tiada siapa yang berani menjadi Paul Moss untuk mengkritik tahap pitching yang betul-betul lari dan tergolek-golek.

3 minit berlalu. Tiba-tiba semua senyap. Betulkah malaikat lalu?

"eh kak Yati...perasankah...dulu-dulu si Rijal tu bukan main ramah dengan kita..tapi, semanjak si J..". Kak Elly yang menjadi tukang gendang, tiba-tiba bersuara.

"itu yang sejak tadi kakak senyum-senyum...siap tanya lagi siapa budak yang...".Gantung!. Kak Yati terus menjawab, tanpa menunggu tanda persoalan dari kak Elly.

"na...nana..na..nana..". Suara power bergema lagi. Makcik Siti yang tadi menghilang ke dapur tiba-tiba muncul.

"itu tandanya...dot..dot..". Dia terus duduk atas meja kaca. Kak Yati yang tadi tidak selesa kerana kemunculan suara power itu, terus tersengih. Entah bila penatnya.

"wah...makcik Siti macam lebih tau jak..". Dia menyambung membina clue. Meja bos didekati.
"entah apa yang dibelek si Rijal tadi..". Buku 'kredit' tadi diulang buka.



.............









13 April 2009

menaip bukan hobi...mahu!

Aku mahu menulis
Semalaman dia mengeluh dan meluah.

Keadaanya memberi pertanyaan..
Pernahkah mengeluh sebegitu kepada orang lain?
Entah..

Walid dan umi sudah terbeban.
Hal kita, sattlekan sendiri..hoho

Benci dan geram bagaimana tahap...hijau,biru, merah,unggu..?
Tetapi susah benar kalimat itu muncul.
kalau ada pun saja dibuat-buat..


kapala pernah diketuk kerana geram..
dinding juga pernah ditumbuk kerana geram.
Ya..smua datang tanpa diundang..

Sebab satan itu tidak pernah putus asa

benci juga bila gagal menahan rasa..

kalau boleh mahu kewujudan tidak dirasai..ketiadaan tidak bermasalah.
Tapi sebaliknya juga yang berlaku..

makan hati.. Makan jantung sekali..
mendengar rintihan orang sudah cukup mendengar rintihan sendiri..

Penulis mengaku pena lebih berbisa dari kata-kata.
Tapi, penutur kadang kata sebaliknya..

kerana mulut badan binasa.. (hebat juga orang Melayu membuat pepatah)

Namun kalaulah ada pilihan..
Baik cepat-cepat pilih Kunci mulut
sebab telinga akan lebih fokus..


Telingalah yang menangkap kata-kata orang berani berubah..
mungkin juga sedikit lucu;
“aku malu melihat diri ku yang dulu”. (nampak buat sesuatu kerana ‘teori’nya sendiri).

"tak kiralah kita jadi tukang cuci pingga pun..yang penting ada sumbangan untuk gerak kerja Islam” (boleh percayakah?)
Hahaha
Pernah jadi tukang cuci pinggankah..

berkata sebab tak kena lagi..
Manusia binti/bin manusia..

Ada sahaja yang bertentangan,
kerana brain berbeza rumah walau satu PENCIPTA

-sedang memulas ide-

10 April 2009

jangan sampai ndk sempat...

Apa agaknya khabarmu di sana?
Di sini ku sedang dibelenggu rindu
Beginikah rasa seksa perpisahan
Sungguh anehnya
hidup berasingan
Hati terasa bagai tertinggal di situ
Meskipun tubuh dah jauh beribu batu
Sesaat seperti setahun lamanya
Semasa kau tiada
Apa yang terdaya... [Chorus]
Bila terasa rindu ku sebut namamu
Dengan harapan kau akan muncul dalam tidur
Bila terasa rindu ku bayang wajahmu dalam angan
Dan barulah ku terasa bagai disembuh...
Oh... Jauh sekali hidup di sini berbeza
Beribu kali lagi ku selesa di sana
Tak sabar menantikan detik kepulangan
Namun hingga ituApa yang termampu...
Terlintas di fikiran untuk meminggirkan saja
Semua pencarian di sini
Tetapi ini sebahagian dari pengorbanan
Bekalan andainya hari sukar mencabar...
(vokal; Dafi)
.
...................................................................
"..........sebelum mata rapat terpejam,
usah biar kehilangan menggantikan lafaz yang tersimpan."
(Vokal; UNIC)
.......................................................................

01 April 2009

mencari SPIRIT yang bettapo'..



Antara ciri-ciri KAIMAT sudah nampak;


"Orang akan mendirikan hubungan dengan orang tak dikenali dan memutuskan hubungan dengan yang rapat dan disayangi"

...........................................................................................
Masa itu.... Muzik adalah mata pelajaran. Cikgu Daryati memberikan peluang menguji kebolehan diri.

Akhirnya, kamilah yang diberi no.1 antara kelas. Lagu itu sungguh simple dan sesuai dengan usia 'setahun jagung' manis....




Bila AKU telah Dewasa,
AKU akan membalas jasa,
ibu ayah tercinta,
Jasamu tak KU lupa,
mendidiku hingga sempurna,

Dengan 5 rangkap inilah membolehkan kami bergelar no.1.

'manisnya' setahun jagung itu..


Betulkah usia remaja...akan menginjak dewasa?
lalu UPIN & IPIN palsu mengatakan..'betul-betul..'


Seingat diri, perkataan 'MENDIDIKU hingga sempurna' terlalu subjektif..

erkkk...mungkin itulah isu 'kuang ajaq' sudah berleluasa..anak VS perents (Moga Allah memelihara)

maksudnya 'subjektif'?..erkk...sebab,

betulkah walid pernah mendidik cara-cara untuk menjadi anak soleh...klo ajar jadi anak yg baik...ada kot..

Walid manalah pernah mengajar cara-cara 'NAHI MUNGKAR..'
Sumpahhhh>>>!!!




Umi pun, mana pernah ajar tutup 'AURAT'..

UMi mana ada didik sehingga ada 'sempurna' dalam diri..

Sumpahhh!!!!

Yang Walid dan Umi ajar...jaDI anak yg baik, jgn melawan, jgn ambil hak orang lain..jgn kurang ajar...jangan ikut macam si 'MALIN KUNDANG'..

bab2 fardhu AIN..?
Sumpah!!!...ada...tapi ndk jelas.
cara SOLAT yang betul pun Walid & Umi ndk pernah buat 'bengkel'..






Mujur Allah bagi manusia ini 'fikiran'..
"kerana UMI dan Walidlah otak kosong boleh berfikr.."
"kerana UMI dan WALID..ilmu FRDHU KIFAYAH ada.."
"kerana UMI dan WALID..kita kenal ISLAM.."
"kerana UMI dan WALID...kita ada di dunia.."

sumpah!!!!...
UMI dan WALID tidak pernah membuat 'BENGKEL' anak soleh..hamba Soleh..apa2 yang soleh..
tapi UMI dan WALID ada air mata, titik peluh, dan DOA...untuk anak2nya agar menjadi hambaNya yang soleh..

sumpah!!!..

Allah sudah kata;
"redhaNya terletak dalam Redha IBU BAPA"



UMI dan WALID hanya ASBAB...sebab directornya ialah KHALIQ..




Quotes

sebaiknya apa-apa yang dikutip,biarlah dengan memberikan sumber. Apa yang kita buat, nanti di akhirat akan kita tengok balik bersama semua makhluk.

seorang anak

produk Kampung Kembara Jaya, Bukit Garam.

masih/pernah bergelumang tanah hanyir,rumput gatal, mentari terik, berkaki ayam, menangis keanak-anakan, bermonolog, berbicara laju, berambut keras/berselipar jepun.


bersekolah dulu di Sk Kota,
SMK Bukit Garam,

Masih berkelana dibumi luar,
mencari & menjejak potensi& spirit diri

~kita tidak sama,posisi kita berbeza,matlamat kita sama..mencari mardhatillah

"sebaik-baik muslim yang bermanfaat kepada orang lain"

*harusnya hari-hari yang dijejak sentiasa memberi kredit2 kepada memaknakan HIDUP